Selasa, 03 Juni 2014

Tanpa Ibu

Jadi ceritanya hari minggu kemarin Ibu diculik kakak saya buat dibawa ke Purworejo -- momong Danish. Soalnya si Danish belum dapet 'Mbak' baru, jadi yang nemenin dia selama Ayah-Ibunya kerja ya Mbah-Mbahnya (gantian gitu).

Begitu Ibu masuk mobil Kakak, dan mobil bergerak pergi meninggalkan halaman rumah, seketika seperti ada yang hilang. Hampa. Lebay, ya? Tapi serius. Jangankan saya, Mak Ami (Mbah saya) yang sehari-hari sering debat nggak penting sama Ibu aja langsung bilang, "Aku kok kowong-kowong ditinggal ibumu..." (Itu basa londo, artinya, intinya: ngrasa hampa ditinggal Ibu, hihi).

Daaannn, Selamat datang hari-hari tanpa Ibu yang bakal jadi tantangan tersendiri buat saya. Ini akan jadi 'training' yang sangat efektif buat saya untuk belajar jadi wanita yang bener-bener mandiri -- jadi wanita yang bisa ngurus rumah. Selama ini saya sering berkoar-koar mau belajar jadi wanita kayak gitu, biar saat waktunya nanti tiba saya sudah siap menjadi Ibu Rumah Tangga yang cakap -- nggak pake' gagap lagi. Tapi nyatanya? Semua itu akan menguap dan jadi sekedar omong kosong selama masih ada Ibu di rumah. Nggak tau sayanya yang kelewat pemales, atau Ibu yang kelewat baik sama saya. Yang jelas, selama ada Ibu, tekad saya buat latihan untuk jadi 'benar-benar mandiri' dijamin nggak bakal efektif.

Kalo Ibu di rumah, bangun tidur biasanya saya langsung ke kamar mandi, bikin kopi susu/susu, terus kadang nyapu. Kalo lagi nggak pengen nyapu paling bantuin Ibu ngiris bawang, atau kalo lagi males ya paling nglipetin baju-baju yang di cuci dan kering kemaren, sambil nonton tipi. Emm, kadang kalo lagi mood banget buat nulis malah dengan enteng bilang ke Ibu, "Bu, pagi ini aku mau nulis ya, jadi nggak bantu-bantu" -- dan Ibu pasti akan mengangguk manis. Hihi

Lalu gimana selama Ibu nggak ada ini? Bangun tidur saya langsung nge-cek kulkas, ada bahan apa yang bisa diolah, dan mau diolah jadi apa. Selain buat sarapan, saya juga harus masak buat bekal makan siang di kantor, plus sekalian buat menu makan siangnya Mak Ami. Jadi menunya sama? Yup! Dan bagi kami nggak masalah dibanding harus beli lauk dari warung gitu. Emm, kayaknya ini soal mainset. Sebenernya beli lauk mateng kan lebih praktis yaa, terlepas dari budget yang pastinya akan sedikit lebih tinggi. Iya, selain punya mainset irit, kita sekeluarga emang sama sekali nggak biasa beli lauk dari warung. Dan bisa dibilang, kalo jajan dan menunya menu rumahan, saya 'hampir' nggak pernah ngrasain nikmat atau puas. Jadi kalo jajan ya lebih suka yang menunya hampir nggak pernah dimasak Ibu di rumah (contoh: Pempek, bakso, steak *gaya!*, dll).

Meskipun selama ini saya lumayan suka masak, tapi lebih seringnya masak makanan-makanan geje (gajelas). Saya lebih suka ujicoba kue-kue selama ini dibanding lauk atau sayur buat sehari-hari. Bisa sih bisa, tapi apa-apa kalo belum biasa pasti gagap kan, yah? Tadi pagi saya mau masak bacem ceritanya, kan butuh kemiri, kan? Ehh, nyari-nyari kemiri nggak nemu. Mana bangunnya kesiangan pula (gegara lagi nggak sholat). Tapi ya mau nggak mau saya nyari ke warung terdekat... eeehhh, ternyata lagi kehabisa juga :(... Tapi untungnya mbaknya kasihan sama saya -- beliaunya tau saya lagi menderita ditinggal Ibu *lebay* -- jadi saya malah dikasih kemiri sama beliaunya. Hihi, Alhamdulillah.

Itu baru urusan masak, ya. Jangan ditanya sempet nyapu apa nggak. Sudah dua hari rumah saya belum disapu, Haha (Siapa tau ada yang mau bantuin, yes?! :D). Boro-boro nyapu, masak doang aja jadwal mandi plus berangkat kerja saya udah molor banget. Belum lagi soal ngurus cucian, tandon air yang kosong, dll. Oh ya, yang saya inget-inget banget, besok harus nyikat kamar mandi (dan ini kerjaan paling malesin -___-, Haha). Tapi alhamdulillahnya kemarin saya ditemenin kakak perempuan di rumah -- meskipun saya dan dia nggak beda jauh, 11-12 (Saya pikir memang Ibu kami yang 'kelewat baik), jadi kami bagi-bagi tugas.

Fiuuhh, overall saya jadi semakin ngerti betapa berharganya Ibu, betapa luas kasih sayang beliau ke kami, dan yang paling penting.... saya jadi ngerti kenapa Ibu sering ngeluh capek dan minta dipijitin kalo malem. *Luv yuu, Ibu, my everything, emmuaachh emmuaaach*

2 komentar:

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)