Antara Passion, Uang dan Berdagang

on
Rabu, 30 Januari 2019


Dua mingguan lalu, saya nyobain tes personality lagi. Udah pernah sih sebelumnya. Cuma dulu asal selintas lewat aja. Gak terlalu diresapi. Halah.

Yang kemarin itu, saya baca dengan seksama dalam waktu yang sesingkat-singkatnya. Halah lagi.

Dan saya jadi makin sadar. Saya ini sebenernya sedang tersesat dan tak tau arah jalan pulang. Halah lagi Zzzzz.

Mau ngomongin apa sih sebenernya?

Ngomongin passion pemirsah. Jadi, Saya tu udah lamaaaa banget ya ngrasa ada yang salah. Sejak SMA kayaknya.

Saya selalu mikir. Kenapa ya saya tu gak ada tertarik-tertariknya sama pelajaran matematika, dll yang berhubungan sama angka. Apalagi Fisika dan Kimia. Beneran saya blas gak mudeng. Sedikitpun.

Dulu saya sedih banget. Dan minder. Diagnosis yang saya tegakkan atas hal itu cuma satu: saya bodoh. Iya, saya pernah merasa sebodoh itu.

Waktu kelas 2 dan kita diminta memilih jurusan, saya pilih Bahasa di pilihan pertama, dan IPS di pilihan kedua. Ternyata di angkatan saya, peminat Bahasan rendaaahhh banget. Akhirnya jurusan itu ditiadakan, dan saya masuk IPS.

Di IPS, saya merasa agak bisa ngikuti materi. Meski masih gak suka sama pelajaran Matematika, tapi masih bisa nyaut dikit lah. Akuntansi yang juga ngurusin angka, juga saya bisa ngikuti banget. Nilai gak mengecewakan. Langsung deh tanpa ragu saya menganggap cocok masuk akuntansi untuk pilihan Jurusan kuliah.

Awalnya saya pengen banget masuk Psikologi. Tapi, mau jadi apaaaa?, kata bapak saya -___-

Maklum ya gengs, sini orang desa. Psikologi itu masih terdengar sangat sangat absurd.

Karna mindsetnya cari jurusan yang bisa gampang dapet kerjaan, ya fix lah mantep masuk akuntansi. Di koran kan lowongan isinya staff administrasi, staff keuangan dan staff akuntansi semuaaa rata-rata. Haha.

Setelah kuliah di Akuntansi, eh kok perasaan itu kembali lagi. Perasaan yang dulu saya rasakan saat ngikuti pelajaran Fisika dan Kimia. Gak se-blank dulu sih. Agak mudeng, dan nilai juga gak mengecewakan. Tapi apa yaaa... semacam gak bergairah gituu. Kayak kalo lagi menjalin hubungan tanpa cinta. Hampa. Halah apaan sih 😂

Tapi yaudah, saya abaikan segala perasaan itu, meski rasanya ngganjel di hati. Setelah lulus kuliah dengan IPK gak mengecewakan, ya jelas langsung cari kerja dong. Cari kerjanya juga yang sesuai background banget.

Setelah enam tahun bergelut di dunia, saya masih seriiiing banget ngrasain perasaan semacam di atas. Adakalanya saya maleeeesss banget ngerjain kerjaan kantor. Jengah. Gak bergairah. Tapi ya gimana, kan butuh uang. Jadi ya tetep kerja apapun yang terjadi.

Untungnya, saya punya hobi yang saya tekuni sejak kuliah. Nulis. Ngeblog. Sesuatu yang dulu dilakukan murni karna ingin melakukan. Bukan karna kepikiran iming-iming ini dan itu.

Dari ngeblog juga, pikiran saya semakin terbuka. Saya dapet banyak ilmu dan info. Yang kadang kalo kebanyakan juga mayan bikin mumet. Xixixi.

Nah, termasuk tentang tema passion. Banyak banget Blogger yang bahas soal passion. Dan saya juga akhirnya jadi seperti sadar dari pingsan. Ooooohhh, apa ini sebabnya karna kerjaan yang selama ini saya geluti itu bukan passion saya, ya?

Jawabannya ada di tes personality kemarin itu. Yup, passion saya bukan di sini. Menurut hasil tes itu, passion saya adalah menulis. Profes yang cocok untuk saya salah duanya adalah menjadi penulis atau psikolog. Huhuhu. Beneran kan ternyata saya tersesat!

Setelah FIX tau kalo tersesat, apakah saya langsung buru-buru balik kanan untuk menuju arah yang benar?

Tentu tidak semudah itu, marimar!

Saya sudah berkeluarga dan punya tanggung jawab. Saya tau suami saya masih butuh bantuan saya untuk memutar roda ekonomi keluarga kami. Jadi sesuatu yang sangat gak mungkin kalo saya tiba-tiba memutuskan resign HANYA KARNA tau bahwa kerjaan saya ini gak sesuai passion.

Masa bodo sama passion kalo butuh uang mah ya 😂

Tapi yang jelas saya makin yakin untuk gak akan di sini sampe pensiun. Entah kapan, saya harus resign. Bismillah.

Maka, pilihan terbaiknya saat ini adalah: tetap kerja, sembari menyiapkan pondasi biar saat tiba waktunya saya harus resign, saya gak oleng-oleng banget.

Tapi ngapain?

Ngeblog? So pasti, Insya Allah akan tetap saya tekuni.

Nulis. Nyoba-nyoba nulis di wattpad. Hihihi.

Lalu berdagang.

Apakah berdagang adalah passion saya? Kalo dari tes persinality di atas, sebenernya enggak. Saya tipe introvert. Harus sering berkomunikasi dengan orang lain yang asing akan sangat menyita energi saya.

Tapi saya pengen tetep nyoba berdagang. Cumaaa, saya mencari sesuatu yang bikin aktivitas dagang jadi menyenangkan. Jadi saya punya kriteria khusus.

Pertama, barang yang saya jual adalah barang yang saya sukai. Saya sempat nyoba jualan jilbab. Karna saya suka gonta-ganti jilbab. Haha.

Tapi karna satu dan lain hal, saya gak lanjut. Lalu saya kepikiran jualan baju anak. Karna, ibu mana coba yang gak suka beliin baju buat anaknya kan?

Kedua, saya gak mau jualan yang butuh banyak energi untuk meyakinkan calon pembelinya.

Saya sempet daftar jadi member sebuah MLM. Tapi, gak saya jalankan bisnisnya, karna fix, gak sesuai banget sama saya. Jualan produk MLM itu harus banget meyakinkan pembeli dengan macem-macem testimoni dan retorika. Apalagi berhubungan sama kulit wajah atau kesehatan kan. Orang gak akan sembarangan gampang percaya.

Saya diyakinkan berkali-kali untuk menjalankan bisnis MLM ini. Iya sih, saya melihat sendiri dengan nyata, banyak orang sukses besar di bisnis itu. Apa saya gak pengen sukses bareng mereka? Berkali-kali saya ditanya seperti itu.

Tapi ya saya realistis aja. Terlalu jauh dari passion saya. Cukup satu kerjaan ini aja yang gak sesuai sama passion. Saya gak merasa perlu memaksa diri saya untuk melakukannya, meski ditawari janji uang sekian banyak.

Begitulah. Maafkan curhat gado-gado saya ini 😅

Satu lagi. Follow @mafaza.babyshop dong guys 😊

2 komentar on "Antara Passion, Uang dan Berdagang"
  1. kalau intovert, berjualan nya bisa via online mba hehe

    saya juga suka menulis, kebetulan saya juga introvert waktu tes kepribadian. saya tekuni jualan online via instagram

    salam kenal mba

    BalasHapus
  2. Dulu harusnya pilih jurusan bahasa jawa Bun :D

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature