ads

Kapan Harus Ganti Ponsel?

on
Rabu, 27 September 2017
Pixabay.com
Akhir-akhir ini saya lumayan sering uring-uringan. Gara-garanya adalah ponsel yang lemotnya sering ngalah-ngalahin lemotnya saya pas lagi laper huft -_-. Pengen banting, tapi kok gak punya nyali. Haha.

Mas suami ikutan bete kalo saya uring-uringan gara-gara ponsel yang lemot. Bener ya emang, kalo mau jadi orang yang positif, ya berkumpullah dengan orang yang positif pula. Karna positif atau negatifnya orang-orang di sekitar kita, itu ngaruh banget ke diri kita sendiri juga.

Singkat cerita, mas suami jadi gatel pengen segera LEMBIRU ponsel saya. LEMpar, BEli baRU 😂

Anehnya, bukannya semangat mengiyakan, sayanya malah ragu-ragu. Antara pengen mengiyakan biar gak uring-uringan lagi menghadapi ponsel lemot, tapi juga masih sayang.

Sayang duitnya sih yang utama, bukan saya ponselnya. Saya baru tahun lalu membeli ponsel ini. Masa' sudah harus ganti lagi, hiks. Pemborosan banget gak sih? Tapi mas suami terus meyakinkan, bahwa ya gak papa kalau memang sudah saatnya ganti. Kan ganti bukan lantaran cuma 'pengen' ganti, tapi memang sudah harus ganti.

Setelah baca tulisan Mbak Antung Apriyana yang berjudul Pertimbangan Sebelum Mengganti Ponsel,  saya jadi mikir. Kapan sih kita harus ganti ponsel? Dari perenungan yang dalam *halah*, saya akhirnya punya beberapa point yang menentukan kapan kita harus ganti ponsel.

Ketika ponsel sudah gak memenuhi kebutuhan kita

Kenapa saya masih ragu untuk ganti ponsel padahal mas suami maksa untuk mengganti ponsel saya? Karna saya merasa ponsel saya saat ini masih bisa memenuhi kebutuhan saya. Masalahnya kan cuma lemot.

Kecuali kalo fitur dan spesifikasi ponsel yang saya punya sudah gak memenuhi kebutuhan saya. Misalnya, saya harus sering buka file word atau excel, tapi ternyata ponsel saya gak bisa untuk membuka word atau excel. Atau jika saya bergantung pada ponsel untuk ngeblog, sedangkan ponsel saya gak bisa dipakai untuk ngedit-edit foto. Lah, kan ngeblog tanpa ada gambarnya bagai sayur tanpa garam.

Nah, saat itulah ganti ponsel rasanya menjadi keharusan. Saat ini kan belum seperti itu kondisinya. Saya ngeblog pakai ponsel cuma sesekali. Seringnya mah paling buat baca status atau mantengin IG, hahaha. jadi lemot-lemot dikit harusnya gak jadi masalah besar.

Ketika ponsel rusak dan gak tertolong lagi

Tapii, meskipun saya bilang sesekali lemot bukanlah masalah besar, toh nyatanya saya tetep aja uring-uringan. Jadi tetap harus dicarikan solusi kalo memang saya belum pengen ganti ponsel.

Paling gak harus berusaha memberi pertolongan pada ponsel tersebut. Dengan mengurangi aplikasi atau data-data di dalamnya, misalnya. Kan bisa jadi banget lemot gara-gara kebanyakan nyimpen foto atau videonya si Faza. Hehehe.

Atau kalau ponsel kalian rusak, saran saya sih coba dulu lah ke service center. Kalo bisa dibenerin dan memang masih bisa memenuhi kebutuhan kita, gak perlu lah gant ponsel dulu.

Kecualiii, bisa dibenerin tapi biayanya mahal banget, sampe level selisih dikit kalo dibanding beli baru, ya mending beli baru ke mana-mana lah!

Ketika ada budget

Letak point ini ada di urutan terakhir, tapi menurut saya harus jadi pertimbangan pertama.

Yaiya dong. Kalo gak ada budget, terus mau ganti ponsel pakai apa? Masa utang? Aduh, jangan deh plis.

Misal belum ada budget, ya ditahan dulu barang satu-dua bulan. Nabung. Nah kalo sudah ada budget sih, hajar aja bleh! Tinggal menyesuaikan saja antara ponsel yang akan dibeli dengan budget yang ada.

Udah sih, tiga point itu menurut saya yang paling menjadi pertimbangan kapan harus ganti ponsel menurut saya.

Kalau menurut kalian, kapan sih harus ganti ponsel? Punya pertimbangan-pertimbangan khusus atau sepengennya hati aja?
8 komentar on "Kapan Harus Ganti Ponsel?"
  1. Klo udah rusak dan biaya service nya tinggi mba.. Klo udah kepentok itu, kayaknya aku bakalan beli hape...

    BalasHapus
    Balasan
    1. betulll mbak, kadang servis habisnya beda dikit sama beli baru

      Hapus
  2. Biasanya saya ganti ponsel kalau udah rusak

    BalasHapus
  3. Kalau saya ganti ponsel kalau memang perlu ganti dan uangnya ada. secara kalau uangnya gak ada sama saja. jadi intinya uang uang uaaaang

    BalasHapus
  4. Mbak, aku juga galau dan labil nih ganti atau ga. HP nya masih bagus, ga lemot, cumaa.... ga support 4G hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo memang butuh support 4G, ya ganti ajaa mba... hehe *kompor

      Hapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature