Senin, 24 Maret 2014

BELAJAR DARI ANAK-ANAK

Kita tuh ya, menurut saya, kadang terlalu angkuh untuk mau mengambil pelajaran dari hal-hal yang menurut kacamata kita 'level'-nya jauh di bawah kita. Iya nggak, sih? Padahal kan harusnya kita bisa belajar tentang kebaikan dari manapun - nggak peduli siapa si pemberi pelajaran, kalo memang baik ya kenapa nggak kita ambil?

Nah, dari sekian banyak hal yang sering nggak kita sadari membawa banyak sekali hikmah tuh menurut saya anak-anak. Hmm, nggak tau kenapa saya lagi lumayan seneng 'bersentuhan' dengan hal-hal yang ada hubungannya sama anak-anak beberapa bulan terakhir ini.

Januari lalu, saat kota saya (dan mungkin juga kota kalian) tak henti-henti diguyur hujan, telinga saya lumayan risih mendengar keluhan orang-orang di sekitar saya. Ngeluhin apalagi kalo nggak ngeluhin hujan? Katanya jadi males berangkat kerja lah, berangkat kerja jadi ribet lah, mau kemana-mana susah lah, bajir lah, dan masih banyaaakk lagi. Duh, Gusti... dikasih kemarau panjang ngeluh, dikasih hujan ngeluh juga! Maka, reflek tangan saya mengetik sebuah status:

"Waktu kecil pengen bisa hujan2 sampe maksa2, rela dimarahin ibu. Trus kenapa sekarang harus ngeluh karna tiap pagi harus hujan2??:)" (21 Januari 2014)

Alhamdulillahnya saya suka hujan. Saya hampir nggak pernah merasa keberatan harus hujan-hujan tiap berangkat dan pulang kerja. Yah, meskipun untuk beberapa alasan, saya tetep pake jas hujan sih -_-
Di status tersebut salah satu dosen saya di FE-Unissula - Pak Jafar - komen. Bapak dosen yang satu ini tuh salah satu dosen gahol dan yang paling punya kedekatan emosional sama kami mahasiswanya. Beliau bilang:

"sebab waktu kecil kita bisa hujan-hujanan sambil telanjang tanpa malu.. sekarang?"

Ahihi... saya sempet ngikik waktu pertama kali baca. Pertamanya nggak mudeng sih apa maksudnya. Tapi lalu saya renungkan beberapa saat. Iya juga ya, sekarang harus pake jas hujan karna nggak mau baju basah, mengganggu penampilan, dll. Sedang kalo anak kecil? Mana peduli mereka sama penampilan? Emm, ada satu lagi komen temen saya yang bikin geli. Dia bilang gini:

"Karna klo sampe kantor basah kuyub mb. Sebenere ga ngeluh si, cm minta dikasi terang dlu pas lagi jalan."

Tuh kan, lagi-lagi soal penampilan?! haha. Tapi kalimat  "...Sebenere ga ngeluh si, cm minta dikasi terang dlu pas lagi jalan" itu yang bikin geli. Yaelah, Mbak... emang hujan siapa yang buat coba? Enak banget mintanya :D

Lalu, saat hati saya sedang disesaki sampah-sampah perasaan yang bikin nyesek, saya baca salah satu tulisan Mbak Syam di rumah mataharinya. Tapi sayangnya saya lupa tulisan mana tepatnya yang saya baca saat itu. Yang jelas, apa yang saya baca saat itu kemudian saya sarikan menjadi sebuah status berikut ini:

"Kadang, jiwa kekanakan kita butuhkan dalam keseharian. Agar kita tak ragu untuk segera bangkit setelah jatuh, tak ragu memaafkan teman setelah bertengkar, tak ragu kembali tersenyum ceria setelah menangis tersedu, dan tak ragu untuk yakin bahwa semuanya akan tetap baik-baik saja." (10 Februari 2014)

Nggak tau kenapa dada saya yang tadinya sesak oleh banyak sampah tadi jadi jauh lebih lega setelah baca tulisan Mbak Syam, dan lalu menuliskan inti hikmahnya menjadi status tersebut. Ya, saya meresapi sekali status saya tersebut, meskipun memang saya sadar belum bisa sepenuhnya seperti itu. Dan yang paling bikin saya sadar adalah komentar dari Mbak kandung saya yang JLEB banget.

"ok, setuju, berarti mulai skrg g ad lg kata "titeni"... he..he.." (ok, setuju, berarti mulai sekarang nggak ada lagi kata "awas ya!)

Ahihihi... sumpah, JLEB!!! Iya, pasalnya Mbak saya tau banget kalo saya itu kadang suka kurang legowo sama perlakuan nggak menyenangkan dari orang. Jadi kalo ada sikap orang yang menurut saya nyakitin, pasti langsung bilang 'Titeni ya!' (Awas ya!). Dan saya tau itu sifat yang buruk sekali. Saat itu saya berjanji diam-diam untuk sedikit demi sedikit menghilangkan sifat buruk tersebut. Semoga bisa, dan pasti bisa :)

"Artikel ini diikutkan dalam Giveaway Blogger Dengan Dua Status di BlogCamp"

3 komentar:

  1. Terima kasih atas partisipasi sahabat
    Segera didaftar
    Keep blogging
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
  2. Anak Seroja ipk kumlot19 April 2014 12.45

    Si jafar mah dekete ma cewek doang..
    Ati2 ma dia

    BalasHapus
  3. @Anak Seroja... idihh, kok kesannya su'udzon gitu siihhh... anak unissula juga yah?

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)