ads

Kok Sekarang Kamu Jerawatan?

on
Kamis, 23 November 2017

Membaca tulisan Mba Gesi, dkk soal dikomentarin gendut di media sosial itu seperti membuka luka lama bagi saya. Halah 😆

Soalnya saya pernah banget ngrasain itu. Konyol banget sih kalo dikenang sekarang. Soalnya waktu itu saya sampe nangis cobaaa, hahaha. Lebay parah ya. Tapi beneran sedih banget waktu itu 😔

Bukan, saya bukan dikomentari, "kamu gendutan ya?". Tapi saya dikomentari, "kok sekarang kamu jerawatan?" 😭 Iya, waktu hamil dan setelah melahirkan, jerawat saya parah banget nget nget.

Gak ada satupun orang yang komentar aja saya sudah sedih dan minder sekaliii melihat jerawat yang tumbuh subur di wajah saya, yang sebelumnya hampir gak pernah ditumbuhi jerawat. Fyi, itu jerawat hormon, karna efek kehamilan.

Makin sedihnya lagi, yang komentar bahas jerawat di media sosial itu tergolong teman dekat saya 😭 Dan gak cuma sekali pula 😭

Saya sedih karna... kenapa sih yang dibahas jerawat lagi jerawat lagi? Di muka umum (media sosial) pulaaa. Kalo japri mungkin saya gak bakal sesedih itu.

Terus, saya juga sedih karna.. kenapa harus dia si teman dekat saya sih?

Saya marah. Tapi saya merasa bersalah sendiri, karna kenapa harus marah sih? Kenapa cuma gara-gara komentar soal jerawat aja saya sampe jadi gak pengen ngobrol sama di teman dekat itu dalam jangka waktu tertentu? Saya bingung sama perasaan saya sendiri 😢 Sempat merasa, kok saya cemen banget sampe marah sama teman dekat cuma gara-gara dikomentari soal jerawat.

Eniwei, saya akhirnya memutuskan nulis ini, sama sekali bukan karna masih marah sama teman saya itu. Saya sudah ikhlas memaafkan, Insya Allah. Toh wajah saya sudah mulus lagi sekarang *hoeekk* 😂

Baca juga: Review Sabun Amoorea yang bikin wajah saya mulus lagi 😍

Ohiya, ngomong-ngomong soal wajah saya yang sudah mulus lagi, jujur saja saya sempat ngarep dia komentar juga."Wahh, udah mulus lagi, selamat yah!", misalnya. Nyatanya sama sekali gak pernah ada komentar semacam itu dari dia 😂

Saya jadi mikir, mungkin memang ada beberapa orang yang jauh lebih mudah mengkritik ketika melihat kekurangan, tapi gak merasa perlu memuji ketika melihat kelebihan. Iya gak sih?

Jadi apa sebenernya tujuan saya nulis tentang ini?

Gak lain dan gak bukan, saya pengen ambil bagian untuk mengedukasi seperti ajakan mba annisast di tulisannya yang berjudul "Urusan Timbangan". Meski yang baca tulisan saya mungkin gak seberapa, yang penting saya ambil bagian.

Emang saya gak pernah melakukan body shaming?

Pernah. Pernah bangettt, saya sedih 😭 Lebih sedihnya lagi, saya juga melakukan itu ke teman dekat, dan juga di media sosial.

Kenapa saya seperti itu? Sungguh karna sebelumnya saya gak tau kalo itu bener-bener gak sopan dan gak terpuji.Saya pikir itu bercandaan biasa. Saya bener-bener baru sadar kalo bercandaan model gini tuh gak oke banget.

Dan saya yakin, banyak juga yang belum tau atau baru tau seperti saya bahwa komentar apapun soal fisik selain pujian tu seharusnya dihindari.

Jadi, kalo kita gak suka ada yang komentarin negatif fisik kita di depan publik atau media sosial, yuk berusaha untuk gak melakukan hal yang sama ke orang lain 😊

Ohya, saya barusan minta maaf sepenuh hati ke teman yang pernah saya bercandain soal fisik. Hihi. Dia ngakak. 😂
Be First to Post Comment !
Posting Komentar

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature