Rabu, 04 November 2015

Bagaimana Rasanya Bekam?

Beberapa waktu lalu badan saya terasa amat tidak fit. Kepala pusing luar biasa -- seolah sekrupnya dipasang terlalu kencang =D *kepala kok ada sekrupnya, ya*. Saya memang tergolong lumayan gampang gak enak badan gitu sih selama ini, terutama kalo kecapekan =(

Tapi setahunan terakhir ini saya berusaha untuk sebisa mungkin menghindari obat-obatan. Contohnya kalo lagi flu. Dulu saya pasti langsung cepat-cepat minum obat titiktitikflu deh begitu hidung meler. Kalau sekarang? No! Saya akan lebih memilih minum vitamin C, perbanyak minum, makan buah dan istirahat. Yah, walaupun enggak simsalabim langsung sembuh, alhamdulillah flu-nya gak bertahan lama menyerang saya. Nahh, susahnya kalau masuk angin dan kecapekan. Terutama kalau sekrup di kepala kencengnya udah keterlaluan. Selama ini saya memilih dua cara: pijit dan kerokan. Tau kerokan, kan?

Sayangnya, di masuk angin saya yang kemarin itu, dua cara di atas sama sekali ga mempan. Kepala saya makin berat. Waktu di kantor saya hampir ga bisa mikir saking gak karuannya badan saya. Naahh, saat melihat saya loyo gitu, seorang teman menyarankan saya untuk bekam.

Seumur hidup saya belum pernah bekam. Sama sekali nggak punya bayangan kayak apa rasanya. Malah ada sedikit bayangan ngeri karna teringat tayangan di TV tentang bekam. Darah dikeluarin gitu, apa gak sakit ya? Apa gak perih ya? Dll. Tapi, entah karna saking gak tahannya saya sama rasa sakit yang saya rasakan saat itu, atau entah karna 'sekedar' pengen nyoba, saya seketika mengiyakan saran dari teman saya itu. Pasti udah banyak yang tau ya, bekam adalah pengobatan alternatif yang dianjurkan oleh Rasulullah. Jadi saya yakin sekali sama manfaat positif pengobatan itu. Bismillah.

Saya pun kemudian membuat janji dengan seorang ibu ahli bekam bernama Bu Tanti yang juga biasa membekam teman saya yang ngasih saran itu. FYI, Bu Tanti ini sudah terdaftar sebagai anggota ABI alias Asosiasi Bekam Indonesia, jadi Insya Allah terpercaya. Selain itu, beliau tidak keberatan untuk datang ke rumah pasien yang membutuhkan jasanya. Maka, di petang hari berikutnya Bu Tanti datang ke kost saya.

Sebelum bekam, saya sudah diberitahu sebelumnya untuk makan dan mandi terlebih dahulu. Buat jaga-jaga aja sih biar gak lemes atau kelaperan selama proses bekam. Setelah bekam juga tidak dianjurkan untuk mandi, makanya sebelum bekam disuruh mandi dulu. Dan mandinya gak boleh berselang bentar dari dimulainya proses bekam. Karna menurut Bu Tanti, bekam nggak akan efektif jika dilakukan pada tubuh yang sedang dalam kondisi dingin.

Bagaimana rasanya bekam? Sakitkah? Sama sekali enggak! Jangan dibandingin sama sakit saat disuntik. Jelas lebih sakit disuntik meskipun sama-sama pakai jarum. Yakiiiin, ga bohong.

Lalu bagaimana rasanya setelah dibekam?? Badan rasanya enteeeeeeng banget. Sekrup di kepala yang tadinya terasa terlalu kencang langsung pada ilang semua! Ahihihi, lebay ya? Tapi beneran loh. Alhamdulillah pusing yang sebelumnya saya rasakan hilang seketika. Malamnya pun tidur saya pulas dan nyenyak sekali. Paginya? Fresh!!!

Aahh, daripada cuma dengerin cerita dan deskripsi saya yang ga jelas, mending coba sendiri deh ya =D

Yuk mari, sehat dengan terapi ala Rasulullah :)

4 komentar:

  1. sekali2nya dibekam...belum nyoba lagi..

    BalasHapus
  2. Kalau liat tayangan video nya di youtube sih ngeri ngeri sedap ya
    Wahh itu darah kotor yang keluar ya

    BalasHapus
  3. Blm pernah bekam, tp udah liat Bpk/Bu e bekam sendiri

    BalasHapus
  4. Aku dulu sering bekam, ca. Pernah juga di kepala saking seringnya insomnia.

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)