Kamis, 08 Oktober 2015

Bertemu Tere Liye


Tanggal 4 Oktober kemarin, sepulang dari acara study pranikah, saya mampir ke Gramedia Pandanaran Semarang. Bukan, bukan buat borong buku, tapi cuma karna pengen datang di acara launching novel plus booksigning terbarunya Bang Darwis Tere Liye yang berjudul Pulang. Yeayy, seneng! Itu untuk pertama kalinya saya datang ke acara launching buku. Hahaha, kemana aja ya saya selama ini -___-. bahkan saking semangatnya datang ke acara tersebut, yang mana infonya saya dapat cuma dari obrolan teman-teman di grup whatsapp Goodreads Semarang (dan itupun cuma saya simak sekilas), saya sempet salah jadwal. Jadi hari sabtu, tanggal 3-nya, saya udah dengan pede nongkrong di Gramedia yang terlihat sepi-sepi aja. Hihi.

Alhamdulillah penantian saya terbayar manis *halah*. Sekian lama mengidolakan tulisan-tulisan Bang Tere Liye, seneng akhirnya bisa lihat orangnya langsung, ngomong cas-cis-cus gak jauh dari saya berdiri (Yep, saya dapet tempat di sebelah kanan panggung persis). Sosok Bang Tere nggak jauh sih sama yang ada di bayangan saya, hampir persis malah. Saya sudah merasa mengenal beliau jauh sebelum hari itu -- melalui karya-karyanya. Ya, Bang Tere seperti wujud nyata dari Dalimunte, Thomas, Danar, dll. Sayangnya, saya gak berhasil dapet tanda tangan beliaunya di novel Pulang. Lha saya beli novelnya hari sabtu, sedangkan hari minggunya gak saya bawa cobaaakkk!! -_______-

Saya jatuh cinta sejak pertama kali membaca novel Tere Liye yang berjudul Hafalan Sholat Delisa. Saya dibuat menangis perih oleh novel itu. Lalu satu-persatu novel Tere Liye saya baca. Belum semua, tapi sebagian besar. Satu hal yang membuat saya amat mengagumi karya-karya Tere Liye, yaitu: Konsistensinya untuk terus mengusung tema yang memuat pesan-pesan kebaikan di setiap karyanya.

Semoga Indonesia akan melahirkan banyak penulis yang punya visi-misi kebaikan seperti bang Tere (dengan cara dan gaya tulisannya masing-masing tentunya). Bukan hanya penulis-penulis yang mementingkan selera pasar, tanpa peduli apakah tulisannya membawa dampak baik atau sebaliknya.

15 komentar:

  1. Bagi ilmu dari Tere Liye dong mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. cuma bahas soal novel Pulang kok mbak :(

      Hapus
  2. OOh itu tooh "penampakan" Tere Liye. Dulu saya pikir blio tuh cewek lhoo sampe tahu ada nama Darwis di depannya hahaha

    BalasHapus
  3. nah iyaa seriusan saya kira tere liye cewe .. ternyata ada depannya darwis .. dan penampakkan nya ternyata lakilaki :D .. keren banget emang novel nya .. sering liat juga banyak novel2 tere liye mejeng di gramed .. judulnya juga banyaaak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahihihi, ternyata emang banyak yg salah sangka ya :D

      Hapus
  4. Belum pernah ketemuu. Share dong ca. Pulang baguskah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. baru baca beberapa lembar mbak :D nanti kalo udah beres aku share yaa

      Hapus
  5. Aku malah ngga baca hafalan shalat delisa versi novel. Cuma nnton filmnya dowang. :D

    Foto2 bareng ngga nih. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahh, bagusan novelnya bangettt mbak.

      ga ada sesi foto bareng mbak :(

      Hapus
  6. saya ketemu beliau waktu tahun lalu di Istora ada book fair festival. main mba ke jakarta pas ada FBF, seruuu sekalian borong buku dan ketemu penulis-penulisnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kapan2 saya punya kesempatan buat dateng ke FBF yaa mbak... pengeenn

      Hapus
  7. Suka juga sama Hafalan Shalat Delisha. Pas baca nangis bombay,huhuhu..

    BalasHapus
  8. i love his writings toooo benerbener deh yaaa muatan moral dan agama bisa diramu oke gitu

    BalasHapus
  9. Aku dulu tahun lalu juga pernah ikut seminar Bang Tere Liye ini, keren pokonya. Orangnya simpel banget datang ke seminar pakai pakaian santai dengan sendal jepit. Materi yang dibawakan sangat berbobot.

    salam kenal mbak :) saya mas into

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)