Rabu, 04 Maret 2015

Jangan Egois

Beberapa hari ini air di kost saya sedang nggak lancar. Gara-gara itu, kami (para penghuni kost) jadi beberapa kali ‘terpaksa’ ngungsi sholat di musholla pom bensin sebelah kost. Dan saat mengungsi sholat itu saya mendapati beberapa hal yang menggelitik untuk dituliskan.

Seringnya saya mengungsi sholat di musholla pom bensin saat waktu sholat maghrib dan isya’. Tahu kan maghrib itu waktunya sempit? Di hari pertama mengungsi, kesalahan terbesar kami adalah tidak membawa mukena sendiri – ngandelin mukena fasilitas musholla. Waktu sampai di musholla, ternyata kami harus antri, karena ada beberapa orang (yang sepertinya seumuran kami) juga tengah hendak sholat, dan sudah menggunakan mukena. Yang saya heran sekali, sudah tahu ada yang mengantri mukena, bisa-bisanya loh mereka itu bercanda dulu sebelum sholat. Nggak cuma bercanda, mereka juga pake acara debat tentang siapa yang harus menjadi imam. Tadinya saya cuma geleng-geleng. Tapi melihat jam yang sudah hampir jam setengah tujuh, ya akhirnya saya ‘terpaksa’ menegur. Fiuuhh, saya juga salah sih. Pertama, ya itu tadi – nggak bawa mukena sendiri. yang kedua, karena saya sempet nggrundel di hati. hehe

Kejadian kedua yang juga bikin nananana terjadi tepat di hari berikutnya – pas sholat magrib juga.  Di hari kedua kami sudah lumayan pinter sih (baca: sudah bawa mukena sendiri). tapiii, ujian hatinya ganti masalah tempat. Musholla pom bensin luasnya seberapa, sih? Bisa bayangin, kan?! Kalo gak salah ukurannya Cuma 3x3. Hari itu yang transit buat sholat maghrib lumayan banyak. Kami (lagi-lagi harus antri). Yang bikin kami harus ngelus dada, ada seorang ibu-ibu (masih lumayan muda) yang setelah menyelesaikan sholat maghrib masih khusyuk dzikir pake tasbih, lalu masih sempet sholat sunnah ba’diyah maghrib juga. Iyaa, saya tahu dzikir dan sholat rawatib itu baik (yaiyalah!). Tapi gimana yaa… waktu itu yang antri banyaaakkk – cewek-cowok, posisi beliau itu di tengah-tengah. Apa iya masih bijak memperpanjang dzikir dan sholat sunnah, sementara di lain sisi beliau membuat beberapa orang jadi antri lebih lama, dan sholat (wajib) di akhir waktu.

Hm, jadi merenung. Jangan-jangan selama ini masih sering ‘egois’ dalam beribadah. Jangan lupa, kalau kita ingin masuk surga, orang lainpun sama – ingin masuk surga juga. Surga luasnya seluas langit dan bumi kan, ya? Jadi, daripada mengedepankan ego untuk masuk surga sendirian, lebih baik toleh kanan-kiri, siapa tahu ada yang mau masuk surga juga. Gandeng dan bantu biar bisa masuk surga bareng. Jangan egois :)

13 komentar:

  1. Jadi ingat pas jaman kuliah. Lihatin temen2 canda pas mau sholat. Siapa yang jadi imam. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya dulu juga gitu siihh... Tp gak pas lg banyak yg antri... Hehe

      Hapus
  2. Ngalami juga, cha. Pas di mushala gramedia semarang. Tapi biasanya kelar shalat langsung pulang. Jadi yang antri ga kelamaan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, kebanyakan sih memang selesai sholat langsung balik kanan. Cuma kebetulan ada kasus 'istimewa' aja kemarin itu :D

      Hapus
  3. Ngalami juga, cha. Pas di mushala gramedia semarang. Tapi biasanya kelar shalat langsung pulang. Jadi yang antri ga kelamaan.

    BalasHapus
  4. jangankan di SPBU ya Cha, kalaupun sholat di masjid/mushola pun juga harus sensitif.. berapa banyak sih mukenah yang disediakan, hehe. kapan hari aku mau sholat di masjid deket kampus, masjidnya gede, jadi banyak yg sholat (dan antri mukenah). alhamdulillah, ada jamaah lain yg menawarkan mukenahnya. subhanallah, masih banyak orang baik di dunia ini :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih kok mbak, masih banyak orang baik di dunia ini... semoga kita termasuk di dalamnya. Aamiin :)

      Hapus
  5. Iya bener. Aku juga sering mendapati kondisi spt ini di mall. Udah tau maghrib waktunya sempit kok ya egois banget dengan ibadahnya. Bikin yg lain shalat di akhir waktu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak, kurang peka apa gimana ya -_-

      Hapus
  6. ocha sayang kalau memang mushola nya nggak jauh dari kos, sarannya sekedar ambil wudhu saja di mushola itu kemudian balik ke kos untuk sholat di kos. semoga jaga wudhunya nggak susah ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nggak jauh, tapi kalo magrib dan harus pulang ke kost waktunya bakal mepet mbak. kecuali kalo Isya, biasanya emang aku pulang ke kost :)

      Hapus
  7. Menggelitik juga Mbak. :) Makanya kalau aku pake mukena umum di musola yang lagi rame gak aku pake lama-lama soalnya kan pasti dipake gantian. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nahhh, harusnya emang kayak gitu ikka :)

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)