}); Archive for Juli 2018

Review Khalisa Skin Care: Skin Care Halal yang Paraben+Alcohol Free

on
Jumat, 27 Juli 2018
Ada yang belum tau Khalisa Skin Care?

Kalau ada, wajar sih. Khalisa memang brand yang lumayan baru, dan gak terlalu mengemuka yah. Barangnya juga masih agak susah dicari kalo di Semarang. Berkali-kali saya nyari di ADA Swalayan, gak nemu. Nemunya di Transmart.


Khalisa adalah brand skincare berlabel halal keluaran Rohto. Jadi Khalisa bisa dibilang masih saudaraan sama Hada Labo Indonesia ya. Menurut pengamatan saya *ciee, pengamatan*, Khalisa ini ceritanya kayak Wa*d*h gitu ya. Membranding diri dengan kehalalannya.

Kenapa akhirnya memilih Khalisa?

Pertama banget tau Khalisa dari review-nya Mbak Dokter Gigi di sini. Seketika itu saya langsung tertarik, tapi gak langsung berani mencoba.

Kenapa langsung tertarik? Karna Khalisa ini paraben+alcohol free.

Kenapa gak langsung berani nyoba? Karna (lagi-lagi) masih trauma sama musibah jerawat, dan masih percaya bahwa cukup Amoorea sudah bisa memenuhi segalanya. Hahaha.

Pertama beli, saya beli day cream-nya aja. Selang setahunan, baru lah beli lengkap face wash, day cream dan night cream-nya.

Baca: Perjalanan Mencari Skin Care

Face Wash

Teksturnya creamy. Aromanya lembuuutttt banget, suka! Busanya gak terlalu banyak.

Soal daya bersihnya, zuzur saya suka bingung ngukur kemampuan sebuah face wash untuk membersihkan wajah. Rasanya sih bersih-bersih aja. Haha.

Sayangnya, beberapa saat setelah cuci muka pakai face wash Khalisa ini, wajah saya terasa keriiing sekali di beberapa bagian. Salah satunya di kulit sekitaran mulut dan dagu. Huhu.

Tapi saya orangnya kan nrimo ya. Jadi yawislah gak papa, tetep berniat dipakai sampai habis, baru nanti beli lagi. Eh lha kok kemarin pas mudik ke kampung halaman, face wash ini ketinggalan di sana. Yaudah akhirnya saya langsung beli face wash baru. Reviewnya next post yaa.

Day Cream


Sebelum memakai face wash dan night creamnya, saya sudah jauh lebih dulu memakai day cream Khalisa. Sejak sekitar setahun yang lalu kalo gak salah. Waktu itu saya masih setia pada Amoorea, tapi ngrasa kadang kulit keriiing banget. Lalu ketemulah sama review-nya bu dokter di atas itu.

Karna yakin Khalisa kandungannya ringan, jadi memutuskan beli. Tapi tetep gak berani beli lengkap, karna takut purging kalo disandingkan sama Amoorea yang emang terkenal 'susah' untuk disandingkan dengan produk lain.

Lega banget sih, karna  ternyata pakai day cream Khalisa plus Amoorea gak bikin saya purging. Btw, ini sudah tube kedua saya.



Tekstur day cream-nya Khalisa ini creamy juga. Agak lebih encer kalo dibandingkan dengan night creamnya. Aromanya juga lembuttt dan saya suka. Saat diaplikasikan ke wajah, kerasa banget sih Khalisa ini ringan. Gak lengket dan cepat meresap. Cukup melembabkan juga, tapi gak bikin berminyak gitu.

Untuk klaim mencerahkannya, emm... saya belum terlalu merasakannya sih. Cuma lagi-lagi, saya gak masalah. Lagian katanya, kita gak mungkin hanya berharap pada day cream untuk bisa bikin kulit cerah. Hehe.

Ohya, day cream ini juga sudah mengandung SPF 25. Semoga udah cukup lah ya untuk dipake di dalam ruangan. Jujur aja saya belum terbiasa pake sunscreen.

Night Cream



Kayaknya emang ciri khasnya Khalisa Skin Care ini tuh salah satunya aroma yang lembut dan menenangkan. Termasuk night cream-nya ini pun sama, aromanya saya sukaaaa.

Teksturnya mirip tekstur night cream-nya Wardah yang lightening series. Yah, gimana ya, sesungguhnya night cream yang pernah saya pakai hingga hari ini memang barulah nighit cream-nya Wardah dan Khalisa 😂

Saat diaplikasikan, di kulit wajah rasanya agak lengket sih. Tapi gak lama dan bagi saya (yang orangnya nrimo) gak ganggu.

Efek melembabkannya kurang nampol sih menurut saya. Saat pagi, muka saya ya biasa aja gitu, kayak gak habis makai apapun. Beda dengan saat saya pakai night cream-nya Wardah dulu. Paginya wajah jadi terasa lembab banget.

Jadi kesimpulannya, dari tiga rangkaian Khalisa Skin Care di atas, mungkin yang akan saya re-purchase dan lanjutkan pemakaian hanya day cream-nya aja. Sedih sih sebenernya. Soale saya beneran jatuh cinta dengan formula Khalisa yang Paraben+Alcohol free, dan dengan harga yang bersahabat pula.

Tapi yaa gimana. Masa iya dilanjutin kalo ternyata kulit gak terlalu merasakan khasiatnya?

Ohya, untuk harganya, saya kurang tau harga drugstore-nya berapa. Saya beli bundling via Shopee hanya 95.970. Murah kaaaan 😊

Ada yang pakai Khalisa Skin Care atau tertarik mencobanya?

Perjalanan Mencari Skin Care

on
Jumat, 13 Juli 2018
credit: pixabay.com

Sejak musibah (musibah?) panen jerawat yang teramat parah pasca melahirkan dulu, saya bener-bener maju-mundur mau pakai skincare lagi.

Di tengah-tengah keputusasaan menghadapi jerawat yang membabi-buta, akhirnya saya menjatuhkan pilihan pada NuAmoorea Beauty Bar dengan segala janji manisnya. Buat saya, memilih Amoorea bisa dibilang keputusan yang 'bukan saya' banget.

Tapi harus saya akui, Amoorea menyelamatkan saya banget. Amoorea berhasil membuat bekas jerawat saya hampir musnah sempurna. Gak jerawatan lagi juga. Dan secara otomatis, mengembalikan kepercayaan diri saya lagi yang sebelumnya sudah hampir benar-benar tiarap.

Cuma, konon pakai Amoorea ini gak bisa pakai sembarang skincare lain, karna rawan purging (kalo bahasa para marketingnya sih detoks).


Jadi saya nurut, gak pakai skincare apapun selain Amoorea. Bahkan Facial Wash pun gak pakai. OMG!

Tapi lama-lama saya mikir. Apa iya satu produk bisa memenuhi semuuuaaa kebutuhan kulit saya? Terutama soal membersihkan dan memproteksi. Padahal saya kerja di kawasan yang panasnya cetaarrr dan polusinya ampun-ampunan (meski mungkin belum ada apa-apanya dibanding Jakarta). Iya sih saya kerja di dalam ruangan. Tapi pulang pergi kerja kan saya (sering) pake bus. Nunggunya di tepi jalan raya. Tetep lah kena debu, polusi, terpapar sinar matahari, dll.

Saya orangnya gak gampang loyal emang. Padahal saya udah direkrut jadi member Amoorea juga lho, dan terus disemangati upline untuk ikut aktif jualan. Sampai akhirnya upline saya nyerah. Haha.

Saya puas sama Amoorea. Kalo disuruh ngasih rating, saya bakal kasih rating 4 dari 5. Tapi saya tetap gak akan mengaminkan overclaimnya mereka, tentang beauty bar saja sudah sangat cukup untuk memenuhi semuaaa kebutuhan kulit. Gak perlu pakai apa-apa lagi.

Lah, kalo memang beauty bar aja cukup, kenapa pula mereka juga ngeluarin produk-produk pendukung macam moist, solar guard, dll?

Eh, kok saya jadi curhat soal Amoorea sih 😅 Intinya, dari dulu saya sebenarnya gak percaya bahwa Beauty Bar Amoorea aja cukup untuk kulit. Tapi berhubung saya masih ada trauma, takut jerawat muncul lagi kalo pake macem-macem skin care, akhirnya yaudah saya milih stag dulu sama Amoorea hampir setahun.

Sampai akhirnya, saya mengikuti kuliah (kuliah?) tentang per-skin care-an di chanel youtube-nya Female Daily, bertajuk Skincare 101 yang dibawakan oleh Affi Assegaf. Pasti udah banyak banget lah yang tau soal Skincare 101 ini.

Saya mendengarkan hampir semua video skincare 101 sambil nyetrika. Dan yah -- bisa ditebak -- saya keracunan! 😂

Hasrat ingin pakai skincare lagi meletup-letup tak tertahankan *halah*. Tapi masih agak bimbang, takut jerawatan parah lagi kayak dulu 😭

Tapi saya gak nyerah. Hampir tiap hari saya browsing untuk memantapkan hati, produk skincare mana yang akan saya pilih. Dulu mah saya asal aja ya. Sekarang enggak. Saya bener-bener cari tau ingredients-nya, testimoninya, dll.

Dan, taraaa... hari ini saya sudah kembali ber-skin care ria 😅 Bahkan saya melakukan double clenasing. Sesuatu yang belum pernah sama sekali saya lakukan dari dulu 😂

Terus gimana, apakah saya merasa kondisi kulit wajah saya jadi semakin membaik setelah pake skin care lagi?

Nanti saya cerita di post berbeda, sekalian review produk skin care pertama yang saya gunakan setelah sekian lama puasa skin care ya 😊

Apakah kalian termasuk yang telaten skin care-an? Cerita dong di kolom komentar 😊 


Signature

Signature