ads

Ketika Lidah Mampu Menghancurkan Hidup Seseorang

on
Rabu, 09 November 2016

Beberapa hari lalu, seorang teman lama tiba-tiba nyapa lewat FB Messanger. Dia bahas soal Hanum Salsabiela Rais yang satu dasawarsa lebih menunggu hadirnya buah hati -- yang kebetulan baru saja saya share di FB. Dia bilang terenyuh dan merinding. Lalu obrolan berlanjut dengan dia cerita soal salah satu saudaranya yang juga lama nunggu hadirnya buah hati. Baru dua tahun sih. Tapi siapa yang berani bilang dua tahun itu sebentar? Kalo yang udah pernah tau rasanya nunggu, jangankan dua tahun, dua bulan tiga bulan aja bisa terasa lama banget, kan?

Teman saya cerita, bahwa saudaranya (sebut saja Melati, ya, biar gak ribet) baru saja cerai dari suaminya. Gara-garanya, si Melati ini ternyata sudah lama sakit. Bukan, bukan penyakit fisik, tapi sakit yang... emm, mungkin semacam depresi. Saya mulai tertarik mengikuti cerita teman saya. Dan ternyata lanjutan ceritanya bikin hati saya ngilu.

Beberapa bulan setelah nikah, si Melati ini gak kunjung dinyatakan hamil. Padahal, ya pastilah sudah sangat mengidam-idamkan. Orang yang sedang menunggu hadirnya buah hati (atau jodoh) itu, tanpa ditanya ini-itu aja seringkali sudah merasa tertekan, kan? Nah, apalagi kalau ditanya ini-itu, dikomentarin begini-begitu? Ohya, si Melati ini tinggalnya di desa -- dimana desa itu tingkat 'kepeduliannya' pada tetangga tinggi banget. Bahkan kadang hal-hal yang harusnya gak perlu dipeduliin -__- Singkat cerita, lama-kelamaan si Melati menunjukkan perubahan sikap. Dia jadi sering diem, susah banget diajak ngobrol bahkan sama suaminya sendiri. Kadang tiba-tiba teriak-teriak, nangis, dll. Wallahu a'lam sebabnya, tapi pihak keluarga hanya bisa meraba satu kemungkinan,  yaitu tertekan dengar omongan orang tentang dia yang gak kunjung hamil.

Saya gak tanya detail pengobatan apa aja yang sudah diusahakan sih. Gak tanya juga sudah dibawa ke psikiater apa belum. Teman saya keburu cerita tentang suaminya yang akhirnya menyerah dan memilih untuk menceraikan istrinya =( Sumpah, sedih banget dengarnya. Betapa kasian si Melati ini. Tapi kita juga gak bisa nge-judge suaminya gak setia, dll. Kita gak pernah ada di posisi dia, kan?!


Terlepas dari apakah sebab si Melati ini depresi beneran karna omongan para tetangganya atau bukan, saya lebih milih ambil pelajaran. Kalau memang benar itu sebabnya, pelajaran apa yang bisa kita ambil? Lidah, dear, lidah. Bahwa ternyata lidah itu mampu menghancurkan hidup seseorang. Bahwa ternyata lidah itu terkadang benar-benar lebih tajam daripada pedang. Oke mungkin kita bisa bilang si Melati ini gak punya kelapangan hati bla bla bla. Tapi kalau kita mikir gitu, mungkin kita lupa bahwa kondisi psikis tiap orang itu beda. Bersyukurlah kalau kita dianugerahi psikis yang tegar dan sekokoh karang. Tapi jangan sampai bikin kita jadi gampang nge-judge orang yang yang psikisnya rapuh. Ah, gitu aja dipikirin segitunya, bla bla bla. Plis, jangan!

Sudah terlalu banyak lah bukti bahwa lidah mampu menghancurkan hidup seseorang. Jangankan seseorang, negara pun bisa. Lha aksi 4 November kemarin sebabnya kan ya gara-garanya lidah yang gak dijaga, kan? Ah, cukup, gak mau perpanjang bahas itu, hihi.

Ayolah, bareng-bareng kita mulai belajar jaga lidah. Gak perlu komentar atau nge-judge macem-macem, gak perlu juga basa-basi gak penting. Saya juga masih suka jutek dan berpotensi menyakiti orang lain sih. Makanya saya bilang, ayok bareng-bareng belajar. Ini bukan cuma soal ke seseorang yang sedang menanti hadirnya buah hati, ya. Ke teman yang belum nikah juga, atau ke seorang ibu yang gagal memberikan ASI Eksklusif pada bayinya.

Seperti yang pernah ditulis Mbak Irawati Hamid -- seorang teman Bloger dari Bau-Bau, Sulawesi Tenggara, tentang hal-hal yang gak seharusnya kita katakan pada ibu yang gagal memberikan ASI Ekslusif pada bayinya. Mbak Irawati ini merupakan bloger yang dulunya juga gagal memberikan ASI Ekslusif pada bayinya, dan merasakan betapa frustasinya saat-saat seperti itu. Frustasi karena merasa gagal sebagai ibu dan merasa bersalah karena gak bisa kasih yang terbaik untuk anak. Sudah gitu, eeehh masih dikomentarin macem-macem. Coba bayangin gimana rasanya -____-. Kalau mau baca selengkapnya buat referensi untuk menjaga lidah saat ketemu teman yang gagal kasih ASI Eksklusif buat anaknya, monggo berkunjung ke blog Mbak Irawati Hamid.

Header Blog Mbak Irawati Hamid
Ohya, tambahan dikit. Di era digital gini, jaga lidah aja kayaknya gak cukup, ya. Harus jaga jari juga biar gak nyetatus nyakitin hati yang baca, atau komentar nyinyir atau bikin gak enak hati. Kalau ada orang yang sekarang gendut, jerawatan, kusut dll padahal dulunya enggak, ya cukup dibatin aja kali, yaaa... gak perlulah diungkapkan lewat komentar yang artinya bakal dibaca banyak orang. Itu beda tipis sama mempermalukan lho. Ini setengah curhat sih =P
14 komentar on "Ketika Lidah Mampu Menghancurkan Hidup Seseorang"
  1. Iya ya Mba. Terkadang mengomentari orang lain rasanya lebih mudah, daripada mengerti apa yang sebenarnya si orang tersebut rasakan. Apalagi di jaman digital begini, kirim komen dan sebar berita itu gampang banget.

    Makasih banyak share nya ya Mba Ocha.

    BalasHapus
  2. Bener banget. Bahkan aku sendiri pernah dibuat down gara-gara lidah seseorang. Memang tidak bertulang, tapi lidah jauh lebih tajam dari pedang ya Mbak :)

    BalasHapus
  3. intinya: marilah menjadi lebih bijak. Sebelum mulai ngomong, baik ngomong langsung maupun ngomong lewat status di socmed, lebih baik dipikir dulu: Akan ada dampak spt apa?Apa yg orang lain akan rasakan setelah membaca statusku? dan masih banyak pertimbangan lainnya. Kalo dari saya sih kayak gitu mbak. Eiya salam kenal ya mbak... :)

    BalasHapus
  4. betul sekali mba lidah benar2 setajam pisau jika kita tak mampu mengendalikannya semoga kita ga termasuk orang yang jahat y mba:p

    BalasHapus
  5. kalo kita gak kuat hati emang bisa depresi mikirin perkataan orang-orang yang belum tentu tahu apa yang kita rasakan. selalu berhati-hati dalam berucap dan bersikap di setiap kesempatan, apalagi pas komen begini (curcol)

    BalasHapus
  6. Noted mba, jari jari juga perlu dikontrol dalam era digital gini ya mba :). Walau kadang suka gatel juga pengen komen, tapiii tahan tahan, tapi kalo uda nggak tahan ya paling di unfriend hihi

    BalasHapus
  7. betul sekali, jaga lidah itu memang sulit makanya perlu banyak belajar berkata lisan ayng baik

    BalasHapus
  8. benar. lidah.
    banyak orang yang merasa paling bijak sampai2 gak bisa kontrol perkataannya, lidah itu tajam, jadi ada baiknya yang kita keluarkan dari mulut kita hanyalah perkataan yang membangun dan memotivasi. nice sharing mba :)

    BalasHapus
  9. Ya Alloh aku bacanya jadi ga tega sama melati, kasian hmm

    BalasHapus
  10. SUka ama tulisanmu mbak..bener banget..ucapakan kita bisa menghidupkan dan juga mematikan..jadi harus kudu hati hati banget :)

    BalasHapus
  11. Sepakat, jaga lidah, mulut & jari. Terima kasih atas pencerahannya ya mbak. Salah hangat & kenal dari Bojonegoro

    BalasHapus
  12. Mbak Ros.. cerita diatas yang saya rasakan penyebabnya bukan hanya dari tekanan tetangga juga, bisa suaminya, bisa mertuanya.. sedikitnya hal ini pernah kurasakan.. namun alhamdullilah saya masih bisa menjaga keimanan, karena Allah-lah penolong segala ketidakmampuan.

    Dan benar pula lidah seseorang itu bisa melebihi tajamnya pedang.. karenanya saya seringkali banyak diam kalau ga perlu2 amat.. hihihi.. *jadi curcol gini sih*

    BalasHapus
  13. Iya bener banget. Tapi ada juga yg menjadikan ucapan/kritik seseorang sbg pemicu untuk jadi lebih baik. Balik lagi ke pribadi masing2.

    BalasHapus
  14. Lebih baik sebelum mengkritik orang itu mencoba introspeksi diri dahulu

    BalasHapus

Terimakasih telah berkunjung, tinggalkan kesanmu ya :)

Signature

Signature