Kamis, 06 Maret 2014

Patah Hati

Pernah ada yang tanya, apa saya pernah patah hati? Saya jawab, pernah. Dua kali malah.

Yang pertama, saat mbak saya nikah. Waktu itu saya kelas dua esema. Masih labil sekali. Dan 'ditinggal' nikah sama mbak itu rasanyaaa... Aaarrgh, campur aduk.

Yang kedua, saat kakak laki-laki saya nikah. Yah, meskipun gak se-drama waktu mbak nikah (udah cukup dewasa ceritanya), tetap saja ada perasaan nggak menentu.

Lebay kali, ya? Tapi beneran saya ngerasain patah hati ya di dua momen itu. Mereka adalah sosok dua kakak yang sempurna di mata saya. Sayang mereka ke saya bener-bener total, hampir tanpa cacat. Jadi, cukup wajar kali ya kalo saya jadi agak takut dan patah hati saat akan ada orang baru yg akan punya porsi besar dalam hidup mereka.

Sejak kemarin saya lagi agak mellow. Dan saya tiba-tiba kangen sekali sama mereka, mbak dan mas saya yang dulu. Saya kesepian di rumah, saya bosan jadi anak 'tunggal'.

*saya kok ngeluh ya? :(

2 komentar:

  1. he.. sebntar lagi ada yang patah hati yakni kedua ortu kalau kamu menikah. lebih parah mana nih?
    jreng... ketika kita memiliki pasti akan merasakan kehilangan...
    ttp semngat ya ukh... Jngn merasa sepi karna bisa jadi banyak waktu yg dapat digunakan saat mereka tak ada.... cup..cup hehe.. semangat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, iya ya mbak... betul bangett... Ibu saya juga tampaknya sudah memepersiapkan diri banget buat patah hati, meski kadang juga mengungkapkan ketidaksiapannya. Yah, inilah hidup, selalu ada yg datang dan yang pergi :)

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)