Jumat, 15 Agustus 2014

Yang Terlihat Remeh

Pulang kantor kemarin sore, saya mampir minimarket yang jumlahnya hanya bisa dikalahin musholla atau masjid itu. Hihi. Terus pas udah keluar, saya lihat mas-mas yang pas dikasir tadi barengan sama saya - sedang minum minuman yang dibelinya: pake tangan kiri, sambil berdiri pula, padahal tepat disebelahnya tuh ada kursi loh. Duhh, saya suka gemeeesss deh lihat yang begitu. Nggak cuma kali itu, tiap lihat temen-temen atau keluarga, sebisa mungkin akan saya ingetin sih. Habis gimana ya, soal itu 'remeh' banget ka, ya, buat dilakukan?

Iya saya memang sedang bicara soal sunnah. Hal remeh-temeh gini, kalo dilakukan dengan niatan menjalankan sunnah, Insya Allah juga akan terakumulasi sebagai ibadah, kan, ya? Emm, saya Insya Allah sama sekali bukan mau sok-sokan, ya, biar terlihat pengamal sunnah banget gitu. Bukan. Kalo sunnah seperti sholat malem itu buat saya masih beraaattt. Jadi kalo yang 'remeh' gini, ya yuk ah kita amalkan.

Saya pernah dibilang lebay soal ini. Eleeuhhh, nggak usah segitunya kali!. Duh duh duh, kadang heran deh sama orang-orang. Kalo ada yang mengusung teman khilafah, jihad dan semacamnya, dibilang ekstrim. Kalo ada yang mengusung tema-tema ringan kayak gini, dibilang lebay. Apa memang kayak gitu ya yang namanya dakwah? Iyalah, Rasulullah saja dilempari kotoran unta, kan, yah?

Pernah saya nemuin orang, yang waktu dibilangin biar minumnya sambil duduk - dia ogah. bener-bener ogah buat ngejalanin. Eehh, pas dia akhirnya nemuin artikel berisi pemaparan fakta medis bahwa minum sambil berdiri itu nggak baik buat ginjal, baru deh dia percaya. Oohh, jadi gitu... kalo Rasulullah yang bilang dicuekin, kalo orang biasa yang bilang malah buru-buru dilaksanakan. Saya jadi inget perkataan seorang kakak di kampus dulu, ada manfaat di balik setiap syari'at.

Duhh, kok tulisan saya kayaknya abstrak banget, ya. Atau memang selalu abstrak? Ah, intinya... yuk mulai sekarang berusaha menerapkan sunnah-sunnah yang kelihatannya remeh - kalo memang sunnah yang terasa berat belum mampu kita amalkan. Makan minum sambil duduk, pake tangan kanan. Masuk kamar mandi kaki kiri dulu, keluar kaki kanan dulu, pake sesuatu dari yang kanan dulu. Trus apa lagi ya? ada yang mau nambahin?

Oh ya, tambahan satu lagi. Beberapa iklan minuman di TV kalo saya amatin kebanyakan pake tangan kiri deh kalo nggak salah. Nahh, ati-ati ya.... itu mungkin salah satu yang dulu kakak mentor saya sebut sebagai 'perang pemikiran'. Sekian :)

6 komentar:

  1. hu'um setuju....

    yah, manusia skrg sudah dijejali kebiasaan nonis.
    contonya kalender islam. mana pada ingat manusia islam?
    disuruh ngapalin deh ... mesti banyakan males. pdahal yg sepele ini eh yg wajib disepelin.. wajib tw... biar kita sadar, kalender islam kita...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah! terimakasih mbak sudah ngingetin saya juga yg selama ini masih kurang ngeh sama kalender islam :)) *tutup muka*

      Hapus
  2. Hmm... hal-hal sunnah lainnya tentu melafalkan doanya. Termasuk doa masuk kamar mandi, doa becermin, dan lain lain ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aha, iya mbak... itu juga... lupa. pokoknya apa2 harus bismillah dulu, ya :)

      Hapus
  3. semua tergantung pembiasaan. Kalau dari lingkungan atau keluarga membiasakan yang demikian, dari alam bawah sadar akan membawa yang demikian. Jadi kita harus membiasakan yang baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, setuju sekali. Tapi kalo mmg waktu kecil keluarga belum membiasakan, setelah dewasa bukan nggak mungkin utk kita berusaha merubahnya, kan? :)

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)