Kamis, 06 Maret 2014

SELINGKUH

SELINGKUH. Beuh, benci sekali saya sama kosakata tersebut. Padahal saya nggak pernah, dan berharap nggak akan pernah diselingkuhi. Selingkuh itu menurut saya hal yang susah sekali untuk ditolerir - dalam konteks hubungan suami-istri. Kalo konteksnya masih 'sekedar' pacar gimana?

Yah, oke... meskipun saya nggak setuju sama yang namanya pacaran, toh saya tetep ikut gondok saat teman saya diselingkuhi pacarnya. Meskipun, kalau mau jujur ya... pacaran itu kan sama sekali nggak ada dasar hukumnya, kan? Dasar hukum negara, apalagi agama. Jadi kalo udah gagah berani menjalani sebuah hubungan yang tanpa landasan dan naungan perlindungan, yah harus gagah berani pula dong ya menanggung akibat-akibat yang nggak diinginkan. Emm, contohnya... kita mendirikan bangunan untuk usaha, tapi nggak punya ijin, kalo sewaktu-waktu digusur ya nggak boleh protes.

Halah, saya ngomong apa sih... ngelantur! Sebenernya mau cerita, beberapa hari lalu saya dibuat cukup kaget dengan mengemukanya gosip panas *halah!* seorang teman semasa kuliah dulu. Jadi, di hampir semua akun socmed-nya, si teman saya itu mem-blow up besar-besaran tentang pacarnya yang ternyata selingkuh. Mulai dari gambar ilustrasi kemungkinan yang membuat mereka selingkuh-lah, status-status nyindir-lah, sampai blak-blakan meng-upload foto close-up si pacarnya (eh, mantan ding) sama si cewek selingkuhannya itu. Hmm...

Saya ikut geram sih sama si cowok. Kok ya bisa-bisanya, padahal mereka kayaknya lengket sekali. Tapi jujur saya juga prihatin sama cara teman saya itu 'mengumbar' masalah ini. Gimana ya... menurut saya, kesannya kok malah si teman saya itu 'kalah' dan masih nggak rela. Menurut saya lagi, si cewek selingkuhannya itu bisa-bisa malah menertawakan sikap teman saya yang terlihat masih tersita sekali perhatiannya pada kasus itu. Saya ngerti sih, saya ngerti tujuan teman saya melakukan itu tuh buat bikin malu pasangan selingkuh itu. Tapi... emm, entahlah.

Menurut saya lagi, akan jauh lebih baik kalo si teman saya itu menunjukkan sikap nggak terlalu ambil pusing. Harusnya dia menunjukkan ke si cowok bahwa 'Helloo... oke, mungkin kemarin saya shock sama fakta ini, tapi see... saya kuat, dan saya hidup saya akan tetap baik-baik saja bahkan akan jauh lebih baik tanpa orang macam kamu di hari-hari saya!'. Sayangnya saya nggak begitu deket sama dia, jadi rasanya saya sama sekali nggak punya porsi buat kasih saran gini gitu.

Duh, gampang banget yah saya ngomongnya! hihi. Tapi saya ngomong gitu karna saya tahu hal itu bukan hal yang mustahil untuk dilakukan, karna saya pernah melihat realisasi langsung atas sikap tersebut. Intinya, saya tuh nggak rela banget kalo kaum saya terlihat lemah dan kalah hanya karna sikap 'banci' seorang laki-laki. *Sambil dengerin lagu Hey Ladies-nya Rossa*

2 komentar:

  1. ochaaa, aku sering mampir d blog km. baca2 topik yg menurut aku bagus. ada yg menginspirasi, ada yg bkin ketawa hehee intinya tulisan km bagus. keep writing yach Ocha

    BalasHapus
  2. Makaasiiiihhh.... tapi kenapa kamu Anonim sih??? :(

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)