}); (Bukan) Review Keluarga Cemara | Rosa Bercerita

(Bukan) Review Keluarga Cemara

on
Selasa, 15 Januari 2019
Akhirnya saya nonton di bioskop lagi setelah 3 tahun yang lalu!

Tadinya sama sekali gak kepikiran mau nonton Keluarga Cemara sih, karna pada dasarnya saya bukan orang yang suka nonton. Tapi minggu lalu, kebetulan ada moment yang pas buat hang out sebentar, yaudah deh akhirnya coba-coba berhadiah aja nonton Keluarga Cemara.

credit: Tribunnews.com
Dan ternyata filmnya NYEBELIN BANGET 😭

Iya, nyebelin, karna bikin nangis kemudian ketawa, nangis lagi, terus ketawa lagi, nangis lagi, ketawa lagi. gitu aja terus sampe film selesai. Capek akutu 😑

Waktu rame soal film Keluarga Cemara di IG, saya heran. Saya merasa (sok tau) pemilihan pemainnya gak pas semua.

Sebagai generasi 90-an yang dulu ngikuti banget Keluarga cemara versi aslinya, tentu saja gambaran saya tentang Keluarga Cemara versi film ini akan mirip seperti itu.

Lhah tapi masa iya yang jadi abahnya Ringgo?? Kan beda banget! Abah kan wajahnya ngenes gitu kan di bayangan saya. Kalo Ringgo kan gak perlu ngelawak aja kayaknya udah lucu 😁

Terus masa yang jadi emak Nirina Zubir sih? Aaaarrgh, pokoknya gak pas aja menurut saya.

Tapi itu kan sekedar penilaian sok tau saya.

Setelah nonton langsung filmnya gimana?

Wagelaseehhh, keren!

Ringgo kenapa bisa gak keliatan muka lawaknya gitu yaa. Bagus banget aktingnya. Nirina juga.

Tapi yang paling juara tetep Widuri alias Ara sih. Gemaaass! Natural bangettt, gak ada kaku-kakunya sama sekali.

Soal akting, yang paling kaku adalah Euis yang diperankan oleh Zara JKT48. Euis digambarkan agak pendiem di Film Keluarga Cemara. Tapi sependiem-pendiemnya, tetep terasa gak pas aja ketika ada adegan yang harusnya (menurut saya) dia nanggepi (ngomong) tapi cuma diem dengan muka datar.

Tapi yang paling bikin saya agak gatel pengen komen bukan tentang aktingnya Euis. Tapi penampilannya. Penampilannya kayak gak berubah dengan saat dia masih di Jakarta. Tetep kinclong. Masih tetep pakai lipstik pinky-pinky. Sepele ya, tapi menurut saya jadi agak mengurangi kesan bahwa mereka benar-benar sedang susah.

Emak juga. Penampilannya kurang 'lusuh' menurut saya. Masih terlihat pakai maskara. Hehe.

Jadi, lebih berkesan mana antara Keluarga Cemara versi asli dengan Keluarga Cemara versi Film ini?

Buat saya, dua-duanya meninggalkan kesan dengan cara yang berbeda.

Saat menonton Keluarga Cemara versi asli, saya adalah anak SD yang masih polos. Kesan yang saat itu saya dapat dari Film Keluarga Cemara adalah, bahwa ternyata tetap bisa bahagia kok meskipun punya orangtua yang gak kaya. Kesan yang benar-benar membuat saya berbesar hati dengan kondisi orangtua saya saat itu.

Keluarga Cemara membuat Rosa kecil termotivasi untuk menjadi anak-anak baik yang 'nrimo' kondisi orangtua. Jadi anak yang gak minta macem-macem pada Bapak-Ibu, karna tau mereka gak ada uang.

Sedangkan saat menonton Keluarga Cemara versi film, saya adalah seorang ibu dari satu anak lelaki usia menjelang dua tahun.

Kesan yang tertinggal begitu dalam bagi saya, adalah betapa berat bagi kita orangtua saat harus melihat anak-anak turut serta menanggung kondisi yang serba gak mudah. Dan betapa sering kita merasa ingin melakukan yang terbaik untuk anak, tanpa mau mendengar pendapat si anak sendiri.

Saat nonton kemarin, saya nangis tersedu-sedu bisa dibilang karna saya bisa menempatkan diri jadi dua-duanya. Jadi anak, sekaligus jadi orangtua. Yang harus sama-sama beradaptasi dari kehidupan serba enak, ke kondisi serba sulit.

Jadi anak yang dengan segala keterbatasan kematangan emosi dan pemahaman mereka, dipaksa mengerti kondisi orangtuanya saat ini.

Dan jadi orangtua yang harus tetap berdiri tegak untuk anak-anaknya dan meyakinkan mereka bahwa semua akan baik-baik saja, meski di saat bersamaan, mereka pun merasa limbung.

Dan Ara... aaarrgh, itu anak bikin terharuuu. Dia bener-bener menggambarkan bahwa anak bisa jadi oase menyegarkan bagi orangtua. Di kondisi sesulit apapun, keceriaan Ara membuat orangtuanya punya alasan lagi untuk tetap berbahagia.

Huhu, nulisnya aja saya pengen nangis lagi 😭

Selain jalan cerita yang ditata dengan sangat cantik, musik-musik pengiringnya juga pas banget sih. Tapi untuk soundtrack utama yang judulnya 'Harta Berharga' jujur saya tetep lebih suka versi awalnya.

Tapi ada satu soundtrack lagi yang saya suka banget. Dan saya tergugu lama sekali saat adegan yang diiringi lagu tersebut. Judulnya 'Karena Kita Bersama', yang dinyanyikan oleh BCL juga.

Di sini juga tak apa
Asalkan saling punya
Begini juga tak apa
Karena kita bersama
Percaya saja akhirnya
Satu hari nantinya
Semua ini akan jadi
Cerita yang indah

(Potongan lirik lagu 'Karena Kita Bersama')

Kesimpulan akhir, Film Keluarga Cemara ini bagi saya BAGUS BANGET sih. Hal-hal kecil yang agak mengganggu di atas menurut saya gak terlalu signifikan. Saya mudah memaafkan sih anaknya.

Ohiya, ini film keluarga sih memang. Tapi menurut saya, tetep gak pas kalo ngajak anak usia TK ke bawah untuk nonton. Mereka gak akan paham juga.

Soalnya kemarin waktu saya nonton, banyak yang bawa batita, dan pada nangis di dalem studio 😖
5 komentar on "(Bukan) Review Keluarga Cemara"
  1. ini niiih sbnrnya yg msh bikin mikir2 mau nonton, tkut nangis wkwkwkw.... aku udh dikasih tau temen2 katanya bkal sedih sih :D. serialnya dulu aku nonton, walopun ga rutin sih. jd agak2 lupa muka pemain lamanya. jd pgn liat serialnya dulu nih sblm nonton film :D.

    BalasHapus
  2. Akibat bioskop jauh jadi nggak bisa nonton huhuhu. Tapi memang keluarga cemara ini mengajarkan bagaimana untuk tetap saling berpegang erat meski dikondisi susah sekalipun.

    BalasHapus
  3. wuidihhh sayang banget kalau ada film2 bagus saya selalu ga bisa nonton. Padahal pengen banget nonton film ini. Di kota saya ga ada bioskop mbak, hahaha. jaraknya 3 jam an ke kota sebelah...

    tapi kalau udah muncul di Iflix saya nonton deh. Biasanya film Indo bakalan tayang di Iflix

    BalasHapus
  4. Jadi penasaran to the max pengen nonton filem ini. Dulu kan nontonya di TVRI ya hehehe.

    BalasHapus
  5. uwaa aduh jadi pengen nonton huhu
    gimana deh ini padahal pengen nonton animasi juga
    halah banyak mau

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature