Review Rangkaian Wardah White Secret

on
Jumat, 16 November 2018
Lagi-lagi soal skincare 😂 Habis gimana dong, lagi rajin-rajinnya pake skincare lagi soalnya. Mohon dimaklumi yaa.

Wardah merupakan skincare pertama saya sejak sudah bisa cari uang sendiri. Dulu, pakai day cream dan night cream Wardah saja rasanya sudah WOW sekali. Sudah merasa pakai skincare 'mahal'. Haha.

Sejak masih kuliah saya sudah bertekad, besok kalo sudah kerja, saya mau pake krim Wardah ah. Dan beneran dong, begitu kerja langsung cuusss beli day cream dan night cream Wardah yang lightening series. Dulu sih belum ada macem-macem series kayak sekarang ya.

Bahkan salah satu hantaran di hari pernikahan saya juga skincare dan make up-nya Wardah semua loh 😀

Sayangnya, isi hantaran Wardah itu lebih banyak yang akhirnya berakhir di tempat sampah. Karna sejak tau hamil, saya gak pakai skincare apapun (separno itu karna gak banyak baca). Sampai akhirnya day cream dan night creamnya melampaui batas kadaluarsa.

Saat itu saya berpikir, kayaknya gak akan pakai Wardah lagi deh. Pengen beralih ke brand lain.

Saya sempat melirik Hada Labo dan Khalisa Skincare setelah memutuskan untuk berhenti pakai NuAmoorea. Tapi gak tau kenapa, tiba-tiba saya tergoda untuk kembali ke Wardah lagi. Haha.

Saat memutuskan untuk mencoba kembali ke Wardah, saya langsung membaca banyaaaak sekali berbagai review soal Wardah. Dan akhirnya saya memutuskan untuk mencoba rangkaian Wardah White Secret.




Kenapa pilih rangkaian Wardah White Secret?

Karna fokus saya memang ingin kulit wajah saya cerah. Bukan putih ya. Berdasarkan banyak review yang saya baca tentang rangkaian Wardah White Secret ini, meskipun namanya ada 'white'-nya, tapi efek sebenarnya lebih ke mencerahkan.

Hayuk lahh saya ceritakan satu-satu tentang rangkaian Wardah White Secret yang sudah saya pakai sekitar dua bulan ini ya.

1. Wardah White Secret Facial Wash

Ini Step White Secret Wardah yang pertama saya coba. Iya, saya memutuskan untuk mencobanya step by step, gak langsung beli semuanya sekaligus. Jadi misal gak cocok, saya gak sedih-sedih banget.




Facial wash milik rangkaian White Secret ini merupakan facial foam non soap formula, alias gak mengandung detergent gitu. Jadi ketika dipakai, busanya gak banyak, malah bisa dibilang gak berbusa.

Tau sendiri kan detergent itu gak bagus untuk kulit karna sifatnya rentan mengiritasi dan bikin kulit jadi kering.

Facial wash White Secret Wardah ini juga mengandung AHA natural, yang dipercaya bisa mencerahkan wajah. Tapi, di balik kemasannya juga diberi peringatan bahwa AHA bisa membuat kulit menjadi lebih sensitif terhadap sinar UV, jadi dianjurkan sekali untuk pakai sunscreen saat beraktivitas.

Tekstur facial wash ini mirip gel. Bening. Aromanya tipis, enggak nyengat. Dan yang paling bikin saya suka, beda sama kebanyakan facial wash (terutama yang sudah pernah saya coba), yang meninggalkan kesan kesat dan ketarik setelah cuci muka, facial foam Wardah White Secret ini beda.

Setelah dipakai, sama sekali gak bikin muka terasa ketarik. Bahkan saat dibilas, dia meninggalkan kesan lembab di muka. Pas awal-awal pakai saya sempat merasa, kok susah banget yaa bersihnya, dibilas berkali-kali masih terasa licin. Eh ternyata bukan karna belum bersih.

Btw, saat ini saya udah masuk tube kedua lho. Artinya, saya beneran suka.

Harga: Rp 30.000,-
Re-Purchase: Yes

2. Wardah White Secret Exfoliating Toner

Yup, ini produk kedua Wardah White Secret yang saya beli. Lumayan excited waktu akhirnya beli ini, karna ini akan jadi pengalaman pertama saya memakai exfoliating toner. Tentu saja setelah ikut kuliah-kuliahnya Mbak Affi Assegaf di Female Daily Channel 😁




Setau saya, skincare lokal masih jarang sekali yaa punya produk exfoliating toner. Kebanyakan exfoliating toner yang dipakai para beauty vlogger adalah produk luar, yang mana harganya gak ramah sama kantong saya. Hehe.

Nah, Wardah White Secret Exfoliating Toner ini nolong saya banget, karna harganya masih tetap bersahabat, seperti produk-produk lainnya.

Terus gimana kesannya setelah pakai?

Awal-awal pemakaian, saya merasa agak panas beberapa detik setelah pengaplikasian. Sempet serem sih ya. Tapi bismillah aja saya lanjutin. Dan makin ke sini, Alhamdulillah gak pernah terasa panas lagi.

Teksturnya cair tapi sedikit kental. Baunya ga nyengat sih. Biasa aja.

Yang bikin saya bahagia banget, sejak pakai Wardah White Secret exfoliating toner ini, saya gak pernah komedoan lagi 😍 Dulu saya sering sedih tiap meraba hidung, kasaaaarrr bangett penuh komedo. Setelah pakai exfoliating toner, Alhamdulillah jadi muluuusss. Wajag juga rasanya jadi lebih bersih dan cerah.

Harga:
Re-Purchase: Yes

3. Wardah White Secret Day Cream

Wardah White Secret Day Cream ini sebenarnya adalah item terakhir yang saya punya dari 4 rangkaian yang saya punya. Kenapa terakhir? Soalnya saya menghabiskan day cream dari Khalisa Skincare dulu. itupun saya beli yang kecil (17ml) dulu, biar kalau kurang cocok, gak lama-lama habisnya.

Baca juga: Review Khalisa Skincare
 



Day cream dari rangkaian Wardah White Secret ini memiliki mengandung SPF 35 PA+++, jadi Insya Allah sudah aman banget yaa kalau mau dipake untuk aktivitas di luar ruangan.

Sejujurnya, saya punya love n hate relationship dengan day cream ini. Kenapa?

Hate-nya dulu ya. Tekstur day cream Wardah White Secret ini menurut saya kok susah diratakan saat diaplikasikan ke kulit wajah. Keset-keset gimanaaa gitu. Selain itu, saat diaplikasikan, day cream ini meninggalkan kesan 'putih' di wajah. Putih yang aneh. Ini cukup mengganggu, karna saat akan aktivitas, saya gak pernah pake make up sedikitpun. Bedak pun enggak sama sekali. Jadi kalo day cream-nya tmeninggalkan kesan putih, dan saya kurang rata pakainya, ya jadi cemong-cemong wagu gitu. Huhu.

Nah, kalau love-nya, setelah beberapa saat diaplikasikan, day cream ini bikin wajah jadi nampak glowing 😍

Harga: 45.000
Re-Purchase: Sepertinya tidak. Karna bagi syaa, day cream itu dipakainya bentaaarrr banget. Saya pakai jam 7.15, menjelang berangkat kantor. Sedangkan jam 8.15 saya ambil wudhu untuk sholat dhuha. Jadi day cream cuma nempel se-jam aja di wajah saya. Maka dari itu, saya mau cari day cream yang lebih murah kayaknya 😂


4. Wardah White Secret Night Cream

Wardah White Secret Night Cream ini bisa jadi merupakan item yang akan cukup awet buat saya, karna -- yah, biasalah -- sering ketiduran dan gak sempat pakai. Haha.




Tekstur night cream ini cenderung jauh lebih ringan dibanding day creamnya. Memberikan efek lembab di pagi harinya, tanpa terasa berminyak. Efek mencerahkannya sih belum terlalu saya rasakan ya.

Aromanya B aja. Beda sama night creamnya Khalisa yang aromanya enak dan lembut banget.

Harga: 45.000 (kalau gak salah)
Re-Purchase: Maybe yes, maybe no. Hehe.

Kesimpulan:

Pada dasarnya, saya suka dan puas sama rangkaian Wardah White Secret ini. Ohya, meskipun saya belum pakai lengkap. Baru nabung untuk bisa beli essence dan serumnya. Hehe.

Meskipun harus saya akui, 2 bulan pertama pakai, jerawat besar-besar sempet bermunculan di area dahi dan dagu. Huhu. Tapi saya ngotot aja tetap pakai, karna gak pengen mubadzir. Eh Alhamdulillah sekali, masuk bulan ketiga saya pakai, kondisi wajah saya membaik sekali. Jerawat masih kadang muncul, tapi ga sesering dulu, dan gak sebesar-besar dulu. Kalaupun muncul jerawat, Alhamdulillah jadi cepat sembuh.

Tambahan dikit, skincare regime saya sehari-hari gak cuma ini ya. Ada beberapa step yang saya masih pakai produk lain di luar Wardah, yaitu first cleanser (Eaaaa akhirnya saya menerapkan double cleansing 😂) dan hydrating toner.

Baca juga: Cara Menentukan Skincare Regime Untuk Pemula

Udah panjang banget ya postingan ini 😁 Jadi mari kita akhiri. Semoga bermanfaat yaaaa 😊

5 Tips Memilih Cincin Tunangan Emas Putih yang elegan

on
Jumat, 09 November 2018
Cincin emas putih untuk acara tunangan merupakan sebuah lambang yang mewakili perasaan setiap orang yang menjalaninya. Sebelum menikah, hampir semua pasangan biasanya melaksanakan sebuah acara yaitu bertunangan. Biasanya momen tunangan ini dilakukan hanya sekali dalam seumur hidup sebelum akhirnya melanjutkan ke jenjang pernikahan.

Desain cincin tunangan sering menjadi satu hal yang penting dan sangat di perhitungkan. Apakah cincin yang mau dipilih itu adalah sebuah cincin tunangan emas putih atau cincin tunangan emas lainnya, semua pasti sudah melewati beberapa pertimbangan. Agar tidak terjadi salah dalam memilih cincin untuk tunangan atau menyesal dengan pilihannya. Artikel ini akan membahas bagaimana tips memilih desain cincin tunangan yang tepat dan yang terbaik bagi kalian.
gambar by pixabay

Kapan Waktu Yang Tepat Untuk Membeli Cincin Tunangan?
Cincin tunangan tidak harus selalu dibeli jauh hari sebelum acara tunangan dilakukan. Kebanyakan setiap pasangan yang akan melangsungkan pertunangan membeli cincin tunangan sekitar 30 hari sebelum acara pertunangan tersebut. Yang umumnya menjadi hal utama yang dijadikan pertimbangan adalah hasil survey terhadap bentuk cincin tunangan. Baik cincin tunangan emas putih dan cincin tunangan emas lainnya. Survey ini biasanya dilakukan antara 3-4 bulan sebelum acara tersebut di laksanakan. 


Berapa Biaya yang Kalian Sediakan untuk Membeli Cincin Tunangan?

Setelah kalian melaksanakan survey tentang model, desain cincin beserta harga cincin tunangan tersebut, maka kalian harus menyediakan biaya atau anggaran buat mendapatkan cincin tunangan itu. Yang jelas jangan sampai menyediakan anggaran tersebut dengan mendadak. Agar acara kalian bisa berjalan lancar dan sukses tanpa ada hambatan.
Kan gak lucu ya kalau tunangannya seminggu lagi, sudah pesen cincin tunangan, tapi belum punya anggaran untuk membayarnya. Hehe.

Dengan memiliki anggaran yang sudah ditentukan untuk membeli cincin tunangan itu, kalian bisa memilih desain dan model cincin yang harganya sesuai dengan kemampuan kalian. Bisa dengan memilih model cincin tunangan emas putih atau emas kuning.


Bagaimana Menentukan Model dan Kualitas Cincin yang Bagus


Ada beberapa masalah umum yang banyak terjadi pada cincin tunangan yang sudah dimiliki. Antara lain yaitu terjadi patah pada lingkar di bagian bawah. Hal ini biasanya dikarena gesekan yang terjadi secara berlebihan. Contohnya saat kita sedang menyetir mobil, motor dan melakukan pekerjaan kasar atau bahkan tanpa sengaja terbentur benda keras.


Membeli di Jewelry atau Toko Emas

Model dan desain cincin pasti menentukan harga. Sama seperti dengan perbedaan lokasi, harga juga pasti bisa berbeda. Lokasi pembelian cincin tunangan dapat disesuaikan dengan biaya yang kalian sediakan. Tanyakan dulu kepada pasangan tentang model cincin tunangan seperti apa yang disukainya.


Ingat Gaya Hidup Kita

Hindari pemborosan uang untuk membeli sebuah cincin tunangan yang menarik. Untuk apa memiliki cincin yang mahal tapi tidak nyaman dipakai atau harus sering dilepas karena tuntutan suatu kerjaan? Kita pasti ingin akan menggunakan cincin tunangan itu setiap hari, jadi pilihlah cincin tunangan yang bisa terasa nyaman dan menjadi bagian dari gaya hidup kita.

Demikian tips dari artikel ini untuk memilih cincin tunangan emas putih sebagai simbol rasa cinta dan awal menjalani kisah sehidup-semati dengan kekasih pilihan kita atau yang sering disebut pertunangan.
Jika masih bingung anda bisa membuka link di bawah ini.

https://review.bukalapak.com/fashion/7-inspirasi-model-cincin-pertunangan-dari-selebriti-hollywood-16353

Tentang Takdir Baik dan Takdir Buruk

on
Kamis, 01 November 2018


Pernah gak kalian mengalami sebuah peristiwa yang bikin kalian mengeluh, sedih atau menyesalkan hal tersebut?

Pasti pernah.

Bahkan mungkin adakalanya kita merasa apes. Lalu bertanya-tanya, kok hari ini takdirku buruk sekali sih?

Lalu selang beberapa hari kemudian, kita terhenyak. Ketika mendapati takdir buruk yang menimpa kita beberapa hari lalu, ternyata berimbas pada sebuah takdir baik di hari itu.

Kemudian barulah kita menyadari kebaikan Allah.

Ya, begitulah seringnya kita. Karna pengetahuan kita amat terbatas, seringkali kita lebih mendahulukan keluh, dibanding prasangka baik, bahwa bersama takdir buruk, akan selalu ada takdir baik yang menyertai.

Dua hari (atau tiga hari) saya kepikiran soal ini. Gara-garanya tentu saja tentang musibah jatuhnya pesawat Lion Air JT-610. Huhu.

Saya terhenyak ketika melihat sebuah video di IG tentang Pak Sony. Beliau adalah salah satu calon penumpang Lion Air JT-610 yang tertinggal pesawat gara-gara terjebak macet.

Merinding.

Beliau bilang, saat tau pesawat yang tadinya akan ia naiki jatuh, seketika beliau lemas dan menangis. Pertama karna dia tau ada teman-temannya di pesawat itu. Kedua, betapa ia seolah diberi kesempatan hidup kedua.

Allahu akbar. Nulis ini aja saya masih merinding dan kelu.

Jika ditarik mundur, dan jika saya memposisikan diri sebagai Pak Sony, pastilah saya akan jengkel menghadapi kemacetan yang membuat saya tertinggal pesawat. Dan harus pesan tiket pesawat baru tentu saja. Ratusan ribu hilang, gara-gara terjebak macet.

Bisa jadi, saya akan merasa bahwa takdir saya buruk pagi itu karna ketinggalan pesawat dan harus beli tiket pesawat baru. Bisa jadi saya mengeluh. Merutuki nasib.

Lalu kemudian saya mendapati, bahwa bersama takdir buruk terjebak kemacetan itu, ada takdir baik yang mengiringi. Takdir baik yang membuat saya masih punya kesempatan untuk bertemu keluarga dan menyelesaikan segala tugas dunia.

Masyaa Allah.

Dari kisah Pak Sony ini, saya kembali diingatkan. Untuk berkhusnudzon pada setiap keadaan. Bahwa bersama kesulitan, pasti ada kemudahan. Dan bersama takdir buruk, akan selalu ada takdir baik yang mengiringi. Bahkan bisa jadi takdir yang kita sebut buruk itu sebenarnya adalah takdir baik yang belum kita pahami.

Wallahu a'lam bi shawwab.

Turut berduka atas musibah yang menimpa Lion Air JT-610. Semoga Allah sambut mereka (para korban) dengan sebaik-baik penyambutan, dan semoga Allah kuatkan para keluarga yang ditinggalkan.

Innalillahi wa inna ilaihi roji'un.

REVIEW SWISSVITA SERIES ALLYOUNG SKINCARE: Micrite 3D All Use Series Pack

on
Senin, 29 Oktober 2018
Kalau dilihat-lihat, blog ini isinya skincare terus yaaa isinya. Haha. Lama-lama saya hijrah jadi beauty bloher nih jangan-jangan 😁 

Maklum lah yaa, si empunya blog lagi seneng-senengnya kenal sama skincare. Meskipun belum juga berhasil mengenyahkan jerawat dari muka 😂 Jadi ide nulisnya yaa akhirnya gak jauh-jauh dari soal skincare.

Termasuk kali ini, saya mau cerita soal skincare lagi. Skincare yang pengen saya ceritain di tulisan kali ini adalah Micrite 3D All Use Series Pack dari Swissvita Series Allyoung.

Ada yang belum pernah dengar skincare ini?

Iya, maklum sih, skincare ini memang belum terlalu familiar ya di telinga banyak orang. Saya juga kenal skincare Allyoung ini belum lama kok. Yaudah, sekarang kenalan yukk sama Swissvita Series Allyoung skincare ini.


Micrite 3D All Use Series Pack dari Swissvita Series Allyoung ini merupakan serum yang terdiri dari 5 varian dengan manfaat berbeda. 5 serum tersebut adalah All use skin serum, Whitening serum, eye cream, anti-wrinkle dan anti-spot serum.

Manfaat masing-masing serum tersebut yaitu:

All use skin Serum:
Mencegah penuaan dini dan garis-garis halus,
Melembabkan dan mengencangkan kulit,
Memperbaiki dan mencerahkan kulit
Whitening Serum:
Memudarkan bintik hitam akibat sinar matahari dan tanda-tanda penuaan,
Mencerahkan setelah 2-3 hari pemakaian,
Pori-pori kulit tampak mengecil
 Aye Cream Serum:
Membantu mengurangi garis-garis halus, lingkaran hitam dan kantung mata,
Menambah elstaisitas kulit,
Melembutkan dan melembabkan kulit di sekitar mata
 Anti-Wrinkle Serum:
Menunda penuaan dini,
Mengencangkan muka,
Terlihat perbedaannya dalam 2-3 minggu
Anti-Spot Serum:
Mencerahkan dan mengurangi bintik hitam,
Mengatasi hiperpigmentasi, kulit kusam dan warna kulit tidak rata



Wuih, lengkap banget ya?!

Saat pertama kali membuka box Micrite 3D All Use Series Pack ini, yang pertama kali menarik perhatian saya adalah eye cream serumnya. Kenapa? Karna saya belum pernah punya eye cream apapaun sebelumnya. Hehe. Selain itu, maklum lah ya, emak-emak dengan balita kantung matanya sering gak santai banget. Jadi pas lihat eye cream serum langsung terbit harapan kantung mata akan segera sirna 😂

Eye cream serum ini memiliki tekstur agak encer dan bening dan gak memiliki bau apapun. Jadi cocok sekali untuk yang gak suka sama skincare yang ada fragrance-nya. Saat di aplikasikan, rasanya nyeeesss adem banget di kulit.

Lalu gimana hasilnya setelah memakai eye cream serum dari Allyoung skincare?

Yang jelas, kulit di sekitar mata jadi jauh lebih lembab dan kencang di pagi harinya jika di malam harinya saya memakai eye cream serum ini. Lingkaran hitamnya juga agak berkurang, jadi gak mirip-mirip amat sama panda 😀

Kalau untuk hasil maksimalnya mungkin belum saya dapatkan karna saya gak teratur makainya. Gimana ya, sering banget kebablasan tidur kalau udah ngeloni bocah tanpa sempat pakai skincare night routine sebelumnya 😭

Selain eye cream serum, saya juga memakai anti-spot serum di titik-titik hitam bekas jerawat di muka saya. Tekstur anti-spot serum ini jauh lebih kental dibanding eye cream serumnya. Warnanya putih susu. Saya memakai anti-spot serum ini hanya di titik-titik yang banyak bekas jerawatnya, terutama dagu.

Dan amazing! Dalam waktu dua minggu beberapa bekas jerawat saya yang tadinya item banget, mulai memudar perlahan lho. Padahal sekali lagi, saya gak teratur makenya. Huhu, terharuuu. Sayangnya saya gak kepikiran foto before-after kemarin.

Berdasarkan hasil baca-baca di instagramnya Allyoung Indonesia, serum-serum ini bisa banget lhoo dipakai bersamaan. urutannya sesuai urutan yang saya tulis di atas itu. Cuma, karna kulit wajah saya lagi ada dalam masa transisi ke beberapa produk skincare baru, jadi saya milih langkah aman aja. Yaitu dengan memakai dua serum dulu. Nanti kalo kulit wajah saya sudah stabil, baru deh pengen nyobain serum yang lainnya.

Baca juga:  Cara Menentukan Skincare Regime Bagi Pemula

Itung-itung hemat yaa gak gengs, biar punya cadangan serum dan habisnya gak barengan 😂

Terus kalau mau order gimana?

Cusss aja langsung ke allyoung.co.id. Gratis ongkir loh ke seluruh wilayah Indonesia (saat ini) 😍

Atau kalau mau baca-baca dulu biar lebih paham tentang produk ini, bisa intip Instagramnya Allyoung Indonesia di @allyoung.id 😊

Eh satu lagi ya. Yang jelas, produk ini aman banget digunakan oleh ibu hamil dan menyusui. Yah kalau gak aman, gak mungkin saya berani pakai karna saya masih menyusui.

Allyoung Indonesia:

-Website : https://www.allyoung.co.id
-Instagram : https://www.instagram.com/allyoung.id/ & https://www.instagram.com/allyoung.muslima/
-Facebook : https://www.facebook.com/Allyoung-Muslima-253862751938707/
-LINE : @allyoungindonesia

14 Varian Warna Miranda Hair Color Premium

on
Sabtu, 20 Oktober 2018
Saat ini, perempuan di Indonesia tampaknya mulai berani tampil dengan warna rambut warna-warni. Sejak tren rambut ombre, kaum hawa mulai berani meninggalkan warna rambut hitam mereka dengan mengecat rambutnya menjadi berwarna.

Bukan hanya warna coklat yang menjadi pilihan mereka, namun warna-warna seperti merah, biru, dan ungu juga banyak dipilih untuk mengubah tampilan rambut mereka. Saya juga pernah lho iseng mengecat rambut saya dengan warna pink saat SMA. Saat itu saya sudah berjilbab sih, jadi yang bisa lihat hanya keluarga. Hehe.

Mengubah warna rambut merupakan salah satu alternatif yang membuat penampilanmu menjadi lebih fresh dan beda dari sebelumnya. Untuk mengubah warna rambut ini sangat dibutuhkan cat warna rambut.

Terdapat berbagai macam merek pewarna rambut dengan harga yang berbeda. Akan tetapi, jika kamu mencari cat warna rambut dengan harga yang terjangkau, Miranda sangat direkomendasikan. Meskipun harganya cukup terjangkau, cat rambut Miranda memiliki kualitas yang bagus. 
 


Selain harganya yang murah, kelebihan yang diberikan oleh cat rambut ini adalah mudah untuk digunakan. Di beberapa variannya, cat rambut Miranda juga menyediakan kondisioner yang bermanfaat untuk melembutkan rambut yang telah diwarnai. Tidak hanya itu, kondisioner ini juga dapat mencegah rambut menjadi pecah dan bercabang.

Pewarna rambut Miranda juga dipercaya dapat menutupi rambut yang beruban dengan sempurna dan tahan lama. Tidak hanya itu, Miranda Hair Color Premium juga menghasilkan tampilan warna rambut yang terang dan merata.

Berikut ini terdapat 14 pilihan warna yang berbeda dari Miranda Hair Color Premium.

MC 1 – Natural Black

MC 2 – Blue

MC 3 – Red As Fire

MC 4 – Orange

MC 5 – Pink

MC 6 – Decoloring/Bleaching

MC 7 – Floweriness Red

MC 8 – Violet Red

MC 9 – Brown

MC 10 – Wine Red

MC 11 – Green

MC 12 – Yellow

MC 13 – Rose Purple

MC 14 – Golden Brown

Semua varian warna Miranda Hair Color Premium dengan ukuran 30 ml per-sachet-nya dijual seharga Rp8500. Sangat murah, kan?

Cara mengaplikasikan cat rambut Miranda juga tidak sulit. Kamu hanya perlu mencampurkan mic colorant cream dan developer cream dengan takaran 1 : 1. Kemudian, balurkan ke seluruh rambut dan biarkan selama 20 hingga 30 menit. Untuk hasil yang maksimal, kamu bisa mendiamkannya maksimal hingga 45 menit. Hindari pula temperatur yang tinggi. Kemudian, bilas rambut menggunakan air hangat hingga bersih. Lalu, kamu juga bisa menggunakan kondisioner agar rambutmu menjadi lembut dan wangi. Kemudian bilas lagi rambut dengan air dingin hingga benar-benar bersih.

Kelebihan Miranda Hair Color Premium

· Menghasilkan warna yang nyata dan terang

· Harganya sangat terjangkau

· Mengandung kondisioner dengan ekstra perlindungan

· Dengan adanya kondisioner, rambut tidak akan kering, patah, dan bercabang.

· Efektif untuk menutupi uban

· Mudah digunakan

Kekurangan Miranda Hair Color Premium

· Kemasannya Kecil: bagi yang memiliki rambut tebal atau pun panjang, butuh lebih dari satu kotak Miranda Hair Color Premium.

· Proporsi cat dengan developernya tidak sebanding: hal ini menyebabkan takarannya terkadang tidak sebanding

· Bleaching-nya sangat dusty: hal ini menyebabkan cat rambut menjadi berantakan dan seperti berbeda ketika dipakai.

· Warnanya cepat pudar: dalam hitungan 3x keramas, warna cat yang menempel pada rambutmu akan hilang. Maklum sih, sebandinglah dengan harganya yang murah.

Nah, itulah review mengenai cat rambut Miranda Hair Color Premium. Untuk kamu yang mau iseng-iseng mewarnai rambut, boleh banget tuh menggunakan cat rambut ini. Akan tetapi, jika kamu menginginkan warna rambut yang tahan lama, sebaiknya kamu mengecat rambutmu di salon dengan tenaga professional.

Macam-Macam Bumbu Aromatik dan Manfaatnya

on
Selasa, 16 Oktober 2018
Sebagai orang Indonesia, hampir setiap masak kita pasti menambahkan bumbu aromatik. Iya, kan? Bumbu aromatik bisa dibilang menjadi salah satu ciri khas masakan nusantara, karna hampir sebagian besar menu pasti menggunakan bumbu aromatik.

Bahkan salah satu alasan Indonesia dijajah juga karna kekayaannya akan kekayaan bumbu aromatiknya kan? Hehe.

Bagi saya, bumbu aromatik merupakan salah satu faktor penting penentu sedapnya sebuah masakan. Gak perlu lagi lah pake penyedap masakan bubuk.

Selain membuat sebuah masakan menjadi lebih sedap dan nikmat, ternyata bumbu aromatik juga mengandung berbagai manfaat bagi kesehatan lho. Apa saja sih?

1. Jahe

Kenapa saya meletakkan jahe di urutan nomor satu? Karna jahe merupakan bumbu aromatik favorit saya.
Saya sering sekali menambahkan jahe saat membuat tumis-tumisan, maupun saat memasak sayur berkuah santan untuk Faza. Selain membuat makanan lebih nikmat dan beraroma sedap, jahe juga memiliki banyak manfaat.

Manfaat jahe antara lain adalah untuk menghangatkan tubuh, meredakan nyeri, perut kembung, dll.

Untuk saya yang lumayan sering bermasalah dengan perut kembung, jahe menjadi salah satu andalan yang harus selalu tersedia di rumah. Gak cuma sebagai bumbu aromatik, jahe juga bisa dibuat menjadi minuman hangat. 

Tapi karna kalo harus bikin sendiri ribet sekali, saya lebih sering beli minuman sari jahe bubuk yang banyak tersedia di pasaran. Salah satu serbuk sari jahe yang paling saya suka adalah Herbadrink Sari Jahe. Gak seperti serbuk sari jahe lain yang kadang kurang terasa hangat jahenya, Herbadrink Sari Jahe sangat terasa hangatnya.




Saat pertama kali mencona Herbadrink, saya membatin. Kok Manisnya beda ya dengan manis-nya minuman-minuman sachet pada umumnya. Setelah mencari tau, ternyata Herbadrink Sari Jahe memang bebas gula (Sugar Free) sehingga cocok untuk konsumen yang sedang berusaha mengurangi konsumsi gula berlebih.

Saat perut saya sedang terasa kembung, saya langsung minum Herbadrink Sari Jahe. Perut kembung itu sepertinya 'sakit ringan' ya. Tapi percayalah, rasanya gak nyaman sekali, dan bikin mood berantakan. Tapi sesaat setelah minum Herbadrink Sari Jahe, perut saya pasti akan terasa hangat, keringat keluar, dan badan akan terasa jauh lebih segar dan enteng.

Selain bebas gula, Herbadrink juga bebas pengawet dan tanpa tambahan perisa. Minuman herbal alami ini dibuat berdasarkan resep tradisional Indonesia dan diproses melalui teknologi modern.

Herbadrink Sari Jahe bermanfaat untuk menghangatkan badan, membantu meredakan masuk angin, mual, perut kembung dan melancarkan sistem peredaran darah. Selain Sari Jahe, Herbadrink juga ada varian rasa yang lain, yaitu lidah buaya dan sari temulawak.

2. Lengkuas

Ini bumbu aromatik kedua favorit saya setelah jahe. Menurut saya, aroma lengkuas tu sedeeeepp banget.

Makanya saya suka masakan-masakan yang memakai lengkuas sebagai bumbu aromatik. Seperti sayur asem-asem daging dan ayam goreng lengkuas. Kalo lagi makan ayam lengkuas, saya pengennya lebih banyak bumbu parutan lengkuas dan jahenya yang udah jadi kremesan dibanding ayamnya. Hihi.

Apakah lengkuas ada manfaatnya? Tentu saja!

Dari manfaat.co.id dipaparkan, lengkuas punya manfaat yang sangat banyak. Di antaranya memberikan rasa nyaman di perutmengurangi resiko kanker, membersihkan bekas jerawat, menghilangkan ketombe, dll.

3. Pala

Akhir-akhir ini saya sukaaa sekali sama pala. Aroma-nya bikin tenang. Hihi.

Terutama saat memasak sup untuk Faza.Luar biasa ya pala ini. Secuil keciiilll saja, sudah mampu mengubah aroma dan rasa sebuah masakan. Tiap hendak menambahkan pala pada masakan, saya selalu teringat pelajaran sejarah. Teringat para penjajah yang sangat memburu bumbu aromatik macam pala ini.

Pala juga punya manfaat yang sangat banyak lho untuk kesehatan. Dari situs hellosehat.com dilansir, pala punya manfaat meningkatkan kesehatan otak, mengurangi rasa sakit, membantu mengeluarkan racun dari tubuh, dll.

4. Cengkeh

Saya sebenarnya jarang sekali menggunakan cengkeh sebagai bumbu aromatik dalam masakan. Tapi weekend kemarin, saat saya mencoba memasak crispy chicken steak favorit suami, ternyata salah satu bumbu aromatik yang dibutuhkan untuk membuat sausnya adalah cengkeh.

Akhirnya untuk pertama kalinya saya menggunakan cengkeh dalam masakan saya. Hasilnya? Mantap sedapnya!

Apakah cengkeh juga punya manfaat bagi kesehatan? Oh tentu saja. Dari lifestyle.kompas.com disebutkan bahwa cengkeh dapat membunuh bakteri penyebab penyakit, mengendalikan kadar gula darah, menjaga kesehatan tulang, dll.

5. Kunyit

Siapa yang hobi minum jamu kunyit asam?

Sayaa! Gak sering sih, kadang-kadang aja.

Di alodokter.com dijelaskan bahwa kunyit bisa mengatasi rasa sakit saat menstruasi, ruam kulit, maag, dll.

Sebagai bumbu aromatik, kunyit juga sering sekali dipakai untuk berbagai menu yang cenderung berwarna kuning alami, yang membuat masakan tampak sangat menggoda.

Kalau saya sebut semua bumbu aromatik yang ada di bumi nusantara tercinta ini, entah akan seberapa panjang tulisan ini 😀 Jadi 5 saja yaa.

Kalian juga pasti sering sekali kan memakai bumbu aromatik saat memasak? Apa saja bumbu aromatik favoritmu?

Cara Menentukan Skincare Regime Bagi Pemula

on
Rabu, 10 Oktober 2018


Sebagai seorang pemula di dunia per-skincare-an, saya sempat dibikin pusing untuk menentukan skincare regime yang harus saya aplikasikan untuk merawat wajah. Bener-bener blank, karna tadinya saya dimanjakan banget sama kepraktisan NuAmoorea yang cuma tempel-bilas, beres.

Bahkan membersihkan wajah atau sekedar facial foam aja saya sebelumnya gak pakai sama sekali loh. Kebayang kan gimana blank-nya saya dalam menentukan skincare regime, saat memutuskan untuk merawat wajah dengan beberapa step?

Baca: Review Jujur NuAmoorea Beauty Bar

Tapi yaudah Bismillah, trial n error.

Terus sekarang sudah nemu skincare regime yang cocok?

Belum sempurna banget sih. Masih trial n error terus, cuma sebulan terakhir ini saya merasa udah mulai nemu polanya. Udah gak blank banget lah.

Nah, dari pengalaman saya trial n error menentukan skincare regime yang bener-bener dari NOL, saya jadi ingin berbagi. Tentang hal-hal yang harus kita baru akan memulai untuk memakai beberapa step skincare dan menentukan skincare regime apa yang tepat bagi pemula seperti kita.

Yuk, langsung aja yaa.

1. Kenali jenis kulit kita

Ini yang utama banget. Kenali jenis kulit kita. Apakah berminyak, kering, normal atau kombinasi. Tentang caranya, silahkan ikuti kuliah di #skincare101-nya Mbak Affi Assegaf di channel Female Daily ya 😀 Soale saya agak ngeh sama dunia per-skincare-an juga dari situ.

Nah aku sendiri dulu sempat mengira bahwa kulit wajahku itu kombinasi normal-berminyak. Karna di bagian dahi dan janggut sering banget berjerawat. Ternyata setelah belajar lagi, kulitku malah cenderung normal-kering. Kulit kering bisa berjerawat juga lho.
2. Pilih Produk Yang Sesuai Jenis Kulit Kita

Kenapa sih harus mengenali jenis kulit kita dulu sebelum menentukan skincare regime?

Ya biar gak salah pilih skincare. Kan beberapa skincare ada peruntukannya masing-masing kan, apakah untuk kulit normal, kering atau berminyak.

3. Pakai produk baru satu per satu, dan Amati Reaksinya

Ini pelajaran utama banget yang saya dapat dari keputusan memulai pakai skincare berstep-step. Karna terlalu bersemangat, saya langsung beli beberapa step produk skincare -- yang mana semuanya masih asing di kulit saya karna sama sekali belum pernah pakai sebelumnya.

Akibatnya, saat muncul reaksi semacam kulit jadi bruntusan, atau timbul jerawat, saya bingung sendiri. Step atau produk yang mana nih yang menjadi penyebabnya? Huhu.

Belajar dari pengalaman itu, akhirnya saya revisi caranya. Saya mulai dari 0 lagi. Pertama pakai facial wash dulu aja. Lalu saya amati gimana reaksinya di kulit saya. Setelah sekitar 2 harinan dan gak ada masalah, saya tambahi dengan first cleanser -- karna saya bertekad menjalankan double cleansing.

Begitu seterusnya hingga saya menemukan skincare regime yang (agak) tepat untuk kulit saya.

Baca: Perjalanan Mencari Skincare

Jadi apakah saya sudah menemukan skincare regime yang tepat? Belum sih. Saya masih stuck di step double cleansing - exfoliating - toning - moisturizing. Pengennya nambahi serum ke skincare regime saya, tapi masih meninmbang-nimbang dan mempelajari serum apa yang kulit saya butuhkan.

Masih agak bingung juga karna saya merasa skincare regime yang sekarang saya pakai membuat kondisi kulit saya lebih baik di beberapa sisi, tapi jerawat di dahi dan janggut masih saja hilang-muncul secara simultan. Huhu.

Kalau ada yang sudah lebih paham soal skincare, boleh dong saya dikasih saran harus gimana untuk menyempurnakan skincare regime saya? 😊

Signature

Signature