}); Menunjukkan Kemesraan di Depan Umum, Yay or Nay? | Rosa Bercerita

Menunjukkan Kemesraan di Depan Umum, Yay or Nay?

on
Jumat, 02 Desember 2016


Disclaimer: Sebelum nulis panjang lebar, saya tekankan dulu di awal, ya. Konteks yang ingin saya obrolkan di tulisan kali ini adalah pada pasangan yang sudah resmi menikah. Bukan yang masih sekedar pacaran :)

Pernah gak lihat sepasang muda-mudi anak kuliahan di warung makan yang ngobrol sambil pegangan tangan, atau sekedar saling melempar tatapan mesra?

Lebih sering mana dibanding melihat sepasang suami-istri yang terlihat ngobrol sambil pegangan tangan atau sekedar saling melempar tatapan mesra?

Kalau saya lebih sering melihat yang pertama.

Pernah gak dengar komentar yang bunyinya "semoga langgeng dan segera nikah, yaaa" saat melihat postingan foto atau kemesraan teman yang masih pacaran? Saya sering. Tapi anehnya, dan sayangnya... saya justru beberapa kali mendengar serta melihat komentar yang bunyinya "masih pengantin baru sih, yaa... coba beberapa tahun lagi tetep gitu gak?!" pada sepasang pengantin baru yang terlihat mesra.

Terdengar aneh gak?

Kita kadang beda tipis (atau bahkan lebih parah?) ya sama presenter infotainment. Lihat orang belum nikah ngobrol di ciee-cieeein, seolah melihat hal menyenangkan yang layak jadi hiburan. Eh begitu mereka sudah nikah terus gandengan tangan atau ngobrol mesra dinyinyirin, dibilang 'emang mesraan di rumah aja masih kurang?!'. Lihat orang pacaran posting foto mesra biasa aja, dimaklumin, diwajarin... eh begitu yang udah nikah pamer foto mesra dibilang itu adalah salah satu tanda rumah tangga gak bahagia. Lha piyeeee...

Terus gimana?

Menunjukkan kemesraan di depan umum, yay or nay?

Kalau saya jelas, YAY!

Ya gimana ya, udah halal sih. Apalagi gandengan tangan mesra sama pasangan halal dijanjikan Allah pahala. Sayang banget dong kalau gak dimanfaatkan?! Hehe.

Iya, saya dan mas suami termasuk yang gak segan menunjukkan kemesraan di depan umum. Tapiii, yang dimaksud kemesraan di sini pasti ada batasnya lah. Paling gandengan tangan, ngelus kepala atau saling bertatap mesra. Sebatas itu. Gak mungkin lah sampe yang ciuman, pelukan, dll gitu.

Apa motif kami? Ya karna memang suka aja sih. Saya paling gak bisa jalan sebelahan terus gak gandeng tangan. Sementara mas suami tipe orang ekspresif, yang otomatis susah menyembunyikan ekspresi cintanya pada sang istri =D Selain itu, kami juga pengen menunjukkan bahwa yang sudah nikah juga masih bisa mesra kok, gak cuma yang masih pacaran aja =P #alibi

Di depan orangtua kami (orangtua saya maupun orangtua mas suami) pun kami gak sungkan menunjukkan kemesraan. Dulu sebelum hamil, pas lagi di rumah orangtua saya, saya berkali-kali minta digendong sama mas suami tiap mau ke dapur atau ke kamar mandi. Ibu saya sampe ketawa geli melihatnya. Di depan mertua pun saya gak sungkan menyandarkan kepala ke bahu mas suami. Mas suami lebih parah. Cium-cium pipi saya juga di depan ibunya. Hihihi.

Dan karena kita sekantor, jujur kami akui, cukup susah untuk men-stop kebiasaan menunjukkan kemesraan tersebut saat di kantor. Sekali lagi, kemesraannya sekedar gandeng tangan saat pulang-pergi kantor, atau sesekali ngobrol pas lagi luang, terus mas suami ngelus kepala (yang ini jarang sih, sesekali aja).

Jadi gak profesional dong? Saya bingung sih tolok ukur profesional tu apa aja. Soalnya sejauh ini status kami sebagai suami-istri belum pernah jadi penghambat untuk menyelesaikan segala pekerjaan kami. Kalo soal ada beberapa teman yang komentar ini-itu.... yaahh, ngomongin komentar orang sih gak bakal selesai. Yang kadang bikin saya heran, beberapa teman yang komentar ini-itu adalah termasuk orang-orang yang dulu semangat banget ngompor-ngomporin saya dan mas suami, bahkan jauh sebelum saya ada rasa sama mas suami. Mereka adalah orang yang dulu terlihat bahagia sekali melihat saya dan mas suami ngobrol padahal cuma sekalimat dan itupun soal printer yang rusak. Lalu hari ini mereka bilang risih kalau lihat saya dan mas suami ngobrol (mesra)? Sekali lagi ya, mesra sama pasangan halal itu pahala mbak bro =))

Terus apa kabar dengan usaha menjaga hati teman yang masih single?

Ah, iya. Ini cukup rumit. Saya pernah merasakan jadi single juga. Dan harus saya akui, melihat kemesraan atau postingan foto mesra teman bersama pasangannya itu bikin baper maksimal. Tapi gak sampailah kayaknya saya komentar nyinyir 'coba lihat beberapa tahun lagi masih tetep gitu gak!'. Dan lagi, status single kan memang rawan banget baper. Gak usah deh lihat teman bermesraan, menerima undangan pernikahan teman aja baper pakai banget kan? Terus demi jaga hati teman yang masih single apa berarti gak usah nyebar undangan nikah? Pokoknya kalau soal jaga hati, sekeras apapun orang lain berusaha menjaga hati kita akan percuma jika kita gak berusaha menjaga hati kita sendiri.

Baca:  Tentang Menjaga Perasaan orang Lain dan Segala Kerumitannya

Lagipula, saya sih percaya sekali. Kalau single berkualitas, saat melihat kemesraan temannya dengan pasangan, justru akan mendoakan yang baik-baik sembari berdoa bahwa suatu hari akan tiba giliran untuknya. Doa terbaik saya untuk teman-teman single yang seperti ini :')

Kamu gimana, YAY or NAY menunjukkan kemesraan di depan umum?
10 komentar on "Menunjukkan Kemesraan di Depan Umum, Yay or Nay?"
  1. Dulu zaman masih single, malah suka salut sama pasangan-pasangan yang udah nikah gandengan tangan gitu. Palingan dalem hati cuma do'a, semoga bisa kayak gitu. Alhamdulillah sekarang kesampean *eeeh :))

    BalasHapus
  2. gak apa2lah malah aku paling suka kalau suamiku terlihat perhatian padaku di depan umum, tapi aku selalu bilang sama anakku , kalau apa ayng dilakukan aku dan suamiku hanya kalau kita sudah pasangan suami istri. Anakku yang besar sdh kerja dan sdh punay pacar , aku lihat tak pernah kayak anak muda sekarang yang mesra sampai dmepet2an tapi anakku gak, aku beryukur sekali

    BalasHapus
  3. Nay, karena pada dasarnya aku geli gitu pake pegangan tangan atau apa di depan umum. Hahaha, ga romantis yak. Etapi kedua mertuaku sampe sekarang kalau panggil pake sayang-sayang gitu. so sweet deh

    BalasHapus
  4. yay dengan batasan2 tertentu. btw saya belom nikah... ahaha :))

    BalasHapus
  5. Saya sih gak masalah liat pasutri Mesra. Tapi kalau saya, kayaknya gak bisa. Suami saya tipe kempen sih. Di rumah aja jarang Mesra, apalagi di luar. Hihihi

    BalasHapus
  6. gpplah..paling gandengan tangan doang..suamiku ga romantis og he3

    BalasHapus
  7. Aku yay kalau uda nikah. Haha. Udah boleh gitu. Soalnya aku blm nikah dan ga bisa gitu hahaha

    BalasHapus
  8. aku risih kalau liat yang ampe glendot2 gt. sekedar gandengan it's ok

    BalasHapus
  9. Yay banget!!! (Dalam koridor yang wajar sih ya)

    BalasHapus
  10. kalo Babang sih Yay, tapi sama sopo, belum merit hihihi

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature