ads

Rasa yang Dulu Pernah Ada

on
Rabu, 23 Januari 2019
Judulnya sinetron banget gak sih? 😁

sumber: pixabay
Ini saya pinjem judul postingannya Nyonya Malas beberapa waktu lalu sih. Soalnya kebetulan waktu saya baca tulisan itu, saya sedang merasakan hal yang sama. Niatnya mau segera ditulis, eeehh ketunda terus. Hehe.

Sejak mulai baca novel lagi dua bulan lalu, saya beberapa kali membaca Novel Romance -- yang memang merupakan genre favorit saya.

Terus saya jadi baper. Haha. Tapi bapernya beda.

Kalau dulu waktu masih single,bapernya karna jadi bayangin yang 'iya-iya' kali yaa. Yah pokoknya baper khas single yang udah pengen nikah tapi belum ketemu jodoh lah. Haha.

Nah, kalau sekarang bapernya tu karna jadi terkenang rasa yang dulu pernah ada.Terkenang, lalu jadi kangen.

Kangen ngerasain debar-debar perasaan khas orang lagi jatuh cinta. Terkenang getar hati saat tangan saling menggenggam. Senyum-senyum sendiri waktu baca kata-kata manis si tokoh di novel yang bikin tokoh lainnya berbunga-bunga -- karna inget kayaknya dulu pernah ngerasain hal yang sama 😂

Lalu bertanya-tanya... kok kayak udah lama gak ngerasain yang kayak gitu yaaa. Ke mana perginya rasa yang dulu pernah ada itu?

Terus apakah rasa itu kini tak lagi ada yang artinya gak ada lagi cinta?

Ya enggak gitu dong! Tetep cinta. Tetep sayang.

Tapi ya mau gak mau pasti beda.

Kalo ada yang bilang menikah seharusnya bisa membuat kita jatuh cinta setiap hari pada orang yang sama, yaiya sih bener. Tapi jatuh cintanya pasti beda kan? Emang ada gitu yang udah nikah bertahun-tahun tapi kasmarannya tetep sama terus kayak pas pengantin baru?

Hidup tidak se-novel itu, Marimar 😂

Dulu mah pegangan tangan doang kok rasanya berdebar-debar gak karuan ya 😂 Sekarang sih yang bikin berdebar-debar adalah masih tanggal 20-an eeehhh susu dan diapers udah nipis bangettt stoknya. Ahahaha.

Nah, gara-gara itu kali yaaa salah satunya. Rasa yang dulu pernah ada perlahan bergeser ke rasa yang lainnya 😃

Tapi jangan dipikir baca novel sama sekali gak ada manfaatnya dan cuma bikin baper. Enggak!

Ada loh manfaatnya.

Dengan baca novel romance, sisi-sisi romantis saya yang tadinya tergilas berbagai macam pikiran semacam hari ini masak apa, buahnya Faza apa, setrikaan banyak dan lain-lain, jadi seperti terasah kembali.

Saya jadi lebih peka pada cara lain mas suami menunjukkan kemesraan.

Misalnya, ketika saya sedang nyetrika, tiba-tiba mas suami datang mengusap punggung saya sambil bilang, "Kalau udah capek istirahat aja". Digituin aja saya tiba-tiba jadi berbunga-bunga banget 😂 Gara-gara saat itu saya lagi baca novel yang tokohnya sedang saling jatuh-cinta 😅

Walau gak akan pernah sama rasanya dengan saat pengantin baru, bagaimanapun juga nyala api cinta harus tetap dijaga pendarnya kan?

Dan hal itu bisa dilakukan dengan cara-cara sederhana sebenernya. Bagi saya, sesederhana baca novel genre romance.

Tapi sayanjuga jadi tau sih. Mempertahankan pernikahan ternyata memang sama sekali gak cukup jika hanya bermodal kasmaran. Kasmaran umurnya gak akan panjang. Maka, komitmen adalah koentji.

Cuma kalo kasmarannya dibiarkan terus memudar dan gak pernah diusahakan untuk kembali menyala, akan sedingin dan sehambar apa kira-kira sebuah rumah tangga? Saya gak tau.

Kalau kalian, apa yang biasanya dilakukan untuk menumbuhkan kembali rasa yang dulu pernah ada?

1 komentar on "Rasa yang Dulu Pernah Ada"
  1. Kalau kalian, apa yang biasanya dilakukan untuk menumbuhkan kembali rasa yang dulu pernah ada? ===> Mengingat kembali pertama malu-malu pas jadian hahaha *soalnya belum nikah, jadi ingatnya yang masa jadian* :D

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature