ads

Antara Kebenaran dan Merasa Benar

on
Kamis, 03 November 2016
Katanya, salah satu manfaat banyak membaca itu membuat kita gak gampang nge-judge. Dan saya sepakat banget sama pernyataan itu. Meski saya belum masuk hitungan orang yang banyak baca, tapi seenggaknya saya bukan juga tipe orang yang enggan membaca. Nah, baca meski gak banyak-banyak banget aja saya udah bisa merasakan manfaatnya. Apalagi yang jauh lebih banyak kan?

Manfaat apa emang?

Dulu, saya tuh gampang banget nge-judge. Ratu nge-judge lah. Ada orang bertingkah agak gimana, saya sudah langsung kasih stempel buruk. Padahal ketemu orang itu juga cuma sekilas di pom bensin. Ketemu teman sekolah tapi dia gak nyapa, saya langsung mendakwa dia sombong bla bla bla. Padahal mungkin banget dia gak lihat atau pangling sama saya. Yah lagian kenapa pula bukan saya yang nyapa duluan, kan? Tapi saya gak peduli, nge-judge mah nge-judge aja. Soalnya apa? Saya MERASA BENAR. Udah itu aja.

Terus sekarang udah enggak? Harus saya akui, kadang masih kepleset nge-judge orang sih. Tapi udah gak separah dulu. Kalau nge-judge juga seringnya selang beberapa detik sadar sendiri, eh gak boleh gitu.

Saya cinta ibu. Cinta sekali. Tapi ada masanya saya dan ibu berselisih paham. Ini wajar, kan? Dulu kami sering berselisih paham gara-gara beliau merasa benar. Saat saya bantu cuci piring, misalnya. Ibu nyalahin saya, bilang cara cuci piring saya salah. Beliau pakai cara "sabun semua, baru bilas", sedangkan saya pake cara "sabun-bilas-sabun-bilas". Saya gak terima disalahin, soalnya... Emangnya kenapa kalo pake cara cuci-bilas-cuci-bilas? Tujuan cuci piring itu pokoknya piring yang tadinya kotor jadi bersih, kan? Kan gak ada ngaruhnya mau disabun semua dulu baru dibilas dengan sabun satu langsung bilas dan seterusnya?!

Dan perselisihan semacam itu gak cuma terjadi saat cuci piring. Nyapu, iris bawang, goreng tahu, dan lain sebagainya. Ibu selalu punya rule yang bikin beliau MERASA BENAR, dan itu otomatis membuat semua cara lain jadi salah. Pelan-pelan, saya dan kakak memberi pengertian. Ayolah, Bu... Ini bukan hal prinsip. Cara yang ibu pakai selama bertahun-tahun gak otomatis bikin cara yang beda jadi salah. Cara yang nyaman dan bagus menurut ibu, gak bisa jadi serta-merta nyaman dan bagus buat orang lain. Kecuali kalau goreng ikan -- misalnya -- kalau gak pakai cara ibu jadi beracun. NAH, itu lain soal. Lha wong kan enggak to?!

Meskipun kadang masih sekali-dua kali negur saya kok caranya gini kok caranya gitu, seenggaknya sekarang ibu saya udah bisa nerima dan ngerti kalo saya jawab, "saya nyamannya gini, bu".

Saya nulis cerita di atas gara-gara terinspirasi kalimat Mbak Windi Teguh. "Ketika kita benar, bukan berarti orang lain pasti salah". Sepakat banget!

Lain lagi ketika ibu dan kakak saya marah besar ke saya waktu saya ketahuan naksir kakak kelas yang berbeda keyakinan dengan kami saat saya kelas satu SMA. Padahal saya CUMA naksir lho. Belum deket, apalagi sampai pacaran. Tapi bagi mereka, tindakan pencegahan harus dilakukan sedini mungkin. Saat itu, sebagai ABG alay, saya marah. Marah tapi menerima kemarahan mereka. Lho, gimana?

Soalnya, hati saya tau dan bilang, alasan ibu dan kakak saya marah itu dasarnya bukan karna mereka MERASA BENAR, tapi karna berdasar pada KEBENARAN. Senaksir-naksirnya saya, saya gak se-ujung kukupun mikir bakal nikah kok sama dia. Karna bagaimanapun saya meyakini bahwa menikah dengan yang berbeda agama itu dilarang Allah. Dan bagi saya itu tentang KEBENARAN.

Atau misal saat kita masuk kerja gak pernah telat. Lalu ketika menerima uang transport ternyata uang transportmu dipotong sekian ribu rupiah, padahal aturannya dipotong itu ya kalo telat. Kita berhak banget marah. Marahnya gak haruslah pake kata-kata kasar ngelabrak bagian SDI yang ngurusin absen. Marah kan bisa dengan cara elegan. Intinya, kita berhak memperjuangkan uang meski hanya sekian ribu rupiah itu. Soalnya ini tentang KEBENARAN. Orang lain gak berhak bilang, 'Yaelah, cuma sekian ribu rupiah ini!'. Karna sekali lagi, ini soal kebenaran. Jadi kita punya hak memperjuangkan. Tapi kalo milih ikhlas ya juga bagus buanget lah.

Intinya, MERASA BENAR dan KEBENARAN itu beda banget! Jadi marilah kita lebih jeli melihat sikap kita sendiri. Saya ini sekedar merasa benar, atau memang memperjuangkan kebenaran?

Udah ah, makin random deh saya. Hehe


2 komentar on "Antara Kebenaran dan Merasa Benar"
  1. semoga selalu bisa membedakan kebenaran dan benar. amiin

    BalasHapus
  2. kalau menurutku sih judging itu sangat manusiawi ca :)

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature