Review Cheek & Liptint Wardah

on
Jumat, 22 Februari 2019
Entah kapan persisnya saya mulai gandrung sama gincu dan kawan-kawannya.

Kayaknya sejak nikah sih. Tapi makin menjadi-jadinya adalah ketika pewarna bibir menjadi satu-satunya make up yang saya pakai di wajah.

Serius, satu-satunya. Karna bedak pun saya gak pernah pake lagi sekarang. Apalagi maskara, blush on dll. Jelas hil yang mustahal πŸ˜‚

Yah meskipun jangan dibayangkan kegandrungan saya pada gincu bikin saya punya selusin. Masih belum sampai level itu sih.

Buat saya, punya lebih dari 3 lipstik itu sudah WOW jika mengingat dulu saya pake lipgloss pun malu. Haha.

Setelah gandrung sama lip cream matte, beberapa bulan lalu saya dibikin penasaran sama liptint yang lagi hits banget.

Kayaknya kok bagus yaaa. Kelihatan natural, fresh, ringan, dan cantik.

Eh kebetulan pas jalan-jalan, lagi ada diskonan Wardah di Transmart. Yowis langsung comot liptintnya Wardhan yang emang bikin saya penasaran.


Setelah dibuka dan dicoba, gimana penilaian saya? Jeng... jeng...

Netto:

5.5 Gram

Shade:

03 Pink ON POINT!



Kalo gak salah Cheek & Liptint Wardah cuma ada 3 pilihan shade.

Harga:

Lupa persisnya. Saya beli pas diskon, kalao gak salah harganya sekitar 35 ribuan.

Klaim:

Moisturising+Nourishing
Pigmented and natural finish
Yummy fruity aroma

Packaging:

 Cheek & Liptint Wardah dikemas dalam sebuah karton kecil imut-imut bernuansa hijau (khas Wardah), pink dan sedikit warna putih.

Di dalamnya, kita akan menemui botol yang sangat unyu, terbuat dari... plastik sih kayaknya. Bukan kaca yang jelas. Kesan yang ditampilkan adalah 'remaja banget'.

Dan di karton yang sekecil itu, Wardah ngasih informasi yang lengkap kap kap tentang komposisi, cara pakai (yang mana baru saya baca ketika bikin review ini), klaim , no. BPOM, dll.

Komposisi:

Aqua, Octyldodecanol, Glycerin, Phytosteryl/lisosfearyl/cetyl/stearyl/behenyl dimer Dilinoleate, Ethhylcellulose, Hydroxyethyl Acrylate/Sodium,dll. Panjang bangett maaf gak sanggup ngetik lengkap, haha.

May content:
CI 16035, CI 17200, CI 45380, CI 45410

Tekstur & Aroma:

Cheek & Liptint Wardah ini memiliki tekstur yang gak kental. Cenderung cair dan ringan.

Sedangkan aromanya kayak permen. Manis-manis segerrr.

Cara Pakai:

Cheek: Tepukkan aplikator ke pipi secara ringan, langsung baurkan dengan jari untuk pipi meronamu.
Lip: 1. Oleskan liptint ke seluruh bibirmu hingga intensitas warna yang diinginkan tercapai. 2. Untuk efek gradasi, oleskan liptint ke bagian dalam bibir lalu baurkan dengan jari.

Swatch:



Ketika di-swatch di tangan, warnanya langsung keluar banget seperti gambar yang atas itu.

Sedangkan gambar yang bawah adalah ketika habis saya lap pake tissue. Cukup kuat bertahan yaa warnanya.

Pemakaian:

ini setelah oles beberapa kali dan berusaha keras biar bisa rata. Haha

Saya paling suka sensasi pertama saat Cheek & Liptint Wardah ini dioles ke bibir. Dingin-dingin segeeerrr.

Cuma, gak seperti saat di-swatch ke tangan, ketika dioles ke bibir saya ngrasanya agak susah rata gitu warnanya. Butuh oles beberapa kali biar bisa bener-bener rata. Entah apa ini saya aja yang kurang pinter mengaplikasikan atau gimana.

Dan beda dengan lipgloss, ini tu gak bikin bibir kita kileng-kileng kayak habis makan gorengan gitu. Hanya ngasih kesan lembab. Dan, beneran ringaaann banget rasanya. Kayak gak pakai apa-apa. Jadi buat yang gak suka pake lipstik karna ngerasa nggedibel di bibir, tapi pengen tetep pakai wewarnaan bibir, Cheek & Liptint Wardah ini bisa jadi pilihan tepat.

Sayangnya, saya kurang sukanya Cheek & liptint Wardah ini kurang bisa meng-cover warna bibir saya dengan baik. Terutama di garis bibir atas bagian pinggir yang warnanya agak hitam itu. Jadi ketika dioles, tetep aja kelihatan hitam yang bagian itu.

Untuk bibir saya yang gampang bangettt kering kerontang, Cheek & Liptint Wardah ini cukup bisa bikin melembabkan, sesuai dengan klaimnya. Apalagi karna hampir tiap hari saya pakai lip cream matte, dengan pakai Cheek & liptint Wardah dulu sebelumnya, bibir saya jadi terhindar dari kekeringan *halah.

Kalau untuk pemakaian di cheek alias pipi, jujur saya belum pernah coba sama sekali. Gak biasa pakai pewarna pipi soalnya. Hehe.

Ketahanan:

Jujur saya belum pernah pakai Cheek & Liptint Wardah ini secara tunggal selama seharian. Seringnya saya pakai dari rumah ketika berangkat kerja, sampai kantor wudhu untuk sholat dhuha, kemudian saya tumpuk dengan Lip Cream Matte.

Cuma, ketika Lip Cream-nya hilang setelah makan gorengan dll, bibir agak terselamatkan karna jadi masih ada sisa ke-pink-pink-an gitu.  Jadi enggak langsung terlihat pucat banget kayak kalau gak pakai lipstik apapun.

Overall:

Secara keseluruhan, kalao disuruh ngasih bintang (macam review buku), saya akan kasih 3 dari 5 bintang.

Tapi kalau ditanya apakah saya akan Re-Purchase atau enggak, jujur sampai saat ini saya merasa kayaknya nanti enggak akan Re-Purchase. Tapi gak tau juga kalau besok-besok berubah pikiran. Hehe.

Berminta nyobain?

Antara Passion, Uang dan Berdagang

on
Rabu, 30 Januari 2019


Dua mingguan lalu, saya nyobain tes personality lagi. Udah pernah sih sebelumnya. Cuma dulu asal selintas lewat aja. Gak terlalu diresapi. Halah.

Yang kemarin itu, saya baca dengan seksama dalam waktu yang sesingkat-singkatnya. Halah lagi.

Dan saya jadi makin sadar. Saya ini sebenernya sedang tersesat dan tak tau arah jalan pulang. Halah lagi Zzzzz.

Mau ngomongin apa sih sebenernya?

Ngomongin passion pemirsah. Jadi, Saya tu udah lamaaaa banget ya ngrasa ada yang salah. Sejak SMA kayaknya.

Saya selalu mikir. Kenapa ya saya tu gak ada tertarik-tertariknya sama pelajaran matematika, dll yang berhubungan sama angka. Apalagi Fisika dan Kimia. Beneran saya blas gak mudeng. Sedikitpun.

Dulu saya sedih banget. Dan minder. Diagnosis yang saya tegakkan atas hal itu cuma satu: saya bodoh. Iya, saya pernah merasa sebodoh itu.

Waktu kelas 2 dan kita diminta memilih jurusan, saya pilih Bahasa di pilihan pertama, dan IPS di pilihan kedua. Ternyata di angkatan saya, peminat Bahasan rendaaahhh banget. Akhirnya jurusan itu ditiadakan, dan saya masuk IPS.

Di IPS, saya merasa agak bisa ngikuti materi. Meski masih gak suka sama pelajaran Matematika, tapi masih bisa nyaut dikit lah. Akuntansi yang juga ngurusin angka, juga saya bisa ngikuti banget. Nilai gak mengecewakan. Langsung deh tanpa ragu saya menganggap cocok masuk akuntansi untuk pilihan Jurusan kuliah.

Awalnya saya pengen banget masuk Psikologi. Tapi, mau jadi apaaaa?, kata bapak saya -___-

Maklum ya gengs, sini orang desa. Psikologi itu masih terdengar sangat sangat absurd.

Karna mindsetnya cari jurusan yang bisa gampang dapet kerjaan, ya fix lah mantep masuk akuntansi. Di koran kan lowongan isinya staff administrasi, staff keuangan dan staff akuntansi semuaaa rata-rata. Haha.

Setelah kuliah di Akuntansi, eh kok perasaan itu kembali lagi. Perasaan yang dulu saya rasakan saat ngikuti pelajaran Fisika dan Kimia. Gak se-blank dulu sih. Agak mudeng, dan nilai juga gak mengecewakan. Tapi apa yaaa... semacam gak bergairah gituu. Kayak kalo lagi menjalin hubungan tanpa cinta. Hampa. Halah apaan sih πŸ˜‚

Tapi yaudah, saya abaikan segala perasaan itu, meski rasanya ngganjel di hati. Setelah lulus kuliah dengan IPK gak mengecewakan, ya jelas langsung cari kerja dong. Cari kerjanya juga yang sesuai background banget.

Setelah enam tahun bergelut di dunia, saya masih seriiiing banget ngrasain perasaan semacam di atas. Adakalanya saya maleeeesss banget ngerjain kerjaan kantor. Jengah. Gak bergairah. Tapi ya gimana, kan butuh uang. Jadi ya tetep kerja apapun yang terjadi.

Untungnya, saya punya hobi yang saya tekuni sejak kuliah. Nulis. Ngeblog. Sesuatu yang dulu dilakukan murni karna ingin melakukan. Bukan karna kepikiran iming-iming ini dan itu.

Dari ngeblog juga, pikiran saya semakin terbuka. Saya dapet banyak ilmu dan info. Yang kadang kalo kebanyakan juga mayan bikin mumet. Xixixi.

Nah, termasuk tentang tema passion. Banyak banget Blogger yang bahas soal passion. Dan saya juga akhirnya jadi seperti sadar dari pingsan. Ooooohhh, apa ini sebabnya karna kerjaan yang selama ini saya geluti itu bukan passion saya, ya?

Jawabannya ada di tes personality kemarin itu. Yup, passion saya bukan di sini. Menurut hasil tes itu, passion saya adalah menulis. Profes yang cocok untuk saya salah duanya adalah menjadi penulis atau psikolog. Huhuhu. Beneran kan ternyata saya tersesat!

Setelah FIX tau kalo tersesat, apakah saya langsung buru-buru balik kanan untuk menuju arah yang benar?

Tentu tidak semudah itu, marimar!

Saya sudah berkeluarga dan punya tanggung jawab. Saya tau suami saya masih butuh bantuan saya untuk memutar roda ekonomi keluarga kami. Jadi sesuatu yang sangat gak mungkin kalo saya tiba-tiba memutuskan resign HANYA KARNA tau bahwa kerjaan saya ini gak sesuai passion.

Masa bodo sama passion kalo butuh uang mah ya πŸ˜‚

Tapi yang jelas saya makin yakin untuk gak akan di sini sampe pensiun. Entah kapan, saya harus resign. Bismillah.

Maka, pilihan terbaiknya saat ini adalah: tetap kerja, sembari menyiapkan pondasi biar saat tiba waktunya saya harus resign, saya gak oleng-oleng banget.

Tapi ngapain?

Ngeblog? So pasti, Insya Allah akan tetap saya tekuni.

Nulis. Nyoba-nyoba nulis di wattpad. Hihihi.

Lalu berdagang.

Apakah berdagang adalah passion saya? Kalo dari tes persinality di atas, sebenernya enggak. Saya tipe introvert. Harus sering berkomunikasi dengan orang lain yang asing akan sangat menyita energi saya.

Tapi saya pengen tetep nyoba berdagang. Cumaaa, saya mencari sesuatu yang bikin aktivitas dagang jadi menyenangkan. Jadi saya punya kriteria khusus.

Pertama, barang yang saya jual adalah barang yang saya sukai. Saya sempat nyoba jualan jilbab. Karna saya suka gonta-ganti jilbab. Haha.

Tapi karna satu dan lain hal, saya gak lanjut. Lalu saya kepikiran jualan baju anak. Karna, ibu mana coba yang gak suka beliin baju buat anaknya kan?

Kedua, saya gak mau jualan yang butuh banyak energi untuk meyakinkan calon pembelinya.

Saya sempet daftar jadi member sebuah MLM. Tapi, gak saya jalankan bisnisnya, karna fix, gak sesuai banget sama saya. Jualan produk MLM itu harus banget meyakinkan pembeli dengan macem-macem testimoni dan retorika. Apalagi berhubungan sama kulit wajah atau kesehatan kan. Orang gak akan sembarangan gampang percaya.

Saya diyakinkan berkali-kali untuk menjalankan bisnis MLM ini. Iya sih, saya melihat sendiri dengan nyata, banyak orang sukses besar di bisnis itu. Apa saya gak pengen sukses bareng mereka? Berkali-kali saya ditanya seperti itu.

Tapi ya saya realistis aja. Terlalu jauh dari passion saya. Cukup satu kerjaan ini aja yang gak sesuai sama passion. Saya gak merasa perlu memaksa diri saya untuk melakukannya, meski ditawari janji uang sekian banyak.

Begitulah. Maafkan curhat gado-gado saya ini πŸ˜…

Satu lagi. Follow @mafaza.babyshop dong guys 😊

Rasa yang Dulu Pernah Ada

on
Rabu, 23 Januari 2019
Judulnya sinetron banget gak sih? 😁

sumber: pixabay
Ini saya pinjem judul postingannya Nyonya Malas beberapa waktu lalu sih. Soalnya kebetulan waktu saya baca tulisan itu, saya sedang merasakan hal yang sama. Niatnya mau segera ditulis, eeehh ketunda terus. Hehe.

Sejak mulai baca novel lagi dua bulan lalu, saya beberapa kali membaca Novel Romance -- yang memang merupakan genre favorit saya.

Terus saya jadi baper. Haha. Tapi bapernya beda.

Kalau dulu waktu masih single,bapernya karna jadi bayangin yang 'iya-iya' kali yaa. Yah pokoknya baper khas single yang udah pengen nikah tapi belum ketemu jodoh lah. Haha.

Nah, kalau sekarang bapernya tu karna jadi terkenang rasa yang dulu pernah ada.Terkenang, lalu jadi kangen.

Kangen ngerasain debar-debar perasaan khas orang lagi jatuh cinta. Terkenang getar hati saat tangan saling menggenggam. Senyum-senyum sendiri waktu baca kata-kata manis si tokoh di novel yang bikin tokoh lainnya berbunga-bunga -- karna inget kayaknya dulu pernah ngerasain hal yang sama πŸ˜‚

Lalu bertanya-tanya... kok kayak udah lama gak ngerasain yang kayak gitu yaaa. Ke mana perginya rasa yang dulu pernah ada itu?

Terus apakah rasa itu kini tak lagi ada yang artinya gak ada lagi cinta?

Ya enggak gitu dong! Tetep cinta. Tetep sayang.

Tapi ya mau gak mau pasti beda.

Kalo ada yang bilang menikah seharusnya bisa membuat kita jatuh cinta setiap hari pada orang yang sama, yaiya sih bener. Tapi jatuh cintanya pasti beda kan? Emang ada gitu yang udah nikah bertahun-tahun tapi kasmarannya tetep sama terus kayak pas pengantin baru?

Hidup tidak se-novel itu, Marimar πŸ˜‚

Dulu mah pegangan tangan doang kok rasanya berdebar-debar gak karuan ya πŸ˜‚ Sekarang sih yang bikin berdebar-debar adalah masih tanggal 20-an eeehhh susu dan diapers udah nipis bangettt stoknya. Ahahaha.

Nah, gara-gara itu kali yaaa salah satunya. Rasa yang dulu pernah ada perlahan bergeser ke rasa yang lainnya πŸ˜ƒ

Tapi jangan dipikir baca novel sama sekali gak ada manfaatnya dan cuma bikin baper. Enggak!

Ada loh manfaatnya.

Dengan baca novel romance, sisi-sisi romantis saya yang tadinya tergilas berbagai macam pikiran semacam hari ini masak apa, buahnya Faza apa, setrikaan banyak dan lain-lain, jadi seperti terasah kembali.

Saya jadi lebih peka pada cara lain mas suami menunjukkan kemesraan.

Misalnya, ketika saya sedang nyetrika, tiba-tiba mas suami datang mengusap punggung saya sambil bilang, "Kalau udah capek istirahat aja". Digituin aja saya tiba-tiba jadi berbunga-bunga banget πŸ˜‚ Gara-gara saat itu saya lagi baca novel yang tokohnya sedang saling jatuh-cinta πŸ˜…

Walau gak akan pernah sama rasanya dengan saat pengantin baru, bagaimanapun juga nyala api cinta harus tetap dijaga pendarnya kan?

Dan hal itu bisa dilakukan dengan cara-cara sederhana sebenernya. Bagi saya, sesederhana baca novel genre romance.

Tapi sayanjuga jadi tau sih. Mempertahankan pernikahan ternyata memang sama sekali gak cukup jika hanya bermodal kasmaran. Kasmaran umurnya gak akan panjang. Maka, komitmen adalah koentji.

Cuma kalo kasmarannya dibiarkan terus memudar dan gak pernah diusahakan untuk kembali menyala, akan sedingin dan sehambar apa kira-kira sebuah rumah tangga? Saya gak tau.

Kalau kalian, apa yang biasanya dilakukan untuk menumbuhkan kembali rasa yang dulu pernah ada?

(Bukan) Review Keluarga Cemara

on
Selasa, 15 Januari 2019
Akhirnya saya nonton di bioskop lagi setelah 3 tahun yang lalu!

Tadinya sama sekali gak kepikiran mau nonton Keluarga Cemara sih, karna pada dasarnya saya bukan orang yang suka nonton. Tapi minggu lalu, kebetulan ada moment yang pas buat hang out sebentar, yaudah deh akhirnya coba-coba berhadiah aja nonton Keluarga Cemara.

credit: Tribunnews.com
Dan ternyata filmnya NYEBELIN BANGET 😭

Iya, nyebelin, karna bikin nangis kemudian ketawa, nangis lagi, terus ketawa lagi, nangis lagi, ketawa lagi. gitu aja terus sampe film selesai. Capek akutu πŸ˜‘

Waktu rame soal film Keluarga Cemara di IG, saya heran. Saya merasa (sok tau) pemilihan pemainnya gak pas semua.

Sebagai generasi 90-an yang dulu ngikuti banget Keluarga cemara versi aslinya, tentu saja gambaran saya tentang Keluarga Cemara versi film ini akan mirip seperti itu.

Lhah tapi masa iya yang jadi abahnya Ringgo?? Kan beda banget! Abah kan wajahnya ngenes gitu kan di bayangan saya. Kalo Ringgo kan gak perlu ngelawak aja kayaknya udah lucu 😁

Terus masa yang jadi emak Nirina Zubir sih? Aaaarrgh, pokoknya gak pas aja menurut saya.

Tapi itu kan sekedar penilaian sok tau saya.

Setelah nonton langsung filmnya gimana?

Wagelaseehhh, keren!

Ringgo kenapa bisa gak keliatan muka lawaknya gitu yaa. Bagus banget aktingnya. Nirina juga.

Tapi yang paling juara tetep Widuri alias Ara sih. Gemaaass! Natural bangettt, gak ada kaku-kakunya sama sekali.

Soal akting, yang paling kaku adalah Euis yang diperankan oleh Zara JKT48. Euis digambarkan agak pendiem di Film Keluarga Cemara. Tapi sependiem-pendiemnya, tetep terasa gak pas aja ketika ada adegan yang harusnya (menurut saya) dia nanggepi (ngomong) tapi cuma diem dengan muka datar.

Tapi yang paling bikin saya agak gatel pengen komen bukan tentang aktingnya Euis. Tapi penampilannya. Penampilannya kayak gak berubah dengan saat dia masih di Jakarta. Tetep kinclong. Masih tetep pakai lipstik pinky-pinky. Sepele ya, tapi menurut saya jadi agak mengurangi kesan bahwa mereka benar-benar sedang susah.

Emak juga. Penampilannya kurang 'lusuh' menurut saya. Masih terlihat pakai maskara. Hehe.

Jadi, lebih berkesan mana antara Keluarga Cemara versi asli dengan Keluarga Cemara versi Film ini?

Buat saya, dua-duanya meninggalkan kesan dengan cara yang berbeda.

Saat menonton Keluarga Cemara versi asli, saya adalah anak SD yang masih polos. Kesan yang saat itu saya dapat dari Film Keluarga Cemara adalah, bahwa ternyata tetap bisa bahagia kok meskipun punya orangtua yang gak kaya. Kesan yang benar-benar membuat saya berbesar hati dengan kondisi orangtua saya saat itu.

Keluarga Cemara membuat Rosa kecil termotivasi untuk menjadi anak-anak baik yang 'nrimo' kondisi orangtua. Jadi anak yang gak minta macem-macem pada Bapak-Ibu, karna tau mereka gak ada uang.

Sedangkan saat menonton Keluarga Cemara versi film, saya adalah seorang ibu dari satu anak lelaki usia menjelang dua tahun.

Kesan yang tertinggal begitu dalam bagi saya, adalah betapa berat bagi kita orangtua saat harus melihat anak-anak turut serta menanggung kondisi yang serba gak mudah. Dan betapa sering kita merasa ingin melakukan yang terbaik untuk anak, tanpa mau mendengar pendapat si anak sendiri.

Saat nonton kemarin, saya nangis tersedu-sedu bisa dibilang karna saya bisa menempatkan diri jadi dua-duanya. Jadi anak, sekaligus jadi orangtua. Yang harus sama-sama beradaptasi dari kehidupan serba enak, ke kondisi serba sulit.

Jadi anak yang dengan segala keterbatasan kematangan emosi dan pemahaman mereka, dipaksa mengerti kondisi orangtuanya saat ini.

Dan jadi orangtua yang harus tetap berdiri tegak untuk anak-anaknya dan meyakinkan mereka bahwa semua akan baik-baik saja, meski di saat bersamaan, mereka pun merasa limbung.

Dan Ara... aaarrgh, itu anak bikin terharuuu. Dia bener-bener menggambarkan bahwa anak bisa jadi oase menyegarkan bagi orangtua. Di kondisi sesulit apapun, keceriaan Ara membuat orangtuanya punya alasan lagi untuk tetap berbahagia.

Huhu, nulisnya aja saya pengen nangis lagi 😭

Selain jalan cerita yang ditata dengan sangat cantik, musik-musik pengiringnya juga pas banget sih. Tapi untuk soundtrack utama yang judulnya 'Harta Berharga' jujur saya tetep lebih suka versi awalnya.

Tapi ada satu soundtrack lagi yang saya suka banget. Dan saya tergugu lama sekali saat adegan yang diiringi lagu tersebut. Judulnya 'Karena Kita Bersama', yang dinyanyikan oleh BCL juga.

Di sini juga tak apa
Asalkan saling punya
Begini juga tak apa
Karena kita bersama
Percaya saja akhirnya
Satu hari nantinya
Semua ini akan jadi
Cerita yang indah

(Potongan lirik lagu 'Karena Kita Bersama')

Kesimpulan akhir, Film Keluarga Cemara ini bagi saya BAGUS BANGET sih. Hal-hal kecil yang agak mengganggu di atas menurut saya gak terlalu signifikan. Saya mudah memaafkan sih anaknya.

Ohiya, ini film keluarga sih memang. Tapi menurut saya, tetep gak pas kalo ngajak anak usia TK ke bawah untuk nonton. Mereka gak akan paham juga.

Soalnya kemarin waktu saya nonton, banyak yang bawa batita, dan pada nangis di dalem studio πŸ˜–

Review 2018 dan Resolusi 2019

on
Senin, 31 Desember 2018
Huhu, udah hari terakhir 2018 yaaa :(

Dari kemarin mau nulis review 2018 dan resolusi 2019, gak sempat-sempat. Seperti biasa, akhir tahun hingga sekitar April, energi saya tersedot habis ke gawean kantor. Maklum ya, budak korporat :( Jadi ya mau gak mau blog agak terabaikan.

Langsung aja deh.

Review 2018

Sebagai Pribadi

Kata mas suami, saya makin kuat. Baik dari segi fisik dan psikologis. Gak sesering dulu sakit. Misal sakit pun, gak ngeluh yang gimana banget. Dulu mah pilek aja saya bisa benar-benar gak berdaya di atas kasur. Kalau sekarang, pilek tetep aja nyetrika, masak, nyuci piring, dll.

Gak segampang dulu baper. Misal baper pun gak lama-lama. Gak sesering dulu mewek untuk hal remeh-temeh.

Cumaaa, saya jadi lebih emosian. Lebih gampang sewot dan nyelekit ngomongnya kalo lagi bad mood. Ini dari dulu gini sih, cuma tahun ini kayaknya agak makin parah. Huhu.

Kualitas ibadah rasanya makin memprihatinkan :( Kualitas diri, masih jalan di tempat :(

Akhir tahun 2018 saya memutuskan untuk mulai membaca lagi. Biar otaknya gak kosong dan cuma berisi status-status di timeline media sosial.

Sebagai Istri dan Ibu 

Tahun 2018 rasanya saya jadi istri yang jauh lebih baik dibanding dengan tahun 2017. Dulu saya istri yang rese. Lihat suami main game, sewot. Suami pergi agak lama padahal tau keperluannya, marah-marah gak jelas. Ngerjain gawean rumah, ngajak itung-itungan.
Sekarang udah gak terlalu lagi. Masih sih, tapi dikiiitt. Hihi.

Yang bikin saya bangga sama diri sendiri *ehem*, saya bisa jadi istri yang 'ngademin' suami tiap beliaunya lagi emosi. Saya bisa ngasih pendapat penyeimbang yang bikin suami ngambil keputusan jauh lebih arif.

Sebagai ibu, saya masih banyak kekurangan banget :( Akhir tahun 2018 terutama, saya makin sering mengingkari prinsip untuk gak mainan HP di depan Faza. Masih sering malas ngasih dia permainan-permainan yang ngasih stimulus untuk perkembangan motoriknya.

Tapi saya bersyukur. Sejauh ini, saya bisa jadi ibu yang sabar. Yang tetap berkepala dingin saat Faza sedang bertingkah yang cukup menguji kesabaran.

Sebagai Blogger  

Ini juga rasanya masih jalan di tempat :( Pageview masih segitu-gitu aja. Job masih segitu-segitu aja, meski tetap bersyukur karna bisa dapet tambahan uang jajan dari blog.

Tapi ya gak heran sih kalau masih serba segitu-segitu aja. Karna usaha saya juga segitu-segitu aja.

Resolusi 2019

Meski jujur saja saya belum pernah merasakan keajaiban dari menulis resolusi seperti yang banyak orang ceritakan, Bismillah, saya tetap ingin mencoba menulis resolusi kembali untuk tahu 2019 mendatang.

Selain resolusi rutin seperti ingin menjadi hamba dan pribadi yang lebih baik, saya punya beberapa resolusi lain tahun ini. Di antaranya adalah:

1. Ingin baca minimal 20 buku selama 2019

2. Posting tulisan di blog seminggu 2x. Selasa dan Jum'at. Selasa untuk rosasusan.com dan Jum'at untuk sanirosa.com

3. Mulai merintis usaha, jualan dengan ready stok di rumah. Gak mau sekedar dropshipper.

Udah sih, cuma 3 itu yang spesifik. Kelihatan sepele ya. Tapi percayalah, untuk orang yang susah konsisten seperti saya, impian sepele itu cukup berat.

Tapi Bismillah.

Semoga 2019 memberikan pada kita banyak keberkahan dan kebaikan. Aamiin.

Apa resolusimu untuk 2019? Share dooong :)

 

Conxxe, Layanan Transportasi Bandara Terpercaya

on
Minggu, 23 Desember 2018
Kalau lihat foto-foto orang yang lagi bepergian ke luar negeri, saya kadang mikir. Kapan-kapan kalau saya ada kesempatan bepergian ke luar negeri gimana ya, bingung gak ya, dari bandara ke hotelnya naik apa, dll. Secara, saya gak ada satupun saudara di luar negeri. Kemampuan berbahasa asing juga nol besar. Sebagai orang parnoan, tentu saja saya takut ditipu atau dijahatin kalau pakai jasa transportasi yang kurang terpercaya.

Jaman sekarang kan kejahatan merajalela ya. Apalagi jika kita gak menguasai medan. Makin rawan dijadikan sasaran kejahatan. Huhu. Serem.

Jadi, mending pilih layanan yang sudah jelas terpercaya dan nyaman deh.

Akhirnya saya nyoba-nyoba cari referensi tentang layanan transportasi bandara bagi kita yang hendak bepergian ke luar negeri atau business trip ke luar negeri. Baik dari bandara ke hotel, atau sebaliknya.

Ternyata ada loh layanan transportasi bandara yang sangat terpercaya. Namanya conxxe. Dibacanya, conn-ex-e atau koneksi.

Ada yang belum tau apa itu Conxxe? Sinii saya ceritain. Saya juga barusan tau dari hasil baca-baca. Siapa tau ada yang belum tau dan pengen tau juga. Jadi saya tulis aja. Semoga bermanfaat ya 😊

sumber: traveloka.com

Conxxe tranfers merupakan jasa layanan  antar-jemput bandara yang ada di bawah naungan HolidayTaxis yang merupakan perusahaan terkemuka di bidang transportasi darat berkualitas.

Saat hendak bepergian ke luar negeri atau business trip ke luar negeri, kita bisa memesan conxxe untuk menjemput kita dari rumah menuju bandara, bandara menuju hotel, atau sebaliknya.

Sumber: traveloka.com

Armada yang disiapkan conxxe beraneka ragam, menyesuaikan kebutuhan customer. Ada bus carter, minibus, van, minivan, maupun sedan seperti Marcedes-Benz. Bahkan jika butuh armada yang punya akses kursi roda, conxxe pun bisa menyiapkan lho. Semuanya merupakan armada berlisensi resmi, sangat terawat, dan dilengkapi dengan pengemudi profesional. Jaid gak perlu lagi parno macem-macem di negeri orang.

Conxxe ini telah bekerjasama dengan berbagai maskapai penerbangan, agen perjalanan konvensional, agen perjalanan online, juga dengan berbagai hotel. Jadi Conxxe transfers gak diragukan lagi pengalamannya dalam melayani customer dari berbagai negara.

Di mana saja sih layanan Conxxe transfers bisa kita nikmati?

Conxxe sudah menjangkau hampir seluruh dunia, di antaranya adalah negara-negara ASEAN, Australia, Jepang, Taiwan, China, Saudi Arabia, dll.

Jika dibikin list, apa aja sih kelebihan Conxxe transfers? Ini nih kelebihannya:

1. Layanan 24 jam dengan waktu penjemputan fleksibel.

2. Penjemputan pasti dan tepat waktu. Jika pesawat kita delay, gak perlu khawatir. Sopir akan tetap menunggu kedatangan kita.

3. Bebas antrean di bandara.

4. Lokasi jemput jelas dan nyaman.

5. Layanan penjemputan tepat dari depan pintu rumah Anda ke bandara, atau dari bandara ke tujuan akhir Anda.

6. Harga final—sudah termasuk pengemudi, biaya bensin, tol, parkir, dan pajak.

(Sumber: Traveloka.com)

Wow, keren banget ya. Jadi gak perlu lagi khawatir nanti gimana kalau mau bepergian ke luar negeri. Apalagi buat yang sering business trip ke luar negeri. Conxxe tentu jadi pilihan brilian untuk airport transfer.

Emang kapan sih mau bepergian ke luar negerinya?

Ya belum tau sih πŸ˜‚ Tapi kan gak ada salahnya nabung wawasan dulu dari sekarang. Biar nanti gak perlu bingung jika tiba-tiba ada rejeki untuk bepergian ke luar negeri. Aamiin. Hehe.

Baca E-Book, Yes or No?

on
Jumat, 14 Desember 2018


Sekarang kan jamannya semua-mua serba E yaaa. Bikin semua jadi serba lebih mudah.

Tapi untuk E-Book, jujur dulu saya sedikitpun gak tertarik. Bayangin aja rasanya mata udah cenut-cenut capek banget. Beberapa kali teman nawari untuk baca E-Book, berulang-kali pula saya tolak. Saya gak sanggup baca E-Book, titik.

Lalu apakah saya jadi makin rajib baca buku fisik? Otentu tidak.

Apalagi sejak punya anak. Bukan, saya bukannya menjadikan anak kambing hitam. Sayanya aja yang payah manajemen waktu. Waktu luang saya masih punya, tapi nyatanya saya lebih memilih menggunakannya untuk mainan HP. Scrolling macem-macem sosmed. Dan beralibi dari sosmed juga saya bisa dapet ilmu.

Tapi lama-lama saya jengah juga. Apalagi setelah menyadari bahwa ketergantungan saya pada IG sudah makin menjadi-jadi. Saya merasa otak saya makin tumpul karna tiap hari cuma diisi rasa penasaran sama update-an timeline IG, FB, dll. Saya pengen baca buku lagi. Yah, meski bukunya sekedar novel ya, bukan buku ilmu pengetahuan πŸ˜†

Terus saya mikir. Kenapa saya selalu menolak baca E-Book dengan alasan mata gak kuat sih? Apa bedanya dengan mantengin timeline berjam-jam? Apa bedanya dengan baca status dan sharing orang-orang di IG Story yang panjang kali lebar?

Lalu saya iseng chatt temen saya yang setau saya langganan Gramedia Digital. Setau saya satu akun Gramedia Digital itu bisa dipakai di 5 gadget. Dan -- kayaknya jodoh -- grupnya temen saya itu kebetulan barusan ada 1 yang mundur. Cuss deh saya gabung untuk mengisi kekosongan itu.

Lalu apa kesan saya tentang baca E-Book?

Wow, ternyata sama sekali gak seburuk yang saya bayangkan! Baca E-Book asyik banget, gak ada bedanya sama baca status dan IGS πŸ˜€ Yah, terutama kalau buku yang kita pilih menarik tentunya.

Dan ajaibnya, sebulan langganan Gramedia Digital, bener-bener bisa bikin saya sembuh dari ketergantungan IG lho. Masih buka sih, tapi paling cuma sekilas. Jaraaaang banget sekarang mantengin IG lama-lama kayak dulu.

Saya akan coba bikin list kelebihan E-Book dibanding buku fisik yah:

  • Lebih hemat. Iya dong, umunya harga E-Book lebih murah dibanding harga buku fisik. Cuma jujur saya belum rela beli E-Book. Belum pernah. Sejauh ini ya cuma baca lewat perpustakaan online macam I-Jak, atau Gramedia Digital gitu. Kalau untuk beli, saya masih lebih milih beli buku fisik, biar bisa dipajang 😁
  • Hemat tempat. Iya, selain hemat secara materi, secara tempat juga lebih hemat. Apalagi kalo berniat ikuti apa kata Marie Kondo kan katanya gak usah deh nyimpen buku-buku yang udah dan gak akan dibaca lagi ya. Menuh-menuhin tempat doang katanyaπŸ˜…
  •  Lebih simpel. Simpel karna gak harus bawa-bawa buku di tas yang artinya akan menambah berat bawaan -- seperti yang selama ini selalu saya lakukan, meskipun seringnya gak pernah jadi dibaca πŸ˜‚  
  • Lebih mudah dijangkau. Saya gak yakin ini istilah yang tepat. Intinya, harus saya akui saat ini tiap ada waktu luang, reflek saya yang pegang gadget. Nah, kalo baca E-Book, saya pasti langsung otomatis teringat buku yang belum selesai saya baca saat pegang gadget.  
  • Bisa dipakai sebagai pengalihan fokus biar gak addict sama sosmed.
 Dari 5 point itu, tentu saja sudah bisa disimpulkan. Baca e-book Yes or No?
 
Saya YES. Meski sesekali tetap kangen dan meluangkan waktu baca buku fisik.
 
Nah, kalau kalian gimana? Yes or No? 

Signature

Signature