Jumat, 04 Maret 2016

Jika Kamu Punya NPWP, Maka Jangan Lupakan Hal Ini!

Sudah bulan Maret, lho! Terus kenapa?

Itu artinya, tenggat waktu pelaporan SPT Tahunan Wajib Pajak Orang Pribadi sebentar lagi habis. Yups, sebagai wajib pajak, khususnya yang memiliki NPWP alias Nomor Pokok Wajib Pajak, wajib hukumnya untuk melakukan pelaporan SPT Tahunan. Terus kenapa kalau gak lapor? Siap-siap saja mendapat 'surat cinta' dari Kantor Pajak, dan kamu akan diwajibkan membayar denda atas kelalaianmu melaporkan SPT Tahunanmu. Hehe

Lalu gimana sih cara lapor SPT Tahunan Wajib Pajak Orang Pribadi? Berbahagialah kita, karna Direktorat Jenderal Pajak telah memberikan fasilitas untuk melaporkan SPT Tahunan dengan cara yang mudah, tanpa antri, tanpa harus ribet datang ke KPP. Cukup dengan tetap duduk manis saja di meja kerja anda, sambil klik klik klik. Hehe.

Gimana caranya?

Pakai E-Filling!

Eits, tapi sebelum melakukan pelaporan SPT melalui e-Filling sebelumnya kamu harus punya EFIN dulu. Apalagi ituuuu??? Hehehe. e-FIN adalah singkatan dari Electronic Filing Identification Number. Gimana cara mendapatkan e-FIN? Mudah kok. Cukup datang ke KPP terdekat dengan membawa surat permohonan e-FIN, plus Fotocopy KTP dan kartu NPWP kamu. Surat permohonannya kayak gini nih:

Nah, kalau sudah lengkap, seahkan surat permohonan tersebut ke KPP. Biasanya gak bisa langsung dapet e-FIN sih. Seingat saya harus menunggu sekitar tiga hari setelah permohonan diserahkan. Setelah mendapatkan e-FIN, masih ada satu langkah lagi sebelum akhirnya kita bisa melakukan pelaporan SPT Tahunan Wajib Pajak Orang Pribadi melalui e-Filling. Yaitu, verivikasi melalui djponline.pajak.go.id.


Setelah melakukan verivikasi, taraaa... silahkan mulai megisi dan melaporkan SPT Tahunan Wajib Pajak Orang Pribadi kamu :) Langkah-langkahnya gimana? Insya Allah besok akan saya tulis di post tersendiri. Hehehe

7 komentar:

  1. Saya punya mbak dan belum lapor.

    BalasHapus
  2. wah sedang terbebas dari pelaporan nih hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lho, kok bisa mbak? kan kudu tetep lapor meskipun sedang tidak berpenghasilan (misalnya)

      Hapus
  3. Saya belum melapor, pengen nyoba lewat e-filing, tapi belum minta e-fin nya :D ini udah maret, wah harus cepet-cepet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas, ayooo cepet... nanti kalo udah mepet DL sering error :D

      Hapus
  4. 2016 seperti itu yah mbak kudu isi form efin dlu,,,klo 2015 sy lgsg ksh berkas SPT trus dpt bukti setor pajaknya..
    skrg 2016 pas serahin berkas ehh dikasih form efin sama org pajaknya..
    berrti lewat online kita serahkannya yah

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)