Kecanduan Instagram

on
Minggu, 16 September 2018
kecanduan instagram


Tiga mingguan kemarin, saya mulai merasa ada yang gak beres pada diri saya. Pikiran rasanya capeeekkkk banget. Padahal gak lagi punya masalah yang butuh banyak pikiran sama sekali.

Selain itu, ngapa-ngapain rasanya gak bergairah. Terutama kerja. Hidup rasanya stuck.

Seminggu, saya belum terlalu ngeh. Jadi cari penyebab pun belum kepikiran sama sekali tentunya.

Dua minggu, saya mulai terganggu. Mulai bertanya-tanya, saya kenapa sih ini sebenernya?

Minggu ketiga, baru deh saya mulai fokus. Iya nih, bener kayaknya ada yang salah sama diri saya. Kayaknya saya harus 'mengistirahatkan' pikiran saya. Bukan mengistirahatkan sih ya, wong tetep dipakai kerja kok. Lebih tepatnya, mengurangi bebannya.

Tapi saya mikir apa sih? Gawean kantor perasaan gitu-gitu aja. Hubungan sama keluarga dan teman Alhamdulillah lagi gak ada masalah sama sekali. Terus apa dong yang bikin otsk saya kayaknya capeeekkk banget gini?

Lalu, seperti sebuah petunjuk dari Yang Kuasa, saya ketemu tulisan soal tipikal orang di era medsos ini, otaknya gak berhenti memproses informasi, gampang terdistraksi, gak fokus, dll bla bla bla. Saya lupa persisnya, cuma point itu yang terekam banget.

Itu seperti jadi AHA! moment buat saya. Aha! saya tau nih apa yang harus saya lakukan untuk bikin otak saya agak enteng.

Dan pilihan utamanya adalah: Uninstall Instagram untu sementara. Iya dong cuma sementara, gak mungkin juga kalo selamanya 😅

Kenapa Instagram?

Ya karna setelah saya pikir-pikir, rasanya saya udah mulai kecanduan Instagram. Huhu, sedih. Bener-bener udah sampe taraf tiap berapa menit pasti reflek buka HP dan langsung bukanya Instagram. Lagi kerja pun. Jadi kerjanya jadi gak fokus banget.

Misal harus ngerjain sesuatu, danbener-bener gak bisa pegang HP untuk beberapa saat, maka saya akan resah. Seperti takut ketinggalan sesuatu yang entah apa.

Parahnya lagi, saya selalu terdistraksi sama Instagram. Contoh, saya mau WA konsultan pajak kantor saya. Saya ambil HP, bukannya buka WA, pertama yang saya buka malah Instagram cobaaa 😭 Buka story segala macem, lalu endingnya lupa tujuan awal saya pegang HP adalah untuk WA konsultan pajak.

Apa namanya cobaaa semua itu kalau bukan kecanduan Instagram?! 😭

Saya merasa, kecanduan saya pada Instagram semakin menjadi-jadi saat saya follow banyaaakk banget akun penuh faedah -- yang hampir tiap hari membagikan tips, sharing ilmu, dll lewat Instastory. Sungguh biang kerok Instastory itu. Iyalah, kan setelah 24 jam hilang kan,  makanya jadi takut ketinggalan. Huhu.

Iya, jadi sebenernya Instagram itu saya manfaatkan (Insya Allah) dengan sangat positif. Saya dapet banyaaaakkk banget ilmu dari situ. Sekarang kan semua orang sharing ilmu apapun lewat Instagram kan.

Tapi balik lagi, segala sesuatu yang berlebihan itu gak baik. Ibarat obat, saya overdosis. Saya juga sempet jadi merasa, aduh ini mereka kok pinter-pinter banget sih. Kok aku gak ada apa-apanya sama sekali, bagai remah rengginang di kaleng Khong Ghuan. Lalu timbul keinginan untuk belajar sebanyak-banyaknya.

Salah kaprahnya: belajarnya lewat Instagram lagi 😂 Makin menjadi-jadi lah kecanduannya. Subhanallah.

Jadi ya begitulah. Akhirnya saya sadar, ada yang gak beres dengan diri saya. Gak sehat kalo untuk mental saya kalo kayak gini terus. Akhirnya, hari senin ba;da maghrib lalu, saya Uninstall Instagram. karna kalo gak di Uninstall yakin gak bakal sanggup. Saya bertekad puasa Instagram seminggu.

Dan kemarin saya baca, ternyata ada sebuah penelitian di Inggris yang menyatakan bahwa Instagram merupakan media sosial yang paling buruk dampaknya buat kesehatan mental penggunanya lho. OMG!

Lalu gimana rasanya? Ya sakaw lah pasti 😂 Bentar-bentar pegang HP reflek mau klik ikon tempat semula IG bertengger. Terus sadar, eh iya, kan baru puasa.

Emm, besok kayaknya udah mau Install lagi. Semoga saya sudah lebih bisa mengendalikan diri. Doakan yaa teman-teman 😄

Kalian pernah merasa kecanduan Instagram juga gak sih? Atau jangan-jangan sekarang sedang dalam kondisi itu?
1 komentar on "Kecanduan Instagram"
  1. Kadang dibela2in banget scroll sampai bermenit2, terus dan terus, gitu yaa. itu memang ngga sadar. aku pernah mengalaminya, nih. sampai lupa bahwa aku punya blog. menelantarkan blog kan jadinya. :D

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature