5 Menu Praktis dan Bergizi Untuk Bekal ke Kantor

on
Jumat, 27 April 2018

Wuih, judulnya canggih banget ya. Kayak Master Chef aja 😂

Jadi gara-gara baca postingan Mbak Icha tempo hari soal bawa bekal ke kantor, plus ketemu blog Mbak Rinda yang bikin pengen tobat dari gaya hidup boros, saya jadi termotivasi sekali untuk berusaha masak bekal makan siang untuk ke kantor di pagi hari.

Sejak ada Faza, saya hampir gak pernah masak untuk bekal lagi. Pertama, fokusnya semua ke Faza. Siapin segala macam printilan Faza selama saya tingga kerja seharian. Kedua, saya susah banget bangun pagi. Ya bangunnya sih udah pagi, tapi masih kurang pagi.

Apalagi saya tipe orang yang kalo kerja kayak putri keraton gitu, lemah lembut. Slow motion. Jadi untuk kerjaan yang bisa diselesaikan orang lain dalam waktu 15 menit, maka saya buth waktu 25 menit. Jadi, kalau biasanya saya bangun jam 5 pagi, harusnya saya bangun (paling lambat) jam 4 pagi biar bisa masak. Sungguh kutaksanggup 😭

Tapi lama-lama kok ya bosen juga jajan terus. Bosen plus boros deng. Maka, jadilah akhirnya saya mencoba berusaha bangun sedikit lebih pagi. Selain bangun sedikit lebih pagi, saya juga memilih menu-menu yang praktis namun tetap bergizi untuk bekal makan siang.

Bergizi dalam standar saya itu minimal terdiri dari sayur dan protein hewani atau nabati. Nah, supaya lebih praktis lagi, saya seringnya milih menu yang 2 komponen itu bisa dimasak dalam satu menu. Kan ribet ya sist kalo masak sayur sendiri, terus masih harus bikin lauk sendiri lagi.

Siapa tau ada yang pengen masak untuk bekal ke kantor yang praktis dan bergizi juga, saya mau bagi 5 menu andalan saya nih.

1. Ca Kangkung Udang

Ini sebenernya agak ribet di bagian metiki daun kangkungnya. Kalau bagian ini sudah dikerjakan malam hari sebelumnya, eksekusinya akan jadi kebangetan praktis.

Tinggal geprek bawang putih, tumis bentar pake sampai wangi, masukkan udang, lalu kangkung dan sedikit air. Tambahkan garam, gula dan saus tiram sesuai selera. Selesai. Sepraktis itu 😀

2. Orak-Arik Buncis

Yang paling makan waktu dari menu adalah bagian motong-motong buncisnya. Sama seperti sebelumnya, kalau bagian ini sudah ditaklukkan malam sebelumnya, eksekusinya cincailah 😀

Tinggal iris duo bawang, cabe, lalu tumis bentar. Setelah itu masukkan buncis, sreng-sreng, kasih air dikiitt untuk mematangkan buncisnya. Kalo buncis udah dirasa empuk, masukkan telor lalu orak-arik deh. Selesai. Ohya, garam gula mah otomatis ya.

3. Ca Brokoli Bakso

Brokoli itu cepet sekali ya berubah warnanya. Meski ditaruh kulkas pun, sehari kadang udah kuing. Hiks, sedih.

Tapi sekarang udah nemu solusinya, yaitu dengan cara diblansir dulu sebelum disimpen di kulkas. Ada yang belum tau blansir? Itu lhoo, dimasukkan 5 detik ke dalam air mendidih, lalu diangkat. Menurut pengalaman, seminggu di kulkas pun masih oke.

Nah, kalo udah punya persediaan brokoli yang diblansir, simpel kebangetan lah masak ca brokoli bakso ini. Geprek bawang putih, sreng sreng bentar, masukkan brokoli dan bakso, kasih sedikit air. Udah deh!

4. Balado Terong Telur

Siapa yang penggemar terong juga, cung? 👆

Padahal dulu saya gak doyan banget sama terong lho. Eh sekarang gandrung. Haha. Apalagi kalo masak terong kan gak perlu dipotong-potong malam sebelumnya pun gak masalah ya. Tetep simpel dan cepet.

Nah, biar gak cuma terong, tambahin deh ceplokan telor. Jadi udah sekalian ada lauknya, kan.

Bumbunya? Kalo balado ala saya sih, duo bawang, cabe, mrica, trasi dikit, gula merah, ulek semua. Ditumis, cemplungin terong dan telor, tunggu mateng. Gitu doang 😂

5. Tumis Kacang Panjang dan Tahu

Kacang panjang sama seperti buncis ya. Sebaiknya dipotong-potong dulu.

Nah, untuk tahunya kalo saya pribadi lebih suka kalo digoreng setengah mateng dulu. Tapi enggak pun gak masalah sih.

Sama aja sih bumbunya. Duo bawang dan cabe di sreng-sreng, masukkan kacang panjang, kasih gula garam dan kecap sesuai selera. Taraa, makan siang gak perlu jajan.

Dari ke-5 resep di atas, kecuali balado terong masih tetep ada bagian yang bikin ribet dan makan waktu ya. Sebenernya hal itu akan sangat teratasi kalo kita bisa menerapkan meal-prep. Tapi karna beberapa hal, saya belum bisa mulai meal-prep saat ini.

Dan sejujurnya, meski di atas saya menyarankan sebaiknya dipotong-potong dulu malam sebelumnya, gak begitu yang saya aplikasikan. Seringnya dadakan. Jadilah pagiku selalu diwarnai dengan berpacunya adrenalin 😂

Habis gimana dong, malem itu kalo sudah dihadapkan pada Faza yang minta nenen, yaudah mamak pasti bablas tidur 😅

Nah, kalau ada yang punya resep simpel seperti di atas, share di kolom komentar, yaaa! Pasti kubahagian sekali 😍
7 komentar on "5 Menu Praktis dan Bergizi Untuk Bekal ke Kantor"
  1. Mba..aku pengikutmu. Segala sesuatu yang praktis dan masaknya cepet...suka aku. Soalnya..sama..aku males bngun pagi. 😁😁

    BalasHapus
  2. hihihi, seru ya jadi Ibu-Ibu
    aku belum ngerasain sih
    lahwong nikah aja belum =D

    masaknya sreng-sreng mulu nih mbak, nggak berminat kukus-kukusan? hitung2, ngurangin minyak sih
    hohohoo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, nanti Insya Allah pasti ngrasain mbak :)
      waahh, iya nih... goreng-gorengan terus seringnya :( belum punya ide masakan kukus-kukusan yang cocok di lidah tu apa.

      Hapus
  3. Yang pasti, bekali yang mengenyangkan utk menambah stamina saat bekerja. Semangaaaat!

    BalasHapus
  4. Duh, balado terang jadi pengen nih, kesukaan :D
    Kalau saya sering bawa bekal kalau mau gowes, jadi setibanya ti tempat tujuan nggak usah beli, tinggal buka bekal makan deh..he

    Dan untuk bekal ke kantor memang cocok juga ya, Teh.

    BalasHapus
  5. Aku terong balado sama kangkung sih mbak, cuman nggak pake udang, soalnya nggak suka dari kecil. *Duh kok kayak mesen gini, hehehehe, salam kenal ya mbak

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature