Rabu, 13 Juli 2016

Kado Lebaran: Positif! :)

Sisa-sisa suasana lebaran kayaknya belum benar-benar hilang, ya. Terutama sih sisa-sisa ‘malasnya’ gara-gara libur lumayan lama, termasuk libur ngeblog. Tapi yuk ah, gak boleh terus-terusan malasnya!
Lebaran. Momen yang membahagiakan, sekaligus horor buat sebagian orang. Kok bisa? Bisalah! Apalagi kalo bukan soal berbagai pertanyaan kapan – kapan lulus, kapan nikah, kapan hamil dan kapan-kapan yang lainnya. Iya apa iya? Hehe.

Sejak menjelang Ramadhan, saya sudah optimis sih bakal merdeka dari pertanyaan ‘kapan nikah’ yang telah menghantui saya di lebaran beberapa tahun terakhir. Soalnya kan Alhamdulillah saya udah nikah beberapa minggu sebelum Ramadhan. Hihi. Tapi saya tau, akan ada ‘kapan yang lain’ yang menghantui saya. Ya apalagi kalo bukan pertanyaan kapan hamil! Eh, tapi di kasus saya, karana nikahnya belum lama, redaksi pertanyaannya bukan kapan hamil ding, melainkan ‘sudah hamil belum?’.

Kalo sebagian artis menjawab, ‘kami gak ngoyo, sedikasihnya aja’ ketika ditanya soal rencana memiliki anak, saya beda. Jujur, saya cenderung ngoyo sih memaang. Meskipun ya tetep yang menentukan tetap Allah. Tapi saya ngoyo bukan gara-gara ngejar target biar merdeka dari pertanyaan di atas lho, bukan! Jadi kenapa saya ngoyo soal anak? Kalian tau, saya sudah pengeeeennn banget hamil sejak kuliah. Saya selalu iri tiap lihat wanita sedang hamil. Hihi, aneh ya. Yang kedua, salah satu tujuan utama pernikahan kan memang melanjutkan keturunan, kan? Apalagi saya punya cita-cita punya tujuh anak, sedangkan umur saya udah seperempat abad. Hehe.

Kebetulan, saat hari H pernikahan, saya sedang kedatangan tamu – hari kedua pula. Kebayang gak kayak apa rasanya? Perut sakit, was-was takut tembus pula. Tapi ada rasa syukur (tau gak, ini salah satu doa gak penting saya sejak lama lho: nikah saat mens. Hihi), karna dengar slentingan orang-orang sekitar yang bilang kalo nikahnya pas mens itu Insya Allah tokcer, alias langsung ‘jadi’. Jelas dong saya meng-aamiin-kan dengan sepenuh hati.

Mungkin itu yang bikin saya optimis banget akan langsung hamil di bulan pertama pernikahan. Saking yakinnya, badan saya secara gak sadar seperti tersugesti. Saya sempet merasa mual-mual, yang bikin saya semakin Ge-Er. Saya sibuk cari info tentang tanda-tanda awal kehamilan, dan merasa tanda-tanda tersebut sama dengan apa yang saya rasakan. Hingga tiba saatnya, di tanggal 2 Juni 2016, semua ke-GR-an saya itu luluh lantak. Saya kembali kedatangan tamu! Saya sedih, tapi gak sampai nangis. Mas Suami sudah wanti-wanti dari awal memang – karna dia tau saya mudah banget patah hati ketika mendapati keadaan gak sesuai harapan saya – boleh berharap, tapi serahkan semua pada Allah. Allah yang tau kapan waktu yang tepat, dan kapan kita benar-benar siapa serta pantas. Tapi tetep aja gejolak perasaan yang bikin gak nyaman selalu menyusupi hati saya. Sempet juga ada ketakutan, apa saya gak sehat ya. Pikir saya yang masih polos (iya-in aja!), kalo suami-istri sama-sama ‘sehat’ itu, pasti akan langsung ‘jadi’ di bulan pertama pernikahan. Tapi anggapan saya itu langsung berubah ketika saya bertanya pada beberapa orang teman tentang di bulan keberapa pernikahan mereka akhirnya hamil (Hehe, ini hobi baru saya di bulan pertama pernikahan), saya kembali optimis. Banyak ternyata di antara teman saya yang hamil di bulan ke-4 sampai ke-6 pernikahan.

Di tengah perasaan patah hati dan was-was, alhamdulillah saya ketemu sama tulisan Mbak Widy (widyfarma.com) dan Mbak Puput Utami (pupututami.com) tentang tema ini. Tentang mereka yang juga sempat merasakan patah hati seperti saya, sebelum akhirnya hamil saat mereka justru sudah tawakal sama Allah. Persis seperti yang selalu Mas Suami bilang, serahkan semua sama Allah sambil kita terus berikhtiar. Aha, saya nemu poinnya. Ikhtiar mungkin sudah, tapi rasa berserahnya pada Allah yang saya belum punya.

Memasuki bulan kedua, perlahan-lahan saya membangun rasa berserah tersebut. Saya mencoba menyadari dan meyakini sepenuhnya, bahwa Allah adalah Sang Pengatur Skenario terbaik. Allah yang paling tau kapan saya dan Mas Suami siap dan pantas menerima titipan tersebut. Tapi bukan berarti saya menghentikan ikhtiar. Saya baca banyaaakkk sekali artikel tentang 'tips supaya cepat hamil'. Saya catat baik-baik makanan apa yang baik untuk dikonsumsi baik oleh suami ataupun istri ketika program hamil. Saya juga menggunakan kalkulator masa subur yang disediakan oleh salah satu web untuk melihat kapan masa subur saya.

Sekitar sepuluh hari menjelang jadwal menstruasi saya, saya sudah mulai menata hati. Meskipun masih ada sedikit rasa patah hati, saya sudah merasa lebih siap jika ternyata bulan ini saya mens lagi. Soalnya, beberapa tanda sudah mulai saya rasakan. Sebenernya saya pengen cuek sama jadwal mens. Tapi gimana ya, saya adalah orang yang merasakan sederetan tanda ketika mau mens. Nah, karna badan saya sudah capek-capek semua, punggung sakit, payudara sakit, yasudah, fix saya sebentar lagi mens, begitu batin saya. Cuma sempat merasa aneh juga. Kan biasanya tanda-tanda menjelang mens hadir sekitar enam hari sebelum mens, kok ini cepet banget? Tapi saya tetep segera beli pembalut sih, buat persiapan. Selain persiapan menjelang mens, saya juga semangat banget menyambut akan datangnya masa subur selanjutnya, untuk 'berikhtiar' lagi. Saya beli vitamin E, sari kurma, habbatussauda, dan madu. Itu beberapa suplemen yang konon sangat baik dikonsumsi saat program hamil.

Tanggal 29 Juni 2016, H-7 hari lebaran, harusnya merupakan jadwal mens saya. Seharian saya bolak-balik ke kamar mandi entah berapa puluh kali -- untuk mengecek. Sampe sore, tamu saya belum juga hadir. Mas Suami langsung warning, jangan GR dulu! Besoknya, saya masih bolak-balik ke kamar mandi lagi, masih tetep gak mens -- padahal teman-teman sekantor saya yang biasanya mensnya barengan sudah pada mens.

Sampai pada tanggal 4 Juli 2016 (H-2 lebaran), saat posisi saya sudah di kampung halaman, saya dipaksa oleh kakak laki-laki saya untuk mengetest dengan menggunakan testpack. Alasannya, semakin cepat tau semakin baik, agar bisa lebih berhati-hati dan memberikan yang terbaik sedini mungkin. Saya mengiyakan, tapi Mas Suami masih sempat bimbang. Lagi-lagi dia takut saya patah hati kalo ternyata hasilnya negatif. Tapi setelah beberapa pertimbangan, Bismillah, akhirnya tanggal 4 Juli 2016 menjelang sahur, saya mencoba memakai testpack. Gimana rasanya? Di dalam kamar mandi saya gemetaran, terutama saat menunggu hasilnya. Dan ternyataaa.... garis dua alias positif!!! Masya Allah... saya bener-bener gak tau harus gimana dan harus bilang apa waktu itu. Gemetar. Keluar dari kamar mandi, saya menyerahkan testpack yang saya masukkan ke kemasannya lagi pada Mas Suami yang masih setengah mengantuk. Setelah membuka, ekspresinya sama kayak saya. Ekspresi blank. Haha. Lalu disambut ucapan hamdallah oleh keluarga saya yang lain.

Positif!

Subhanallah walhamdulillah... Entah bagaimana harus saya haturkan rasa syukur saya pada Allah atas karunia ini. Saat menulis ini, Insya Allah usia kandungan saya berusia enam minggu. Mohon doa dari teman-teman semua agar Allah berikan kesehatan, kelancaran serta keselamatan hingga proses melahirkan nanti. Aamiin.

Lebih terharu lagi ketika mengingat, betapa lebaran dua tahun terakhir ini merupakan lebaran yang amat luar biasa dan  tak terlupakan. Jika lebaran tahun lalu saya dikasih kado dari Allah berupa ujian sabar, lebaran tahun ini saya dapet kado berupa ujian syukur. Allhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah...

Baca: Lebaran Tak Terlupakan

Maafkan cerita saya yang terlampau panjang. Hihi

11 komentar:

  1. Alhamdulillah... selamat... hbis lahiran ganti pertanyaan, kpn dikasih dedek, hihihi

    Maaf lahir batin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iya... gak ada habisnya ya, ji...
      sama-samaaa

      Hapus
  2. Selamat Mbak Ochaaaa.....
    Semoga sehat selalu sampai lahiran. Hai dekbay...dpt salam dari Kak Ghifa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih ikaaa...
      waalikumsalam Kak Ghifa :*

      Hapus
  3. Selamat ya mba semoga selalu di beri kesehatan sampai si buah hati lahir dengan tangisan bahagia :)

    BalasHapus
  4. Wah ada yang lagi bahagia nunggu buah hati nih..

    Congrats. Mudah-mudahan semuanya lancar :)

    BalasHapus
  5. Alhamdulillah, kado yang bikin bahagia banget ya, cha. Semoga jadi anak yang shalih lagi menshalihkan. Aamiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak... bahagia banget :')
      Aamiin Yaa Rabb... makasih mbak ila

      Hapus
  6. alhamdulillah
    selamat ya..
    sama aku juga pas nikah lagi mens. cuma ga sempet patah hati tapi langsung jadi
    yang kedua ini sempet keguguran tapi jelang sebulan kemudian kadarullah hamil lagi alhamdulillah sampai sekarang :)
    sehat2 yaa

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)