Kamis, 12 Juni 2014

Terhimpit Waktu

Saya baru mulai ngerti kenapa dulu waktu saya kuliah, seminar-seminar kewirausahaan gencar sekali diadakan. Baru tau juga kenapa dulu salah satu kakak angkatan saya begitu bersemangat untuk berwirausaha -- dan menjadi pengusaha adalah cita-cita terbesarnya. Dulu saya apatis sama semua itu. Hampir nggak pernah terlintas di benak saya untuk belajar berwirausaha sejak dini. Nggak punya jiwa dagang -- begitu alibi saya. Pusing aja rasanya bayangin harus mikirin strategi marketing bla bla bla biar usahanya lancar jaya. Bukannya lebih enak kerja yang 'pasti-pasti' aja? Yang tiap pagi tinggal berangkat, dan tiap bulan dapet pemasukan tetap? Begitu pikir saya saat itu. Ah, sekarang saya justru malu sendiri kalo inget itu.

Setelah 'mencicipi' dunia kerja dengan jam kerja pagi sampe sore, senin sampe jum'at hampir 2 tahun, saya mulai merasa megap-megap. Waktu yang saya punya jadi sempiiiitttt sekali rasanya. Banyak banget hal-hal yang pengen sekali saya lakukan, tapi terbentur soal waktu. Emm, oke, mungkin sebenernya ini lagi-lagi cuma alibi saya. Alasan sebenernya mungkin tetep satu: saya belum mampu melawan diri saya sendiri.

Contoh kecil, baca. Ada beberapa buku yang sudah cukup lama tergeletak di meja kamar menunggu saya baca. Tapi apa? Dalam waktu sebulan paling saya hanya dapet beberapa lembar. Yah, gimana dong... kalo di kantor nggak mungkin nyolong baca. Istirahat kan cuma 45 menit, udah dipake makan siang, sholat, ngaji, sama nengok blog bentar udah habis. Kalo malem, seriiing banget bertekad buat baca, tapi sering lebih menang ngantuknya :(. Kalo pagi, duh, nggak enak lah sama ibu, masa' ibu sibuk masak, bersih-bersih dll sayanya malah santai-santai baca?!

Itu baru soal baca. Belum lagi soal keinginan buat menyelesaikan naskah novel yang entah sudah berapa lama saya mulai dan belum juga berhasil menemui ending :D. Kalo ngeblog seringnya masih bisa nyolong-nylong disela jam kantor sih, hihi. Trus keinginan buat mengasah hobi crafting. De el el.

Rasanya iriiii banget liat beberapa temen di dumay yang kayaknya fleksibeeellll banget waktunya. Bisa melakukan banyak hal yang mereka suka, tapi tetep bernilai positif. Apalagi kalo liat yang bisa menghasilkan uang dari hobinya... duuuhhh, mupeng beraaattttt.

Tapi saya tau rumput tetangga selalu lebih hijau. Orang yang saya iriin itu, sangat mungkin juga merasa hidup orang lainnya lagi lebih indah. Saya juga tau perasaan ini kalo nggak difilter baik-baik bisa jadi peluang buat saya nggak bersyukur sama apa yang saya dapet saat ini. So, iri nggak papa, asal secukupnya dan dijadiin motivasi buat jadi diri yang lebih oke lagi.

Em, sama satu lagi pelajarn penting yang harus saya ambil: nggak boleh sia-siain waktu. Waktu yang keliatannya sedikit kalo digunakan seefektif mungkin juga pasti bisa bermanfaat sekali.

2 komentar:

  1. rasa iri sih wajar yah, aku juga suka gituu..
    tapi ya itu bener, asal sesuai porsinya aja, terlebih yaa hidup mah dijalanin aja deh, biar lebih enjoy :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa, betul banget kak... kalo ngeluh terus nggak ada syukurnya entar... dan jadi gak enjoy :)

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)