ads

Tentang Kehilangan

on
Kamis, 25 Januari 2018
Dok. Pribadi. Maaf ga nyambung sm judul 😁

Beberapa hari ini hati saya mendung, gara-gara terus terngiang berita pembunuhan seorang driver GoCar di Semarang -- yang mirisnya dilakukan oleh 2 orang anak kelas 1 SMK 😭😭😭

Beneran saya ikutan sedih sekali. Padahal saya sama sekali gak kenal si korban Almarhum.

Sedih, selain karna -- duh, betapa kejahatan beneran semakin marak -- juga (utamanya) karna, si korban adalah seorang ayah baru dari anak laki-laki berusia dua bulan 😭😭😭

Allahu Rabb...

Nulis ini aja hati saya rasanya sesak dan hampir nangis tapi ditahan karna maluuu (lagi di kantor) 🙈


Di pikiran saya berkelebatan wajah bahagia suami saya ketika Faza lahir. Wajah bahagianya setiap melihat Faza. Tawa lepasnya Faza tiap bercanda sama ayahnya, yang gak pernah selepas itu ketika bercanda sama ibu. Lalu diri saya sendiri yang amat bahagia melihat semua itu.

Lalu secara bergantian, saya terbayang wajah anak di Almarhum korban, wajah si korban semasa hidup saat berfoto dengan anaknya, lalu terbayang seberat apa kondisinya saat ini bagi si istri. 

Almarhum korban sekarang sudah punya urusannya sendiri di alam sana, sudah selesai urusannya di dunia. Tapi si istri? Pastilah harus tertatih menguatkan diri, menahan rindu, menahan amarah pada pelaku... lalu membesarkan si anak tercinta tanpa ada lagi ayahnya.

Anak umur 2 bulan yang kehilangan kesempatan bercanda bercengkrama dengan ayah tercintanya... aahh, saya kehilangan kata-kata 😭😭😭

Tentang kehilangan, memang gak pernah sederhana untuk dibicarakan. Sialnya, kehilangan gak pernah memberi kabar ataupun ancang-ancang. Kapanpun waktunya datang, ya datang. Tanpa peduli siap atau gak.

Saya pernah dicekam rasa takut kehilangan yang teramat-sangat beberapa bulan lalu. Saat Faza belum genap enam bulan.

Saat itu, suami merasakan sebuah keluhan. Suami periksa ke dokter Faskes, dan dokter Faskes seperti mengentengkan sekali keluhan suami, lalu memberi obat pereda nyeri yang tidak sedikitpun membantu.

Puncaknya (dan bodohnya), kami mencari jawaban dengan cara googling. Tau kan googling tentang suatu gejala sakit itu hasilnya kayak apa? 😪

Saya diam-diam ketakutan. Tapi berusaha menutupi rasa takut itu di depan suami. Ternyata, suami juga merasakan ketakutan yang sama. Lalu pada suatu siang, usai jama'ah sholat dhuhur tiba-tiba tangis kami pecah bersamaan 😭😭😭 Kami berpelukan eraaattt sekali. Berbagi rasa takut yang sama.

Katanya, kita gak akan pernah merasa kehilangan jika kita gak pernah merasa memiliki.

Kita juga pasti sudah fasih tentang teori semua yang kita punya di dunia hanyalah titipan semata. Kalau kita benar-benar merasa semua titipan, harusnya gak perlu ada rasa takut kehilangan.

Tapi sebagai manusia biasa yang imannya masih terseok-seok, jujur saja masih sangat sulit menerapkannya.

Kalau teman-teman gimana, pernah merasa takut kehilangan gak? Kehilangan apa yang paling bikin kalian merasa ketakutan?
12 komentar on "Tentang Kehilangan"
  1. Kehilangan iman itu juga nakutin banget
    Tp manusiawi jk kita sedih atas kehilangan sesuatu, orang, barang. Semoga Allah mempermudah bagi yg ditinggalkan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah iya, kehilangan iman harusnya menjadi yg paling menakutkan ya :(

      Hapus
  2. Aku pun punya rasa takut pada kehilangan yang sama mba. Apalagi sejak hidup berdua sama si partner, rasanya ... entahlah, kalau salah satu di antara kami hilang, apa yang salah satu itu akan kuat ya?

    Hhh ... sejak menikah, rasa yang ada pada partner hidup saya ini berkembang lebih banget rasanya.

    BalasHapus
  3. wktu suami kecelakaan aku jg tkt bgt bkl kenapa2, Alhamdulillah sih cuma giginya aja yg patah. Tp rasanya dredeg bgt pas ada yg ngabarin suami kecelakaan. Smp aku gk bs makan sblm lihat suami langsung

    BalasHapus
  4. Ih, saya bgt mba... Suka nangis sesenggukan kalau ngebayangin kehilangan ortu, suami, anak... Abis itu suka lgsg istighfar... Berharap iman saya lbh dikuatkan... Jgn sampai cinta saya ke Allah kalah sama cinta saya ke makhluk-Nya...

    BalasHapus
  5. Baca ini malah jadi mikir, padahal berita gocar udah ramai dari kemarin. Thanks Mbak Rosa udah mengingatkan, mau peluk suami erat-erat *lhooh

    BalasHapus
  6. Nggak Muna lah ya sebagai manusia biasa takut kehilangan orang2 yang dicintai. Bahkan saat ibu meninggal kemarin, aku sampai nangis sendirian bilang sama Allah yg intinya "plis Allah jangan ambil lagi orang2 yg aku cintai.. aku pengen lebih lama lagi sama mereka."

    Setiap apapun, tetap aja Rasa kehilangan bakal Ada.

    Tapi lebih ngeri kehilabagn iman ya. Satu yang Paling aku takuti ketika Mati dalam keadaan kufur Iman, kufur nikmat. Naudzubillahi min dzalik.

    BalasHapus
  7. Saat ini suami saya masih sakit kecetit ga sembuh. Pernah sekali waktu dia ga bisa ngapa-ngapain selama sepekan. Rasanya saya marah pada diri sendiri karena tidak bisa berhasil membuatnya sadar akan kebiasaannya yang buruk. Saya emosi dan menangis sendirian apalagi kalo lihat Salfa yang masih usia 3,5th. Duh campur jadi satu.
    Tetapi yang saya paling takutkan adalah ketika saya mati tapi masih punya hutang.

    BalasHapus
  8. hi mb Rosa..thank you very much for saying hi yesterday.

    BalasHapus
  9. Sejak kehilangan ibu rasanya ketakutan saya semakin-makin kadang saya sensitif saya membayangkan saya yang akan meninggalkan anak2 sedih rasanya sampe nangis sendiri :(

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature