Baca E-Book, Yes or No?

on
Jumat, 14 Desember 2018


Sekarang kan jamannya semua-mua serba E yaaa. Bikin semua jadi serba lebih mudah.

Tapi untuk E-Book, jujur dulu saya sedikitpun gak tertarik. Bayangin aja rasanya mata udah cenut-cenut capek banget. Beberapa kali teman nawari untuk baca E-Book, berulang-kali pula saya tolak. Saya gak sanggup baca E-Book, titik.

Lalu apakah saya jadi makin rajib baca buku fisik? Otentu tidak.

Apalagi sejak punya anak. Bukan, saya bukannya menjadikan anak kambing hitam. Sayanya aja yang payah manajemen waktu. Waktu luang saya masih punya, tapi nyatanya saya lebih memilih menggunakannya untuk mainan HP. Scrolling macem-macem sosmed. Dan beralibi dari sosmed juga saya bisa dapet ilmu.

Tapi lama-lama saya jengah juga. Apalagi setelah menyadari bahwa ketergantungan saya pada IG sudah makin menjadi-jadi. Saya merasa otak saya makin tumpul karna tiap hari cuma diisi rasa penasaran sama update-an timeline IG, FB, dll. Saya pengen baca buku lagi. Yah, meski bukunya sekedar novel ya, bukan buku ilmu pengetahuan πŸ˜†

Terus saya mikir. Kenapa saya selalu menolak baca E-Book dengan alasan mata gak kuat sih? Apa bedanya dengan mantengin timeline berjam-jam? Apa bedanya dengan baca status dan sharing orang-orang di IG Story yang panjang kali lebar?

Lalu saya iseng chatt temen saya yang setau saya langganan Gramedia Digital. Setau saya satu akun Gramedia Digital itu bisa dipakai di 5 gadget. Dan -- kayaknya jodoh -- grupnya temen saya itu kebetulan barusan ada 1 yang mundur. Cuss deh saya gabung untuk mengisi kekosongan itu.

Lalu apa kesan saya tentang baca E-Book?

Wow, ternyata sama sekali gak seburuk yang saya bayangkan! Baca E-Book asyik banget, gak ada bedanya sama baca status dan IGS πŸ˜€ Yah, terutama kalau buku yang kita pilih menarik tentunya.

Dan ajaibnya, sebulan langganan Gramedia Digital, bener-bener bisa bikin saya sembuh dari ketergantungan IG lho. Masih buka sih, tapi paling cuma sekilas. Jaraaaang banget sekarang mantengin IG lama-lama kayak dulu.

Saya akan coba bikin list kelebihan E-Book dibanding buku fisik yah:

  • Lebih hemat. Iya dong, umunya harga E-Book lebih murah dibanding harga buku fisik. Cuma jujur saya belum rela beli E-Book. Belum pernah. Sejauh ini ya cuma baca lewat perpustakaan online macam I-Jak, atau Gramedia Digital gitu. Kalau untuk beli, saya masih lebih milih beli buku fisik, biar bisa dipajang 😁
  • Hemat tempat. Iya, selain hemat secara materi, secara tempat juga lebih hemat. Apalagi kalo berniat ikuti apa kata Marie Kondo kan katanya gak usah deh nyimpen buku-buku yang udah dan gak akan dibaca lagi ya. Menuh-menuhin tempat doang katanyaπŸ˜…
  •  Lebih simpel. Simpel karna gak harus bawa-bawa buku di tas yang artinya akan menambah berat bawaan -- seperti yang selama ini selalu saya lakukan, meskipun seringnya gak pernah jadi dibaca πŸ˜‚  
  • Lebih mudah dijangkau. Saya gak yakin ini istilah yang tepat. Intinya, harus saya akui saat ini tiap ada waktu luang, reflek saya yang pegang gadget. Nah, kalo baca E-Book, saya pasti langsung otomatis teringat buku yang belum selesai saya baca saat pegang gadget.  
  • Bisa dipakai sebagai pengalihan fokus biar gak addict sama sosmed.
 Dari 5 point itu, tentu saja sudah bisa disimpulkan. Baca e-book Yes or No?
 
Saya YES. Meski sesekali tetap kangen dan meluangkan waktu baca buku fisik.
 
Nah, kalau kalian gimana? Yes or No? 
6 komentar on "Baca E-Book, Yes or No?"
  1. Saya pengen banget berlangganan Gramedia digital, sayangnya sekarang cuma bisa bayar pakai credit card. Kalau ada lowongan lagi atau info gabung grup berbagi akun gitu kasih tahu ya Mba. Tentu saya dengan senang hati ikut membayar. Kalau bisa tolong Email ya mbak: dudukpalingdepan@gmail.com

    Terimakasih sebelumnya πŸ˜πŸ™πŸΌ

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siapp mbak, nanti ku share ke temen-temenku yaa mbak, siapa tau ada yg butuh orang buat iuran :)

      Hapus
  2. aku yes dan aku juga langganan gramedia online bareng adek aku ocha hehe
    tapi yha gitu tetep sini yg bayarin lol

    BalasHapus
  3. Saya juga suka baca e-book, tapi cuma sesekali, masih lebih sering baca buku fisik, Kak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo buat mata emang nyamanan buku fisik sih mbak. capek anget kalo baca e-book.

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature