}); Mengijinkan Anak Menonton TV, Yay or Nay? | Rosa Bercerita

Mengijinkan Anak Menonton TV, Yay or Nay?

on
Kamis, 19 Oktober 2017
 
credit: Pixabay.com
Saya adalah satu dari entah berapa banyak orang yang masa kecilnya keranjingan menonton TV. Ya gimana dong, gak punya hiburan lain soalnya. Namanya juga orang desa. Mainan ga banyak, komputer belum kenal, gadget apalagi.

Jadi hiburan paling mewah untuk masa kecil saya ya TV. Apalagi kalau hari minggu, wuiihhh bisa beneran dari pagi butaaa sampe siang ngedeplek di depan TV ga bisa diganggugugat.

Ninja hatori, doraemon, sinchan, terus apalagi ya? Yang angkatan 90-an pasti tau lah.

Bolos ngaji atau madrasah karna TV? Seriiiing. Seinget saya gara-garanya adalah acaranya meisyi yang judulnya ci luk ba. Kan jam tayangnya sore, bertepatan dengan jadwal saya ngaji.

Emang gak dimarahin Bapak atau Ibu? Ya dimarahin sih. Ibu sering marahin kalau saya kebanyakan nonton TV.

Marah, tapi membiarkan.

Jadi, kalo saya menonton TV, ibu saya tuh sering ngomel. Tapi beliau ga melakukan tindakan apapun untuk menghentikan kegiatan menonton TV saya. Misalnya, mencarikan kegiatan atau hiburan lain untuk saya. Atau yang paling sederhana, dengan tegas mengambil remote TV dan mematikannya. Gak pernah kayak gitu. Jadi cuma ngomel, terus udah.
 
Ya saya lama-lama kebal dong. Merasa, oh nonton TV terus tu gak masalah kok. Dasar gak peka 😆
 
Lalu, apakah saya menyesal karna waktu kecil saya terlalu banyak menonton TV?
 
Enggak sih. Untuk apa disesali, kalau toh penyesalan gak akan bawa kita ke mana-mana. Iya kan?
 
Tapi apakah saya merasakan dampak buruk dari nonton TV?
 
Sejujurnya, saya gak tau persis. Tapi bisa jadi, jika dulu saya gak terlalu banyak menonton TV dan menggantinya dengan membaca buku, mungkin saya akan menjadi orang yang jauh lebih pintar dan memiliki wawasan luas hari ini. Tapi pertanyaannya, bukunya siapaaa?? Mana kepikiran lah bapak-ibu saya menyediakan buku bacaan untuk saya. Bagi mereka, buku itu ya buku pelajaran di sekolah. 😅

Nah kalau begitu, jika sekarang saya ditanya, "Mengijinkan Anak Nonton TV, Yay or Nay?"

Jawaban saya: Yay dan Nay 😂

Mau bilang Yay, kok saya rasanya gak rela Faza meniru jejak saya waktu kecil.

Mau bilang Nay, kok rasanya juga gak mungkin. Lha wong kalo Faza sekolah aja kadang diajak nonton TV sama budhenya 😅 (Faza masih bayi sekolah? Soal ini saya ceritain di postingan lain ya. Mungkin di sanirosa.com)
 
Tanpa sedikitpun bermaksud mendiskreditkan bapak-ibu saya alias mbahnya Faza, gak salah dong kalau saya ingin memperbaiki polanya mereka soal mengotnrol anak menonton TV?! Jadi, kalau saya berkomitmen untuk mengendalikan Faza agar gak keranjingan TV, ya saya harus bersiap menyediakan sarana belajar lain untuk Faza, yang sama menariknya dengan kegiatan nonton TV. Selain itu, saya juga harus mengingat beberapa hal yang perlu diperhatikan orangtua saat anak menonton TV seperti yang dijabarkan Mak Anis Khoir dalam tulisannya yang berjudul Anak, Televisi dan Sarana Edukasi.

Intinya, saya sadar diri bahwa tidak mungkin untuk tidak mengijinkan Faza menonton TV. Tapi saya dan ayahnya berkomitmen untuk mengontrol Faza soal menonton TV.
7 komentar on "Mengijinkan Anak Menonton TV, Yay or Nay?"
  1. barangkali anak harus didampingi saat menonton tv

    BalasHapus
  2. Rumah saya tv ga pernah dipakai, mba. Sampe2 tetangga nanya apa tvnya rusak? Haha. Krn saya dan suami lebih suka cari info dan hiburan dari smartphone. Sekalian tidak membiasakan anak nonton. Tapi kelak saya aktifin lagi kok tvnya untuk tayangan yang cocok bagi dia. Menjadi orangtua memang proses belajar yang nggak pernah ada habisnya ^^

    BalasHapus
  3. Bener banget mbak, kita sebagai orang tua harus bisa mengontrolnya. "Yay" diperbolehkan, tapi dengan Bimbingan Orang Tua. Jangan saklek "Nay".

    BalasHapus
  4. Zaman dulu mah, acara televisi banyak yang asyik dan seru ya, tak terlupakan lah.
    Yang penting sih, tetap mendampingi anak saat menonton acara di TV.

    BalasHapus
  5. jangan sering2 nonton tv anak anak, tontonan sekarang banyak negatifnya, kurang mendidik anak usia berkembang.

    BalasHapus
  6. jadi bagusnya nonton tvnya diselingi edukasi kali yah hehe..

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature