Kecanduan Instagram

on
Minggu, 16 September 2018
kecanduan instagram


Tiga mingguan kemarin, saya mulai merasa ada yang gak beres pada diri saya. Pikiran rasanya capeeekkkk banget. Padahal gak lagi punya masalah yang butuh banyak pikiran sama sekali.

Selain itu, ngapa-ngapain rasanya gak bergairah. Terutama kerja. Hidup rasanya stuck.

Seminggu, saya belum terlalu ngeh. Jadi cari penyebab pun belum kepikiran sama sekali tentunya.

Dua minggu, saya mulai terganggu. Mulai bertanya-tanya, saya kenapa sih ini sebenernya?

Minggu ketiga, baru deh saya mulai fokus. Iya nih, bener kayaknya ada yang salah sama diri saya. Kayaknya saya harus 'mengistirahatkan' pikiran saya. Bukan mengistirahatkan sih ya, wong tetep dipakai kerja kok. Lebih tepatnya, mengurangi bebannya.

Tapi saya mikir apa sih? Gawean kantor perasaan gitu-gitu aja. Hubungan sama keluarga dan teman Alhamdulillah lagi gak ada masalah sama sekali. Terus apa dong yang bikin otsk saya kayaknya capeeekkk banget gini?

Lalu, seperti sebuah petunjuk dari Yang Kuasa, saya ketemu tulisan soal tipikal orang di era medsos ini, otaknya gak berhenti memproses informasi, gampang terdistraksi, gak fokus, dll bla bla bla. Saya lupa persisnya, cuma point itu yang terekam banget.

Itu seperti jadi AHA! moment buat saya. Aha! saya tau nih apa yang harus saya lakukan untuk bikin otak saya agak enteng.

Dan pilihan utamanya adalah: Uninstall Instagram untu sementara. Iya dong cuma sementara, gak mungkin juga kalo selamanya 😅

Kenapa Instagram?

Ya karna setelah saya pikir-pikir, rasanya saya udah mulai kecanduan Instagram. Huhu, sedih. Bener-bener udah sampe taraf tiap berapa menit pasti reflek buka HP dan langsung bukanya Instagram. Lagi kerja pun. Jadi kerjanya jadi gak fokus banget.

Misal harus ngerjain sesuatu, danbener-bener gak bisa pegang HP untuk beberapa saat, maka saya akan resah. Seperti takut ketinggalan sesuatu yang entah apa.

Parahnya lagi, saya selalu terdistraksi sama Instagram. Contoh, saya mau WA konsultan pajak kantor saya. Saya ambil HP, bukannya buka WA, pertama yang saya buka malah Instagram cobaaa 😭 Buka story segala macem, lalu endingnya lupa tujuan awal saya pegang HP adalah untuk WA konsultan pajak.

Apa namanya cobaaa semua itu kalau bukan kecanduan Instagram?! 😭

Saya merasa, kecanduan saya pada Instagram semakin menjadi-jadi saat saya follow banyaaakk banget akun penuh faedah -- yang hampir tiap hari membagikan tips, sharing ilmu, dll lewat Instastory. Sungguh biang kerok Instastory itu. Iyalah, kan setelah 24 jam hilang kan,  makanya jadi takut ketinggalan. Huhu.

Iya, jadi sebenernya Instagram itu saya manfaatkan (Insya Allah) dengan sangat positif. Saya dapet banyaaaakkk banget ilmu dari situ. Sekarang kan semua orang sharing ilmu apapun lewat Instagram kan.

Tapi balik lagi, segala sesuatu yang berlebihan itu gak baik. Ibarat obat, saya overdosis. Saya juga sempet jadi merasa, aduh ini mereka kok pinter-pinter banget sih. Kok aku gak ada apa-apanya sama sekali, bagai remah rengginang di kaleng Khong Ghuan. Lalu timbul keinginan untuk belajar sebanyak-banyaknya.

Salah kaprahnya: belajarnya lewat Instagram lagi 😂 Makin menjadi-jadi lah kecanduannya. Subhanallah.

Jadi ya begitulah. Akhirnya saya sadar, ada yang gak beres dengan diri saya. Gak sehat kalo untuk mental saya kalo kayak gini terus. Akhirnya, hari senin ba;da maghrib lalu, saya Uninstall Instagram. karna kalo gak di Uninstall yakin gak bakal sanggup. Saya bertekad puasa Instagram seminggu.

Dan kemarin saya baca, ternyata ada sebuah penelitian di Inggris yang menyatakan bahwa Instagram merupakan media sosial yang paling buruk dampaknya buat kesehatan mental penggunanya lho. OMG!

Lalu gimana rasanya? Ya sakaw lah pasti 😂 Bentar-bentar pegang HP reflek mau klik ikon tempat semula IG bertengger. Terus sadar, eh iya, kan baru puasa.

Emm, besok kayaknya udah mau Install lagi. Semoga saya sudah lebih bisa mengendalikan diri. Doakan yaa teman-teman 😄

Kalian pernah merasa kecanduan Instagram juga gak sih? Atau jangan-jangan sekarang sedang dalam kondisi itu?

Flip, Solusi Transfer Antar Bank Tanpa Terkena Biaya

on
Jumat, 14 September 2018


Hari gini, pekerjaan transfer-mentransfer kayaknya udah jadi salah satu aktivitas rutin harian ya? Apalagi trend belanja online yang makin berkembang luar biasa. Kayaknya semua-mua sekarang belinya online.

Cuma, bagi saya pribadi ada dua hal yang kadang bikin mikir dua kali kalau mau belanja. Pertama, ongkir. Males banget kalo ongkirnya mahal. Kecuali barangnya emang bener-bener susah dicari di daerah saya. Iya sih, marketplace sebelah ada fasilitas free-ongkir. Tapi kan ada minimal belanjanya.

Kedua, kalo si pemilik toko cuma punya satu atau dua rekening Bank, dan ndilalah beda bank dengan saya 😭 Ini konteksnya kalo belanja onlinenya gak melalui marketplace atu E-Commerce ya.

Iya sih biaya administrasi transfer beda bank itu cuma 6.500 rupiah doang. Tapi tetep aja kok rasanya nyesek ya. Ada yang gini juga kah?

Minggu lalu saya harus transfer ke rekening yang beda bank dengan bank yang saya pakai. Dan kemungkinan saya harus transfer beberapa kali ke rekening tersebut. Huhu, sedih banget.

Beberapa orang di grup WA juga ngeluh hal yang sama. Sampai pada akhirnya ada salah satu teman yang datang memberitahu sebuah solusi yang sangat mencerahkan 😍

Ternyata transfer beda bank tanpa terkenan biaya itu bisa banget lho!

FLIP solusinya 😃

Flip merupakan sebuah aplikasi yang menawarkan solusi untuk orang-orang seperti saya yang gak cukup ikhlas kehilangan uang 6.500 untuk membayar biaya transfer antar-bank 😂 Aplikasi ini bisa diunduh melalui Play Store, atau bisa juga diakses langsung webnya lewat PC di https://flip.id.

Membuat Akun Flip

Nah, kalau mau transfer antar Bank tanpa biaya pakai Flip, langkah pertama tentu saja membuat akun dulu.

Flip, solusi transfer antar bank tanpa biaya


Setelah bikin akun, kita harus masih harus melengkapi data. Meliputi kota tempat tinggal kita, nomor KTP, dll. Kita juga akan dimintai verifikasi nomor HP.

Setelah semua data kita lengkapi, kita masih belum bisa langsung transfer pakai Flip. Masih ada satu langkah lagi, yaitu aktivasi akun.

Caranya ada dua pilihan. Yang pertama dengan upload foto KTP kita, foto wajah kita, dan foto kita sedang memegang KTP. Setelah foto terupload, kita masih harus nunggu pihak Flip-nya memverifikasi foto yang kita upload. Setelah terverifikasi, Flip akan mengabari kita melalui email.

Saya kemarin sempat pilih pakai cara itu. Cuma kok agak lama ya. Udah dua hari belum ada perubahan. Masiiihh aja dalam proses verifikasi.

Karna udah keburu mau pakai, akhirnya saya pilih cara kedua. Cara kedua jauh lebih simpel, tapi kudu keluar modal dikit. Haha. Yaitu dengan cara datang ke Alfamart, dan bilang ke kasir mau aktivasi Flip. Nanti kita akan diminta menunjukkan KTP, nunggu sebentar, beres deh. Biayanya 4.000 rupiah saja!

Cara Transfer

Saya baru dua kali sih transfer antar bank pake Flip. Dan Alhamdulillah PUAS, tanpa kendala.

Saat akan melakukan transfer, kita akan disuguhi form seperti di bawah ini 👇


Saat mengetikkan nomor rekening tujuan kita, dalam beberapa detik Flip akan menampilkan atas nama siapa nomor rekening tersebut. Jadi langsung terverifikasi gitu, apakah nomor rekening yang tuju udah bener apa belum.

Setelah mengisi nominal, lalu submit, kita akan diminta transfer senilai nominal transfer yang kita mau, DITAMBAH dengan kode unik dari Flip, yang nanti akan menjadi deposit kita, dan bisa dicairkan (kalo udah banyak  kali yaa).

Langkah selanjutnya? Kita transfer deh nominal tersebut ke rekening Flip.

Iya, jadi cara kerjanya Flip tu sebenernya sebagai perantara. Misal nih rekening kita BNIdan mau transfer ke BCA, maka kita disuruh transfer ke rekening BNI-nya Flip, lalu Flip akan mentransfer uang tersebut ke rekening tujuan kita, melalui rekening Flip yang BCA. Gituuu.

Terus udah deh. Kita tinggal nunggu dikasih bukti transfer sama Flip. Bukti Transfernya bisa di download gitu. Gak lama kok nunggunya, gak ada 10 menit.

Keren bangettt yaa? Pertama kali pakai Flip, saya beneran ter-WOW gituuu lho sama ide si Foundernya Flip ini. Masyaa Allah, kok pinter dan kreatif amaaaattt nangkep peluang yang sekaligus bisa jadi solusi bagi banyaakkk sekali orang.

Kemarin saya sempat baca-baca artikel tentang Flip. Ternyata di awal-awal perjalanan Flip, Flip sempat diminta BI untuk menutup layanannya, dan mengurus ijin resmi dulu di BI. Alhamdulillah sekarang mereka sudah mengantongi ijin resmi. Jadi gak perlu ragu ya, Insya Allah Flip aman 😊

Ohya, tambahan dikit. Maksimal transfer di hari yang sama melalui Flip hanya 5 juta rupiah yaa. Lebih dari itu, kena biaya 2.500 per transaksi, tapi maksimal 20 juta.

Jadi sekian yaaa cerita tentang aplikasi penolong bagi kita semua agar bisa menabung uang 6.500 rupiah. Hahaha. Selamat mencobaaa 😘

Tips Tetap Hemat Saat Jajan di Luar

on
Senin, 03 September 2018
credit: Pixabay.com

Siapa yang hobi jajan di luar, cung??

*saya ngacung pertama* 😀

Jadi, kalau teman-teman perempuan lain sebagian pada bilang boros banget karna hobi belanja, saya beda. Soal belanja gak terlalu hobi. Yang dibeli ya yang emang lagi dibutuh aja. Jarang impulsif. Tapiii, borosnya di bagian makan. Hobi banget jajan :(

Kalau lagi bete atau suntuk juga gak perlu diajak traveling -- karna saya kurang suka traveling. Diajakin jajan aja udah seneng banget!

Tapi namanya jajan, meskipun kelihatannya dana yang dikeluarkan gak seberapa, tetep aja lhoo kalau dihitung dan diakumulasi, totalnya sering bikin shock. Karna memang beneran makan dana lumayan besar.

Kalo masih single sih gak masalah ya. Kenapa dulu saya waktu single malah gak bisa nabung sama sekali ya karna habis buat jajan ini. Hahaha.

Tapi kalau udah berumahtangga, dan palagi sudah punya anak, ya gak mungkin lah hobi jajan saya di pol-polin kayak dulu. Apa kabar masa depan kalau masih mau jajan terus?

Sejujurnya, untuk kondisi ekonomi kami (saya dan suami) saat ini, beberapa kali kami berwacana untuk stop jajan di luar. Demi biar bisa lebih hemat.

Tapi apakah berhasil?

Tentu saja tidak! 😂

Jatuhnya malah saya cranky kalo gak pernah jajan sama sekali.

Yasudah, akhirnya kami berdamai dengan diri sendiri. Saya dan mas suami memilih untuk meramu cara agar bisa tetap hemat saat jajan di luar. Karna kalau dipaksa gak jajan sama sekali malah stress kan buat apa?

Tips Tetap Hemat Saat Jajan di Luar

Yang harus diperhatikan adalah frekuensi. Iyalah, mau secanggih apapun tips hemat saat jajan di luar, kalau jajannya tiap hari ya tetep gak bakal bisa berfungsi lah! 😅
Saya dan mas suami sepakat, kami jajan maksimal sebulan dua kali. Tapi jajan dalam artian makan besar di tempat makan/warung/resto gitu ya. Bukan jajan remeh-temeh macam cilok, dll gitu.

Sebulan sekali itu udah miniiiimm banget, mengingat dulunya kami jajan di luar bisa seminggu tiga kali. Hahaha.

Nah langsung aja ya, tips pertama: pilih tempat makan yang menunya sesuai banget sama selera kita dan harganya bersahabat dengan dompet kita.

Gimana kalau harganya bersahabat tapi menunya gak sesuai selera? Jangan deh. Kan tujuan jajan biar seneng dan bahagia. Kalau gak sesuai selera, artinya gak bisa bikin hati seneng. Tujuan utama jajannya gak terpenuhi dong. Sia-sia.

Kalau menu sesuai selera tapi mahal? Ya jangan juga. Karna selesai jajan pasti bakal merasa bersalah. Karna kan ceritanya sedang harus hemat.

Nah, saya dan mas suami udah punya nih tempat makan yang menunya cocooookkk banget dengan selera kami, dan harganya bersahabat banget sama kantong.

Saya kasih bocoran ya, salah satu tempat jajan favorit kami adalah SS alias Spesial Sambal. Haha. Pecinta pedas kami sih 😊


Oke, cus tips kedua ya: Kalau jajannya berdua (entah sama teman, entah sama pasangan), usahakan jangan pesan menu yang sama. Biar apa? Biar bisa saling nyicip. Xixixixi. Gak bikin hemat banget sih. Tapi kan dengan dana yang sama, bisa mencicipi lebih banyak varian menu. Bandingkan dengan jika kita dan teman jajan kita pesan menu yang sama?!

Tips ketiga: Kombinasikan antara menu dengan harga 'agak mahal' dan yang murah.

Kalau saya biasanya gini: kalau lauknya udah agak 'wah', minumnya yang biasa aja. Es teh, atau mentok es jeruk.

Nah, sebaliknya... kalau lagi pengen minuman yang agak 'wah' macam jus-jusan gitu, ya ambil lauknya yang biasa macam telur gobal-gabul gitu. Xixixi. Yang sering ke SS pasti tau telur gobal-gabul.

Dengan cara itu, saya dan mas suami rata-rata hanya habis 50 ribuan lhooo tiap makan di SS. Menurut saya itu muraaahhh banget, karna bisa sekenyang itu! Kan SS nambah nasi gratis 😂 Sudah dapet lauk, sayur, sambal, kadang plus buah juga.

Jadi dompet gak jebol, perut kenyang, hati bahagia 😍

Kalau kalian punya tips hemat yang lain, boleh ditambahi di kolom komentar yaa! Saya lagi butuh macam-macam tips hemat saat jajan nih. Hehe.

Tentang Mubadzir

on
Jumat, 31 Agustus 2018
credit: Pixabay.com

Soal mubadzir, sebenernya tau tentang teorinya sih kayaknya udah sejak masih pakai seragam putih-merah ya. Tapi gimana aplikasinya?

Gak usah deh ngobrolin soal betapa mubadzirnya tas yang lebih dari 3, koleksi jilbab yang hampir tiap bulan pasti nambah, dll. Terlalu berat rasanya untuk mengakui bahwa yang seperti itu juga namanya mubadzir. Hehe.

Jadi yang saat ini mau saya obrolin adalah tentang mubadzir yang paling umum. Yaitu, mubadzir dalam hal makanan.

Jujur saja saat masih tinggal bersama orangtua dulu, saya termasuk orang yang gak pernah sedikitpun merasa bersalah jika harus membuang nasi. Hampir setiap makan saya gak habis, dan simpel -- buang aja. Mungkin salah satu alasannya adalah karna di rumah ada peliharaan ayam. Jadi menurut saya gak masalah buang nasi, kan dalam rangka kasih makan ayam 😂

Tapi sudut pandang saya itu berubah banyak sekali setelah kenal mas suami. Mas suami itu anti banget buang makanan. Bisa jadi itu salah satu sebab badannya yang subur 😆 Soale kalo di rumah, belio seksi menghabiskan 😅

Dulu waktu belum ada apa-apa antara kami, saya sempat dibikin ge er gara-gara ini. Waktu lagi makan bareng pas jam istirahat kantor (kami sekantor, dan makannya gak cuma berdua -- rame-rame sama yang lain), kebetulan saya gak habis makannya. Eeehh, belio dengan gagah berani meminta ijin pada saya untuk menghabiskan sisa makanan saya, padahal saat itu belum ada apa-apa di antara kami 😂 Saat itu belio mengutarakan serentetan penjelasan dan ajakan tentang jangan memubadzirkan makanan.

Jujur aja saya kadang suudzon sama beliau. Ah, bilang aja emang doyan dan pengen makan. Gak usah deh pake alasan mubadzir segala! 😂 *istri durjana*

Tapi pandangan saya berbalik. Ketika suatu hari kami makan berdua (pas udah nikah nih), lalu orang di meja sebelah kami meninggalkan makanannya begitu saja, padahal masih lebih dari separuh porsi.

Melihat itu, mas suami berkaca-kaca. Lalu bergumam, "mereka mungkin gak tau, di luar sana banyaaakkk sekali yang untuk makan nasi aja harus mengais-ngais di tempat sampah dulu"

Huhu, langsung meleleh hati saya 😭 Berasa ditampar banget. Iyaaa yaa, kita tu sering enteeeeng banget buang-buang makanan. Sedangkan di luar sana, banyaaakk sekali yang mau makan aja susah banget.

Yuk teman-teman, kita bareng-bareng berusaha untuk menghindari kemubadziran.

Agar Tak Lagi Berat Untuk Berqurban

on
Selasa, 21 Agustus 2018
sumber: Pixabay.com

Pernah denger gak teman kita bilang, "Tahun ini aku qurban perasaan", diiringi gelak tawa? Padahal dari segi ekonomi, dia bukan dari kalangan yang kekurangan.

Atau jangan-jangan kita sendiri pun pernah seperti itu? Kalau saya, jujur saja pernah.

Dulu ya, saat kesadaran tentang ibadah qurban belum sampai ke hati, mengeluarkan uang segitu untuk beli kambing, kemudian dibagi-bagi kok rasanya gak kebayang banget. Selalu merasa gak mampu ngumpulin uang untuk berqurban.

Lalu kemudian saya bertemu sebuah tulisan, yang sayangnya saya lupa siapa penulisnya dan dimana membacanya.

Maka, ijinkan saya menuliskannya ulang di sini.

Jika kita merasa berat ketika hendak berqurban, maka kita ingat.

Risalah pertama tentang ibadah qurban dimulai dari kisah Nabi Ibrahim a.s yang diperintahkan oleh Allah melalui mimpi untuk menyembelih anaknya, Ismail a.s.

Sedangkan Ismail, merupakan putra tersayang yang sekian lama dimohonkan Nabi Ibrahim pada Allah melalui doa-doa.

Kira-kira, seberapa berat bagi Ibrahim untuk melaksanakan perintah Allah untuk menyembelih Ismail? Tentu beratnya tiada tanding tiada banding.

Maka, jika hari ini kita selalu merasa berat saat hendak berqurban, gak masalah. Karna sejak awal risalah ini turun pun, memang melalui perintah yang sangat berat.

Iya, rasa berat itu wajar. Nabi Ibrahim pun merasakan. Tapi apakah Nabi Ibrahim lantas berhenti, lantak tak menghiraukan perintah Tuhannya? Tidak.

Nabi Ibrahim tetap melaksanakan, setelah diyakinkan oleh putranya sendiri, Ismail.

"Dan Ibrahim berkata: sesungguhnya aku pergi menghadap kepada Rabbku, dan Dia memberi petunjuk kepadaku. Ya Rabbku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang shalih. Maka Kami beri dia kabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar. Maka tatkala anak itu samapi (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku seseungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah apa pendapatmu?” Ia menjawab: “Wahai ayahku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; Insya Allah kamu mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar”. Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya di atas pelipisnya (nyatalah kesabaran keduanya) dan Kami memanggilnya: “Hai Ibrahim, seseungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu, sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar. Kami abadikan untuk Ibrahim itu (pujian yang baik) di kalangan orang-orang yang datang kemudian, (yaitu) “Kesejahteraan dilimpahkan atas Ibrahim”. Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya Ia termasuk hamba-hamba Kami yang beriman.” (QS Ash-Shafaat: 99-111)
Dan Ibrahim berkata: “Sesungguhnya aku pergi menghadap kepada Rabbku, dan Dia akan memberi petunjuk kepadaku. Ya Rabbku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang shalih. Maka Kami beri dia kabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar. Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah apa pendapatmu?” Ia menjawab: “Wahai ayahku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar. Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya di atas pelipisnya, (nyatalah kesabaran keduanya). Dan Kami memanggilnya: “Hai Ibrahim, sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu, sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar. Kami abadikan untuk Ibrahim itu (pujian yang baik) di kalangan orang-orang yang datang kemudian, (yaitu) “Kesejahteraan dilimpahkan atas Ibrahim.” Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ia termasuk hamba-hamba Kami yang beriman.” (QS. Ash-Shaaffaat: 99-111)

Baca Selengkapnya : https://rumaysho.com/11623-pelajaran-dari-kisah-nabi-ibrahim-menyembelih-ismail.html
Dan Ibrahim berkata: “Sesungguhnya aku pergi menghadap kepada Rabbku, dan Dia akan memberi petunjuk kepadaku. Ya Rabbku, anugerahkanlah kepadaku (seorang anak) yang termasuk orang-orang yang shalih. Maka Kami beri dia kabar gembira dengan seorang anak yang amat sabar. Maka tatkala anak itu sampai (pada umur sanggup) berusaha bersama-sama Ibrahim, Ibrahim berkata: “Hai anakku sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahwa aku menyembelihmu. Maka pikirkanlah apa pendapatmu?” Ia menjawab: “Wahai ayahku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu; insya Allah kamu akan mendapatiku termasuk orang-orang yang sabar. Tatkala keduanya telah berserah diri dan Ibrahim membaringkan anaknya di atas pelipisnya, (nyatalah kesabaran keduanya). Dan Kami memanggilnya: “Hai Ibrahim, sesungguhnya kamu telah membenarkan mimpi itu, sesungguhnya demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ini benar-benar suatu ujian yang nyata. Dan Kami tebus anak itu dengan seekor sembelihan yang besar. Kami abadikan untuk Ibrahim itu (pujian yang baik) di kalangan orang-orang yang datang kemudian, (yaitu) “Kesejahteraan dilimpahkan atas Ibrahim.” Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik. Sesungguhnya ia termasuk hamba-hamba Kami yang beriman.” (QS. Ash-Shaaffaat: 99-111)

Baca Selengkapnya : https://rumaysho.com/11623-pelajaran-dari-kisah-nabi-ibrahim-menyembelih-ismail.html

Apa yang membuat Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail berlapang-dada untuk melaksanakan perintah yang sangat berat itu? Tak lain, karna mereka mengharap Ridha Allah.

Maka hari ini, jika kita masih merasa berat untuk berqurban, penawarnya cukup satu. Mari mengharap ridha Allah. Bukankah itu saja sudah lebih dari cukup dibanding dunia seisinya? 😊

Semoga Allah senantiasa melapangkan rizki kita, dan memampukan kita untuk menunaikan setiap perintah-Nya. Aamiin.

Selamat mempersembahkan qurban terbaik teman-teman 😊

Warna-Warni Riwayat Seorang Ibu

on
Rabu, 15 Agustus 2018

Semenjak jadi ibu baru, saya secara gak sadar jadi sering mengamati riwayat para ibu senior. 

Mencermati kisah dan kehidupan para ibu yang anak-anaknya sudah tumbuh dewasa. Sudah makan asam-garam menjalani peran sebagai ibu. Karna, kadang capek juga ya kalo baca sharingnya ibu muda terus di media sosial. Yang mana rata-rata masih serba idealis, masih penuh semangat berapi-api, tapi di atas segalanya masih sama-sama minim soal tempaan dunia nyata.

Dari kisah-kisah ibu yang saya ketahui, ada beberapa yang  sangat membekas di benak saya, dan sempat bikin saya termenung lama.

Pertama. Sebut saja Ibu A. Ibu A adalah seorang istri yang memutuskan pergi meninggalkan suaminya seorang diri, saat usianya sudah memasuki senja. Hingga suatu hari suaminya ditemukan telah meninggal di dalam rumah, tanpa ada seorangpun yang tau.

Sebelum tau kisahnya, saya salah satu orang yang merutuki keputusan ibu A. Ternyata, suami ibu A adalah sosok lelaki bak monster di mata keluarganya. Pada istri maupun anak-anaknya, ia gemar sekali menyiksa. Siksaan melalui kata-kata, sekaligus fisik.

Tapi saya juga heran. Kenapa harus menunggu sekian puluh tahun untuk mengambil keputusan meninggalkan? Nunggu anak-anak besar dan selesai sekolahnya -- karna ia tak bekerja barangkali? Entahlah. Bisa jadi. Mungkin ini alasan banyak tulisan menasehatkan bahwa kita perempuan tetap harus punya kemandirian finansial.

Kedua. Ibu B. Ia seorang ibu rumah tangga biasa. Punya penghasilan, meski tidak banyak melalui keterampilan yang dimilikinya. Bertahun-tahun berumahtangga, entah sebesar apa luka yang ada di hatinya.

Suaminya berkali-kali menikah lagi dengan perempuan lain. Ya, berkali-kali. Menikah, cerai, lalu menikah lagi dengan perempuan yang lain lagi. Jangan ditanya seperti apa sakitnya. Tapi ibu B memilih menerima semua rasa sakit itu. Hingga anak-anaknya dewasa dan mampu menjadi dermaga nyaman untuk menyandarkan segala rasa sakit itu. Dan hingga suaminya akhirnya menyadari, bahwa pada akhirnya tetap Ibu B-lah tempatnya pulang.

Ketiga. Ibu C. Ia seorang PNS. Jauh lebih mapan jika dibanding dengan suaminya dari segi pendapatan. Tapi apa itu cukup membuat suaminya tak ke lain hati? Sayangnya tidak.

Tidak jauh beda dengan ibu B, suami ibu C menikah lagi dengan lelaki lain. Bahkan ibu C baru tau tentang ini, setelah entah berapa lama pernikahan diam-diam itu berlangsung. Herannya, ibu C tetap memilih mempertahankan rumah tangganya.

Padahal kalau dipikir-pikir, pisah dengan suaminya pun ibu C ini gak akan ada kekhawatiran soal materi. Ia punya kemandirian finansial yang mumpuni. Hingga lagi-lagi, akhirnya suaminya mampu membuka mata, bahwa akhirnya tetap saja pada ibu C ia kembali bermuara. *Hmm, cuma nulis saja saya sambil nahan gemas pengen jitak* 😂

Dan... ah iya, FYI, 3 anak ibu C adalah anak-anak dengan otak brilian dan rajin ibadah. Catat ya. Ini anak dari seorang ibu bekerja, dan dari keluarga yang gak bisa dibilang harmonis.

Masih banyak kisah-kisah seperti itu di sekitar saya. Harus saya akui, lingkungan saya dekat dengan pernikahan-pernikahan yang tidak berjalan dengan baik-baik saja. Semoga saya belajar banyak dari kisah-kisah di atas.

Dari sekian banyak kisah seperti di atas, ada benang merah yang saya ambil. Bahwa bagi sebagian besar ibu, anak benar-benar menjadi sumber kekuatan yang kadang gak masuk akal. Demi anak, apapun dilakukan. Ternyata kalimat itu bukan sekedar bualan.

Kisah-kisah di atas selalu sukses membuat jengkel saya pada suami yang disebabkan hal-hal remeh hilang.

Silahkan mengambil hikmah menurut kalian masing-masing dari kisah di atas. dan jika berkenan, bagikan hikmah tersebut di kolom komentar 😊
 


Review Khalisa Skin Care: Skin Care Halal yang Paraben+Alcohol Free

on
Jumat, 27 Juli 2018
Ada yang belum tau Khalisa Skin Care?

Kalau ada, wajar sih. Khalisa memang brand yang lumayan baru, dan gak terlalu mengemuka yah. Barangnya juga masih agak susah dicari kalo di Semarang. Berkali-kali saya nyari di ADA Swalayan, gak nemu. Nemunya di Transmart.


Khalisa adalah brand skincare berlabel halal keluaran Rohto. Jadi Khalisa bisa dibilang masih saudaraan sama Hada Labo Indonesia ya. Menurut pengamatan saya *ciee, pengamatan*, Khalisa ini ceritanya kayak Wa*d*h gitu ya. Membranding diri dengan kehalalannya.

Kenapa akhirnya memilih Khalisa?

Pertama banget tau Khalisa dari review-nya Mbak Dokter Gigi di sini. Seketika itu saya langsung tertarik, tapi gak langsung berani mencoba.

Kenapa langsung tertarik? Karna Khalisa ini paraben+alcohol free.

Kenapa gak langsung berani nyoba? Karna (lagi-lagi) masih trauma sama musibah jerawat, dan masih percaya bahwa cukup Amoorea sudah bisa memenuhi segalanya. Hahaha.

Pertama beli, saya beli day cream-nya aja. Selang setahunan, baru lah beli lengkap face wash, day cream dan night cream-nya.

Baca: Perjalanan Mencari Skin Care

Face Wash

Teksturnya creamy. Aromanya lembuuutttt banget, suka! Busanya gak terlalu banyak.

Soal daya bersihnya, zuzur saya suka bingung ngukur kemampuan sebuah face wash untuk membersihkan wajah. Rasanya sih bersih-bersih aja. Haha.

Sayangnya, beberapa saat setelah cuci muka pakai face wash Khalisa ini, wajah saya terasa keriiing sekali di beberapa bagian. Salah satunya di kulit sekitaran mulut dan dagu. Huhu.

Tapi saya orangnya kan nrimo ya. Jadi yawislah gak papa, tetep berniat dipakai sampai habis, baru nanti beli lagi. Eh lha kok kemarin pas mudik ke kampung halaman, face wash ini ketinggalan di sana. Yaudah akhirnya saya langsung beli face wash baru. Reviewnya next post yaa.

Day Cream


Sebelum memakai face wash dan night creamnya, saya sudah jauh lebih dulu memakai day cream Khalisa. Sejak sekitar setahun yang lalu kalo gak salah. Waktu itu saya masih setia pada Amoorea, tapi ngrasa kadang kulit keriiing banget. Lalu ketemulah sama review-nya bu dokter di atas itu.

Karna yakin Khalisa kandungannya ringan, jadi memutuskan beli. Tapi tetep gak berani beli lengkap, karna takut purging kalo disandingkan sama Amoorea yang emang terkenal 'susah' untuk disandingkan dengan produk lain.

Lega banget sih, karna  ternyata pakai day cream Khalisa plus Amoorea gak bikin saya purging. Btw, ini sudah tube kedua saya.



Tekstur day cream-nya Khalisa ini creamy juga. Agak lebih encer kalo dibandingkan dengan night creamnya. Aromanya juga lembuttt dan saya suka. Saat diaplikasikan ke wajah, kerasa banget sih Khalisa ini ringan. Gak lengket dan cepat meresap. Cukup melembabkan juga, tapi gak bikin berminyak gitu.

Untuk klaim mencerahkannya, emm... saya belum terlalu merasakannya sih. Cuma lagi-lagi, saya gak masalah. Lagian katanya, kita gak mungkin hanya berharap pada day cream untuk bisa bikin kulit cerah. Hehe.

Ohya, day cream ini juga sudah mengandung SPF 25. Semoga udah cukup lah ya untuk dipake di dalam ruangan. Jujur aja saya belum terbiasa pake sunscreen.

Night Cream



Kayaknya emang ciri khasnya Khalisa Skin Care ini tuh salah satunya aroma yang lembut dan menenangkan. Termasuk night cream-nya ini pun sama, aromanya saya sukaaaa.

Teksturnya mirip tekstur night cream-nya Wardah yang lightening series. Yah, gimana ya, sesungguhnya night cream yang pernah saya pakai hingga hari ini memang barulah nighit cream-nya Wardah dan Khalisa 😂

Saat diaplikasikan, di kulit wajah rasanya agak lengket sih. Tapi gak lama dan bagi saya (yang orangnya nrimo) gak ganggu.

Efek melembabkannya kurang nampol sih menurut saya. Saat pagi, muka saya ya biasa aja gitu, kayak gak habis makai apapun. Beda dengan saat saya pakai night cream-nya Wardah dulu. Paginya wajah jadi terasa lembab banget.

Jadi kesimpulannya, dari tiga rangkaian Khalisa Skin Care di atas, mungkin yang akan saya re-purchase dan lanjutkan pemakaian hanya day cream-nya aja. Sedih sih sebenernya. Soale saya beneran jatuh cinta dengan formula Khalisa yang Paraben+Alcohol free, dan dengan harga yang bersahabat pula.

Tapi yaa gimana. Masa iya dilanjutin kalo ternyata kulit gak terlalu merasakan khasiatnya?

Ohya, untuk harganya, saya kurang tau harga drugstore-nya berapa. Saya beli bundling via Shopee hanya 95.970. Murah kaaaan 😊

Ada yang pakai Khalisa Skin Care atau tertarik mencobanya?

Signature

Signature