}); Menikah itu... | Rosa Bercerita

Menikah itu...

on
Jumat, 13 Oktober 2017
Menikah itu...

Nano-nano! 😂

credit: pixabay.com

Kadang geli sendiri kalo inget jaman galau dan yang bikin galau cuma satu hal. Apalagi kalo bukan nikah.

Dulu mah yang ada di benak kami-kami, menikah itu enak. Capek, ada yang mijitin. Galau, ada yang dengan senang hati dengerin curhat kita, sambil di puk-puk manja. Sakit, ada yang kasih perhatian full. Dan lain-lain, dan sebagainya, dan seterusnya.

Terus ternyata salah?

Enggak sih, enggak salah. Cuma ada yang kelewatan dipikirin saat itu.

Iya bener, menikah itu kalau capek ada yang mijitin. Tapi, menikah juga berarti akan ada orang yang capek dan minta kita untuk mijetin dia. Ini yang sering dilupakan.

Gak salah banget kalau kita berharap setelah menikah akan ada yang mendengarkan curhat kita saat lagi gala. Tapi ketahuilah, adakalanya dia juga sedang butuh curhat saat kamu ingin curhat. Atau dia mendengarkan curhatmu dengan seksama, tapi kemudian memberi tanggapan gak sesuai yang kamu harapkan.

Hahaha, point terakhir ini sering terjadi, karna kalo kita (perempuan curhat) mah pengennya cuma di dengerin, terus di puk-puk. Lah sedangkan kalo laki-laki dengar perempuan curhat, pasti mereka kasih seabrek solusi atas curhatan yang dia denger, yang sayangnya sama sekali gak diperlukan si perempuan. Ruwet lah pokoknya 😂

Menikah itu, kalau kita sakit ada yang kasih perhatian full, manjain, mijetin. Itu bisa jadi bener bangett! Tapi jangan lupa, menikah juga berarti adakalanya dia sakit dan kita yang harus memberinya perhatian full, manjain, mijetin, dll.

Kenapa saya tiba-tiba nulis postingan ini? Karena saya kangen curhat di rosasusan.com. Huehehehe.

Jadi ceritanya, beberapa minggu lalu saya melalui hari-hari yang terasa amat berat. Kenapa? Karna mas suami sakit. Hiks.

Saya sempat mellow banget saat itu. Karena... karena selama ini saya hanya mempersiapkan diri untuk dimanja dan diperhatikan, tapi kurang mempersiapkan diri dengan baik untuk memperhatikan 😭

Mas suami sih gak nuntut untuk diperhatikan, apalagi ada Faza yang lebih butuh perhatian saya kan. Tapi naluri saya sebagai istri pasti pengen lah memperhatikan. Tapi saya ngrasa keteteran banget. Dan itu bikin saya merasa gagal 😭

Yang bikin terasa berat banget, selama mas suami sakit otomatis saya harus back up kerjaan-kerjaan rumah yang selama ini selalu dipegang mas suami. Beliau bantu saya banyak banget kalo lagi sehat, jadi begitu sakit dan gak bisa bantu, kerasanya jadi banget bangett 😭 *kenapa daritadi emotnya nangis terus ya*

Terus saya jadi merenung soal menikah.

Menikah itu ternyata kayak gini. Adakalanya seneng. Adakalanya susah. Adakalanya saya yang sakit dan mas suami harus jatuh bangun back up kerjaan saya dan kasih saya perhatian, adakalanya juga mas suami yang sakit dan saya yang harus siap back up kerjaan beliau.

Yakin deh bakal bubar jalan jika salah satu sakit, terus salah satunya sibuk protes, "aduh kenapaaa kamu sakit siiihh?? aku kan capek kerjain semuanya sendiri!"

Sekarang saya jadi tau, bahwa nasehat tentang meluruskan niat saat akan menikah -- semata-mata karna Allah itu bukanlah nasehat kosong belaka. Karna, menikah kalo niatnya belum lurus rasanya akan berat sekali.

Apalagi kalo menikah karna pengen bisa upload foto-foto romantis ke Instagram seperti Raisa dan Hamish. Duh dek, percaya saya... jangan sampai, atau kalian akan menyesal.

Sekian curhat saya kali ini. Hehehe.
6 komentar on "Menikah itu..."
  1. dari atas sampe bawah, udah bener semua mba hahah. itulah kenapa teman-teman saya yang galau belum nikah saya nasehatin nikmatin aja dulu single :D

    karena kalau udah double apalagi triple beeeh punya waktu diri sendiri itu semaacam langka hehe

    BalasHapus
  2. Niatin yg baik dan persiapin diri, bkn hanya butuh perhatian tp belajar memperhatikan jg ya. Apalagi jk tinggal sama mertua

    BalasHapus
  3. hahaha jadi inget obrolan bareng ocha pas kamu blm nikah :)
    good sharingg cha

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaakkkk, maluuu ahhh kalo inget curhatan saat ituu :D :D :D

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature