ads

Tentang Penerimaan Diri dan Mengenali Diri Sendiri

on
Selasa, 23 April 2019
Gara-gara Mbak Icha nulis tentang alis dan penerimaan diri, saya jadi ketrigger untuk nulis tentang penerimaan diri juga. Hehe.



Kalian inget gak, dulu pernah ada trend pake jilbab dengan berbagai model yang lilit sana-lilit sini itu?

Di masa itu pula, youtube dipenuhi dengan konten tutorial memakai jilbab. Dan saya adalah salah satu penikmatnya. Tiap nonton video tutorial pake jilbab itu saya pengeeeen banget praktekin. Tapi gak pede. Gak pede, tapi pengen banget.

Jadi, dalam beberapa kali kesempatan, saya akhirnya 'nekat' mempraktekkan video tutorial memakai jilbab yang saya tonton. Ada rasa puas, tapi lebih dominan gak pede-nya. Tapi tetep ada perasaan harus. Harus ngikuti yang lagi hits. Pengen gaya dikit. Pengen keliatan modis. Dll.

Jadi tiap lagi makai jilbab lilit-lilit gitu, pasti ada rasa, "kok gak bagus ya? Padahal di tutorial bagus gitu. Apa karna aku gak secantik model tutorialnya ya?"

Yup, ujung-ujungnya pasti ngerasa jelek dan berbagai perasaan negatif lainnya.

Sayangnya, bukannya menyadari dan segera sadar, saya malah masih terus berusaha mengingkari rasa tidak pede itu.

Sampai akhirnya capek sendiri -____-

Dan sampailah saya pada hari ini. Sebagaimana Mbak Icha yang akhirnya pede-pede aja gak gambar alis, saya pun akhirnya pede-pede aja untuk tetap tampil 'gak modis'.

Menurut yang saya pahami sekarang, kayaknya memang ada orang-orang yang dilahirkan untuk jadi orang yang gak modis. Gak pantes ngikutin model apapun yang sedang hits. Pantesnya ya gitu-gitu aja. Sebagaimana ada aja orang yang mau ngikuti mode kayak apapun juga kok kesannya pantes-pantes aja.

Nah, saya masuk ke golongan orang yang dilahirkan untuk jadi orang yang gak modis kayaknya. Hahaha.

Bukan bukan, ini bukan rendah diri. Justru saya sudah merasa sampai ke taraf penerimaan diri. Bahwa, oke saya memang gak selalu pantes mengikuti apa yang sedang hits. Oke, saya memang pantesnya pakai gamis model standar dan jilbab model gitu-gitu aja.

Lebih dari itu, saya merasa sudah mengenali diri sendiri. Bahwa saya adalah Rosa yang sejatinya memang suka model-model baju atau gamis simpel. Berwarna kalem. Bahwa saya adalah Rosa yang justru merasa sangat Pede dan merasa 'ini aku banget' saat pakai jilbab bergo atau jilbab segiempat super standar.

Jadi udah bukan masanya saat ngiler lihat model-model baju yang modis, dan memaksakan diri untuk pakai. Iya sih masih suka ngikuti trend, tapi sekedar ngikuti aja, tanpa mengaplikasikan. Karna sudah sangat tau, bahwa yang seperti itu bukan untuk saya 😊

Mungkin ini ya yang dimaksud menemukan jati diri.

Kalian gimana gengs, sudah merasa menerima keadaan diri dan mengenali diri sendiri juga kah?
2 komentar on "Tentang Penerimaan Diri dan Mengenali Diri Sendiri"
  1. Suka sekali sama pos ini, tentang penerimaan diri. Ya benar Kak, saya pun sampai sekarang tidak memakai jilbab yang banyak lilitlilitnya, cukup jilab sederhana segiempat dilipat segitiga ... cukup haha.

    BalasHapus
  2. bagus banget ngomongin topik self love yang biasanya menjadi all women crisis
    been there
    I hope now I'm not ehehehe

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature