Kejutan Ekstra di Ramadhan Ekstra Tokopedia

on
Rabu, 23 Mei 2018
Kajian pagi di kantor hari ini bahas tentang fenomena Ramadhan yang selalu terulang dari tahun ke tahun. Yaitu shaff tarawih yang makin hari makin mengalami 'kemajuan'.

Minggu pertama, biasanya shaff sholat masih hampir penuh ya. Tapi makin hari, shaff-nya makin maju karna sebagian orangnya sudah mulai panik ngisi shaff di berbagai pusat perbelanjaan. Ngapain lagi kalau bukan belanja untuk persiapan lebaran?

Tapi, jaman udah secanggih ini kan? Harusnya fenomena seperti itu udah gak perlu lagi terjadi. Mau belanja tanpa ninggalin tarawih, plus dapet macam-macam kejutan ekstra itu gampil banget!

Gak percaya?


Cuss aja pantengin Ramadhan Ekstra di Tokopedia tangga 24 dan 25 Mei 2018.

Emang ada apa aja sih? Sini siniii aku bisikin. Ini rahasia yaaa, jangan bilang-bilang 😂 Ohya, sebelumnya jangan lupa baca dulu Tips Belanja Online Hemat di sini.

Nah, yuk mulai yaa aku kasih bocoran ada kejutan ekstra apa aja di Tokopedia.

Semarak Ramadhan Ekstra 

Tanggal 24 Mei 2018 besok, kita bisa 'Shake-shake' smartphone kita di jam-jam tertentu, dan siap-siap untuk mendapat berbagai kejutan mulai dari berbagai hadiah seru, promo menarik, hingga diskon 99% untuk produk produk terbaik pilih.

Omaigaaadd, betapa menggiurkan 😍


Selain itu, besok tanggal 24 Mei 2018 Pukul 20.30 juga akan ada acara "Ramadhan Ekstra, Kejutan Belanja Online" yang disiarkan secara langsung di NET, MNC TV dan Trans7 loh. Acaranya akan diisi dengan penampilan para artis papan atas Indonesia dan fashion show. Jangan khawatir bakal ngiler lihat berbagai busana yang diperagakan, karna semuanya akan bisa kamu beli di Tokopedia. Tinggal siapin ATM aja 😅

Ramadhan Ekstra

Terus tanggal 25 Mei 2018 ada kejutan Ramadhan Ekstra apa lagi?
Main 'shake-shake' smartphone-nya masih bisa dilanjut yaa. Bahkan bisa sehari lima kali. Udah kayak sholat wajib aja yaa 😂 Dan gak main-main, hadiah utamanya Toyota Yaris yang didiskon 99%!

Hadeh, udah gak ngerti lagi deh mau bilang apa lagi untuk semua keseruan ini.

Jangan lupa juga pantengin Flash Sale-nya, karna akan ada berbagai produk pilihan dengan harga serba 25.000. Uwooww, noted banget deh ini. Saya hobi banget mantengin flash sale 😁

Nah, kalau kalian udah ngumpulin kupon-kupon promo menarik di Tokopedia, pas banget untuk untuk menggunakan "Save My Coupon" milikmu untuk tambahan promo ekstra. Mayan nih saya punya 7 kupon.

Apa lagi yaaa... masih banyak pokoknya!

jadi mending tanggal 24-25 Mei 2018 besok libur Instagraman dulu kali yaa. Mantengin Tokopedia aja! Hahaha.

Tapi tetep ngajinya jangan ditinggal yaaa gaes 😘

Nah, kalau belanja online aja bisa seseru ini, yakin masih minat unyel-unyelan di Mall dan ninggalin tarawih?

Merawat Pertemanan Setelah Berkeluarga

credit: Pixabay.com

Pilih teman atau keluarga? Dulu saya pikir pertanyaan semacam ini seharusnya gak perlu ada. Sama gak perlunya dengan pertanyaan 'kamu pilih aku atau ibumu?'

Bahkan, kalau lagi melamun dan membayangkan ada di situasi ini, saya selalu berusaha mengingkari. Saya gak pengen ada di antara pilihan tersebut. Pokoknya ya keluarga, ya teman. Titik. Wabilkhusus teman dekat a.k.a sahabat loh ya.

Pada kenyataannya, setelah jadi mahmud abas alias mamah muda anak baru satu, saya sudah dibenturkan berkali-kali pada pilihan antara teman dan sahabat.

Siapa yang nyuruh milih? Saya sendiri. Kalo mas suami sih orangnya hayuk aja diajak kemana-mana. Termasuk diajak ketemuan sama teman-teman saya.

Tapi sejak ada Faza, terutama setelah Faza masuk usia toodler yang mana merupakan masa-masa gak bisa diem, saya jadi mikir sendiri. Soale dari beberapa pengalaman, kalo sayanya gak nyiapin mental dulu, ujung-ujungnya saya akan bete sendiri. Karna maksud hati mau rumpi, eh si bocah maunya muter-muter, dan GAK MAU sama ayah. Pokoknya SAMA IBU. Titik 😒

Seperti awal Ramadhan kemarin. Kebetulan saya pulang kampung. Saya sempet kepikiran pengen ajakin dua teman dekat saya sejak SMP untuk buka bareng. Beberapa tahun terakhir kami selalu melakukannya memang. Tapi setelah ada Faza (Ramadhan kemarin), kami sudah gak buka bareng lagi 😭

Nah, kemarin itu sebenernya waktu yang pas banget. Tapi lagi-lagi mikir. Apa iya saya bakal enjoy nanti saat lagi kumpul sama mereka? Jangan-jangan saya malah jadi bete karna sudah ketemu, tapi gak puas ngobrol? Ditambah, ibu saya yang keberatan. Masa sudah dua bulan gak pulang, di rumah cuma 3 hari, malah buka sama teman-teman? Gitu kata beliau.

Yasudah, niat mengajak mereka ketemu batal 😑

Saya jadi sadar. Merawat pertemanan itu jadi sesuatu yang cukup menantang setelah kita berkeluarga. Iya gak sih? Jujur saja saya iri setiap melihat postingan IG atau stories beberapa orang teman SMA yang masih rutin ketemuan satu gank lengkap dengan suami dan anak mereka.

Tapi sisi lain hati saya berbisik. Merawat pertemanan gak hanya bisa dilakukan melalui sebuah pertemuan kok. Buktinya, Alhamdulillah sampe sekarang pertemanan saya dengan beberapa teman baik masih terawat. Padahal jarang sekali bertemu.

Terus gimana cara merawat pertemanannya kalo gak dengan bertemu? Pasti bisa ditebak lah. Apalagi kalau bukan lewat media sosial. Whatsapp terutama. Itu juga gak yang intens dan terus-terusan. Sesekali saja nyapa dan ngobrol hal-hal ringan. Curhat kalo memang ada yang pengen dicurhatkan. Lalu menghilang dan gak tegur sapakalo memang lagi gak merasa perlu.

Kalau ada moment yang pas, baru deh hayuk ketemu 😊

Menurut saya, merawat pertemanan setelah berkeluarga justru pointnya ada di sini. Dibawa santai aja. Sudah bukan masanya saling menuntut yaa kan? Ngambek kalo WA dibales lama. Wajib ketemu sebulan sekali. Dll. Itu pertemanan ala anak SMA kayaknya 😁

Gimana cara merawat pernikahan setelah berkeluarga menurut kalian?

Ohya, btw, saya bukan gak pernah ketemuan sama teman-teman. Cuma sekarang kalo ketemuan udah jarang kepikirian buat pepotoan. Fokus rumpik, cyiin. Haha.

Selamat puasa, yaaa teman-teman semua 😘

5 Hal Yang Harus Dipersiapkan Untuk Menyambut Ramadhan

on
Rabu, 16 Mei 2018
credit: Pixabay.com

Wow besok sudah Ramadhan ya! Masya Allah. Hawa-hawa Ramadhannya sudah terasa sekali. Iya gak sih? Semoga kita diberi kesempatan oleh Allah untuk bertemu ramadhan. Aamiin.

Setiap menjelang Ramadhan, pasti ada kebahagiaan dan semangat tersendiri yang gak pernah kita rasakan di bulan-bulan lainnya kan? Salah satunya adalah semangat untuk ibadah pol-polan selama bulan Ramadhan. Meskipun saat Ramadhan berakhir, pasti adaaa aja rasa nyesel. Merasa belum maksimal beribadah, dll.

Tapi meski perasaan menyesal -- merasa belum maksimal -- itu terus terulang hampir setiap tahun, gak berarti kita jadi hopeless dan merasa ga perlu lagi mempersiapkan diri untuk menyambut Ramadhan dong. Harus tetap semangat. Namanya juga ikhtiar. Dipersiapkan saja masih gak maksimal, apalagi gak dipersiapkan. Ya kan?

Nah, ini nih 5 hal yang harus dipersiapkan untuk menyambut Ramadhan versi saya. Kalo ada yang mau nambahin, feel free untuk sharing di kolom komentar yaaa.

1. Kondisi badan yang fit

Ini kunci banget sih. Meski sebagai muslim kita pasti percaya bahwa puasa itu menyehatkan, tetap saja perubahan ritme makan dan tidur yang berubah kadang bikin tubuh limbung. Maka, memastikan kondisi bada fit merupakan hal yang harus dipersiapkan untuk menyambut Ramadhan, kalo pengen bisa maksimal ibadah.

Caranya? Bisa dengan makan bergizi, minum multi-vitamin, madu, dll. Atau ada juga salah satu teman saya yang sejak H-sebulan Ramadhan men-training dirinya untuk bangun jam 3 dini hari. Biar gak kaget kalo pas Ramadhan harus menyiapkan sahur untuk keluarga.

2. Alat Ibadah

Hayooo siapa yang mukenanya belum dicuci sejak sebulan lalu? Hahaha.

Nah, untuk menyambut Ramadhan, pas banget ya sepertinya untuk bebersih alat ibadah. Mencuci mukena, sajadah, sarung, dll. Jadi nanti pas dipake tarawih ke masjid udah pada bersih dan wangiii 😇

3. Dana

Lho, kok dana? Yaiya dong. Menyiapkan dana itu salah satu persiapan penting menurut saya.

Lihat aja harga-harga kebutuhan pokok banyak yang naik pas Ramadhan. Belum lagi jajaran pedagang kaki lima yang menjajakan takjil aneka rupa, yang pasti bikin iler menetes-netes. Gimana coba kalo gak ada dana? 😂

Enggak deng, bercanda 😅

Menyiapkan dana itu penting, karna betapa bahagia jika di bulan Ramadhan kita bisa berbagi jauh lebih banyak dari bulan-bulan lainnya. Iya gak iya dong?

4. Daftar menu berbuka dan sahur

Katanya, salah satu momen krusial kalo mau masak itu menentukan mau masak apa. Kadang kalo gak kunjung nemu ide, jadi hilang mood terus gak jadi masak deh.

Untuk meminimalisir hal itu, sepertinya menyiapkan daftar menu untuk buka puasa dan sahur menjadi hal yang penting ya. Biar gak bingung tiap hari. Tinggal eksekusi aja.

5. Froozen Food

Daftar menu sahur udah siap, kalo bangunnya kesiangan mau apa? Hahaha.

Maka, froozen food adalah sang penyelamat yang harus dipersiapkan keberadaannya saat menyambut Ramadhan. Mau froozen food yang instan pabrikan atau yang homemade, tentu kembali ke pilihan masing-masing.

Dari 5 hal di atas, point mana yang belum kalian persiapkan untuk menyambut Ramadhan?

Anyway, Selamat menyambut bulan suci Ramadhan untuk teman-teman semua. Mohon dimaafkan segala khilaf saya 😊

Marhaban Yaa Syarurramadhan... Marhaban Yaa Syahrusy siyam...

Ini Dia Daftar Harga Blender Miyako Terbaik untuk Kebutuhan Rumah Tangga

on
Minggu, 06 Mei 2018
credit: pixabay.com

Kebutuhan perangkat dapur merupakan kebutuhan perlengkapan keluarga yang sebaiknya dimiliki secara lengkap, untuk memudahkan kita dalam menyiapkan makanan dan minuman untuk semua anggota keluarga. Dari kompor, magic com, lemari es hingga blender sebaiknya terdapat di dapur sehingga setiap saat dibutuhkan bisa langsung digunakan.

Untuk perangkat terakhir yaitu blender, memang sekilas penggunaannya tidaklah tiap hari jika kita melihatnya hanya sebagai pembuat minuman jus saja. Namun sebenarnya blender juga bisa digunakan untuk membantu kita memasak karena dapat juga dipakai menghaluskan bumbu yang berarti bisa dibutuhkan setiap hari. Harga blender tidaklah semahal harga perlengkapan dapur lainnya. Harga blender Miyako misalnya, lebih terjangkau namun bisa memberikan manfaat yang maksimal.

Miyako merupakan merk perlengkapan dapur yang kini banyak digunakan oleh masyarakat Indonesia. Miyako terkenal sebagai merk perlengkapan dapur dengan harga jual yang lebih terjangkau dibandingkan dengan merk lainnya. Meski begitu manfaat dari perlengkapan Miyako sama besarnya dengan merk lain. Miyako juga telah terbukti awet dengan penggunaan normal oleh ibu-ibu rumah tangga termasuk produk blendernya.

Bagi kita yang tak ingin melewatkan pembuatan bumbu masakan yang lebih mudah dan cepat dengan blender Miyako, atau membuatkan minuman jus untuk anak-anak setiap hari dengan buah yang segar dan sehat, berikut ini adalah beberapa seri dari blender Miyako beserta harganya yang bisa kita beli di berbagai toko perlengkapan rumah tangga maupun situs belanja online.

•    Miyako 2 in 1 101pl dengan harga Rp. 210.000.
•    Miyako bl 301pl dengan harga Rp. 199.500.
•    Miyako BL211PLY dengan harga Rp. 225.000.
•    Miyako BL-151PLY dengan harga Rp. 225.000.
•    Miyako Bl-152PLY dengan harga Rp. 260.000.
•    Miyako 101pl 3 in 1 dengan harga Rp. 240.000.

Harga blender Miyako di atas berbeda-beda tergantung dari beberapa hal yaitu kapasitas volume, material gelas yang digunakan, kecepatan blender yang bisa dilakukan oleh mesin hingga jumlah gelas yang diberikan dalam satu kemasan jual. Harga tersebut sudah terbilang sangat terjangkau untuk sebuah perlengkapan dapur serbaguna. Dari membuat minuman jus untuk anak-anak, hingga membuat ramuan obat untuk orang tua.

Selain membuat minuman, blender ini juga bisa digunakan untuk membuat bumbu masakan yang perlu dihaluskan sebelum dimasak. Kita tinggal memasukkan cabe, bawang merah dan bawang putih sesuai dengan komposisi yang dibutuhkan di gelas kecil yang disertakan oleh Miyako kemudian memblendernya dengan kecepatan rendah. Bumbu dapur akan halus dengan seketika tanpa tangan kita pegal jika harus mengulegnya secara tradisional.

Untuk cara pembeliannya, blender Miyako ini sudah banyak dipasarkan di berbagai tempat, seperti di toko perlengkapan dapur, pusat perbelanjaan, toko kelontong hingga toko online yang memiliki koleksi berbagai peralatan rumah tangga. Namun sebelum membeli, Anda perlu menentukan terlebih dahulu seri apa yang dibutuhkan misalnya dengan melihat jumlah gelas yang disertakan, kecepatan blender hingga material pembuatan gelas tersebut.

Selain pembelian satu set lengkap, blender Miyako juga dijual dalam bentuk mesinnya saja bagi Anda yang telah memiliki gelas blender Miyako di rumah. Harga blender Miyako yang bervariasi juga bisa menjadi salah satu point saat memilih agar sesuai dengan budget yang kita dimiliki. Apapun seri pilihan kita, pastikan untuk menyimpan kartu garansi dan nota pembelian sehingga dapat digunakan nanti jika diperlukan untuk melakukan perawatan di masa garansi.

Ramadan Ekstra : Tips Belanja Online Hemat Selama Bulan Ramadan di Tokopedia

on
Sabtu, 05 Mei 2018
Ramadhan ini akan menjadi Ramadhan kedua saya sebagai seorang ibu. Ramadhan tahun lalu, saya gak maksimal sekali dalam beribadah. Selain sempat mengalami gangguan hormon yang bikin nifas saya gak kunjung berhenti, saya juga sempat kepayahan berpuasa. Mungkin karna masih kejar setoran pumping, dan badan saya belum bisa beradaptasi. Jadi beberapa hari sempat memutuskan gak berpuasa sesuai anjuran dokter.

Baca juga: Menikah Itu

Maka dari itu, Ramadhan tahun ini saya berharap sekali menjadi Ramadhan Ekstra bagi saya. Ekstra ibadahnya, ekstra sehatnya. Karna meskipun sudah gak kejar setoran pumping, tapi ada tantangan lain kali ini.

Lagi-lagi tantangannya ya karna sekarang saya sudah jadi ibu. Si Faza sedang aktif-aktifnya. Lagi seneng-senengnya belajar jalan. Yang sudah punya anak, pasti terbayang capeknya masa-masa ini.

Kalau dulu, Ramadhan pasti semangat banget pergi belanja ke pusat perbelanjaan besar. Karna pasti banyak promo kan. Tapi kalau sekarang, pergi belanja sambil gendong Faza, sekaligus dalam kondisi puasa, duh gak ada bayangan deh. Haha, kulemah.

Tapi bersyukur yaa sekarang belanja online sudah semakin mudah. Dunia dalam genggaman. Jadi ngapain harus keluar rumah kalau belanja online lewat Tokopedia saja sudah sangat mudah dan lengkap? Dengan begitu, Ramadhan bisa bener-bener menjadi Ramadhan yang ekstra. Gak banyak buang waktu di luar rumah untuk belanja, jadi waktunya bisa digunakan untuk ekstra ibadah atau menemani anak bermain saja. Asyik, yaaa.

Saya punya beberapa tips belanja online hemat kebutuhan bulan Ramadan Ekstra di Tokopedia nih. Simak yuk 😉  :


1.    Bandingkan harga setiap toko online di Tokopedia

Tokopedia memiliki banyak sekali toko online berkualitas. Jadi sangat memungkinkan kita untuk membandingkan harga berbagai produk kebutuhan dengan lebih mudah. Cukup cari produk yang dibutuhkan, ribuan produk dengan berbagai harga akan langsung tersaji di depan mata dan siap untuk dibeli. Untuk menghemat pengeluaran belanja online saat Ramadan, cukup pilih produk dengan harga tepat dan spesifikasi yang sesuai dengan kebutuhan kita.

2.    Pilih produk berkualitas dari kreator lokal

Untuk membuat Ramadan Ekstra, bukan berarti harus selalu gunakan barang branded dengan harga selangit. Mending dihemat untuk berbagi saat lebaran nanti kan 😇 Tokopedia, e-commerce dengan produk terlengkap memiliki koleksi  berbagai produk hasil kreasi kreator lokal maupun brand terkenal dunia. Jadi mending menghemat pengeluaran belanja kita di bulan Ramadan dengan memilih produk kreasi dari kreator lokal yang hadir dengan kualitas bersaing namun dengan harga yang lebih miring. Bisa sekalian mendukung dan mencintai produk dalam negeri juga kan?

Baca juga: Tentang Mahal dan Tidak Mahal

3.    Cari toko online terdekat

Saat berbelanja online, komponen biaya yang tak boleh terlupakan dan kadang bikin maju-mundur adalah biaya ongkos kirim (ongkir). Untuk menyiasati ini, pilihlah toko online yang lokasinya paling dekat dengan lokasi kita agar ongkirnya gak terlalu besar. Di Tokopedia, kita dapat mengetahui lokasi toko online secara detail sehingga kita dapat memilih toko online dengan lokasi terbaik.

4.    Pilih cara pembayaran yang tepat

Salah satu kemudahan berbelanja online di Tokopedia adalah pilihan cara pembayarannya. Berbagai metode pembayaran dapat kita gunakan mulai dari Saldo Tokopedia, transfer bank, kartu kredit, cicilan, hingga pembayaran melalui minimarket. Memilih metode pembayaran yang sesuai dengan kondisi keuangan tentu dapat menghemat pengeluaran saat berbelanja online.

Jadi, meski gak punya ATM pun tetap bisa belanja di Tokopedia, yaitu dengan memilih metode pembayaran melalui minimarket.

5.    Pilih metode pengiriman paling efisien

Dalam melakukan pengiriman barang yang kita beli, Tokopedia memberikan beberapa alternatif pengiriman, mulai dari pengiriman secara konvensional hingga kurir instan melalui jasa transportasi online. Dalam memilih metode pengiriman ini, jangan lupa membandingkan biaya ongkos kirim terbaik diantara metode pengiriman yang ada untuk menghemat belanja online kita.

6.    Belanja sekaligus

Sebelum belanja, langkah baiknya kita membuat list kebutuhan kita. Kalau sudah ada list, kita bisa memilih salah satu toko online di Tokopedia yang menjual lebih dari satu barang yang ada di list kita tersebut. Jadii kita bisa belanja sekaligus dari satu toko. Metode ini akan membuat kita menghemat waktu dan terutama ongkos kirim.

7.    Manfaatkan promo dan diskon 

Promo atau diskon memberikan pengaruh yang signifikan untuk menghemat pengeluaran kita dalam berbelanja online. Siapa sih yang gak suka sama promo atau diskon? Apalagi emak-emak :D

Di bulan Ramadan kali ini, Tokopedia memberikan kesempatan baru bagi pembeli dalam menikmati bulan Ramadan. Dengan rangkaian promo sepanjang bulan Ramadan yang bisa kita gunakan untuk buat Ramadan kali ini makin Ekstra. Wow wow, bikin mata ijo yaaa.

Makin Ekstra lagi, masih ada rahasia kejutan pada 25 Mei dari Tokopedia yang akan membuat Ramadan Ekstra menjadi lebih Ekstra! Layaknya festival belanja online “Black Friday”, kejutan seperti apa yang bakal buat pengalaman belanja online di bulan Ramadan Ekstra ini jadi lebih special?

Pas banget yaaa. Tanggal 25 Mei kayaknya THR turun deh. Harus siap-siap mantengin Tokopedia! Apalagi salah satu kejutannya adalah ekstra flash sale. Pasti seru banget! Flash sale itu kalo beruntung, kita bisa dapat barang yang oke banget tapi dengan harga yang jauh di bawah harga normal. Siapa coba yang gak pengen?

selain ekstra flash sale, masih banyak lagi kejutan Ramadhan ekstra dari Tokopedia. Pokoknya, marilah kita siap-siap mantengin Tokopedia biar gak ketinggalan. Yuk yuk 😍

Tentang Mahal dan Tidak Mahal


Saat salah satu teman yang berjualan posting sebuah gambar sepatu di FB dengan caption kurang lebih "Hanya 700 ribu!", saya spontan ngetik komen.

"700 ribu kok hanya 😂"

Komentar yang kemudian saya sesali. Ngapain coba saya komen kayak gitu di postingan teman yang lagi jualan, kan? Kesannya rese banget ya saya 😔 Tapi beneran saya gak ada niat buruk sedikitpun saat itu. Murni karna terhenyak.

Kaget. Ternyata memang ada yang menganggap sepatu harga tujuh ratus ribu dengan 'hanya' yang artinya murah. Mungkin ini semata karna saya kebangetan kuper. Iya, saya memang sekuper itu 😑

Saat itu saya sempat termenung. Saya pribadi, sepertinya belum pernah beli sepatu dengan harga lebih dari tiga ratus ribu. Ah, lebih dari dua ratus ribu saja kayaknya baru satu atau dua kali. Tapi ada lho orang-orang yang menganggap uang dua ratus ribu itu bisa untuk makan sekeluarga seminggu atau lebih.

Tentang mahal dan tidak mahal ini memang relatif sekali ya. Saya paham. Tapi saya beneran baru ngeh bahwa rentang relatifnya bisa selebar ini.

Saya kira mahal dan tidak mahal itu rentangnya hanya, misal, bagi saya jilbab harga seratus ribu itu mahal. Tapi bagi teman saya seratus ribu itu enggak mahal. Kalo seratus lima puluh ribu baru deh mahal menurut dia. Ternyata enggak gini ya 😂

Tentang sepatu atau baju yang harganya ratusan ribu bahkan menyentuh jutaan, sebenernya saya udah tau dari dulu kalau memang ada. Tapi saya kira yang beli baju atau sepatu dengan harga segitu yang para artis. Gak pernah nyangka, ternyata sekarang orang di sekitar saya aja udah banyak yang harga sepatu atau bajunya segitu 😂 Artis malah udah puluhan atau ratusan juta kayaknya ya.

Beneran deh, fakta ini bikin saya sering melamun. Ternyata dunia setimpang ini ya. Ternyata dunia memang sering gak adil.

Tadi pagi waktu berangkat kerja, gak sengaja kami papasan sama  bapak-bapak yang udah lumayan sepuh. Beliau sedang menarik gerobak penuh dengan tanaman hias. Hati saya nyeri. Nyeri mikirin berapa penghasilan yang bisa bapak itu bawa untuk keluarganya setelah berlelah-lelah menarik gerobak seberat itu?

Lalu pikiran saya tiba-tiba lompat ke akun-akun IG yang jual printed scarft dengan harga ratusan ribu. Kenapa semahal itu? Konon karna motifnya dicetak secara khusus. Limited. 

Herannya, kok larisnya kayak orang jualan kacang, ya? Dalam hitungan menit, sold out ratusan pcs.

Baca juga: Yang Harus diingat Saat Beli Pakaian Secara Online

Pikiran saya lompat lagi ke wajah lelah bapak penarik gerobak tadi. Juga ke bapak penjual mie kopyok di kompleks rumah yang gak selalu dapet pembeli. Bapak penjual kue putu. Ibu-ibu penjual gorengan yang keliling perumahan tiap pagi, padahal rumahnya jauh.

Kalian tau apa yang saya pikirkan? Jujur saja saya bingung gimana mengungkapkannya 😂

Sesampainya di kantor tadi pagu, kebetulan saya ngobrol melalui DM dengan seorang teman. Kami ngobrolin sebuah brand pakaian muslimah yang harganya juga ratusan ribu.

Bagi saya, brand itu mahal. Beliau bilang, enggak mahal kalo dilihat dari kualitas jahitannya, kualitas bahannya, banyaknya bahan, dll. Iya juga sih, kalo dipikir-pikir berarti enggak mahal memang. Saya punya satu hijab dari brand itu, dan kulitas secara keseluruhan memang oke kok.

Berarti bisa jadi, barang-barang lain yang harganya selangit itu juga sebenarnya 'wajar' ya kalo dilihat dari kualitas bahan, dll-nya gitu.

Tapi balik lagi. Kualitas sebagus apapun, dengan harga segitu, coba tanyakan ke ibu penjual gorengan keliling itu tadi. Berani taruhan, pasti beliau akan tetap bilang mahal sekali. Iya, kan?

Tapi bukan berarti saya mau nyela orang-orang atau teman-teman yang sering beli barang-barang mahal ya. Dih bayarin juga enggak, ngapain nyela?

Mungkin lebih ke ngajak melihat dunia yang ternyata setimpang ini. Biar kita bisa lebih mensyukuri apa yang kita punya, dan gak terlalu cranky kalo belum kesampaian memiliki sebuah barang idaman.

Karna di luar sana, ada banyaakk yang gak pernah sempet mikirin pengen beli macem-macem kayak kita. Sekedar bisa makan aja udah cukup.

Entahlah. Demikian curhatan random saya tentang mahal dan tidak mahal. Sekian 😆

5 Menu Praktis dan Bergizi Untuk Bekal ke Kantor

on
Jumat, 27 April 2018

Wuih, judulnya canggih banget ya. Kayak Master Chef aja 😂

Jadi gara-gara baca postingan Mbak Icha tempo hari soal bawa bekal ke kantor, plus ketemu blog Mbak Rinda yang bikin pengen tobat dari gaya hidup boros, saya jadi termotivasi sekali untuk berusaha masak bekal makan siang untuk ke kantor di pagi hari.

Sejak ada Faza, saya hampir gak pernah masak untuk bekal lagi. Pertama, fokusnya semua ke Faza. Siapin segala macam printilan Faza selama saya tingga kerja seharian. Kedua, saya susah banget bangun pagi. Ya bangunnya sih udah pagi, tapi masih kurang pagi.

Apalagi saya tipe orang yang kalo kerja kayak putri keraton gitu, lemah lembut. Slow motion. Jadi untuk kerjaan yang bisa diselesaikan orang lain dalam waktu 15 menit, maka saya buth waktu 25 menit. Jadi, kalau biasanya saya bangun jam 5 pagi, harusnya saya bangun (paling lambat) jam 4 pagi biar bisa masak. Sungguh kutaksanggup 😭

Tapi lama-lama kok ya bosen juga jajan terus. Bosen plus boros deng. Maka, jadilah akhirnya saya mencoba berusaha bangun sedikit lebih pagi. Selain bangun sedikit lebih pagi, saya juga memilih menu-menu yang praktis namun tetap bergizi untuk bekal makan siang.

Bergizi dalam standar saya itu minimal terdiri dari sayur dan protein hewani atau nabati. Nah, supaya lebih praktis lagi, saya seringnya milih menu yang 2 komponen itu bisa dimasak dalam satu menu. Kan ribet ya sist kalo masak sayur sendiri, terus masih harus bikin lauk sendiri lagi.

Siapa tau ada yang pengen masak untuk bekal ke kantor yang praktis dan bergizi juga, saya mau bagi 5 menu andalan saya nih.

1. Ca Kangkung Udang

Ini sebenernya agak ribet di bagian metiki daun kangkungnya. Kalau bagian ini sudah dikerjakan malam hari sebelumnya, eksekusinya akan jadi kebangetan praktis.

Tinggal geprek bawang putih, tumis bentar pake sampai wangi, masukkan udang, lalu kangkung dan sedikit air. Tambahkan garam, gula dan saus tiram sesuai selera. Selesai. Sepraktis itu 😀

2. Orak-Arik Buncis

Yang paling makan waktu dari menu adalah bagian motong-motong buncisnya. Sama seperti sebelumnya, kalau bagian ini sudah ditaklukkan malam sebelumnya, eksekusinya cincailah 😀

Tinggal iris duo bawang, cabe, lalu tumis bentar. Setelah itu masukkan buncis, sreng-sreng, kasih air dikiitt untuk mematangkan buncisnya. Kalo buncis udah dirasa empuk, masukkan telor lalu orak-arik deh. Selesai. Ohya, garam gula mah otomatis ya.

3. Ca Brokoli Bakso

Brokoli itu cepet sekali ya berubah warnanya. Meski ditaruh kulkas pun, sehari kadang udah kuing. Hiks, sedih.

Tapi sekarang udah nemu solusinya, yaitu dengan cara diblansir dulu sebelum disimpen di kulkas. Ada yang belum tau blansir? Itu lhoo, dimasukkan 5 detik ke dalam air mendidih, lalu diangkat. Menurut pengalaman, seminggu di kulkas pun masih oke.

Nah, kalo udah punya persediaan brokoli yang diblansir, simpel kebangetan lah masak ca brokoli bakso ini. Geprek bawang putih, sreng sreng bentar, masukkan brokoli dan bakso, kasih sedikit air. Udah deh!

4. Balado Terong Telur

Siapa yang penggemar terong juga, cung? 👆

Padahal dulu saya gak doyan banget sama terong lho. Eh sekarang gandrung. Haha. Apalagi kalo masak terong kan gak perlu dipotong-potong malam sebelumnya pun gak masalah ya. Tetep simpel dan cepet.

Nah, biar gak cuma terong, tambahin deh ceplokan telor. Jadi udah sekalian ada lauknya, kan.

Bumbunya? Kalo balado ala saya sih, duo bawang, cabe, mrica, trasi dikit, gula merah, ulek semua. Ditumis, cemplungin terong dan telor, tunggu mateng. Gitu doang 😂

5. Tumis Kacang Panjang dan Tahu

Kacang panjang sama seperti buncis ya. Sebaiknya dipotong-potong dulu.

Nah, untuk tahunya kalo saya pribadi lebih suka kalo digoreng setengah mateng dulu. Tapi enggak pun gak masalah sih.

Sama aja sih bumbunya. Duo bawang dan cabe di sreng-sreng, masukkan kacang panjang, kasih gula garam dan kecap sesuai selera. Taraa, makan siang gak perlu jajan.

Dari ke-5 resep di atas, kecuali balado terong masih tetep ada bagian yang bikin ribet dan makan waktu ya. Sebenernya hal itu akan sangat teratasi kalo kita bisa menerapkan meal-prep. Tapi karna beberapa hal, saya belum bisa mulai meal-prep saat ini.

Dan sejujurnya, meski di atas saya menyarankan sebaiknya dipotong-potong dulu malam sebelumnya, gak begitu yang saya aplikasikan. Seringnya dadakan. Jadilah pagiku selalu diwarnai dengan berpacunya adrenalin 😂

Habis gimana dong, malem itu kalo sudah dihadapkan pada Faza yang minta nenen, yaudah mamak pasti bablas tidur 😅

Nah, kalau ada yang punya resep simpel seperti di atas, share di kolom komentar, yaaa! Pasti kubahagian sekali 😍

Signature

Signature