}); Merawat Pertemanan Setelah Berkeluarga | Rosa Bercerita

Merawat Pertemanan Setelah Berkeluarga

on
Rabu, 23 Mei 2018
credit: Pixabay.com

Pilih teman atau keluarga? Dulu saya pikir pertanyaan semacam ini seharusnya gak perlu ada. Sama gak perlunya dengan pertanyaan 'kamu pilih aku atau ibumu?'

Bahkan, kalau lagi melamun dan membayangkan ada di situasi ini, saya selalu berusaha mengingkari. Saya gak pengen ada di antara pilihan tersebut. Pokoknya ya keluarga, ya teman. Titik. Wabilkhusus teman dekat a.k.a sahabat loh ya.

Pada kenyataannya, setelah jadi mahmud abas alias mamah muda anak baru satu, saya sudah dibenturkan berkali-kali pada pilihan antara teman dan sahabat.

Siapa yang nyuruh milih? Saya sendiri. Kalo mas suami sih orangnya hayuk aja diajak kemana-mana. Termasuk diajak ketemuan sama teman-teman saya.

Tapi sejak ada Faza, terutama setelah Faza masuk usia toodler yang mana merupakan masa-masa gak bisa diem, saya jadi mikir sendiri. Soale dari beberapa pengalaman, kalo sayanya gak nyiapin mental dulu, ujung-ujungnya saya akan bete sendiri. Karna maksud hati mau rumpi, eh si bocah maunya muter-muter, dan GAK MAU sama ayah. Pokoknya SAMA IBU. Titik 😒

Seperti awal Ramadhan kemarin. Kebetulan saya pulang kampung. Saya sempet kepikiran pengen ajakin dua teman dekat saya sejak SMP untuk buka bareng. Beberapa tahun terakhir kami selalu melakukannya memang. Tapi setelah ada Faza (Ramadhan kemarin), kami sudah gak buka bareng lagi 😭

Nah, kemarin itu sebenernya waktu yang pas banget. Tapi lagi-lagi mikir. Apa iya saya bakal enjoy nanti saat lagi kumpul sama mereka? Jangan-jangan saya malah jadi bete karna sudah ketemu, tapi gak puas ngobrol? Ditambah, ibu saya yang keberatan. Masa sudah dua bulan gak pulang, di rumah cuma 3 hari, malah buka sama teman-teman? Gitu kata beliau.

Yasudah, niat mengajak mereka ketemu batal 😑

Saya jadi sadar. Merawat pertemanan itu jadi sesuatu yang cukup menantang setelah kita berkeluarga. Iya gak sih? Jujur saja saya iri setiap melihat postingan IG atau stories beberapa orang teman SMA yang masih rutin ketemuan satu gank lengkap dengan suami dan anak mereka.

Tapi sisi lain hati saya berbisik. Merawat pertemanan gak hanya bisa dilakukan melalui sebuah pertemuan kok. Buktinya, Alhamdulillah sampe sekarang pertemanan saya dengan beberapa teman baik masih terawat. Padahal jarang sekali bertemu.

Terus gimana cara merawat pertemanannya kalo gak dengan bertemu? Pasti bisa ditebak lah. Apalagi kalau bukan lewat media sosial. Whatsapp terutama. Itu juga gak yang intens dan terus-terusan. Sesekali saja nyapa dan ngobrol hal-hal ringan. Curhat kalo memang ada yang pengen dicurhatkan. Lalu menghilang dan gak tegur sapakalo memang lagi gak merasa perlu.

Kalau ada moment yang pas, baru deh hayuk ketemu 😊

Menurut saya, merawat pertemanan setelah berkeluarga justru pointnya ada di sini. Dibawa santai aja. Sudah bukan masanya saling menuntut yaa kan? Ngambek kalo WA dibales lama. Wajib ketemu sebulan sekali. Dll. Itu pertemanan ala anak SMA kayaknya 😁

Gimana cara merawat pernikahan setelah berkeluarga menurut kalian?

Ohya, btw, saya bukan gak pernah ketemuan sama teman-teman. Cuma sekarang kalo ketemuan udah jarang kepikirian buat pepotoan. Fokus rumpik, cyiin. Haha.

Selamat puasa, yaaa teman-teman semua 😘
Be First to Post Comment !
Posting Komentar

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature