}); Hati Yang Terbolak-balik | Rosa Bercerita

Hati Yang Terbolak-balik

on
Senin, 07 November 2016


"Cieee sekarang udah kenal WA, ke mana-mana yang dipegang hape android. Padahal dulu bilang ogah ikut orang-orang pakai hape android, lha sekarang... ke kamar mandi aja android tetap dalam genggaman!!"

Begitu ledekan salah seorang teman kantor saya pada salah satu teman kantor yang lain. Pasalnya, mbak yang satu ini -- sebut saja Mbak Anggrek -- dulu memang pernah bilang gak mau latah sama perkembangan jaman, khusunya android. Saat itu dia bilang, hape butut yang cuma bisa telepon dan SMS sudah lebih dari cukup. Bikin nyaman dan gak ribet sama macam-macam aplikasi. Selang bulan, tiba-tiba Mbak Anggrek hapenya baru. Android! Dibelikan suaminya, katanya. Sontak hal itu bikin teman-teman, terutama yang memang punya hobi meledek, seperti mendapatkan sasaran empuk. Saya cuma mringis. Gak ada salahnya menurut saya. Namanya juga hati manusia, hati yang mudah terbolak-balik.

Saya jadi inget diri sendiri. Saya juga pernah seperti 'menjilat ludah sendiri'. Dulu saya pernah sok-sokan bilang gak mau pake BBM. Kesannya eksklusif bla bla bla, lebih pilih whatsapp bla bla bla. Sekarang? Haha, BBM menjadi salah satu aplikasi yang paling sering saya buka. Lalu ada lagi. Soal belanja online. Saya bilang, ogah belanja online. Masih lebih suka belanja cara konvensional di mana saya bisa meraba barang yang akan saya beli terlebih dahulu biar mantap, dll. Sekarang? Beli lipen aja online. Saya gak mampu menahan godaan iklan-iklan toko online yang tersebar di berbagai media. Tapi saya gak salah, kan? Kan hati manusia memang terbolak-balik. Iya-in aja, plis.

Hati yang terbolak-balik. Begitulah sifat manusia. Hari ini bilang enggak, beberapa jam lagi bilang iya. Kemarin bilang suka, hari ini bisa jadi gak suka. Besok bilang cinta, seminggu lagi bilang benci. Itu semua sangat mungkin, dan wajar. Bahkan ayat suci pun mengingatkan dengan gamblang, kalau cinta sewajarnya saja, karna bisa jadi esok akan jadi benci. Begitu juga sebaliknya.

Pelajarannya buat saya adalah, bersikap biasa dan sewajarnya saja pada hal-hal yang gak prinsip. Gak usah sok-sokan bilang enggak pada sesuatu, karna bisa jadi besok saya butuh dan jadi bilang iya. Kecuali sesuatu itu memang haram, lain soal -- karna itu prinsip sekali.

Kalo kamu gimana, pernah gak terbolak-balik hati pada sesuatu hal? Tadinya gak cinta jadi cinta, mungkin? Hehe.
2 komentar on "Hati Yang Terbolak-balik"
  1. godaan banget deh itu memang belanja online :D

    BalasHapus
  2. sama mbak, dulu saya nggak banget pake facebook dll pas SMA. kan tiap hari ketemu juga, jadi ngapain buat semacam itu kalau orang yang disapa toh sama saja. eh, pas kuliah akhirnya buat, lah tugas- tugas ternyata di share disana. :D

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature