}); 5 Hal Yang Saya Pelajari Dari Berjualan | Rosa Bercerita

5 Hal Yang Saya Pelajari Dari Berjualan

on
Jumat, 21 Juni 2019
 Jadi ceritanya, saya lagi semangat-semangatnya merintis bisnis alias belajar berjualan. Itu alasan utama kenapa sekarang blog jadi terbengkalai banget 😭 Memang harus selalu ada yang diprioritaskan dan dikorbankan ya.

Ini nih toko online saya. Monggo mampir yaaa buibuk :)

Belajar berjualan sebenernya gak baru sekarang ya. Dulu udah pernah juga, nyoba-nyoba belajar jualan jilbab dan madu. Tapi mandeg. Karna memang masih setengah hati banget. Kayak gak ada feel-nya gitu.

Setelah merasa gak pengen lanjut jualan jilbab dan madu, saya sempet mikir lumayan lama. Masih pengen jualan lagi, tapi mau mikirin bener-bener mau jualan apa. Yang beneran saya suka terjun di bidang itu.

Lalu suatu ketika, seperti mendapat petunjuk dari Yang Maha Kuasa, taraaa... saya kepikiran untuk -- Bismillah -- jualan baju anak. Tepat di awal tahun 2019.

Kenapa akhirnya milih jualan baju anak? Pertimbangan saya ada dua. Pertama, sebagai ibu saya cenderung sayang kalau bebelian buat diri sendiri. Tapi kalo buat anak mah hayuk aja ada barang bagus dikit langsung diangkut. Nah, kemungkinan besar ibu-ibu lain juga gitu kan ya? Bukankah ini potensi market yang potensial sekali? Hehe.

Kedua, anak-anak kan tumbuhnya cepet banget ya. Baju baru dipake berpa kali, eh udah kekecilan. Artinya, mereka akan jauh lebih sering butuh baju baru buat ganti. Bukan seperti kita orang dewasa yang beli baju nunggu moment tertentu.

Kali ini, niat saya juga jauh lebih bulat dibanding saat jualan jilbab. Dulu waktu jualan jilbab dan madu sih full dropship ya. Jadi gak ada stok di rumah. Kalo ada yg pesen, baru deh diambilin. Jadi bisa dibilang tanpa resiko.

Tapi justru karna tanpa resiko itu semangatnya pun jadi makin angot-angotan. Males, yaudah. Gak ada tanggungan.

Nah, kalo kali ini dikit-dikit saya mulai nyetok di rumah. Mulai punya reseller juga. Hehe. Nah, tiap semangat down, pasti gak akan lama karna lihat setumpuk stok yang gimana caranya mau gak mau harus terjual.

Di luar hal-hal teknis di atas, saya juga belajar banyak hal dari aktivitas berjualan dan merintis bisnis ini. Hal-hal yang mungkin udah lama saya tau teorinya, tapi beneran jadi makin 'ngeh' ketika mulai berjualan.

Apa aja tuh? Yuk mari saya ceritain :)

1. Tawakal

 Saya pernah baca tweet dari seorang pengusaha. Katanya, berbisnis itu bisa bikin kita makin dekat sama Allah.

Ternyata iya juga. Bisnis membuat saya semakin merasa butuh bergantung hanya sama Allah. Tawakal. Setelah berbagai usaha dan manuver dilakukan, ya finishingnya tawakal.

Mau promo kayak apa, yang menggerakkan hati orang untuk beli dagangan kita kan ya Allah.

2. Optimis

 Ini yang mahal dan berharga banget yang saya pelajari dari berjualan. Saya orangnya sering banget pesimis. Waktu memutuskan untuk berani nyetok barang di rumah juga ambil keputusannya lamaaaa banget. Karna saya pesimis. Nanti kalo gak laku gimana, dll.

Tapi Bismillah. Katanya, kalo gak yakin bakal laris, ya udah gak usah jualan aja. Harus optimis. Yaudah akhirnya membulatkan tekad dan terus memupuk keyakinan. Harus optimis.

3. No PHP

Pernah gak checkout di Shopee, tapi gak kunjung transfer sampe akhirnya expired?

Atau tanya-tanya ke seller sebuah olshop, terus habis itu gak ngabari lagi jadi mau beli atau gak?

Singkat kata, PHP. Hihi.

Saya pernah. Jujur.

Dan saya baru tau, ternyata yang kayak gitu tuh nyakitin ya. Saya tau setelah merasakan sendiri.

Sejak berjualan, saya jadi berikrar pada diri sendiri untuk gak akan PHP-in orang lagi. Kalo mau beli ya beli. Enggak ya enggak. Bilang yang jelas.

4. Sabar

Saya tu paling gak suka ngadepin orang banyak sebenernya. Karna respon dan sikapnya kan pasti macem-macem banget ya. Huhu.

Tapi kalo berjualan ya mau gak mau harus siap ngadepin berbagai macam karakter. Yang mana butuh sabar. Harus sabar.

Ada yang nanya terus-terusan kapan barang datang. Ada yang kalo mau beli tanyanya detaiiillll banget gak selesai-selesai. Dll. Harus sabar pokoknya.

5. Memudahkan Urusan Orang Lain

Salah satu tantangan utama jadi pedagang online tuh harus siap ditanya-tanya panjang lebar tentang spesifikasi barang. Maklum, karna calon buyer kan gak lihat langsung barangnya, jadi mereka berusaha meyakinkan diri dengan cara tanya selengkap mungkin.

Saya juga dulu gitu. Dan memang gak salah.

Tapi sekarang saya gak mau lagi deh jadi customer yang terlalu riwil. Gak mau nyusahin orang. Berusaha untuk memudahkan urusan orang lain, apalagi kalo sama-sama pedagang. Karna tau rasanya kalo ada customer yang riwil bin ribet tu nyeseknya kayak apa.

Kalau mau dijabarin lengkap sih banyak banget yaa. Tapi sementara 5 dulu deh. Hehe.

Ohya, kalo butuh baju anak, atau mau ikutan jualan baju anak, boleh banget lhooo colek-colek saya, hehe.

Atau silakan mampir ke IG jualan saya: @mafaza.babyshop

Doakan saya istiqomah membangun usaha ini yaaa :)
1 komentar on "5 Hal Yang Saya Pelajari Dari Berjualan"
  1. Saya juga jualan baju anak mbk.. Kalo ada stok, rasanya hatus jualan setiap hari ya.. Beda banget kl nggak ada stok bajunya

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature