ads

Tentang Rina Nose, Ustad Abdul Somad dan Rasulullah

on
Selasa, 28 November 2017

Sesekali nulis hal yang masih anget ah. Masa nulisnya tema basi terus 😂 Atau jangan-jangan ini juga udah basi? Haha.

Tentang Rina Nose yang buka jilbab, gimana pendapat saya?

Sebagai seorang muslimah yang meyakini bahwa jilbab adalah kewajiban, tentu saya menyayangkan. Sedih dan kecewa pas pertama kali tau soal berita ini.

Tapi ya mau apa, kan itu haknya Rina Nose sebagai manusia untuk memilih jalan hidupnya. Sudah masuk ranah "Bagimu agamamu, bagiku agamaku" menurut saya. Sama banget dengan seseorang memilih agama apa untuk dipeluk.

Apakah kita berhak memberikan nasehat?

Berhak sekaliii. Karna kita sesama muslim. Sayangnya kita sering lupa, bahwa menasehati itu ada adabnya. Berikut saya kutipkan beberapa adab menasehati dari muslimah.or.id: 
Mengharapkan Ridho Allah Ta'ala, Tidak dalam rangka mempermalukan orang yang dinasehati, Menasehati secara rahasia, Menasehati dengan lembut, sopan dan penuh kasih, Tidak memaksakan kehendak dan Mencari waktu yang tepat"
Soal landasan-landasan hadist atau ayatnya, silakan cari atau baca sendiri ya. Hehe.

Nah, kalau kita sedih dan kecewa gara-gara Rina Nose lepas jilbab, lantas menasehatinya panjang lebar lewat status di sosmed, atau komentar di akunnya, kira-kira memenuhi adab menasehati gak sih?

Apalagi kalo menasehati serta 'mendukung' sembari menjadikannya sebagai salah satu strategi marketing. Duh, kok jahat banget ya rasanya 😭

Saya sedih Rina Nose lepas jilbab. Tapi saya jauh lebih sedih melihat beberapa orang jadi menilai negatif saudara-saudara muslim saya yang berniat menasehati tapi sayang gak memperhatikan adabnya 😭

Apalagi saat membaca berita tentang seorang Ustad bernama Abdul Somad, melontarkan kalimat negatif tentang fisik Rina Nose saat ada jamaah yang bertanya tentang keputusan lepas jilbab tersebut.

Saya yakin ilmu Ustadz Abdul Somad jauh lebih tinggi dibanding ilmu saya. Gak ada lah seujung kukunya. Saya yakin isi dakwah Ustadz Abdul Somad adalah seruan-seruan kebaikan.

Tapi mungkin Ustadz Abdul Somad sedang lupa soal adab menasehati. Atau lebih jauh lagi, tentang fikih dakwah?

Saya gak punya ilmu sama sekali kalau mau bicara soal fikih dakwah. Yang saya tau sejauh ini, dakwah Rasulullah sangat dominan dengan kelembutannya. Kalo ada yang pengetahuannya tentang ini luas, saya mau banget diciprati ya 😇

Lagipula, soal jilbab dan nasehat-menasehati, tetap ada peran 'hidayah' yang jadi haknya Allah kan?

Yang kerja di lembaga Islam, tiap hari diberi kajian keagamaan, tiap waktu sholat diberi kesempatan untuk sholat tepat waktu, tapi memilih sholatnya nanti-nanti aja itu banyak. Karna apa? Hidayah belum nyentuh hatinya. Atau hatinya kebal akan hidayah, entahlah, Wallahu a'lam. Ini hanya salah satu contoh.

Kita yang hari ini berjilbab, apa ada jaminan akan terus berjilbab hingga ajak menjemput? Gak ada yang bisa jamin. Bahkan gak ada satu orang pun yang bisa jamin kita mati dalam keadaan muslim. Iya kan? Makanya ada doa 'Wahai yang Maha membolak-balik hati, tetapkan hatiku pada agama-Mu'.

Jadi, yuk belajar lagi tentang adab menasehati tanpa menghakimi. Belajar lagi cara menasehati, tanpa melukai 😊😇

Wallahu a'lam bi shawwab.

2 komentar on "Tentang Rina Nose, Ustad Abdul Somad dan Rasulullah"
  1. Sukaaa sekali postingannya ^^
    Adem bacanya hihi
    Yukk yukk belajar lagi
    Salam kenal mbaa rosa :)

    BalasHapus
  2. wuah, iya
    aku tau yang ustaadz abdul somad itu nyeletuk tentang rina nose
    kurasa dia sekedar berceletuk, tapi kan hmm kondisinya sedang nggak pas, sedang runyam

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature