ads

#Ramadhan: Buka Bersama, Yes or No?

on
Senin, 06 Mei 2019
Salah satu ciri khas Ramadhan yang belum berubah dari tahun ke tahun adalah banyaknya ajakan reuni dengan tajuk buka bersama.

Saya bukan termasuk orang yang sering datang ke acara buka bersama sih. Karna emang temennya gak banyak. Haha. Tapi dari undangan yang banyak itu pun, biasanya akan saya pilah-pilah ulang. Mana yang perlu saya hadiri, mana yang gak perlu.


Jadi, kalau ditanya, "buka bersama, yes or no?"

Saya akan jawab: tergantung. *anaknya hobi nggantung* 😂

Tergantung apa? Banyaakk faktornya.

1. Siapa yang mengajak

Yup, ini faktor utama. Siapa dulu yang ngajak?

Kalo yang ngajak itu teman dekat, selama gak ada halangan saya akan mengusahakan sekuat tenaga. Bahkan sering juga saya yang menjadi penggagasnya. Terutama teman dekat yang lama gak ketemu.

Soalnya buka bersama tu salah satu momentum ya. Kalo hari-hari biasa pasti effort untuk ketemunya beda. Jadi ya sekalian kangen-kangenan gitu.

Nah, kalo yang ngajak adalah teman yang sekedar kenal, atau undangan buka bersama yang merupakan forum besar (misal, buka bersama satu angkatan SMP atau SMA), saya lebih sering mangkir sih.

Kenapa?

Karna di forum besar seperti itu, seringnya kita hanya bertegur-sapa dan berbasa-basi seperlunya, ujung-ujungnya ngobrol sama yang udah akrab juga. Yaudah sih buka bersamanya sama yang akrab aja kalo gitu.

Itu sih masih mending. Kadang juga pada sibuk sama gadget masing-masing. Huhu. Bukan bersama kalo gitu namanya. Main gadget bersama. Hehe.

2. Lokasi buka bersama

Sejujurnya, salah satu yang bikin paling males datang ke buka bersama adalah lokasinya. Tempat makan mana sih yang pas waktunya buka puasa gak rame? Suka nyesek kalo mau buka puasa aja harus waiting list sampe menjelang Isya' baru dapet tempat 😭 Kecuali udah booking dari jauh hari ya.

Saya sebenernya paling seneng kalo lokasi buka bersama adalah di rumah salah satu teman. Gak papa deh iuran buat masakan dan macem-macemnya. Tapi paling enggak gak perlu unyel-unyelan sama ratusan orang lainnya.

Apalagi sekarang udah bawa bocah kan yaaa. Hadeehh, yang tua aja kalo rame banget bisa jadi cranky. Apalagi bocah.

3. Skala prioritas

Jelas sih ini. Ketika ada ajakan buka bersama, salah satu penentu saya akan datang atau enggak, ya tergantung skala prioritasnya.

Misal di hari yang sama, ada ajakan juga dari keluarga untuk buka bersama, ya pasti pilih keluarga dulu dong.

Atau misal pas ada ajakan buka bersama, Faza-nya lagi kurang fit, ya saya gak akan maksain diri untuk datang.

Semua orang pasti gini deh kayaknya.

Jadi kesimpulannya, buka bersama -- Yes or No?

Kalo harus pilih salah satu saya cenderung lebih banyak 'No'-nya. Hehe. Kecuali Menurut 3 pertimbangan di atas, lolos semua kriterianya, ya saya Yes.

Kalau kamu gimana? Udah dapet berapa undangan buka bersama untuk Ramadhan tahun ini? 😀
1 komentar on "#Ramadhan: Buka Bersama, Yes or No?"
  1. wah iya mbak bener, lokasi menentukan akan ikut bukber apa nggak juga yaaa hihi apalagi kalau nggak ada transport yg mumpuni ke sana :)

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature