}); Archive for April 2014

RADIO

on
Senin, 28 April 2014
Lewat radio... aku sampaikan...
kerinduan yang lama terpendam
Terus mencari, biar musim berganti...
-SO7, Radio-

Berbagai kemudahan dan kemajuan tuh emang kadang bikin kita kaya' 'kehilangan moment' yah. Seperti yang dibilang Mbak Syam yang seperti merasa kehilangan momen-momen kenangan di balik kubikel warnet, saya juga kemarin tiba-tiba merasakan hal serupa.

Seperti weekend-weekend biasanya, salah satu kesibukan wajib saya ya nyetrika. Biasanya saya nyetrika sambil nonton tivi, tapi kemarin tiba-tiba pengen sambil dengerin radio. Bener-bener dari radio -- bukan dari fitur radio yang ada di hape. Aiiihhh, seperti ada gelegak perasaan... emm, apa yaa... aduh, susah mendefinisikan :D. Udah lama banget deh kayaknya nggak dengerin radio, padahal dulu setiap pagi. Iya, dulu bangun tidur pasti langsung nyalain radio -- sambil siap-siap pergi ke sekolah. Trus mau tidur juga dengerinnya radio.

Dulu nungguin lagu-lagu yang lagi hits yang jadi favorit kita diputer tuh kaya' moment tersendiri. Belum juga macem-macem 'alat' selain itu untuk bisa menikmatinya juga sih. Kalo sekarang? Ada lagu bagus langsung aja gugling, trus donlot. Habis donlot di dengerin berulang-ulang -- dan biasanya nggak sampe dua hari juga udah bosen. Dan itu justru bikin 'keistimewaannya' jadi berkurang menurut saya. Kalo radio, satu lagu yang lagi hits paling cuma bisa kita dengerin 2-3 kali sehari. Jadi begitu lagu diputer rasanya seneeng, trus moment nunggunya itu lhooo... :)

Selain itu saya juga jadi inget dan kangen sama suara penyiar-penyiar radio idola saya. Aduuhh, siapa yaaa... lupa ih namanya -___-. Eh, ada yang inget satu ding: NADIA. Dia siaran tiap malem, di jam-jam menjelang tidur saya, isinya curhat-curhat gituuu... tapi lupa juga di radio apa :(. Obrolan-obrolan dari penyiar di sela-sela lagu juga kadang ngangenin. Belum lagi selingan kisah inspiratif di pagi hari, ato motivasi-motivasi dari Prie GS, dll -- kangen oeey.

Emm, apa lagi yaa... Jadi sempet terkenang masa-masa ababil juga :D. Dulu, jaman SMP, ada salah satu temen yang pesen ke saya, "Besok pagi jangan lupa dengerin radio idola (radionya Jepara), ya...". Saya nurut. Ehhh, ternyataaa... nama saya disebut sebagai salah satu penerima salam. Ahahaha. Seneng? Waktu itu sih enggak! Malu, iya! Soalnya radio waktu itu radio idola tuh lagi naik daun banget dikalangan warga sekolah -- jadi kalo nama kita disebut, ya hampir seluruh warga sekolah juga bakal tau. Hadehhh. Oh ya, satu lagi... waktu SMA juga pernah ikutan curhat ke si Nadia ituu... waktu lagi kangen berat sama 'Dia yang nggak boleh disebut namanya'. Hihi

Jadi apa intinya? Saya juga bingung. Yang jelas menurut saya, radio tetap punya kelebihannya sendiri ditengah arus kemajuan teknologi yang semakin menggila.

Embun

on
Sabtu, 26 April 2014
Bagi saya, panggilan paling membahagiakan sebelum berkesempatan dipanggil "Ibu" adalah mendengar panggilan "Tante" dari mulut tanpa dosa mereka.
Mereka yang kehadirannya bagai embun di tengah kerontangnya suasana rumah. Meski harus ada beda dalam mencintai mereka.
Kalau pada Andien kami bisa total mencintai dengan curahan kasih sayang tanpa perantara, maka pada Danish perantara alat komunikasi amat dominan.
Ya, dan itu seringkali menyesakkan. Melihatnya tumbuh dan semakin pintar tanpa melihat prosesnya, itu sungguh menyesakkan. Melihat ekspresinya yang asing melihat wajah-wajah kami saat baru sampai dari tanah rantau, itu jauh lebih menyesaakan. Ya, pada Danish... Cinta kami dicerminkan dengan selalu memeluknya dalam doa.

*bahagiaaa sekali pulang kemarin Danish udah bisa panggil tante dengan gayanya :)*

#SelfReminder5: Maha Adil

on
Jumat, 25 April 2014
Beberapa hari yang lalu sempat terbersit rasa iri di hati saya pada seorang teman. Kenapa? Karna saya merasa jalan rizki dia terbuka lebih lapang dibandingkan jalan rizki saya. Sempat pula terbersit ujub bahwa saya harusnya juga 'pantas' mendapatkan apa yang dia dapatkan.

Siang tadi saya kebetulan saya ngobrol dengan si teman saya itu. lalu ia bercerita tentang beberapa hal mengenai hidupnya. Dan, ahh... saya tertegun. Saya amat menyesal pernah mengotori hati saya dengan perasaan seperti tadi. Saya seperti ditampar keras, dan mata saya dibuat terbuka lebar.

Ya, saya sadar bahwa saya 'sempat' lupa bahwa Allah - Tuhan saya adalah Tuhan yang Maha Adil. Yang takaran rizkinya tak pernah sedikitpun salah. Teman saya yang sempat membuat bersitan iri itu muncul, tak pernah saya nyana ternyata punya tanggung jawab amat besar - entah berapa puluh kali lebih besar dari yang saya punya.

Lalu saya mencatat ini dalam benak saya: Saat saya iri atas sesuatu, harusnya saya bertanya akankah saya bersedia menukar seluruh hidup kita dengan hidup orang yang membuat saya iri tersebut??? Dan saya yakin jawabannya akan selalu tidak. Hidup saya terlalu indah untuk saya tukar dengan hidup siapapun - dengan segala kurang lebihnya.

Mengutip tulisan seorang teman, bahwa ketika kita mengira hidup kita 'tidak baik-baik saja' harusnya kita tau bahwa hidup orang lain di luar sana banyak sekali yang jauh 'lebih tidak baik-baik saja'.

Syukur. Itu kunci utamanya.

"Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan, Rosa?"

Dialog Antar Agama

on
Rabu, 23 April 2014
Eits, tunggu... tulisan ini nggak bakal 'seseram' judulnya kok... :)

Jadi, teman kerja seruangan saya tu ada satu yang nonis (Non Islam), beliaunya Kristen. Tapi so far Alhamdulillah kami bisa saling menghargai -- dalam batas-batas tertentu pastinya. Teman saya yang kristen itu orangnya cukup kritis, kadang tanya-tanya -- tapi tanyanya bukan di wilayah-wilayah sensitif, jadi sama sekali nggak masalah menurut saya.

Contohnya, dulu... pernah dia bertanya perihal saya yang cukup sering puasa senin-kamis. Sama temen-temen saya yang rese hal itu sering dijadiin bahan ledekan buat saya. Kata mereka saya rajin puasa sunnah tuh biar dapet jodoh -____-. Yaahhh, semoga sih niat saya nggak sedangkal itu. Yang saya tau, kalo puasa biar dapet jodoh sih salah ya, tapi kalo berdoa segera ketemu jodoh pas lagi puasa, itu baru nggak papa --- iya nggak, sih?

Naahh, ternyata temen saya yang nonis itu nyimpen penasaran soal hal tersebut. Waktu kita lagi ngobrol-ngobrol, akhirnya dia nanya soal itu ke saya.

Mbak SR: "Mbak Rosa kok rajin banget puasa, sih..." **beliau lebih tua dari saya tapi manggil sayanya selalu Mbak

Saya: "Ahh, nggak juga kok, Mbak... Kalo lagi males juga nggak puasa..."

Mbak SR: "Ada yang nemenin puasa nggak, Mbak, di rumah?"

Saya: "Ada, Mbak... Ibu'

Mbak SR: "Oohh, pantesan... di aku tuh juga sebenernya ada puasa loh, Mbak..."

Saya: "Oh ya??!!"

Mbak SR: "Iya... tapi beda sih sama puasanya Mbak Rosa. Kalo di aku, misal dari jam 6 pagi, berarti nanti sampai jam 6 sore, Mbak..."

Saya: *Manggut-manggut sambil ber-O ria*

Mbak SR: "Eh, Mbak... emang bener ya Mbak Rosa puasa biar dapet jodoh??" *Kebetulan si Mbak juga belum nikah, hehe*

Saya: *ngakak* "Ya nggak lah, Mbaaakkk..."

Mbak SR: "Ber-O, sembari ikut ketawa, dan tampang polos"

Lalu, di lain hari si Mbak lagi-lagi keluar kritisnya -- dengan tema yang mungkin agak lebih berat (menurut saya) dibanding yang sebelumnya saya ceritakan di atas.

Mbak SR: "Mbak Rosa kok sering pake rok, sih? emang kalo cewek muslim itu harus pake rok ya, Mbak?"

Saya: "Emm, itu tergantung prinsip dan pemahaman masing-masing orang sih, Mbak... Yang jelas harus nutup aurat"

Mbak SR: "Oohh... Emm... Tapi itu si X (nyebut nama salah satu temen) kok pake jilbab tapi aku sama sekali nggak pernah lihat sholat kaya' kalian ya, Mbak??"

Saya: *senyum* nggak tau ya, Mbak...

Mbak SR: "Padahal kan pake jilbab, yaa..."

Pada titik ini saya merasa harus meluruskan. Meski saya sadar ilmu saya minim sekali.

Saya: "Sebenernya nggak salah sih, Mbak, kalo dia pake jilbab... Solanya pake jilbab itu hukumnya wajib -- terlepas gimana kelakuannya, sholat apa nggak, dll... itu udah beda urusan, Mbak... tergantung masing-masing orang"

Mbak SR: *ngangguk-ngangguk dengan wajah masig agak bingung*

Saya: "Emm... misalnya gini, di agama Mbak SR pasti ada juga kan yang rajin ikut kebaktian tapi kelakuan sehari-harinya nggak baik -- sering mabuk, free sex, dll. Atau yang kelakuan sehari-harinya baik tapi kalo disuruh kebaktian males banget. Ada, kan?"

Mbak SR: "Iya, sih... ada..."

Lalu saya lupa kelanjutan obrolan kami. hehe

Yang jelas, saya jadi bener-bener sadar, sih... ternyata orang di luar kita itu merhatiin banget tindak-tanduk sehari-hari kita. Maka, harusnya kita mulai sadar bahwa apapun perilaku kita bisa turut menjadi bahan penilaian orang di luar kita atas Islam. Meminjam istilahnya Mbak Hanum, semoga kita bisa jadi agen muslim yang baik. Yang turut memancarkan kebaikan akhlak hingga membuat Islam semakin mulia di mata semesta. Meskipun, apapun yang terjadi Islam akan tetap mulia, meski seluruh umat manusia menghinakannya.

Marry Your Daughter VS Janji Suci

on
Kamis, 17 April 2014
Jadi, saya itu udah cukup lama penasaran sama lagu 'Marry Your Daughter'. FYI, ini lumayan langka terjadi, karna saya nggak begitu suka sama lagu barat. Yah gimana mau suka kalo untuk menirukannya saja lidah saya tu kaku banget. Haha *tertawa pedih*

Kenapa saya penasaran sama lagu itu? Soalnya saya beberapa kali baca *lupa dimana* orang bilang suka sama lagu itu, terus beberapa kali juga lihat di recent update BBM beberapa temen sering dengerin lagu itu. Etapi, mungkin sebab utama saya penasaran karna ada unsur kata ter'sensitif' bagi saya sih di judulnya. :D

Tapi nggak tau kenapa ya... beberapa kali nyoba donlot tuh lagu kok susah banget. Adaaa aja yang bikin donlotnya gagal di tengah jalan. Yah, terima nasib... saya pun membiarkan rasa penasaran saya mengendap begitu saja. Nah, kemaren waktu lagi ngobrol via Whatsapp sama temen saya, saya tiba-tiba inget soal itu. Temen saya ini tipe yang bisa saya andalkan banget soal banyak hal, termasuk dalam hal-hal nggak penting gini. Lalu saya tanya-lah sama dia, punya tuh lagu nggak... daaann, beneran loh, dia punya! Yeeyy!! Trus saya dikirimin via WA sama dia. Alhamdulillahnya kemaren provider yang beberapa hari bikin saya galau lagi baik, jadi donlotnya lancar jaya. Tapi hari ini macet lagi *mewek*

Setelah berhasil saya donlot, dan saya dengarkan... Iya sih, enak didengerin. Tapi ya balik lagu... nggak paham sama maksudnya. Yah, paham sih dikit-dikit... Haghag. Trus saya iseng tanya sama temen saya itu, tau maksudnya nggak?! Tapi saya tau sih dia sama saya 11-12 :D

Dia bilang, yah, intinya gitu lah yaa... itu lagu dari seorang pria yang tengah mengungkapkan keinginannya pada ayah seorang gadis untuk dijadikannya istri. Omaigad, so sweet bingiiittt.... :D
Tapi saya langsung mikir, Eh, tuh lagu kan lagu barat yaa... kok saya lihatnya jadi keren banget. Ada gitu ternyata budaya 'nembung' ke ayah gadis di sana. Yah, saya sih kuper... yang tertanam kuat di benak saya soal Barat tuh ya pergaulan bebasnya, dan nggak ada unggah-ungguh khas Indonesia gitu. Eh, ternyata ada!

Terus temen saya itu nambahi, ini lagu lebih PAS dibanding Janji Suci-nya Yovie & Nuno. Otak saya mikir cepet... Iya juga yaa, kalo Janji Suci kan ngomongnya sama si ceweknya doang. Yah, menurut saya sih nggak keren, nggak beda-lah sama gombalan murahan semacam 'Ayah kamu tukang bikin kapal ya? Kok Tau? Bla bla bla' ituu. Iya, kan?! Soalnya kalo sekedar ngomong ke si cewek tu hampir semua cowok bisa (dan mungkin sering), tapi kalo bilang ke bapaknya si cewek... saya rasa cuma laki-laki yang bener-bener LAKI-LAKI yang berani. Salah satu temen cowok saya juga pernah bilang ke saya kalo bilang "Bolehkah aku menikahi putrimu" tuh nggak segampang bilang "Aku mencintaimu". Jadi pendapat saya ada benernya, kan?! *maksa*

Menaklukkan Ketakutan

on
Selasa, 15 April 2014
Kalian pernah merasa takut? Saya pernah, sering malah. Takut pada sesuatu, takut salah, takut gagal, takut kecewa, dan beragam rupa jenis takut pernah saya alami. Apa saya penakut? Sepertinya iya.
Takut. Perasaan yang ketika melanda terasa amat menyiksa. Tapi anehnya, ketika saya merenungkannya, banyak dari ketakutan saya justru tidak terjadi. So, saya pikir seharusnya saya belajar untuk tidak lagi mudah takut... tidak lagi menjadi penakut.
Sekitar 4 atau 5 tahun yang lalu saya berkesempatan mengikuti sebuah Training Kaderisasi yang diselenggarakan oleh Lembaga Dakwah Kampus Universitas Diponegoro (UNDIP) di Salatiga. Training tersebut diikuti oleh mahasiswa-mahasiswi yang menjadi anggota Rohis dari berbagai Universitas di Semarang. Kami menginap disana dua malam. Pada malam ke-2, ada sebuah acara yang hingga kini amat membekas di hati dan otak saya. Yaitu ketika panitia menggiring kami ke sebuah tanah lapang tak jauh dari tempat kami menginap. Di situ, kami disuguhi tantangan yang benar-benar menantang oleh trainer dalam acara tersebut. Yaitu, kami diperintahkan untuk berjalan melintasi api yang berkobar-kobar.
Ya, sungguh, benar-benar seperti itu... Api dinyalakan, hingga kobarannya setingga dada orang dewasa, lalu kami berjalan menerjang api tersebut - panjang lintasannya sekitar 2 meter. Diawali oleh asisten trainer yang memberikan contoh, lalu satu per satu peserta pun mulai mencobanya - dan selamat tak kurang suatu apapun. Saya? Saya justru menangis tersedu-sedu karna amat ketakutan. Padahal, seharusnya tak ada yang harus saya takutkan. Kami didampingi tenaga trainer profesional untuk melakukan hal tersebut, juga dengan langkah-langkah yang sudah tertata agar kami terlindung dari bahaya. Toh teman-teman saya juga sudah mencobanya - dan mereka tak sedikitpun terluka atau merasa sakit karna api. Ya, itulah... rasa takut seringkali menyandera seluruh akal sehat dan kemampuan berpikir, lalu menyeret kita pada tindakan-tindakan sia-sia. Tapi toh akhirnya saya mencobanya setelah dipaksa oleh sang trainer... dan, See... saya tetap baik-baik saja sampai hari ini. Alhamdulillah.
Lalu setelah acara itu, paginya ada acara outbond. Saat teman-teman asyik ber-flying fox, lagi-lagi saya lebih memilih menghindar. Takut. Tapi lama-lama saya sadar bahwa rasa takut telah membuat dunia saya terasa amat sempiy dan tidak berwarna. Saya sadar dan saya tidak mau terus dijajah rasa takut. Maka, sedikit demi sedikit saya mencoba menaklukkannya. Beberapa tahun setelahnya, saya berwisata alam ke Umbul Sidomukti bersama teman-teman kantor. Di sana kami disuguhi permainan flying fox dan melewati jaring-jaring tali yg membentang melintasi jurang teramat dalam. Untuk yang pertama saya membuktikan bahwa rasa takut tidak akan menghalangi saya. Ya, akhirnya saya berani berflying fox, 2x bahkan. Setelah saya membujuk hati saya sendiri untuk bertahan melawan rasa takut. Tapi sayang saya belum berhasil membujuknya untuk permainan kedua. Lalu naik motor. Ah, berapa tahun langkah saya amat terbatas karna dijajah rasa takut naik motor? Lalu entah bagaimana awalnya hingga saya melawan ketakutan itu... Dan, lagi-lagi... Semua baik-baik saja, dan semua ketakutan saya sama sekali tak terbukti. Alhamdulillah.
Yah, begitulah... Lebih dari itu, kita sering sekali merasa takut pada hal-hal yang sebenarnya sama sekali tak perlu kita takutkan. Takut pada berbagai kemungkinan di masa mendatang contohnya. Ah, bukankah ada Dzat yang Maha mengaturnya? Padahal, rasa takut seringkali tinggallah rasa takut yang tak pernah berarti apa-apa, kexuali hanya membuat langkah kita menjadi amat terbatas.
Lalu takut bermimpi. Ya, bahkan untuk mimpi-mimpi amat sederhana pun dulu saya takut sekali menuliskannya, atau bahkan sekedar mengikararkannya dalam hati. Takut tidak terwujud, takut kecewa, dll. Saat kita takut bermimpi, sejatinya kita takut bekerja keras untuk mewujudkan mimpi tersebut, begitu kata Mbak Prima yang membuat saya amat tertampar.
Maka, hari ini saya berjanji pada diri saya sendiri untuk menaklukkan berbagai perasaan takut yang sering terasa amat membelenggu. Rasa takut akan tinggal hanya rasa takut, yang seringkali justru sama sekali tak terbukti.

Meraba Jejak Surga

Hari sabtu kemarin saya dapet ‘pelajaran’ lagi – yang bikin saya lumayan lama termenung. Jadi, saat saya meminta tolong Ibu untuk memegangkan sebentar HP saya – Ibu menjatuhkannya, dan bikin HP saya ‘terluka’ cukup parah. Jelas lah Ibu sama sekali nggak sengaja. FYI, HP saya itu baru saya beli tepat seminggu sebelumnya.

Lalu gimana ekspresi saya? Fiuuhhh… jangan ditanya – antara pengen nangis, nyesel, pengen marah – campur aduk jadi satu. Iya, saya memang bukan (belum) masuk dalam golongan anak berbakti dengan kesabaran seluas samudra. Tapi Alhamdlillah saya masih sepenuhnya sadar kalo saya sedang berhadapan dengan Ibu. Seperti biasa saya memilih untuk sekuat tenaga mengunci mulut beberapa saat selama hati saya masih bergejolak – daripada saya mengucapkan kata-kata yang akhirnya bikin hati Ibu luka. Yah, walaupun saya tau kalo diamnya saya pun merupakan hukuman tersendiri bagi Ibu.

Masih terbayang jelas penyesalan, rasa bersalah dan ketakutan yang membayang jelas di manik mata Ibu saat itu. Tapi apa? Toh saya tetap dengan keegoisan saya – diam. Lalu saya termenung. Allah… Cuma HP dan saya sudah tega sekali ‘menghukum’ Ibu seperti itu? Berapa kali saya merusak sesuatu, dan Ibu dengan kesabaran entah seluas apa lebih memilih membuat saya merasa bahwa semua baik-baik saja? Ya, detik itu juga saya tau betapa tipis kasih saya pada wanita yang bertaruh nyawa untuk membuat saya ada di dunia. Dan Alhamdulillah kesadaran itu mampu merobohkan keegoisan saya seketika.

Ahh, nggak pernah ada habisnya memang kalo kita membicarakan soal betapa luas kasih sayang orang tua – sekaligus betapa berat mempersembahkan bakti terbaik untuk mereka. Saya masih sering heran melihat seorang ibu (termasuk ibu saya sendiri) yang seperti punya kekuatan Maha untuk seketika itu mengabulkan apa yang diminta oleh anaknya – sekuat yang ia mampu. Saya tau ibu lelah luar biasa – tapi lelahnya seketika terabaikan ketika keluhan lelah saya sampai di telinganya. Memijit tanpa sedikitpun keluh hingga saya bilang cukup. Allah… entah bagaimana saya membalas.

Padahal, bukankah balasan jika kita berbakti pada mereka adalah surga? Dan tidakkah balasan sehebat itu harusnya menjadikannya ringan bagi kita untuk mengusahakannya? Sayangnya tidak L. Sayangnya Allah membuat surga dikelilingi oleh hal-hal yang tak disenangi nafsu manusia.  Sholat, misalnya. Apakah sholat ringan? Enggak, ia sungguh berat kecuali bagi orang-orang yang khusyuk. Ya, nggak terkecuali soal bakti ini.
Ketika Allah seperti menakdirkan kasih tak bertepi sebagai bagian dari fitrah ibu pada umumnya, sepertinya tidak begitu dengan anak. Dan hal itu membuat perbedaan curahan kasih yang seringkali bagai bumi-langit.

Saat ini kami juga tengah diuji dengan sakitnya Mbah saya yang tinggal satu-satunya – ibunya Bapak, yang tinggal serumah dengan kami. Beliau sepertinya sudah masuk pada fase ‘kembali’ menjadi anak-anak. Ya, dan saya semakin sadar… sungguh, meraba jejak surga di telapak kaki mereka adalah perkara pelik. Siapa bilang merawat orang sepuh sama beratnya dengan merawat balita? Tidak, jauh lebih berat merawat sepuh. Ini bukan kata saya, tapi kata orang-orang yang sudah pernah mengalami merawat orang sepuh juga balita.
Ada sebuah ungkapan lama yang pernah saya dengar dari Ibu saya. Kalo orang tua kaya anak jadi raja, tapi kalo anak yang kaya orang tua jadi babu. Tidak, Bu… tidak… semoga saya tidak termasuk yang seperti itu. Tapi toh kenyataan di lapangan sering seperti itu. Kalo orang tua kaya, anak petentang-petenteng bawa mobil bagus, dll… tapi kalo anak yang kaya, ibunya di rumah ‘ditugaskan’ ngurus anaknya, dll. Allahu Robb…

Saya tau dengan pasti bahwa di sepanjang munajat malamnya, Ibu tak henti merapal pinta terbaik bagi kami bertiga. Munajat yang sering terbawa menjadi potongan-potongan gumaman ketika tengah berbincang ringan dengan kami, “Mugo-mugo Gusti Allah maringi sing paling sae kanggo anakku kabeh…”, sedang  saya? Seringkali merasa cukup mendoakan mereka dengan sepenggal kalimat, “Rabbighfirli waliwalidaiya…”

Entahlah, Bu… entah bagaimana kami bisa membalas kebaikanmu…

**Lalu apalagi yang harus saya khawatirkan di dunia ini, jika saya tau persis bahwa tiap langkah saya ‘dikawal’ doa dari beliau yang pada telapak kakinya-lah jejak surga bagi saya tergambar dengan amat jelas? Sungguh, sama sekali tidak ada.

Sahabat

on
Senin, 14 April 2014

Sekitar seminggu yang lalu, saat kondisi fisik saya sedang agak drop, salah satu sahabat baik saya menelfon. Dia bilang entah kenapa sejak pagi ingin sekali menghubungi saya. Ah, sampai sini saja sisi sentimentil saya sudah sangat terkoyak.

Lalu, seingat saya setelah jeda sesaat di antara kami, dia tiba-tiba bertanya... Dengan nada amat sungguh-sungguh, apakah saya tengah memikirkan sesuatu. Dia sempat mengulangi pertanyaan tersebut karna saya hanya tertawa, dan bilang bahwa dia seperti bisa merasakannya. Ahh... Dia mungkin tidak tau betapa saya amat terharu, bahkan menangis mendengar pertanyaannya tersebut. Saya benar-benar nggak nyangka dia sebegitu menyayangi saya. Seingat saya, saya belum pernah melakukan hal yang 'luar biasa' seperti itu untuknya. Saya menangis, meskipun sekuat tenaga menahannya saat itu, dan mengalihkan tema pembicaraan, karna apa yang dia rasa sepenuhnya benar. Ya, hati dan pikiran saya memang tengah amat carut marut saat itu. Tapi saya memilih untuk tidak bercerita. Bukan yidak percaya, bukan. Tapi saya tengah ingin menguji diri sendiri untuk merasa 'cukup' mengadukannya lewat doa-doa.

Kenapa saya tiba-tiba ingin mencerutakan hal ini di sini? Karna saya ingin dia membacanya (tanpa saya memberitahu), dan tau... Betapa saya amat bahagia punya sahabat sepertinya. Dan meskipun saya tak bercerita, pertanyaan dia saat itu sudah amat mencukupi seluruh kebutuhan saya atas peran seorang sahabat di saat seperti itu. Karna lewat tanya itu, saya juga tau... Dia selalu punya doa untuk saya. Pun semoga dengan saya, padanya.

Bicara PEMILU

on
Selasa, 08 April 2014
Idiihhh... Saya sok yee banget ya ngajak ngomongin pemilu. Haghag. Tapi saya gak mau ngomongin yang seriuuss-seriuuss banget kok, apalagi duarius.

Jadi, pemilu kali ini untuk pertama kalinya saya ikut jadi anggota KPPS - singkatan dari Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara - bener gitu kan, yah?? Dan saya baru agak ngeh sama hiruk-pikuk pemilu kali ini. Gak tau deh dulu-dulu saya kemana. Heuheu

Yang lebih 'WOW' *biasa aja sih sebenernya* saya juga baru bener-bener tau pake mata kepala saya sendiri kalo money politic itu memang ada bangettt... Selama ini kan saya cuma tau dari berita-berita gitu. Iya, sejak kemarin saya lihat beberapa timses beberapa caleg dari partai berbeda sibuk mondar-mandir. Membawa amplop, lalu memastikan kita akan mencoblos caleg tertentu tersebut. Nah lhooo... Bukannya pemilu itu ada asasnya luber jurdil itu yaa? Sayangnya saya lupa apa kepanjangannya... Pokoknya ada unsur rahasianya lah yaa. Hehe. Daaannn, dari beberapa orang yang menerima amplop, saya tau kalo jumlahnya itu hanya cukup buat dua liter bensin. Eleeuuhhh2... Muraahh niaann suara rakyat dihargainya.

Mungkin untuk sebagian orang saya sok idealis, sok suci, ato apalah sebutannya. Iya, saya memang berusaha idealis pada diri saya sendiri soal ini. Saya nggak nglarang siapapun buat nerima amplop * dih, lagian siapa saya nglarang2*, tapi sebisa mungkin saya menjaga diri dari amplop-amplop tersebut. Saya nggak mau bahas soal halal-haram disini, saya belum kompeten soal itu, meskipun hal itu memang jadi salah satu pertimbangan saya. Cuma ya itu... Kok murah banget suara kita dihargainya. Berarti kalo banyak saya mau dong?? Semoga saya tetap mampu menjaga diri dari hal itu.

Ucapan - entah siapa - yang saya ingat banget sih, kalo kita mau nerima amplop-amplop gitu, kita sama sekali nggak berhak buat menghujat para koruptor. Kenapa? Karna sejatinya sama saja, berarti kita nggak korupsi semata karna nggak punya kesempatan aja. Daann... Dengan nerima amplop itu, secara nggak langsung kita sudah memberi 'ijin' buat korupsi.

Sampe saat ini saya masih bingung saya mau nyoblos siapa. Eh, bukan... Bingung mau nyoblos apa nggak. Tadinya sih, karna saya baik hati dan ingin membahagiakan orang banyak, saya mau nyoblos semuanya biar adil :D. Tapiii... Saya galau gegara liat status temen yang bilang kalo kita nggak milih, berarti 5 taun ke depan kita nggak punya hak sama sekali buat mengkritik kebijakan apapun dari pemerintah, harus kita telan bulet-bulet. Padahal sayanya pengen ceriwis oeeyy... Walopun kecriwisan saya bisa jadi blas nggak ngaruh sih yaa... Haha. Jadi gimana dong? Entahlah, biarkan kata hati yang menuntun jari saya besok *halah*

Eemmm... Tapi saya punya ide bagus buat bapak-bapak caleg. Daripada uangnya di bagi-bagiin gitu, dengan jumlah yang nggak begitu signifikan buat bantu kesulitan ekonomi sebagian warga sini, gimana kalo uangnya buat benerin jalan aja, pak??? Jadi misalnya bapak nggak menang pun, bapak tetep dapet pahala gitu. Iya kan, pak?? *ngomong sama tembok*

Buat penutup, saya ingat sebuah joke dari - entah siapa - yang saya suka banget soalnya #jleb.

"Yah, namanya juga wakil rakyat. Apapun keinginan rakyat bersedia ia wakili. Rakyat pengen makan enak, mereka mewakili. Rakyat mau punya mobil dan rumah mewah, mereka juga sudah mewakili"

Hahaha

Saya sadar, mungkin saya terlampau under estimate sama mereka, dan saya yakin saya bukan satu-satunya orang. Apa sebabnya? Entahlah. Saya lagi-lagi merasa belum kompeten untuk membahas soal ini. *colek pak Tjipta Lesmana*

Upgrading Niat

Adakalanya hiruk pikuk dunia maya tak kalah melelahkan dibanding dunia nyata. Dan adakalanya pula saya merasa butuh menepi sejenak, meski sering terasa berat sekali. Saya mungkin harus bersyukur dengan adanya gangguan jaringan yanh menimpa provider yang saya gunakan, hingga 'memaksa' saya akhirnya bisa menepi. Yah, meski saya memang sempat dongkol... Seperti ada yang kurang memang jika tak menyambangi rumah maya ini, apalagi sampai beberapa hari.

Menulis itu terapi hati bagi saya. Semacam suplemen ditengah penatnya hari di dunia nyata. Tapi saya merasa harus kembali merenungkan niat dan tujuan saya menulis. Yah, walau bagaimanapaun adakalanya saya berharap bahwa dari sekian banyak kalimat yang pernah saya tulis, akan ada satu-dua kalimat yang yidak hanya tertinggal di dunia maya ini, tapi juga membekas hingga hidup setelah dunia. Dan karna saya tahu bahwa tiap amal tergantung pada niatnya, maka saya merasa perlu meng-upgrade kembali bersit niat si hati saya.

#SelfReminder4: Tidak Seharusnya Resah Ini Ada

on
Jumat, 04 April 2014
Ya, tidak seharusnya resah ini ada. Tidak seharusnya saya resah untuk hal-hal yang sebenarnya tidak perlu saya resahkan. Tidak seharusnya saya resah jika saya mengaku percaya, bahwa satu halaman dalam Lauhul Mahfudz sana telah menuliskannya dengan rapi tentang ini semua.

Bukankah Allah bilang apa yang baik menurutku belum tentu baik menurut-Nya? Bukankah Allah bilang yang memang untuk saya pasti akan jadi milik saya? Ya, sungguh... tak seharusnya saya resah dengan apa-apa yang tak seharusnya saya resahkan.

Allah... jaga hatiku... genggam hatiku... hingga aku mampu memenangkan-Mu lebih dari sekedar perasaanku...

Gb. diambil dr google

Kebijaksanaan Hidup

on
Rabu, 02 April 2014
Zaman mungkin berubah, tapi nilai-nilai kebijaksanaan tidak akan berubah. Begitu kata salah satu penulis (sayangnya saya lupa namanya) saat menjadi bintang tamu di acara Just Alvin bersama Alberthine Endah, Zara Zetira, dll. Ya, saya mengamini kalimat tersebut. Kebijaksanaan hidup tak pernah diajarkan secara formal. Kita bisa belajar hal itu dari mana saja, bahkan dari hal-hal teramat sederhana yang kita lihat atau alami. Saya sedang belajar untuk hal itu, dan saya bersyukur mendapatkan potongan-potongan pelajaran itu selama long weekend kemarin.

Yang pertama saat saya berkunjung ke rumah Mbak Susi. Belajar banyak hal dari beliau, cerita macem-macem secara random, lalu sampailah saya pada  cerita itu. Tentang reaksiku saat ada seorang tetangga yang berkata kurang enak pada saya, lalu saya ‘balas’ dengan menyindirnya melalui status yang… yah, cukup pedas. Jujur, sampai saat saya bercerita di depan Mbak Susi hari itu, saya merasa tindakan saya sama sekali nggak salah – bahkan sudah cukup ‘bijak’ karna saya ‘hanya’ membalas melalui status. Hingga Mbak Susi membuat saya seperti terbangun dari pengaruh obat tidur. Ya, ekspresi Mbak Susi benar-benar membuat saya merasa ‘disentil’.

“Ih, gitu banget ik…” ucap Mbak Susi sembari mengernyitkan dahi. Sampai detik itu saya tetap merasa nggak salah. Hingga Mbak Susi bercerita tentang ucapan seorang sahabat karib masa kecilnya pada Mbak Susi, yang sama sekali nggak enak didengar telinga. Bahkan bisa dibilang ucapan teman Mbak Susi itu 8x lipat lebih nggak ngenakin hati dibanding ucapan tetangga saya tadi. Lalu apa Mbak Susi membalas? Ternyata tidak. Beliau memilih menanggapinya dengan senyum. Ah, kalau saya yang jadi Mbak Susi, entah apa yang akan saya lakukan.

Saat itulah saya sadar, sekaligus malu pada diri saya sendiri. Saya lalu teringat sebuah nasehat dari salah satu penulis favorit saya Tere Liye, terkadang cara membalas terbaik adalah justru dengan tidak membalas.

Pelajaran kedua saya dapat pada hari minggu, di Semarang. Saat itu saya bersama teman saya hendak makan siang di sebuah restoran cepat saji. Saat masih menunggu makanan, kami tiba-tiba dibuat terperangah oleh sikap seorang pengunjung. Tempat makan itu memang ramai sekali hari itu, hingga cukup sulit menemukan meja kosong. Seorang bapak-bapak bersama tiga anaknya terlihat hendak menempati meja yang nggak jauh dari meja kami. Meja yang hendak ditempati tersebut masih penuh dengan bekas makan pengunjung sebelumnya. Dan entah apa yang ada di benak bapak tersebut, baru saja seorang waiter hendak membersihkannya, si bapak sudah lebih dulu kalap dan membabibuta membuangi semua bekas makanan termasuk sisa minuman yang ada di mejanya ke lantai. Semua mata tentu saja langsung terarah padanya.

Saya dan teman saya berkali-kali istighfar, nggak habis pikir sama sikap bapak tersebut sekaligus nggak tega lihat si mas waiter yang berkaca-kaca. Ibu-ibu di sebelah kami bahkan nggak berhenti menggerutu – tampak geram sekali melihat tingkah si bapak. Yang jauh lebih miris, si bapak membawa 3 anak laki-lakinya yang turut memperhatikan tingkah bapaknya tersebut.

Saya pun berpikir, apa si bapak merasa dia punya banyak uang hingga ia bisa bertindak sesuka hati? Atau merasa bahwa ia tengah berposisi sebagai ‘raja’? Ah, sayangnya mungkin si bapak lupa, bahwa tindakannya tersebut justru tengah menyorengkan abu di mukanya sendiri. Si bapak mungkin lupa bahwa tindakannya tersebut justru sangat tidak menghargai dirinya sendiri. Ya, karna sejatinya diri kita sendiri-lah yang bisa menunjukkan seberapa pantas kita dihargai oleh orang lain.

2 Hari Penuh Warna

on
Selasa, 01 April 2014
Segala puji bagi Allah yang telah mengijinkan saya dan kita semua untuk bertemu dengan long weekend yang luaaarrr biasa kemarin. Kalian ngapain aja long week end kemarin? kalo saya?? waaa, sampe bingung darimana ceritannya, hihi…

Baru kali ini deh rasanya saya ngehabisin liburan 3 hari – dengan 2 hari full maen, dan sehari di rumah. Biasanya sih selalu jauh lebih banyak di rumahnya.  Mulai dari hari sabtu, saya keluar dari rumah sejak matahari belum muncul, dan pulang setelah matahari udah kembali ke peraduan. Hihi. Kemana? Ke pantaaaiiiiii…. Yaaayyyy…..!!! udah lama banget nggak ke pantai, dan akhirnya kemarin kesampaian… Alhamdulillah.

Tadinya bener-bener nggak ada planning buat ke pantai atau kemanapun sih untuk liburan kemarin. Tadinya cuma berencana mau nganter Ibu ke Purworejo, eh tapi nggak jadi. Selain si Kakak bilang kasian Ibu nanti capek dan bentar lagi mereka aja yang pulang, Ibu sama Bapak juga ada agenda resepsi ke tempat kerabat. Trus tadinya mau disuruh jadi nanny-nya Andien – tapi nggak jadi juga soalnya Andien ikut Mbahnya kondangan. So, aku bebaaaasss. Hihi

Nah, dan kebetulan banget si kecil-kecil cabe rawit Jiah ngajuin jadwal kencan ke saya… tentu saja dengan sukacita saya sambut. Terus, berhubung rutenya nggak jauh sama Pantai Kartini, dan saya inget masih punya utang ngajak sahabat tercinta saya – isty, ke Pantai – yasudah saya pikir sekalian aja. Jadi, sekali mendayung 3-4 pulau terlampaui. *halah!

Jadi hari sabtu kemarin itu rasanya maksimal banget deh. Gimana nggak, meskipun Cuma sehari tapi kita mengunjungi banyak banget tempat. Emm, coba saya runut satu-satu.

Rumah – Pecangaan (nunggu isty) – Pantai – Museum Kartini – Perpusda Jepara – rumah Mbak Susi – pantai (lagi) – Pulau Panjang – Pulaaaang!!!


Capek? Nggak terlalu, sih – kalah telak sama senengnya. Gimana nggak seneng, saya yang belum pernah ke Museum Kartini dan Perpusda padahal sejak lahir hidup di tanah Jepara, hari itu akhirnya bisa ke sana. Hihi. Apa istimewanya? Nggak begitu ada yang istimewa, sih – yah standar Museum dan Pepus lah. Tapi sava bener-bener ngrasa Allah tu selalu punya cara buat bikin kita mencintai apa-apa yang sebelumnya nggak kita cinta – salah satunya dengan bikin kita ‘kenal’ dulu. *apa coba?!*.haha

Naahhh, yang paling menarik dari rangkaian hari sabtu itu sih menurut saya pada bagian maen ke rumah Mbak Susi itu. Woooww… dapet banyak banget ilmu. Ilmu macem-macem, terutama ilmu tentang ketekunannya. Kita bener-bener dibikin terbengong-bengong lihat kemahiran Mbak Susi bikin kerajinan dari kain flannel. Ah, bagian ini kayaknya nanti saya jadiin postingan tersendiri aja deh. Ntar kepanjangan. Hehe. 

Setelah dari Mbak Susi kita (aku sama isty doang) balik ke pantai lagi. selain karna paginya kita ngrasa belum puas, saya juga nggak mau bikin sahabat tercinta saya patah hati gara-gara nggak jadi ngajak dia ke Pulau Panjang. Meskipun jujur hati saya udah nggak bener-bener tenang, sih… soalnya sudah dapet sms peringatan (baca: Bapak) untuk segera pulang. Tapi toh akhirnya kita tetep berangkat, dengan mengabaikan perasaan nggak tenang itu. Heuheu. Dan seperti biasa, selalu seneeeng tiap naek perahu ke Pulau Panjang. Memandang laut, buihnya di sisi perahu, semilir anginnya… ah, Subhanallah…

Terus hari minggunya, kami (masih aku dan isty) ke Semarang. Yeyy!! Setelah beberapa hari galau gara-gara dibikin mupeng sama Kak Uni yang pamer soal Gramedia yang lagi banyak diskon karna lagi ultah, plus dapet info dari Mbak Esti soal prosentase diskon yang ‘wow’ – akhirnya kesampaian juga. Jadi, udah dua harinan tuh saya udah sms sana-sini nyari temen buat ke Semarang, tapi susah banget. Kebanyakan udah pada punya agenda masing-masing. Dan lagi-lagi Isty-lah orang yang digerakkan hatinya oleh Allah untuk nemenin saya (setelah saya rayu tentu saja, hehe). Emm, dan saya kok jadi semakin cintaaaa banget sama Isty (ini kayaknya juga bakal saya jadiin postingan tersendiri deh).

Sebenernya kangen bangetnya sama Gramedia Amaris, tapi berhubung kata Mbak Esti yang ada diskonan ‘wow’-nya itu di Gramedia Pandanaran, yasudahlah ya ke Gramedia Pandanaran aja. Alhamdulillahnya kangen sama Gramedia Amaris agak terobati dengan hanya memandang bangunannya dari halte BRT yang tepat ada di depannya. Etapi jujur agak kecewa soalnya buku-buku yang diskonannya ‘wow’ tu nggak menarik hati :( Tapi Alhamdulillah dapet novel yang udah cukup lama bikin penasaran, sih.

Di Gramedia sempet ketemu juga sama temen yang selama ini kenal baru sebatas di layar. Ketemunya juga lumayan nggak terduga, hihi. *Karna satu dan lain hal nggak usah diceritain detail lah ya bagian ini*. Trus sempet ketemu Mbak Esti juga meskipun cuma bentaaarrr banget. Padahal pengen banget ngobrol panjang lebar. Emm, yang bikin saya terharu – sekaligus pilu *halah*, Mbak Esti tuh terlihat prihatiiiiiinnn banget lihat jerawat saya *berlinangair mata*. trus beliaunya sempet ngasih saran-saran gitu soal makanan yang sebaiknya dihindari *cium Mbak Esti*.

Yang, itulah perjalanan dua hari saya. Alhamdulillah… segala Puji hanya bagi Allah yang masih kasih saya kaki yang kuat untuk menapaki banyak tempat. Alhamdulillah juga Bapak-Ibu-Kakak nggak sewot sama sekali sama saya yang ‘nakal’ melanggar jam maen yang selama ini lazim di keluarga. Pokoknya seneeeeng, meskipun kayaknya tetep ada yang kurang dua hari jalan-jalan sama Isty. Mungkin karna selama ini kami lebih sering bertiga atau berempat buat seru-seruan gitu – nggak Cuma berdua. Tapi yasudahlah ya… inilah hidup.

Signature

Signature