Rabu, 04 Juni 2014

Tentang Nasehat Sabar

Kita sama-sama tau bahwa saling menasehati itu sangat dianjurkan dalam ajaran agama kita (Islam), apalagi saling menasehati dalam kesabaran. Tapi apa menasehati dalam kesabaran itu harus selalu diungkapkan dengan kalimat, "sabar, yaaa..."?? Saya kira tidak.

Salah satu temen kuliah dulu, pernah cerita bahwa dia nggak suka denger orang bilang, "sabar, yaa..." waktu dia lagi sedih, sebel, dll. Waktu itu saya heran banget, kok bisa sih dinasehatin kayak gitu malah sebel??!!

Tapi lama-lama saya ngerti. Bahkan saya juga merasakan hal yang sama -- sebel dapet nasehat kayak gitu. Hihi. Gimana yaa... kalo lagi sedih, trus ada temen yang bilang, "sabar, yaa.." dengan mimik penuh simpati tuh rasanya malah semakin nyesek. Air mata yang tadinya ditahan kuat-kuat juga jadi sering ambrol pertahanannya. Emm, ya jelas bukan salah yang bilang gitu sih.

Tapi kalo saya renungin, dengan bercermin pada diri saya sendiri, seringnya saya bilang gitu tu 'hanya' gara-gara bingung mau kasih tanggepan gimana waktu tau ada temen yang lagi ngadepin masalah atau musibah. Iya, nggak? Jadi sering terdengar klise banget dan terkesan cuma basa-basi. Kalo kata temen yang saya ceritain di awal tadi, dia sering ngomel dalem hati, "Sabar... sabar... ngomong sih gampang!". Hihi.

Jadi gimana song? Kalo menururt saya sih, kalo kita tau ada temen yang lagi sedih/ada masalah/dapet musibah trus curhat sama kita, tunjukin aja kalo kita bersedia menjadi telinga terbaik buat dia. Tunjukin juga kalo kita sangat menegrti perasaan dia, bahwa menghadapi itu memang berat, tapi kita yakin dia mampu melewatinya dengan baik. Itu lebih dari cukup. Gimana caranya nunjukin itu? Aduh, saya nggak bisa jelasin, tapi pasti bisa deh, asal kita tulus.

Seperti kemarin, waktu saya cerita ke temen tentang satu hal yang mungkin kalo orang lain tau pasti bakal bilang, "sabar, yaaa.." ke saya, tapi temen saya yang satu ini enggak. Dia cuma bilang satu kalimat singkat, "Tetep khusnudzon sama takdir, ya". Saya kok ngrasanya kalimat itu jauh lebih bikin hati saya lapang, dan nggak terdengar cuma basa-basi :)

Tapi diatas segalanya, yang namanya cerita sama manusia yang punya berbagai kekurangan, pasti sekali-duakali atau bahkan sering sekali, kita bakal ngrasa kecewa -- karna kita ngrasa tanggapan dia nggak sesuai yang kita harap. So, diatas segalanya pula, sejatinya sebaik-baik tempat menumpahkan segala cerita ya memang cuma Allah, yang nggak akan bikin kita kecewa. Sayangnya, kebanyakan manusia sering lupa, dan lebih memilih untuk cerita ke sesama manusia. Termasuk saya :((((

2 komentar:

  1. Sabar.... hanya itu kok kuncinya. Setelah berhasil sabar, baru bisa lanjut ke ikhlas.
    Jengkel dengan komentar di atas? Ayo... kutunggu omelannya di rumahku. hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahihihi... angkat tangan deh kalo ngomel ke mbak susi :D

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)