}); Generasi Baper | Rosa Bercerita

Generasi Baper

on
Kamis, 24 November 2016

Pernah gak sih kalian kepikiran, dulu sebelum ada WA, BBM, Facebook dan lain sebagainya, hidup kita gak seribet hari ini?

Saya pernah. Hehe.

Saya bersyukur sih, bersyukur banget sekarang ada WA, BBM, Facebook dll. Saya itu jauh lebih suka berkomunikasi dan mengungkapkan perasaan atau pikiran lewat tulisan, gak terlalu suka lewat omongan. Makanya saya gak terlalu suka telfonan. Bahkan ke mas suami pun, saya sering menyampaikan uneg-uneg lewat tulisan. Hehe. Soalnya kalau ngomong langsung suka tiba-tiba blank! Nah, berkat WA dan BBM, saya merasa tertolong sekali. Tau kan kalo perempuan ngungkapin uneg-uneg itu bakal sepanjang apa? Kalau belum ada WA atau BBM, entah bakal berapa karakter SMS yang harus saya kirim dan entah berapa banyak pulsa yang akhirnya saya habiskan dalam sekejap. Haha.

Tapi ya itu, saya kadang merasa adakalanya WA, BBM, Facebook dll itu bikin hidup jadi makin ribet.

Kok bisa? Ribet kenapa?

Ribet karna apa-apa dibawa ke perasaan -- atau istilah masa kininya Baper.

Gini. Di BBM ada tanda 'D' sama 'R'. Pasti udah pasa tau, kan. 'D' artinya pesan telah diterima, tapi belum dibaca. Sedangkan 'R' menunjukkan pesan telah dibaca. Apa yang muncul di pikiran kalian saat pesannya sudah bertanda 'R', tapi belum juga dibalas. Misuh-misuh? Saya sih enggak ya, kan wanita sholihah. Haha. Paling nggrundel =P #GagalSholihah. Iya, jujur saya sering bete kalau BBM teman atau siapapun sudah bertanda 'R' tapi gak dibalas, padahal pesan saya saat itu jenis pesan yang butuh respon. Apalagi kalau tandanya 'D' berhari-hari, padahal orangnya bolak-balik ganti Display Picture. Pasti langsung Baper! Kok dia gitu sih, kok dia gak mau baca pesanku, kok dia cuekin aku, jangan-jangan dia bla bla bla.

WA juga gitu. Ada tanda centang satu untuk pending, centang dua abu-abu untuk terkirim dan centang dua biru untuk yang telah dibaca. Gak jauh beda sama BBM, kalau pesan udah menunjukkan dua centang warna biru dan gak segera dibalas, pasti bawaannya baper. Parahnya lagi, di WA ada keterangan last seen, kan? Lha kalau pesan 20 menit yang lalu masih centang dua warna abu-abu padahal last seen-nya satu menit yang lalu, apa gak sama saja kayak menggantung anak gadis orang? Haha.

Jujur saya sering sekali baper soal BBM dan WA. Mas Suami sering jadi korban kebaperan saya. Saya uring-uringan dan bete gara-gara WA gak segera dibalas padahal sudah dibaca, sementara fakta di lapangan adalah Mas Suami dipanggil pimpinannya saat sedang baca pesan dari saya dan belum sempat balas. Padahal kalau sudah terlanjur baper, logika saya suka kayak lumpuh untuk menerima penjelasan =((

Selain soal tanda belum dibaca-sudah dibaca, emot juga kadang suka bikin baper. Kita curhat sedih, dibalasnya beberapa kalimat plus emot ketawa. Makin baper deh pasti, menganggap teman kita menertawakan kesedihan kita. Padahal mungkin maksud teman kita adalah agar kita gak terlalu serius dan sedih. Dia sedang berusaha ngajak kita ketawa. Saya pernah salah menyebut sebuah istilah saat sedang BBM-an dengan seorang teman, eh dia balas emot ngakak guling-guling itu. Seketika saya tersinggung, baper. Saya merasa teman saya menertawakan kesalahan saja. Duh, cetek banget ya saya  -____-

Kalau facebook agak beda cerita, ya. Sebagai manusia yang memang dari sononya suka berkeluh-kesah, kita kadang tergoda untuk curhat lewat status. Sementara orang lain yang membaca status dan kenal kita, seringkali seperti punya 'panggilan jiwa' untuk berkomentar. Kalau kita curhatnya tentang keluhan, seringnya yang komentar cenderung kasih semangat dan nasehat. Saat kasih nasehat, sebenarnya mereka gak bermaksud menghakimi atau menggurui kita. Seolah reflek aja sih ya. Tapi kitanya, bukannya menyambut baik nasehat melalui komentar tersebut, malah lebih sering baper. Merasa dihakimi, dll. Duh dek, lha gimana.


Yang namanya curhat di media sosial, ya memang kudu siap dikomentari, kan? Kalau gak siap dikomentari ya statusnya dibikin status privat aja. Hehe. Soalnya, hampir gak mungkin jika kita berharap komentar yang masuk 100% isinya sesuai yang kita mau. Lha isi kepala orang kan beda-beda.

Gak cuma itu. Lihat foto teman-teman travelling, baper. Lihat teman posting foto mesra baper. Lihat status teman lagi ngomel, baper -- ngira dia lagi ngomel sama kita. Padahal friendlist-nya ada 2000 orang, kok ya yakin banget kita yang dituju =D

Ya, inilah kita (atau cuma saya?) hari ini. Para generasi baper hasil didikan media sosial dan instant messanger. Haha.

Kamu sering baper juga gak?
3 komentar on "Generasi Baper"
  1. hahaha.. bener juga ya mba, bawaannya jadi baper melulu

    BalasHapus
  2. hahaha...kalau jaman dulu orang baper ga kliatan, sekarang kliatan yak..

    BalasHapus
  3. Sering banget..kadang suka ke GR atau sebel sendiri klo lg stalking medsos
    :D

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature