Jumat, 06 Juni 2014

Trauma Menyusui

Jadi ceritanya kakak perempuan saya tuh punya 'sedikit' trauma tentang menyusui. Dan trauma itu salah satu yang bikin dia baru berani berikhtiar untuk dapet momongan kedua setelah anak pertamanya umur 6 tahun. Kalo aku bilang sih itu agak kelamaan. Hehe

Alhamdulillah saat ini dia hamil, memasuki usia kandungan 4 bulan. Nahh, untuk anaknya yang kali ini dia bilang pengen lebih 'menikmati' perannya sebagai ibu, termasuk dalam hal menyusui. Maka dari itu dia minta tolong saya buat cariin artikel-artikel seputar menyusui, biar dia nggak ngalami kejadian kayak 6 tahun lalu. Oke, sekarang saya mau cerita tentang sebab musabab trauma menyusui yang dialami kakak saya itu.

Ponakan pertama saya lahir dengan cara caesar. Nggak ada deh itu cerita soal inisiasi dini bla bla bla. Padahal konon inisiasi dini itu penting banget, ya? Tapi kalo caesar apa iya memungkinkan? Nah, di bagian itu saya belum paham. Yang jelas, begitu si adek bayi di bersihkan dan si mama masih dalam tahap perawatan, mbak-mbak perawatnya langsung bertanya pada ayah si bayi tentang merk susu yang mau dipilih untuk anaknya. Singkat kata, ponakan saya dikasih sufor. Paginya kakak saya udah bisa mulai belajar menyusui, tapiii... sufor masih tetep diberikan. Jadi selang-seling gitu antara ASI dan sufor (tapi keknya lebih banyak sufornya). Yahh, seperti yang saya ceritakan singkat di sini, kesadaran masyarakat sekitar saya tentang pentingnya ASI tuh terasa anjlok sekali. Apalagi yang 'beruang' -- sebagian dari mereka mikir sufor yang mahal bingit itu bagus banget buat anak mereka. Nahh, termasuk kakak saya sepertinya. Apalagi dia mikir dia bakal sering meninggalkan si bayi buat kerja, sedangkan pengetahuan tentang memerah ASI dan menyimpannya masih 0.

Beberapa hari setelah pulang dari rumah sakit, kakak saya mulai merasakan beberapa keluhan. Putingnya lecet dan periiihhh sekali katanya kalo lagi dibuat ngASI. Dia juga sempet pake alat penyambung puting yang dari karet itu -- tapi si dedek bayi keliatan nggak nyaman banget gitu. Berawal dari situ, semakin seringlah sufor diberikan. Lalu beberapa hari kemudian kakak saya merasa salah satu payudaranya nyeriiii sekali. Apalagi kalo lagi dibuat ngASI. Duh, kalo inget nggak tega banget lihatnya. Dia menyusui sambil berlinang air mata nahan sakit gitu. Badannya sempet demam juga. Dan rasa nyerinya dari hari ke hari semakin tak tertahankan.

Karna kami orang desa yang masih punya beberapa sesepuh, biasalah, mereka ngasih saran-saran penyembuhan yang saya bilang sama sekali nggak masuk akal gitu. Tapi akhirnya kakak saya pergi ke bidan, dan di kasih obat. Si bidan bilang, kalo di kasih obat nggak mempan, ya harus di bedah. Ya Allah...

Nahh, kemarin saya baca-baca dan menemukan artikel ini. Aha, saya jadi yakin banget yang dialami kakak saya itu namanya mastitis. Kalo menurut pemahaman sederhana saya sih, mastitis itu terjadi salah satunya karna kurang lancarnya siklus pengosongan ASI. Jadi, produksinya jalan terus dan banyak, tapi diberikan ke si bayi cuma dikit dan nggak di perah pula. Jadi kan ngumpul tuh di dalem, jadi penyakit deh. Gitu nggak, sih? Hihi. Yang jelas, saya sudah lumayan ada pencerahan tentang langkah-langkah pencegahan untuk disarankan ke kakak saya supaya nggak ngalamin kesakitan seperti 6 tahun lalu lagi.

Tapi jadi belajar juga, ternyata buat bisa kasih ASI eksklusif buat anak tantangannya luar biasa sekali, ya?! Nggak gampang. Tapi banyak yang bisa kok! Kalo niatnya tulus demi si buah hati, Insya Allah dimudahkan. Salut buat para bundASI :)

18 komentar:

  1. Dulu guru saya juga pernah bercerita tentang istrinya yang pernah mengalami hal sama. Memang sampe harus dibedah gitu dan dikasih selang buat ngeluarin ASI yang berlebih gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngeri yaa mbak kalo bayangin sakitnya. Tapi Insya Allah bisa dihindari kalo pengetahuan kita ttg hal itu sudah mencukupi :)

      Hapus
  2. hmmmm kenapa aku jadi getir ya mbacanya...... hikzz takut takut pengen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan takutt mbak... yuukkk cari pengetahuan soal ini, biar bisa berusaha menghindari :)

      Hapus
  3. Wah, sampai begitu ya? Sekedar share ya Mba..saya belum pernah cesar, alhamdulillah 4 anak selalu normal. Tapi ASI selalu berlebih, jadi kalo produksi ASI banyak sementara yang diminumkan sedikit, bisa sampai bengkak. Biar gak bengkak, diperas aja Mbak, tampung digelas, kalo berlebih stoknya ya dibuang. Payudara udah harus dipijat atau dilemesin lah putingnya menjelang melahirkan, atau lagi hamil tua gitu. Kadang awal menyusui masih saja sakit, karena konon langit2 mulut bayi agak kasar jadi bikin puting lecet, pering, nyeri banget kalo dipakai ngasi, tapi tahan saja, terus kasih ASI meski sambil merem melek dan meringis-ringis, gak lama insyaAlloh sembuh sendiri kok. Eh ini pengalaman saya sih. Kalo dihentikan ngasi-nya, nanti malah tambah sakit dan bengkak payudaranya. Alhamdulillah, saya bisa kasih ASI eksklusif keempatnya tanpa kesulitan berarti, ya kecuali saat puting lecet samapi rasa mau putus..tapi ya itu gak samapi seminggu kok. Si sulung bahkan ASI ekslusif samapi sekitar sepuluh bulan, karena stok ASI melimpah..Semoga sukses Mbak usaha sang kakak untuk ASI eksklusif kali ini. Good Luck!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaahhh, keren sekali mak... proud of you :)

      Iya, salahnya mungkin dulu kakakku sama sekali lalai mencari tau soal ini, jadi bener2 blank harus gimana untuk menghindari hal tersebut. Nahh, gara2 puting lecet itu awalnya bikin kakak saya enggan sekali menyusui sampe akhirnya ASInya numpuk dan sirkulasinya jadi nggak lancar...

      Hapus
  4. saya waktu melahirkan syafieq juga di caesar,pasca caesar kondisi tdk memungkinkan utk inisiasi menyusui dini,jadilah 3 hari pertama full sufor,tapi setiap hari dicoba menyusui utk merangsang agar asi'y keluar.alhamdulillah hari ke 4 dst'y asi'y kluar meskipun memang 10 hari pertama menyusui terasa sakit bgt,sama mba saya sampe demam juga :(.selanjut'y lancar2 aja... smg nanti kk'y sukses asi ekslusif nya ya.. salam kenal..:)

    BalasHapus
  5. mau ikutan share juga pengalaman saya dulu, bedanya saya gak caesar sih tapi sama perawat dikasih juga sufor sekali terus pas dokter anak ngontrol langsung gak dibolehin ngasih sufor lagi (padahal perawat juga yang ngasih) hari-hari pertama nyusuin sih perih-perih gitu juga mungkin karena masih awal kali ya. saya juga termasuk malas untuk pumping padahal ASI saya bisa dibilang berlimpah lah nah karena itu saya juga sempat mengalami demam dan payudara yang mengeras. saya googling dan menemukan gejala masitis jadi tiap si kecil gak menyusu selalu saya perah-perah dan dikompres dengan air hangat hingga agak mendingan, alhamdulillah tiga hari sudah normal kembali. nah mungkin supaya tidak kejadian lagi, setiap payudara penuh sementara si kecil tidak menyusu ASI harus segera dikosongkan. itu saja sih mbak. artikel tentang ini banyak juga kok di internet bisa digoogling. mudahan bermanfaat ya mbak dan kakaknya gak trauma menyususi lagi

    BalasHapus
  6. Salam kenal mbak Rosa. Anak pertama dl sy jg merasakan sakit krn puting luka. Ketika konsul dg dokter anak kbtln ditanya ada keluhan Ttg menyusui.ternyata hal itu akibat posisi menyusui yg salah.harusnya daerah hitam diatas puting atau areola hrs masuk ke dlm puting, sdg yg diisap bayi adalah areola bukan puting.
    Alhamdulillah anak kedua kembar sy tidak mengalami lagi puting berdarah/lecet krn mentusui

    BalasHapus
  7. Wah jd ngiri dg Ibu2 yg bs kasih Asi....sy dl wkt melahirkan hrs menahan sakit kr Asi tdk boleh diberikan kpd bayi krn wkt itu sy mengidap Hepatitis B, takut menular ke bayi kt dokter...akhirnya dipompa dibuang begitu terus...ngeness...
    Buat Kakaknya semangat terus ya mbak...kakak ipar sy walaupun bekerja selalu kasih Asi sp usia 1 th...setiap pagi Asi selalu dipompa dan ditaruh botol-botol kecil tempat Asi (byk dijual di toko perlgkpan baby), ditempeli stiker tgl dan jamnya. Jd baby sitternya tinggal hangatin alat penghangat susu bayi...jd si baby sitternya jg hrs tahu kira2 si baby wktnya mnm susu...jd sdh dipersiapkan terlbh dahulu sblm si bayi lapar & menangis.

    BalasHapus
  8. Mbak rosa, tlg sampaikan ke kakak kalau PD sampai sakit itu karena posisi yg salah pada saat menyusui.saran saya, berguru lah ke sentra laktasi.bisa dicari lwt internet, sentra laktasi yg terdekat dari rumah. Banyak ilmu yg di dapat.ternyata ng-asi tdk sekedar menyusui.kita harus tau posisi menyusui yg benar, cara memerah Asi dari PD, cara menyimpan asi, dan cara memijat PD.alhamdulillah berkat berguru di sentra laktasi, saya bisa ng-ASI sampai 2,5 tahun walau saya bekerja. O ya, point pentingnya adalah NO SUFOR AT ALL. Salam buat kakak mbak rosa ya, SALAM ASI, She can do it!!! ;)

    BalasHapus
  9. Saya pun berusaha nantinya memberikan asi buat calon bayi saya...

    BalasHapus
  10. iya, memang begitu rasanya klo baru pertama kasih asi, periiiiih, sampe luka2 juga. tapi harus tetep dikasih asi, nanti lama2 jg terbiasa. semangat buat kakanya! asi is the best!

    BalasHapus
  11. aku pernah mengalaminya mbak, penyembuhnya adalah baby-nya sendiri.
    saat itu dikompres pakai air hangat, dan tetep diminumin ke baby-nya, sakit sih...perih juga, akhirnya sumbatannya hilang dan asi kembali lancar :)

    BalasHapus
  12. Assalamu'alaikum mba rhosa. Saya mau coba share pengalaman saya menyusui.
    Alhamdulillah saya telah dua kali melahirkan dan dua-duanya bisa inisiasi menyusu dini (imd). Tips saya biar bisa imd, sejak hamil coba cari dokter, bidan ataupun rumah sakit yang pro-asi (dan anti sufor). Cara cari tahunya? Bisa search di internet, bisa juga dg ngobrol langsung dg bidan, dokter, atau tenaga kesehatan lainnya sambil periksa rutin kehamilan.

    Ibu yg sesat juga bisa imd. Jika kondisi ibu dan bayi stabil maka imd bisa dilakukan.

    Soal puting luka. Waktu anak pertama puting saya juga luka bahkan berdarah. Kata dokter saya waktu itu coba oleskan asi sebelum dan sesudah menyusui. Dan ternyata berhasil, setelah saya terapkan pd jadi tidak luka lagi. Keluhan ini tidak terjadi saat anak kedua. Waktu payudara saya berdarah saya tidak susukan pada anak. Biar tidak bengkak saya perah. Alhasil dapet asi plus darah tp rasanya lebih mending dari disusukan langsung hehe..

    Biar tidak bengkak juga bisa dikompres.

    Oh iya yg paling penting saat menyusui adalah ibunya bahagia.. :)

    Maaf ya mba kalo komennya kepanjangan. Semoga membantu.

    BalasHapus
  13. Hi mba.. salut buat kakaknya yg mau berusaha ngASI untuk anak keduanya :)

    Mumpung sekarang masih hamil, minta kakaknya untuk ikut pelatihan2 menyusui, yg sering menyelenggarakan biasanya AIMI.

    Terus bisa mulai mencari RS bersalin yg 'sayang bayi', survey beberapa RS, tanyakan bagaimana prosedur IMD versi RS itu pada proses persalinan cesar atau normal. Setelah lahir minta rawat gabung supaya ibu bisa menyusui bayi kapan saja & menghindari suster memberi sufor diam2.

    Untuk puting yg lecet, pengalaman saya cukup dioles dg ASInya sendiri setiap sebelum dan sesudah menyusui.

    Semoga kakaknya berhasil yaa..

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)