ads

Tentang Mahal dan Tidak Mahal

on
Sabtu, 05 Mei 2018

Saat salah satu teman yang berjualan posting sebuah gambar sepatu di FB dengan caption kurang lebih "Hanya 700 ribu!", saya spontan ngetik komen.

"700 ribu kok hanya 😂"

Komentar yang kemudian saya sesali. Ngapain coba saya komen kayak gitu di postingan teman yang lagi jualan, kan? Kesannya rese banget ya saya 😔 Tapi beneran saya gak ada niat buruk sedikitpun saat itu. Murni karna terhenyak.

Kaget. Ternyata memang ada yang menganggap sepatu harga tujuh ratus ribu dengan 'hanya' yang artinya murah. Mungkin ini semata karna saya kebangetan kuper. Iya, saya memang sekuper itu 😑

Saat itu saya sempat termenung. Saya pribadi, sepertinya belum pernah beli sepatu dengan harga lebih dari tiga ratus ribu. Ah, lebih dari dua ratus ribu saja kayaknya baru satu atau dua kali. Tapi ada lho orang-orang yang menganggap uang dua ratus ribu itu bisa untuk makan sekeluarga seminggu atau lebih.

Tentang mahal dan tidak mahal ini memang relatif sekali ya. Saya paham. Tapi saya beneran baru ngeh bahwa rentang relatifnya bisa selebar ini.

Saya kira mahal dan tidak mahal itu rentangnya hanya, misal, bagi saya jilbab harga seratus ribu itu mahal. Tapi bagi teman saya seratus ribu itu enggak mahal. Kalo seratus lima puluh ribu baru deh mahal menurut dia. Ternyata enggak gini ya 😂

Tentang sepatu atau baju yang harganya ratusan ribu bahkan menyentuh jutaan, sebenernya saya udah tau dari dulu kalau memang ada. Tapi saya kira yang beli baju atau sepatu dengan harga segitu yang para artis. Gak pernah nyangka, ternyata sekarang orang di sekitar saya aja udah banyak yang harga sepatu atau bajunya segitu 😂 Artis malah udah puluhan atau ratusan juta kayaknya ya.

Beneran deh, fakta ini bikin saya sering melamun. Ternyata dunia setimpang ini ya. Ternyata dunia memang sering gak adil.

Tadi pagi waktu berangkat kerja, gak sengaja kami papasan sama  bapak-bapak yang udah lumayan sepuh. Beliau sedang menarik gerobak penuh dengan tanaman hias. Hati saya nyeri. Nyeri mikirin berapa penghasilan yang bisa bapak itu bawa untuk keluarganya setelah berlelah-lelah menarik gerobak seberat itu?

Lalu pikiran saya tiba-tiba lompat ke akun-akun IG yang jual printed scarft dengan harga ratusan ribu. Kenapa semahal itu? Konon karna motifnya dicetak secara khusus. Limited. 

Herannya, kok larisnya kayak orang jualan kacang, ya? Dalam hitungan menit, sold out ratusan pcs.

Baca juga: Yang Harus diingat Saat Beli Pakaian Secara Online

Pikiran saya lompat lagi ke wajah lelah bapak penarik gerobak tadi. Juga ke bapak penjual mie kopyok di kompleks rumah yang gak selalu dapet pembeli. Bapak penjual kue putu. Ibu-ibu penjual gorengan yang keliling perumahan tiap pagi, padahal rumahnya jauh.

Kalian tau apa yang saya pikirkan? Jujur saja saya bingung gimana mengungkapkannya 😂

Sesampainya di kantor tadi pagu, kebetulan saya ngobrol melalui DM dengan seorang teman. Kami ngobrolin sebuah brand pakaian muslimah yang harganya juga ratusan ribu.

Bagi saya, brand itu mahal. Beliau bilang, enggak mahal kalo dilihat dari kualitas jahitannya, kualitas bahannya, banyaknya bahan, dll. Iya juga sih, kalo dipikir-pikir berarti enggak mahal memang. Saya punya satu hijab dari brand itu, dan kulitas secara keseluruhan memang oke kok.

Berarti bisa jadi, barang-barang lain yang harganya selangit itu juga sebenarnya 'wajar' ya kalo dilihat dari kualitas bahan, dll-nya gitu.

Tapi balik lagi. Kualitas sebagus apapun, dengan harga segitu, coba tanyakan ke ibu penjual gorengan keliling itu tadi. Berani taruhan, pasti beliau akan tetap bilang mahal sekali. Iya, kan?

Tapi bukan berarti saya mau nyela orang-orang atau teman-teman yang sering beli barang-barang mahal ya. Dih bayarin juga enggak, ngapain nyela?

Mungkin lebih ke ngajak melihat dunia yang ternyata setimpang ini. Biar kita bisa lebih mensyukuri apa yang kita punya, dan gak terlalu cranky kalo belum kesampaian memiliki sebuah barang idaman.

Karna di luar sana, ada banyaakk yang gak pernah sempet mikirin pengen beli macem-macem kayak kita. Sekedar bisa makan aja udah cukup.

Entahlah. Demikian curhatan random saya tentang mahal dan tidak mahal. Sekian 😆
10 komentar on "Tentang Mahal dan Tidak Mahal"
  1. Menurutku juga sama,kak.
    Keseteraan ekonomi di negara kita masih timpang.
    Banyak orang kaya berlimpah ruah hartanya tapi banyak juga yang hidup dibawah garis kemiskinan, sangat memprihatinkan.

    Kalau tentang harga suatu produk, aku juga lebih melihat harga sesuai kemampuan dan situasi lagi butuh banget ngga nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya. Miris.
      Bener. sesuai kebutuhan saja :)

      Hapus
  2. Klo sepatu segitu murah, cha. Range harga sepatu yg berkualitas emg di atas 500 rb-1 jt an. Itu bs dipake 3-5 th. Itung2 invest ya. Drpd ganti2 tiap 6 bulan sekali. Soalnya ada temen yg bilang dia bosen ganti2 sepatu karena rusak. Pas nanya merk di status fb dan dikomen sama temen harganya emg segituan. Klo yg bikin terhenyak malah tasnya atelier angelina. 70 an jt ukurannya medium doang. Glek bgt deh. Haha. Tp ya gpp. Buat ukuran orang tertentu harga segitu mungkin malah yg plg murah. Bisa jadi kan ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener juga sih mbak. aku setelah ngobrol2 sama adek ipar yang harga sepatunya semua di atas 500 ribu juga akhirnya jadi tau, kalo yg kualitasnya kayak gitu emang harganya ya rata-rata di atas 500 ribu ya. dan pas nyoba, ternyata beneran lebih nyaman. Tapi tetep aja bagiku mahal. Hahaha.
      Huaaahhh, no comment deh soal harga tas yang puluhan juta ituuu.

      Hapus
  3. Justru Allah itu sangat adil untuk hal ini ocha. Karena itu kita diwajibkan zakat, sebisa mungkin sedekah dan seterusnya. Kalau semua kaya mau sedekah kemana? Kemampuan beli kuat belum tentu keinginan sedekah kuat. Itu yg harus kita pelajari untuk seimbangkan. Rejeki dibelanjakan secukupnya saja gak perlu numpuk barang mahal untuk Koleksi.

    Kalau memang dunia seperti tidak adil, apa berarti misalnya kita memilih karyawan lulusan sarjana untuk menangani keuangan krn dia kompeten berarti tdk adil krn kita gak milih yg lulusan sd? Pola pikir beda, skillnya udah beda jauh. Nah ini dasar yg bikin orang dgn pendidikan bagus mostly bisa make money a lot of better ketimbang yg tidak. Get the point?

    Dan berat tidaknya sedekah itu gak tergantung nominal, Allah nilai dari kemampuan. Kalo ada org yg isi dompetnya cm 10rb dia sedekahin setengahnya dibanding sama orang yg tabungannya 10jt tp dia sedekah 100rb. Yg lebih banyak berat pahala sedekahnya bisa jadi yg 5rb krn dia ngasih setengah dr apa yg dia punya. Adil kan?

    Nah membelanjakan uang hasil kerja keras kita dgn cara halal buat beli sesuatu itu nggak dosa. Krn aku juga penjual aku paham benar drmana harga berasal. Bahan baku mahal, biaya impor, biaya lain2 juga berpengaruh. Attitude penjual jg berpengaruh. Faktor yg lain banyak, karena itu skala marketing bedabeda. Dikalangan penjual mereka cuma tahu barang untung rugi dan laku. Diotak orang yg mau terus belajar rugi mgkn gk masalah untuk keuntungan jangka panjang. Dan untung banyak bukan berarti selalu positif.

    Beda penjual hijab printed dengan gorengan adalah pola pikirnya. Yg dijual bukan cm barang tp ide dan kemampuan pengelolaan yang jelas nggk apple to apple untuk dibandingkan.
    Salah siapa? Bukan salah siapapun.
    Pokoknya jangan lupa untuk berperan serta meringankan pintu rezeki mereka dr skala yg paling kecil, beli dagangannya tanpa nawar :) sekian cerpennya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk. makasih cepennya mbaaa. sangat mencerahkan. *kisskiss
      aku jadi kepikiran nulis lanjutan dari tulisan ini deh. makasih inspirasinya mbaak. hehe

      Hapus
  4. Konon katanya...
    Yg saya rasain pas hijrah dr kota ke desa mbak..

    Dan terheran heran selebihnya..
    Membandingkan harga semangkok bakso di kota sm di desa. Harga sepatu baju, dan kehidupan tetangga di kota maupun di desa..bahkan ada tetangga yg seribu rupiah pun buat beli tempe di bagi 3 hari 😭😭😭

    Dan skr? Stlah lama tgl d desa, dikota serasa terhenyak dengan budget yg mahal mahal. Ah manusia

    Thankyou mbak sharingnya..jadi pengingat buat lebih bersyukur. Dan tanpa mencaci standar hidup orang lain

    BalasHapus
    Balasan
    1. NAH! Kayaknya itu yang terjadi pada saya mbak. Saya baru 3 tahunan ini tinggal di kota, makanya rasanya masih serba WOW gitu. Masih adaptasi.

      Hapus
  5. Ah ini sudah terpikir lama olehku. Mahal tidak mahal itu benar relatif. Seperti smartphone harga 500rb itu sangat murah. Tapi kalau bolpoin harganya 500rb itu pasti sangat mahal. Jadi balik lagi ke apa barangnya, dan siapa target marketnya 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwwkkwk. Iyaa ya. Bolpoin harga 500 ribu kalo aku gak bakal tega dipake nulis kayaknya.

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature