Disamain Sama Orang Lain

on
Selasa, 10 September 2019
Kemarin, salah satu teman blogger membagi gosip pada saya. Iya, sekarang saya payah banget soal ngikutin berita. Sering banget kudet.

Nah, si teman ini cerita tentang seorang public figur, yang habis mencak-mencak gara-gara nama anaknya disamain alias dipakai oleh orang lain untuk nama anaknya. Yang mana, katanya nama tersebut merupakan nama yang si artis buat sendiri, murni dari pemikirannya sendiri, nggak cari-cari dari buku manapun, dll.

Ini jadi heboh gara-gara si artis komen langsung di salah satu foto si anak yang namanya sama dengan nama anak si artis itu. Gak cuma komen di salah satu foto, bahkan si artis kirim DM panjaaaaang banget ke ortu si anak. Secara blak-blakan menunjukkan kemarahan karna nama anaknya dijiplak, plek setulisan-tulisannya. Bahkan sampe bilang 'anakmu gak pantas pakai nama ini', gitu. Ahihihi.



Btw, ada yang belum tau soal gosip ini juga sebelum baca tulisan saya ini? Atau saya doang yang kemarin ketinggalan? Haha.

Pas pertama kali tau soal kasus ini, saya melongo sih. Antara geli, lucu, heran, dll. Soalnya kayaknya belum pernah ada kasus kayak gini ya sebelumnya?

Nama anak artis disamain bukannya udah hal yang sangat sering terjadi? Bahkan biasanya sebuah nama akan jadi nama yang sangat pasaran saat ada artis yang makai nama tersebut untuk anaknya.

Tapi sebenernya, saya ngerti banget sih perasaan si mbak artis. Saya mungkin juga salah satu orang yang kurang suka kalo ada orang lain yang nyama-nyamain apa-apa tentang kita.

Waktu kecil, saya pernah dibikinin baju sama ibu. Eh terus ada teman yang bikin baju dengan model yang sama. Sayanya ngambek nggak mau pake baju itu. Haha. Pun sebaliknya. Misal saya pengeeennn banget gamis warna A karna lagi hits. Terus tiba-tiba orang-orang di lingkungan saya udah ada yang makai. Saya seringnya lebih milih untuk nggak jadi beli aja, karna nggak mau banget dikira nyama-nyamain.

Pun tentang nama anak. Saya nggak sekreatif itu untuk bikin nama anak yang nggak ada yang nyamain di dunia ini sih. Tapi saya emang bertekad untuk ngasih nama anak saya dengan nama yang setidaknya nggak pasaran banget. Makanya saya menghindari nama-nama yang ada di hasil pencarian "daftar nama anak laki-laki" dll di google, nama anak yang udah dipakai sama artis, dan nama tokoh-tokoh. Karna fix deh, pasti udah banyak banget yang pakai.

Tapi ya tetep aja bukan berarti nama si Faza nggak ada yang nyamain. Dan saya akui, kalo ketemu anak yang namanya sama dengan si Faza, ada sedikit perasaan nggak nyaman. 'Ih, kok namanya sama sih, 'Mafaza''. Tapi yaudah. Lha wong nama itu dari Al-Qur'an, emang bisa saya larang orang lain untuk pakai?

Point dari cerita saya di atas adalah, memang ada kok orang yang nggak nyaman banget kalo disamain sama orang lain. Iya, kan?

Makanya, saya bisa ngerti sikap si mbak artis itu. Dia pasti geraaaam bangetttt, karna udah berusaha banget bikin nama anaknya beda, eeehh malah ada yang nyamain, plek-ketiplek pula 😂 Jelaslah mencak-mencak.

Jadi, menurut saya nggak adil kalo netijen langsung semena-mena ngejudge negatif banget si mbak artis, tanpa mempertimbangkan perasaan si mbak artis. Hmmm. Tapi netijen julid sih emang pernah pake pertimbangan perasaan? 😅

Tapi di sisi lain, ya emang sih si mbak artis agak berlebihan. Bukan soal ketidaksukaannya ada yang nyamain nama anaknya. Tapi, heii... si mbak apa lupa kalo belionya seorang public figure? Yang mana, saat dia melakukan tindakan seperti itu, haqqul yaqin pasti akan jadi viral. Apalagi sampai ngatain 'anakmu gak pantes pakai nama itu'. Hmmm.


Kecuali emang sengaja pengen viral sih ya apa boleh buat. Hahaha.

Dan apa mbaknya nggak tau, bahwa nama anak artis itu salah satu rujukan banyak orangtua dalam memberi nama untuk anaknya? Kalo misal emang dari awal nggak pengen nama anaknya ditiru, ya nggak usah dong dipublish nama si anak. Kan bisa pake inisial aja, misalnya. Atau pake nama julukan aja. Kan ada juga ya yang kayak gitu? Yang saya tau Blogger sih ada, kalo artis saya kurang tau. Ada gak sih?

Atau kenapa gak dari awal daftarin hak paten nama anaknya itu. Ahihi. Eh, bisa nggak sih nama orang dihak patenkan? 😂

Yah, gitulah. Jadi postingan ini memang bukan postingan berfaedah sih. Cuma pengen ngoceh receh aja 😅

Kalian termasuk yang cuek aja kalo ada yang nyamain kalian, atau sebel juga kayak saya?

Cara Mengatur Uang Gaji Untuk Pengeluaran Bulanan

on
Selasa, 03 September 2019
Saya seriiiing sekali heran. Dulu, sebelum punya anak, dengan nominal gaji saya dan suami yang katakan saja nggak jauh beda dengan saat ini, kok besarnya pengeluaran kami gak jauh beda ya? nabungnya juga segitu-segitu aja. Padahal pos pengeluarannya, jelas jauh lebih banyak sekarang -- setelah punya anak.

Dulu gak harus mikir bayar Budhe yang jaga Faza selama saya kerja. Gak mikir beli susu, pampers dan segala macam juga. Harusnya bisa nabung jauuhh lebih banyak dibanding sekarang dong? Tapi kok kenyataannya gak gitu?

Setelah berkelana mencari petunjuk *halah*, akhirnya saya menemukan jawabannya.

Apa sebabnya? Ya, yang pertama saya harus tau dulu apa penyebabnya, biar bisa mencari solusi yang paling tepat.

Sebabnya adalah: karna pengeluaran bulanan kami NGGAK DIATUR. Ngalir aja, tanpa punya patokan dan arah yang jelas. Semrawut.

Iya sih, dulu hampir tiap hari kami makan siang dan makan malam jajan mewah (mewah untuk ukuran kami lho ya, wkwkwk). Budget buat jajan kami dulu sebulan, mungkin bisa dipake buat makan dua bulan kalo sekarang.

Nah, jadi apa solusinya?

Kalo dulu semrawut karna gak diatur, ya solusinya jelas, berarti HARUS DIATUR.


Cara Mengatur Uang Gaji Untuk Pengeluaran Bulanan

Gaji cuma segini, gimana ngaturnya sih?

Ada yang merasa seperti itu? Bahwa kalo gaji pas-pasan itu ya nggak perlu diatur, toh akan habis juga.

Selama ini mindset saya juga seperti itu. Ternyata, mindset itu salah. Justru karna gaji pas-pasan itulah maka harus diatur, biar penggunaannya tepat guna.

Tapi saya sempat bingung, gimana ngaturnya ya? Mulainya dari mana? Nominal yang harus dialokasikan per-pos pengeluaran berapa idealnya? Dan pertanyaan-pertanyaan lainnya.

Alhamdulillah, saat iseng scroll Bestseller Books di Gramedia Digital, saya nemuin buku yang menarik hati saya. Judulnya:10 langkah Menjadi Financial Planner Untuk Diri Sendiri, yang ditulis oleh Lutfi Trisandi Rizki, SE, MM, RFA, CFP, QWP, AEPP & Iin Susanto.

Yang bikin saya suka dari buku ini, karna saya merasa seperti mendapat pencerahan tentang bagaimana cara mengatur pengeluaran bulanan tanpa harus menyewa financial planner. Hehe.

Selain menjelaskan dengan gamblang tentang masing-masing pos yang harus ada di pengeluaran bulanan, penulis juga menjelaskan berapa persentase ideal untuk masing-masing pos.

Nah, ini nih yang saya cari-cari! Kalian mau tau juga? Cuss saya kutipkan dari buku tersebut di atas yaaa:

1. Kebutuhan rumah tangga (termasuk uang kos/kontrak rumah, dll): 25%
2. Transportasi: 10%
3. Makan: 15%
4. Kebutuhan pribadi (termasuk pakaian): 10%
5. Dana darurat: 5%
6. Asuransi: 10%
7. Investasi: 5%
8. Tabungan: 5%
9. Kredit: 10%
10. Hiburan: 5%

Nah, bulan ini saya mulai nyoba untuk mengatur uang gaji dengan persentase di atas, Gak persis plek sih. Contohnya bagian asuransi. Berhubunga saya gak ada niatan pake asuransi, maka pos asuransi saya alokasikan untuk yang lain.

Apakah efektif setelah melakukan pengaturan seperti di atas? Ya belum kerasa lah, wong baru bulan pertama. Hehe.

Tapi yang jelas, saya jadi mereka lebih 'terkendali'. Saya biasanya boros banget di bagian makan. Jajaaaaan terus. Begitu udah di bagi-bagi dengan persentase di atas, saya jadi punya patokan, berapa sih anggaran buat makan selama sebulan, lalu dibagi jadi per minggu, lalu dibagi lagi jadi per hari. Jadi saya bisa tau, untuk hari ini masih ada anggaran jajan gak emangnya? Kalo udah melebihi limit ya ditahan.

Apa gak jadi tersiksa kalo diatur kayak gitu?

Ya balik lagi ke goals kita sih. Kalo kitanya emang pengen banget uang gaji jadi lebih teratur penggunaannya, Insya Allah gak akan tersiksa. Mungkin butuh penyesuaian saja. Doakan saya istiqomah ya!

Ohya, yang dimaksud dana darurat tuh ternyata bukan dana yang bisa kita gunakan sewaktu-waktu lho. Misal, duh pulsa habis, tapi posnya udah gak ada nih. Yaudah ambil dulu deh dari dana darurat. Bukan gitu ternyata. Hihi.

Kapan-kapan saya akan nulis tentang dana darurat yaa. Semoga inget. Aamiin.

Selamat mengatur uang gaji 😀

Cerita Idul Adha

on
Senin, 12 Agustus 2019
Idul Adha ini saya lewati di kampung halaman, setelah dua kali idul adha saya lewati di kota kelahiran suami. Seneng banget. Pertama karena, ya pokoknya seneng aja kalo pas di rumah. Bisa melepas kangen sama keluarga tercinta.

Seneng keduanya, karena melihat kesadaran untuk ber-qurban di desa saya ternyata sudah sangat bagus. Jauh banget jika dibanding dengan 4 tahunan lalu ke belakang.




Saya takjub sih, jujur aja. Masyaa Allah. Dulu tuh di desa saya yang qurban bisa dihitung pake jari sebelah tangan, itupun gak semua terpakai. Seringnya disembelih sendiri oleh yang berqurban. Jadi masjid tu habis sholat idul adha, yaudah sepi kayak gak ada apa-apa. Jangan tanya ada panitia qurban gak. Ya jelas gak ada dong.

Nah, 3 tahun belakangan ini, masjid mulai ada panitia qurban bersama gitu. Gabungan dari beberapa masjid dan beberapa RT sih kalo gak salah. Dan jumlahnya pun gak tanggung-tanggung. Tahun ini, hewan qurbannya terdiri dari 1 ekor sapi, dan 28 ekor kambing. WOW!

Apa karna tingkat perekonomian di desa saya meningkat pesat? Emm, kalo secara kasat mata sih kayaknya enggak ya. Masih gitu-gitu aja kok kayaknya.

Menurut saya sih lebih ke kesadarannya yang sudah mulai tumbuh. Kesadaran bahwa qurban itu ibadah yang sangat dianjurkan jika kita mampu. Jadi kalo harga kambing 3 juta, terus kita punya tabungan 3,5 juta, itu ya artinya mampu. Jadi enggak harus nunggu kita kaya berlimpah-ruah dulu, baru qurban.

Dulu, ada 1 orang yang semua orang di desa kami tau beliau lebih dari mampu juga seingat saya enggak qurban. Balik lagi, karna dulu kesadarannya belum ada. Makanya, Masyaa Allah, seneng banget lihat kesadaran masyarakat desa saya udah bagus banget untuk berqurban.

Nah, kalo itu cerita idul adha dari desa tercinta saya. Lalu gimana cerita idul adha di tempat tinggal saya saat ini?

Antara senang dan sedih sih. Senangnya karna sejak pertama kali datang, kesadaran untuk berqurbannya memang sudah bagus. Mungkin dari latar belakang pendidikan juga emang jauh lebih bagus sih ya.

Cumaaa, sedihnya, banyaknya hewan qurban di lingkungan kami, bisa dibilang gak terdistribusi secara merata. Distribusinya ya ke lingkungan-lingkungan situ aja. Tempat tinggal saya biasanya dapat pembagian dari dua masjid -- yang memang dua-duanya dekat dengan rumah, dan dua-duanya hewan qurbannya banyak.

Apa akibatnya? Ada penumpukan hewan qurban di rumah-rumah tertentu. Banyak yang sampe freezer kulkasnya aja gak muat buat nampung semua daging yang didapat. Padahal kalo mau dilihat lebih luas, masih banyaaaakkk banget daerah yang belum tersentuh hewan qurban.

Daerah-daerah macam desa saya beberapa tahun lalu. Yang entah karna kesadarannya belum bagus, atau karna kemampuan ekonominya yang di bawah rata-rata hingga gak mampu berqurban. Beneran, masih banyak bangettt daerah yang kayak gitu. Hiks.

Dua tahun ini, saya dan mas suami memutuskan untuk berqurban melalui Lembaga Amil Zakat yang memfasilitasi orang-orang yang ingin berqurban. Kami pasrahkan kepada mereka untuk didistribusikan ke daerah yang minim hewan qurban.

Dan tau gak, tahun lalu, hewan qurban kami menjadi satu-satunya hewan qurban di sebuah desa. Padahal hewan qurban kami keciiilll 😢 Sediiihh, entah cukup dibagi ke berapa orang doang. Semoga kita dimampukan untuk qurban dengan hewab qurban yang jauh lebih baik di tahun-tahun berikutnya. Aamiin.

Pesan moralnya buat saya pribadi, kalaupun kita tinggal di daerah yang hewan qurbannya berkelimpahan, alangkah jauh lebih baik kita ambil secukupnya, lalu berikan selebihnya ke yang jauh lebih membutuhkan. Ke orang-orang yang sekiranya bukan idul adha, rasanya kesulitan saat ingin makan daging.

Bukankah hikmah idul adha adalah agar kita menyembelih nafsu kepemilikan kita terhadap hal-hal duniawi? Apa kabar hikmah itu, jika kita justru menampung sebanyak mungkin daging saat idul adha tiba?

Sekian cerita idul adha saya. Wallahu a'lam bishawwab.

Kalau daerah kalian termasuk yang mana? Yang minim hewan qurban, atau malah yang hewan qurbannya numpuk-numpuk?

Pengalaman Pertama Memakai Jasa Go-Clean

on
Jumat, 19 Juli 2019
Dua minggu yang lalu, ibu mertua saya ngeluh. Kamar mandinya sudah kotor banget, menurut beliau. Kalo menurut saya mah bersiiihh. Ahahaha.

Standar bersihnya saya dan bumer memang njomplang parah sih.

Kotor yang dimaksud bumer itu semacam keramik yang udah ada noda-noda kuningnya gitu lho. Beliau gatel banget lihatnya, tapi sedang tidak ada tenaga untuk bersih-bersih sendiri. Biasanya sih semua juga dilibas sendiri sama beliaunya. Saya? Ongkang-ongkang kaki. Haha. Mantu gak tau diri!

Nah, terus bumer bilang ke saya, minta tolong untuk dipesankan Go-Clean.

Saya gercep baca-baca review para blogger dulu dong tentang pengalaman menggunakan jasa Go-Clean. Seperti biasa.

Dari situ saya jadi tau, ada pilihan waktu yang ingin kita pesan. 1 jam, 2 jam, atau lebih. Tergantung ruang apa saja yang ingin kita bersihkan. Jam berapa petugas kita minta datang juga ada opsinya. Dan kita harus melakukan minimal 1 jam dari waktu yang kita inginkan.


Selain itu, kita juga diberi pilihan, nanti petugas Go-Cleannya cewek apa cowok, terus mau sekalian bawa alatnya (with tools) atau enggak. Total biayanya akan ditentukan berdasarkan lamanya waktu yang kita inginkan dan apakah kita menyiapkan sendiri peralatan bersih-bersihnya, atau meminta petugas Go-Cleannya untuk membawa peralatan.



Singkat cerita, setelah bumer menentukan jadwal, saya pesenin deh.

Saat itu saya pesan agar yang datang petugas perempuan, untuk jangka waktu 2 jam, dengan membawa peralatan dari sana. Dengan kriteria itu, biaya yang dikenakan sebesar 75.000.

Setelah pesan, nggak lama kemudian petugas Go Clean-nya telfon tanya alamat detail. Datangnya tepat waktu sih, sesuai jam yang saya pesan.

Lalu gimana kinerjanya?

Ini relatif ya. Bagi saya yang standar kebersihannya gak tinggi-tinggi banget, menurut saya udah bersih banget. Tapi kalau menurut ibu mertua saya yang perfeksionis soal bersih-bersih, masih kuraaaang.

Yang bikin saya agak kecewa adalah, si ibu petugas terkesan terburu-buru. Karna apa? Di depan ditungguin suaminya, Zzzzzz -_- Ya gimana sih rasanya kerja dan tau kalo di depan ada yang nungguin gitu?!

Saya pesan untuk 2 jam kan ya. Tapi baru 1 jam 45 menit ibunya sudah pamit minta pulang. Hmmm.

Ibu mertua saya langsung pesen, jangan dikasih bintang 5 ya. Hehehehe.

Tapi bagi saya pribadi, Go Clean beneran jadi solusi untuk orang-orang yang nggak punya waktu atau orang-orang males seperti saya, tapi nggak punya pembantu. Bener-bener ya jaman ini tu, semuanya serba mudah.

Gimana pengalaman kalian memakai jasa Go-Clean selama ini? Kecewa? Puas?

5 Hal Yang Saya Pelajari Dari Berjualan

on
Jumat, 21 Juni 2019
 Jadi ceritanya, saya lagi semangat-semangatnya merintis bisnis alias belajar berjualan. Itu alasan utama kenapa sekarang blog jadi terbengkalai banget 😭 Memang harus selalu ada yang diprioritaskan dan dikorbankan ya.

Ini nih toko online saya. Monggo mampir yaaa buibuk :)

Belajar berjualan sebenernya gak baru sekarang ya. Dulu udah pernah juga, nyoba-nyoba belajar jualan jilbab dan madu. Tapi mandeg. Karna memang masih setengah hati banget. Kayak gak ada feel-nya gitu.

Setelah merasa gak pengen lanjut jualan jilbab dan madu, saya sempet mikir lumayan lama. Masih pengen jualan lagi, tapi mau mikirin bener-bener mau jualan apa. Yang beneran saya suka terjun di bidang itu.

Lalu suatu ketika, seperti mendapat petunjuk dari Yang Maha Kuasa, taraaa... saya kepikiran untuk -- Bismillah -- jualan baju anak. Tepat di awal tahun 2019.

Kenapa akhirnya milih jualan baju anak? Pertimbangan saya ada dua. Pertama, sebagai ibu saya cenderung sayang kalau bebelian buat diri sendiri. Tapi kalo buat anak mah hayuk aja ada barang bagus dikit langsung diangkut. Nah, kemungkinan besar ibu-ibu lain juga gitu kan ya? Bukankah ini potensi market yang potensial sekali? Hehe.

Kedua, anak-anak kan tumbuhnya cepet banget ya. Baju baru dipake berpa kali, eh udah kekecilan. Artinya, mereka akan jauh lebih sering butuh baju baru buat ganti. Bukan seperti kita orang dewasa yang beli baju nunggu moment tertentu.

Kali ini, niat saya juga jauh lebih bulat dibanding saat jualan jilbab. Dulu waktu jualan jilbab dan madu sih full dropship ya. Jadi gak ada stok di rumah. Kalo ada yg pesen, baru deh diambilin. Jadi bisa dibilang tanpa resiko.

Tapi justru karna tanpa resiko itu semangatnya pun jadi makin angot-angotan. Males, yaudah. Gak ada tanggungan.

Nah, kalo kali ini dikit-dikit saya mulai nyetok di rumah. Mulai punya reseller juga. Hehe. Nah, tiap semangat down, pasti gak akan lama karna lihat setumpuk stok yang gimana caranya mau gak mau harus terjual.

Di luar hal-hal teknis di atas, saya juga belajar banyak hal dari aktivitas berjualan dan merintis bisnis ini. Hal-hal yang mungkin udah lama saya tau teorinya, tapi beneran jadi makin 'ngeh' ketika mulai berjualan.

Apa aja tuh? Yuk mari saya ceritain :)

1. Tawakal

 Saya pernah baca tweet dari seorang pengusaha. Katanya, berbisnis itu bisa bikin kita makin dekat sama Allah.

Ternyata iya juga. Bisnis membuat saya semakin merasa butuh bergantung hanya sama Allah. Tawakal. Setelah berbagai usaha dan manuver dilakukan, ya finishingnya tawakal.

Mau promo kayak apa, yang menggerakkan hati orang untuk beli dagangan kita kan ya Allah.

2. Optimis

 Ini yang mahal dan berharga banget yang saya pelajari dari berjualan. Saya orangnya sering banget pesimis. Waktu memutuskan untuk berani nyetok barang di rumah juga ambil keputusannya lamaaaa banget. Karna saya pesimis. Nanti kalo gak laku gimana, dll.

Tapi Bismillah. Katanya, kalo gak yakin bakal laris, ya udah gak usah jualan aja. Harus optimis. Yaudah akhirnya membulatkan tekad dan terus memupuk keyakinan. Harus optimis.

3. No PHP

Pernah gak checkout di Shopee, tapi gak kunjung transfer sampe akhirnya expired?

Atau tanya-tanya ke seller sebuah olshop, terus habis itu gak ngabari lagi jadi mau beli atau gak?

Singkat kata, PHP. Hihi.

Saya pernah. Jujur.

Dan saya baru tau, ternyata yang kayak gitu tuh nyakitin ya. Saya tau setelah merasakan sendiri.

Sejak berjualan, saya jadi berikrar pada diri sendiri untuk gak akan PHP-in orang lagi. Kalo mau beli ya beli. Enggak ya enggak. Bilang yang jelas.

4. Sabar

Saya tu paling gak suka ngadepin orang banyak sebenernya. Karna respon dan sikapnya kan pasti macem-macem banget ya. Huhu.

Tapi kalo berjualan ya mau gak mau harus siap ngadepin berbagai macam karakter. Yang mana butuh sabar. Harus sabar.

Ada yang nanya terus-terusan kapan barang datang. Ada yang kalo mau beli tanyanya detaiiillll banget gak selesai-selesai. Dll. Harus sabar pokoknya.

5. Memudahkan Urusan Orang Lain

Salah satu tantangan utama jadi pedagang online tuh harus siap ditanya-tanya panjang lebar tentang spesifikasi barang. Maklum, karna calon buyer kan gak lihat langsung barangnya, jadi mereka berusaha meyakinkan diri dengan cara tanya selengkap mungkin.

Saya juga dulu gitu. Dan memang gak salah.

Tapi sekarang saya gak mau lagi deh jadi customer yang terlalu riwil. Gak mau nyusahin orang. Berusaha untuk memudahkan urusan orang lain, apalagi kalo sama-sama pedagang. Karna tau rasanya kalo ada customer yang riwil bin ribet tu nyeseknya kayak apa.

Kalau mau dijabarin lengkap sih banyak banget yaa. Tapi sementara 5 dulu deh. Hehe.

Ohya, kalo butuh baju anak, atau mau ikutan jualan baju anak, boleh banget lhooo colek-colek saya, hehe.

Atau silakan mampir ke IG jualan saya: @mafaza.babyshop

Doakan saya istiqomah membangun usaha ini yaaa :)

#Ramadhan: Shade Favorit Wardah Exclusif Matte Lip Cream

on
Senin, 20 Mei 2019
Pertama kali kenal sama yang namanya lip cream, ya sama Wardah Exclusif Matte Lip Cream ini.

Dan lip cream wardah ini pula yang bikin saya akhirnya tergila-gila sama lip cream. Gak pernah beli lipstik lagi. Belinya selalu lip cream. Satu belum habis, pasti udah tergoda beli lagi. Gitu aja terus, sampe akhirnya saya punya lebih dari 5 lip cream. Sesuatu yang gak pernah saya sangka akan terjadi. Hehehe.

Koleksi lip cream saya gak semua dari wardah sih. Cumaaa, yang paling banyak ya Exclusif Matte Lip Creamnya Wardah. Kenapa? Love banget sama pilihan shadenya!



Banyaaakk, dan aduh bagus-bagus banget menurut saya. Harganya terjangkau pula kan. Makin-makin deh lovenya!

Setelah dua tahun lebih pakai exclusif matte lip cream wardah, saya sudah punya shade terfavorit yang kayaknya akan selalu re-purchase.

1. Mauve On (09)

2. Pinky Plumise (15)

Sedangkan shade yang belum kesampaian saya beli tapi masuk wishlist saya adalah:

1. Fruit Punch (13)

2. My Honey Bee (14)

Satu hal yang saya pelajari setelah dua tahun menjadi penggemar lip cream (sebelumnya mah pake lipstik pun jarang banget).



Bahwa ternyata, memilih shade sebuah lipstik atau lip cream itu gak bisa asal. Gak bisa sekedar lihat pilihan warnanya, terus pilih yang menurut kita bagus. Karna shade yang bagus, belum tentu cocok ketika kita pake.

Makanya kadang kalo beli di counter terus kita nyobanya Cuma dengan cara dioles ke punggung tangan, sampe rumah suka kecewa kan. Lhooo, kok gini. Perasaan tadi bagus, kok ternyata jelek. Gitu kan ya?

Beneran ini saya baru tau banget. Gara-gara beberapa bulan lalu sempet sok-sok beli shade yang nude gitu. Setelah dipake eh ternyata sama sekali gak cocok di muka saya. Karna kesannya bikin uka saya jadi terlihat kusam gitu. Terus beberapa teman komentar, kamu sakit apa gimana kok pucat gitu? Haha.

Nah makanya sama shade lip cream wardah di atas itu saya selalu re-purchase, karna udah merasa cocok banget di muka saya ketika dipakai.

Kalian apa shade favoritnya??

#Ramadhan : Penyebab Bau Mulut Saat Puasa dan Cara Mengatasinya

on
Rabu, 15 Mei 2019
Sudah jadi rahasia umum ya kalo saat sedang berpuasa, kita sering dilanda permasalahan tentang bau mulut. Iya sih kayaknya sepele. Tapi bisa bikin kepercayaan diri bener-bener anjlok seanjlok-anjloknya lho.


Rasulullah bersabda, "sungguh, bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada bau minyak kasturi" (HR. Muslim)
Tapi bukan berarti kita gak perlu mencari solusi atas permasalhan bau mulut saat kita sedang berpuasa lho ya.

Terus gimana dong? Kan gak mungkin juga kita sekaligus puasa bicara juga selama ramadhan. Hehe. Bisa pada bingung nanti orang-orang di sekitar kita.

Maka dari itu, kita harus mencari solusi atas permasalahan tersebut. Dan sebelum mencari solusi, alangkah baiknya kita mencari tau, apa saja sih penyebab bau mulut saat puasa.

Penyebabnya antara lain adalah kondisi dari rongga mulut kita. Di antaranya adalah:

1. Masih ada sisa makanan yang tidak terjangkau saat kita sikat gigi

2. Adanya gigi yang rusak

3. Adanya karang gigi

4. Kurangnya cairan saliva saat kita sedang berpuasa

Selain dari kondisi rongga mulut, bau mulut bisa juga disebabkan kondisi rongga dalam seperti organ-organ pencernaan kita. Saat sedang berpuasa, lambung tetap mengeluarkan cairan untuk mencerna makanan. Cairan itulah yang kadang mendesak keluar dan menyebabkan bau tidak sedap saat kita berbicara.

Lalu gimana caranya mengatasi permasalahan bau mulut saat sedang berpuasa?

Ada beberapa tips yang patut dicoba.

1. Perbanyak minum air putih saat buka dan sahur.

2. Gosok gigi seusai berbuka dan sahur. Pastikan gosok giginya bersih dan tidak ada sisa makanan yang tertinggal di dalam mulut kita.

3. Periksakan kondisi gigi secara teratur ke dokter gigi. Bisa juga saat menjelang Ramadhan ya. Sebagai salah satu bentuk persiapan menghadapi bulan Ramadhan.

4. Berkumur tiap wudhu. Berkumur tidak membatalkan puasa lho selama kita bisa memastikan tidak ada yang tertelan.

 Kalau masalah bau mulut saat berpuasa sudah bisa kita atasi, semoga ibadan kita semakin khusyuk ya. Dan kita juga tetap bisa beraktivitas seperti biasa, tanpa minder dan takut orang-orang di sekitar kita terganggu dengan bau mulut kita saat puasa.


Signature

Signature