Selasa, 11 Oktober 2016

Tentang Menjaga Perasaan Orang Lain dan Segala Kerumitannya


Dulu, saat saya masih single -- seperti kebanyakan single lain -- saya pernah mengalami hari-hari penuh kegalauan. Terutama ketika melihat foto teman-teman seangkatan bersama suami atau anak mereka, atau foto pernikahan adik angkatan saya dulu. Iya, saya baper, tapi ya udah, gak lantas menyalahkan mereka kenapa upload-upload foto yang memancing kebaperan di media sosial. Saya gak anggap mereka mencederai perasaan saya. Murni salah saya sendiri, kenapa lihat gitu aja baper. Saya baru akan merasa mereka gak menjaga hati perasaan saya ketika dengan blak-blakan mereka tanya, "Mbak Ocha kapan nikah?" atau "Kapan nyusul?" atau "Lho, kamu belum nikah to? Terus kapan?" dan semacamnya. Yang seperti itu, jelas namanya sudah 'mengusik' secara langsung. Kalau cuma upload-upload foto mah suka-suka mereka ya. Akun akun siapa, kalau kita gak suka kan udah disediakan fasilitas unfriend =P

Yang jelas, sejak saya tau rasanya 'diusik' pada bagian-bagian sensitif itu rasanya gak enak, saya berjanji dalam hati. Nanti jika pun saya sudah menikah, akan saya kendalikan diri saya sekuat mungkin untuk gak mengusik orang lain. Apalagi sudah terlalu banyak kan peringatan berupa tulisan, meme, dll yang memperingatkan kita bahwa basa-basi semacam 'kapan nikah?", "kapan lulus?" atau "sudah hamil belum?" adalah basa-basi yang super basi! Ya, saya berjanji pada diri saya sendiri untuk tak melontarkan basa-basi basi itu.

Baca juga: Berkata Baik Atau Diam

Dan hari ini, saya berada di kondisi dimana semua janji saya itu menuntut realisasi. Saya sudah menikah, Alhamdulillah. Artinya, satu pintu pertanyaan 'kapan nikah?' dari orang lain buat saya sudah tertutup, sekaligus membuka pintu kemungkinan saya akan dengan enteng tanya 'kapan nikah?' ke orang lain. Yang kedua, saat ini saya sedang hamil, Alhamdulillah. Artinya, pintu kemungkinan orang tanya 'sudah isi belum?' ke saya sudah tertutup, dan kemungkinan bagi saya dengan mudah lempar pertanyaan 'gimana, kamu udah isi belum?' ke orang lain terbuka lebar.

Kita kadang suka gitu kan. Gak suka ditanya-tanya gitu, tapi suka rese tanya-tanya ke orang lain saat posisi kita udah di zona nyaman -____-

Tapi saya berusaha menjaga mulut dari yang seperti itu, semampu saya. Terutama di kantor. Kebetulan, ada seorang teman yang sudah beberapa tahun menikah dan belum dikaruniai keturunan. Sebut saya dia Mbak Mawar =D Konon, sudah hampir semua orang di kantor saya tau bahwa jangan sekali-kali menyinggung masalah 'keturunan' di depan Mbak Mawar, kalo gak pengen panjang urusan. Konon, ada teman yang pernah keceplosan bertanya, "gimana, sudah isi belum?", akhirnya didiamkan sekian lama oleh Mbak Mawar. Bahkan hingga hari ini pun sikap Mbak Mawar ke si penanya gak pernah sama lagi. Saya paham sih. Paham dan sangat maklum. Saya gak berani men-judge Mbak Mawar tersinggungnya berlebihan, karna saya gak pernah ada di posisi beliau.

CUMA, beberapa pekan ini saya agak bingung sama Mbak Mawar. Sikapnya ke saya tiba-tiba berubah drastis. Dulu asyik-asyik aja. Sekarang? Jutek! Saya sapa pun beliaunya dingin. Duh, saya ini tipe orang yang bener-bener gak bisa tenang kalo ada orang yang sikapnya beda sama saya. Gak bisa cuek. Lalu saya coba merenung. Kenapa ya, ada apa, aku salah apa. Kalau soal interaksi sehari-hari, kami jarang sekali ketemu di kantor, karna beda lantai. Paling pagi sama sore - pas absen ketemunya. Soal kerjaan? Ah ini apalagi. Saya dan beliau jarang banget banget berhubungan soal kerjaan. Bagian kami bumi-langit. Terus kenapa? Ada apa?

Lalu saya merenung lagi *kebanyakan merenung ya :v*. Seinget saya, Mbak Mawar mulai beda sikapnya sama saya sejak saya mulai sering gak pakai seragam pas kerja. Ya gimana dong, udah gak muat semua. Padahal umur kandungan saya termasuk masih cukup muda. Lha soalnya seragamnya ngepas badan semua, jadi BB naik dikit aja udah langsung pada sesak =D Terus, apa hubungannya sama sering gak pakai seragam? Pikiran saya sih, apa Mbak Mawar mulai sadar kalau saya hamil, dan itu bikin dia cemburu atau iri ke saya? Jujur, saya masih tetep gak yakin sama perkiraan saya sendiri ini. Tapi saya belum berhasil menemukan sebab lain yang lebih mungkin.

Baca juga: Tentang Komentar Orang

Semua teman kantor saya sebenernya sudah tau saya hamil sejak awal banget, sekitar semingguan setelah saya tau bahwa saya hamil. (Sepertinya) kecuali Mbak Mawar. Teman-teman tanpa dikomando seperti sudah otomatis sepakat untuk gak bahas soal saya hamil ketika ada Mbak Mawar, termasuk saya sendiri. Saya berusaha banget jaga perasaan beliau dengan gak bahas-bahas soal kehamilan di depan beliau. Lha tapi kalo soal perut saya yang makin buncit kan gak bisa diumpetin, ya -___-. Ohya, FYI, beliau gak punya satupun akun media sosial saya. Jadi kecil banget kemungkinan beliau merasa terusik gara-gara saya yang sering cerita soal kehamilan saya. Lagian kalaupun punya, balik ke paragraf pertama. Akun akun siapa? Hehe.

Disinilah saya mulai merasa menjaga perasaan orang lain itu rumit sekali. Saya udah berusaha jaga mulut, tapi kalau bagi beliau saya tetep bikin beliau terusik, apa berarti saya gak menjaga perasaan? Misalnya kita bercanda. Bercanda yang menurut kita biasa aja banget. Tapi teman yang kita bercandain lagi PMS, terus dia tersinggung. Apa itu berarti kita gak menjaga perasaan orang lain? Atau misal kita belum menikah, lalu bertemu dengan teman yang sudah menikah sedang bergandengan tangan mesra dengan suaminya, lantas kita jadi baper. Apa itu berarti dia gak jaga perasaan kita? Apalagi kalau di media sosial. Lebih rumit. Apa kalau kita upload foto sama pasangan, upload foto soal kehamilan, upload foto badan langsing, itu artinya kita gak menjaga perasaan teman kita yang belum menikah, belum memiliki keturunan dan sedang mengalami masalah berat badan?

Baca juga: Kebijaksanaan Hidup

Rumit banget, kan?

Jadi menurut saya, sekeras apapun kita berusaha menjaga perasaan orang lain, tetap gak akan menjamin orang lain akan merasa dijaga perasaannya. Faktor lain yang gak kalah penting adalah: usaha dari orang tersebut untuk menjaga perasaannya sendiri.

Kalau pendapat kalian gimana?

17 komentar:

  1. Kita memang nggak bisa menyenangkan semua orang. Jadi menurut aku sah-sah saja kadang kalau ada orang yang baper sama kita. Apalagi mungkin Mbak Mawar akhirnya merasa 'sendiri' di kantor karena belum memiliki anak. Tapi jangan sampai ketidaksukaan orang ke kita trus malah jadi beban ke diri sendiri atau yang paling parah jadi menyalahkan diri sendiri. Kalau sudah begini, menurut aku mending fokus sama diri sendiri dan kehamilan dulu aja. Jangan lupa doakan Mbak Mawar juga biar lekas hamil dan nggak terlalu sensitif. Semoga selalu sehat ya Mbak dan babynya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keep positif thinking aja ya mbak pokoknya :)
      Aamiin... makasih mbak :*

      Hapus
  2. Haha aku juga udah nulis artikel sejenis ini. Nanti jum'at tayang :D
    Yaya perasaan memang rumit. Makanya sebenernya bukan orang yang salah, melainkan kita sendirilah yang harus bijak mengelola perasaan :)
    Wis hamil, gausah mikir yang rumit-rumit mbak hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. yupp, setuju mbak. mau sebaik apapun orang, kalo pikiran kita negatif mah tetep aja kelihatan negatif di mata kita ya

      Hapus
  3. We cant please anyone, Mbak e. Jangan sedih ya. Memang gak enak banget didiemin sama temen sekantor. Tapi kan posisi Mbak gak salah. Malah dia yg kebaperan. Emang sih bukan salah dia jugak, mungkin cemburu atau sedih karena belom dikaruniai keturunan. Tapi kan jangan sampai merusak kebahagiaan orang lain :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, ya begitulah mbak... mungkin ini ujian buat aku juga ya bisa tetep khusnudzon apa gak

      Hapus
  4. Selamat ya mba buat kehamilannya *telat tau gpp yah.. Semoga lancar, sehat, bahagia..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbaaa :*
      Aamiin aamiin aamiin

      Hapus
  5. Wah rumit kalau memikirkan perasaan orang sejagad, apalagi di sosmed. Tapi untuk tidak bersosmed mana tahan... Yakan? Semangat dan Selamat berbahagia ya?😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, kita gak akan mungkin bisa bikin seneng semua orang ya.
      makasih mbaa :)

      Hapus
  6. memang iya ya mbak, ternyata kalo masih single dan teman yang lain udh pada nikah apalagi udh punya anak terasa gmna gtu.. baperan.. hehe..

    BalasHapus
  7. selamat.. mba..atas kehamilannya..
    soal perasaan si mawar ....jangan ambil pusing..he2

    BalasHapus
  8. ya memang terkadang apa yang menurut kita biasa dan kecil, bisa menyakitkan orang lain .

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mbak, makanya kita harus hati-hati ya

      Hapus
  9. Sepakaaat banget sama kalimat terakhir.
    Yang penting kita sudah berusaha. Hasil akhirnya ya serahkan kepada yang bersangkutan. Capek juga kan kalau ngurusin perasaan orang mulu, hihi.
    Semangaaatt^^

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)