ads

Perjalanan Mencari Skin Care

on
Jumat, 13 Juli 2018
credit: pixabay.com

Sejak musibah (musibah?) panen jerawat yang teramat parah pasca melahirkan dulu, saya bener-bener maju-mundur mau pakai skincare lagi.

Di tengah-tengah keputusasaan menghadapi jerawat yang membabi-buta, akhirnya saya menjatuhkan pilihan pada NuAmoorea Beauty Bar dengan segala janji manisnya. Buat saya, memilih Amoorea bisa dibilang keputusan yang 'bukan saya' banget.

Tapi harus saya akui, Amoorea menyelamatkan saya banget. Amoorea berhasil membuat bekas jerawat saya hampir musnah sempurna. Gak jerawatan lagi juga. Dan secara otomatis, mengembalikan kepercayaan diri saya lagi yang sebelumnya sudah hampir benar-benar tiarap.

Cuma, konon pakai Amoorea ini gak bisa pakai sembarang skincare lain, karna rawan purging (kalo bahasa para marketingnya sih detoks).


Jadi saya nurut, gak pakai skincare apapun selain Amoorea. Bahkan Facial Wash pun gak pakai. OMG!

Tapi lama-lama saya mikir. Apa iya satu produk bisa memenuhi semuuuaaa kebutuhan kulit saya? Terutama soal membersihkan dan memproteksi. Padahal saya kerja di kawasan yang panasnya cetaarrr dan polusinya ampun-ampunan (meski mungkin belum ada apa-apanya dibanding Jakarta). Iya sih saya kerja di dalam ruangan. Tapi pulang pergi kerja kan saya (sering) pake bus. Nunggunya di tepi jalan raya. Tetep lah kena debu, polusi, terpapar sinar matahari, dll.

Saya orangnya gak gampang loyal emang. Padahal saya udah direkrut jadi member Amoorea juga lho, dan terus disemangati upline untuk ikut aktif jualan. Sampai akhirnya upline saya nyerah. Haha.

Saya puas sama Amoorea. Kalo disuruh ngasih rating, saya bakal kasih rating 4 dari 5. Tapi saya tetap gak akan mengaminkan overclaimnya mereka, tentang beauty bar saja sudah sangat cukup untuk memenuhi semuaaa kebutuhan kulit. Gak perlu pakai apa-apa lagi.

Lah, kalo memang beauty bar aja cukup, kenapa pula mereka juga ngeluarin produk-produk pendukung macam moist, solar guard, dll?

Eh, kok saya jadi curhat soal Amoorea sih 😅 Intinya, dari dulu saya sebenarnya gak percaya bahwa Beauty Bar Amoorea aja cukup untuk kulit. Tapi berhubung saya masih ada trauma, takut jerawat muncul lagi kalo pake macem-macem skin care, akhirnya yaudah saya milih stag dulu sama Amoorea hampir setahun.

Sampai akhirnya, saya mengikuti kuliah (kuliah?) tentang per-skin care-an di chanel youtube-nya Female Daily, bertajuk Skincare 101 yang dibawakan oleh Affi Assegaf. Pasti udah banyak banget lah yang tau soal Skincare 101 ini.

Saya mendengarkan hampir semua video skincare 101 sambil nyetrika. Dan yah -- bisa ditebak -- saya keracunan! 😂

Hasrat ingin pakai skincare lagi meletup-letup tak tertahankan *halah*. Tapi masih agak bimbang, takut jerawatan parah lagi kayak dulu 😭

Tapi saya gak nyerah. Hampir tiap hari saya browsing untuk memantapkan hati, produk skincare mana yang akan saya pilih. Dulu mah saya asal aja ya. Sekarang enggak. Saya bener-bener cari tau ingredients-nya, testimoninya, dll.

Dan, taraaa... hari ini saya sudah kembali ber-skin care ria 😅 Bahkan saya melakukan double clenasing. Sesuatu yang belum pernah sama sekali saya lakukan dari dulu 😂

Terus gimana, apakah saya merasa kondisi kulit wajah saya jadi semakin membaik setelah pake skin care lagi?

Nanti saya cerita di post berbeda, sekalian review produk skin care pertama yang saya gunakan setelah sekian lama puasa skin care ya 😊

Apakah kalian termasuk yang telaten skin care-an? Cerita dong di kolom komentar 😊 


Be First to Post Comment !
Posting Komentar

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature