Review Rangkaian Wardah White Secret

on
Jumat, 16 November 2018
Lagi-lagi soal skincare 😂 Habis gimana dong, lagi rajin-rajinnya pake skincare lagi soalnya. Mohon dimaklumi yaa.

Wardah merupakan skincare pertama saya sejak sudah bisa cari uang sendiri. Dulu, pakai day cream dan night cream Wardah saja rasanya sudah WOW sekali. Sudah merasa pakai skincare 'mahal'. Haha.

Sejak masih kuliah saya sudah bertekad, besok kalo sudah kerja, saya mau pake krim Wardah ah. Dan beneran dong, begitu kerja langsung cuusss beli day cream dan night cream Wardah yang lightening series. Dulu sih belum ada macem-macem series kayak sekarang ya.

Bahkan salah satu hantaran di hari pernikahan saya juga skincare dan make up-nya Wardah semua loh 😀

Sayangnya, isi hantaran Wardah itu lebih banyak yang akhirnya berakhir di tempat sampah. Karna sejak tau hamil, saya gak pakai skincare apapun (separno itu karna gak banyak baca). Sampai akhirnya day cream dan night creamnya melampaui batas kadaluarsa.

Saat itu saya berpikir, kayaknya gak akan pakai Wardah lagi deh. Pengen beralih ke brand lain.

Saya sempat melirik Hada Labo dan Khalisa Skincare setelah memutuskan untuk berhenti pakai NuAmoorea. Tapi gak tau kenapa, tiba-tiba saya tergoda untuk kembali ke Wardah lagi. Haha.

Saat memutuskan untuk mencoba kembali ke Wardah, saya langsung membaca banyaaaak sekali berbagai review soal Wardah. Dan akhirnya saya memutuskan untuk mencoba rangkaian Wardah White Secret.




Kenapa pilih rangkaian Wardah White Secret?

Karna fokus saya memang ingin kulit wajah saya cerah. Bukan putih ya. Berdasarkan banyak review yang saya baca tentang rangkaian Wardah White Secret ini, meskipun namanya ada 'white'-nya, tapi efek sebenarnya lebih ke mencerahkan.

Hayuk lahh saya ceritakan satu-satu tentang rangkaian Wardah White Secret yang sudah saya pakai sekitar dua bulan ini ya.

1. Wardah White Secret Facial Wash

Ini Step White Secret Wardah yang pertama saya coba. Iya, saya memutuskan untuk mencobanya step by step, gak langsung beli semuanya sekaligus. Jadi misal gak cocok, saya gak sedih-sedih banget.




Facial wash milik rangkaian White Secret ini merupakan facial foam non soap formula, alias gak mengandung detergent gitu. Jadi ketika dipakai, busanya gak banyak, malah bisa dibilang gak berbusa.

Tau sendiri kan detergent itu gak bagus untuk kulit karna sifatnya rentan mengiritasi dan bikin kulit jadi kering.

Facial wash White Secret Wardah ini juga mengandung AHA natural, yang dipercaya bisa mencerahkan wajah. Tapi, di balik kemasannya juga diberi peringatan bahwa AHA bisa membuat kulit menjadi lebih sensitif terhadap sinar UV, jadi dianjurkan sekali untuk pakai sunscreen saat beraktivitas.

Tekstur facial wash ini mirip gel. Bening. Aromanya tipis, enggak nyengat. Dan yang paling bikin saya suka, beda sama kebanyakan facial wash (terutama yang sudah pernah saya coba), yang meninggalkan kesan kesat dan ketarik setelah cuci muka, facial foam Wardah White Secret ini beda.

Setelah dipakai, sama sekali gak bikin muka terasa ketarik. Bahkan saat dibilas, dia meninggalkan kesan lembab di muka. Pas awal-awal pakai saya sempat merasa, kok susah banget yaa bersihnya, dibilas berkali-kali masih terasa licin. Eh ternyata bukan karna belum bersih.

Btw, saat ini saya udah masuk tube kedua lho. Artinya, saya beneran suka.

Harga: Rp 30.000,-
Re-Purchase: Yes

2. Wardah White Secret Exfoliating Toner

Yup, ini produk kedua Wardah White Secret yang saya beli. Lumayan excited waktu akhirnya beli ini, karna ini akan jadi pengalaman pertama saya memakai exfoliating toner. Tentu saja setelah ikut kuliah-kuliahnya Mbak Affi Assegaf di Female Daily Channel 😁




Setau saya, skincare lokal masih jarang sekali yaa punya produk exfoliating toner. Kebanyakan exfoliating toner yang dipakai para beauty vlogger adalah produk luar, yang mana harganya gak ramah sama kantong saya. Hehe.

Nah, Wardah White Secret Exfoliating Toner ini nolong saya banget, karna harganya masih tetap bersahabat, seperti produk-produk lainnya.

Terus gimana kesannya setelah pakai?

Awal-awal pemakaian, saya merasa agak panas beberapa detik setelah pengaplikasian. Sempet serem sih ya. Tapi bismillah aja saya lanjutin. Dan makin ke sini, Alhamdulillah gak pernah terasa panas lagi.

Teksturnya cair tapi sedikit kental. Baunya ga nyengat sih. Biasa aja.

Yang bikin saya bahagia banget, sejak pakai Wardah White Secret exfoliating toner ini, saya gak pernah komedoan lagi 😍 Dulu saya sering sedih tiap meraba hidung, kasaaaarrr bangett penuh komedo. Setelah pakai exfoliating toner, Alhamdulillah jadi muluuusss. Wajag juga rasanya jadi lebih bersih dan cerah.

Harga:
Re-Purchase: Yes

3. Wardah White Secret Day Cream

Wardah White Secret Day Cream ini sebenarnya adalah item terakhir yang saya punya dari 4 rangkaian yang saya punya. Kenapa terakhir? Soalnya saya menghabiskan day cream dari Khalisa Skincare dulu. itupun saya beli yang kecil (17ml) dulu, biar kalau kurang cocok, gak lama-lama habisnya.

Baca juga: Review Khalisa Skincare
 



Day cream dari rangkaian Wardah White Secret ini memiliki mengandung SPF 35 PA+++, jadi Insya Allah sudah aman banget yaa kalau mau dipake untuk aktivitas di luar ruangan.

Sejujurnya, saya punya love n hate relationship dengan day cream ini. Kenapa?

Hate-nya dulu ya. Tekstur day cream Wardah White Secret ini menurut saya kok susah diratakan saat diaplikasikan ke kulit wajah. Keset-keset gimanaaa gitu. Selain itu, saat diaplikasikan, day cream ini meninggalkan kesan 'putih' di wajah. Putih yang aneh. Ini cukup mengganggu, karna saat akan aktivitas, saya gak pernah pake make up sedikitpun. Bedak pun enggak sama sekali. Jadi kalo day cream-nya tmeninggalkan kesan putih, dan saya kurang rata pakainya, ya jadi cemong-cemong wagu gitu. Huhu.

Nah, kalau love-nya, setelah beberapa saat diaplikasikan, day cream ini bikin wajah jadi nampak glowing 😍

Harga: 45.000
Re-Purchase: Sepertinya tidak. Karna bagi syaa, day cream itu dipakainya bentaaarrr banget. Saya pakai jam 7.15, menjelang berangkat kantor. Sedangkan jam 8.15 saya ambil wudhu untuk sholat dhuha. Jadi day cream cuma nempel se-jam aja di wajah saya. Maka dari itu, saya mau cari day cream yang lebih murah kayaknya 😂


4. Wardah White Secret Night Cream

Wardah White Secret Night Cream ini bisa jadi merupakan item yang akan cukup awet buat saya, karna -- yah, biasalah -- sering ketiduran dan gak sempat pakai. Haha.




Tekstur night cream ini cenderung jauh lebih ringan dibanding day creamnya. Memberikan efek lembab di pagi harinya, tanpa terasa berminyak. Efek mencerahkannya sih belum terlalu saya rasakan ya.

Aromanya B aja. Beda sama night creamnya Khalisa yang aromanya enak dan lembut banget.

Harga: 45.000 (kalau gak salah)
Re-Purchase: Maybe yes, maybe no. Hehe.

Kesimpulan:

Pada dasarnya, saya suka dan puas sama rangkaian Wardah White Secret ini. Ohya, meskipun saya belum pakai lengkap. Baru nabung untuk bisa beli essence dan serumnya. Hehe.

Meskipun harus saya akui, 2 bulan pertama pakai, jerawat besar-besar sempet bermunculan di area dahi dan dagu. Huhu. Tapi saya ngotot aja tetap pakai, karna gak pengen mubadzir. Eh Alhamdulillah sekali, masuk bulan ketiga saya pakai, kondisi wajah saya membaik sekali. Jerawat masih kadang muncul, tapi ga sesering dulu, dan gak sebesar-besar dulu. Kalaupun muncul jerawat, Alhamdulillah jadi cepat sembuh.

Tambahan dikit, skincare regime saya sehari-hari gak cuma ini ya. Ada beberapa step yang saya masih pakai produk lain di luar Wardah, yaitu first cleanser (Eaaaa akhirnya saya menerapkan double cleansing 😂) dan hydrating toner.

Baca juga: Cara Menentukan Skincare Regime Untuk Pemula

Udah panjang banget ya postingan ini 😁 Jadi mari kita akhiri. Semoga bermanfaat yaaaa 😊
4 komentar on "Review Rangkaian Wardah White Secret"
  1. pengen nyoba tonernya deh

    BalasHapus
  2. saya hapal banget produknya,,,, soalnya istri pake :D

    BalasHapus
  3. Wardah memang kosmetik yang top, harganya pun ga trlalu mahal ya mba :)

    BalasHapus
  4. saya sekarang lagi nyoba serumnya. pertama pake agak terasa panas. tapi setelah itu udah enggak

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature